Monday, August 14, 2017

Mengajarkan Kejujuran


Orangtua mana sih yang nggak kepengin anaknya kelak tumbuh jadi anak yang jujur? Saya rasa kita mengharapkan hal itu yah. Pasti. Tapi, sejauh mana kita as parents mengajarkan kejujuran? Apakah kita sudah mencontohkan? Atau, kita cuman berharap anak kenal nilai kejujuran dari buku Pendidikan Kewarganegaraan?


Jumat kemarin, saya jalan-jalan ke Gembira Loka Zoo Jogja sama Ubii, Aiden, dan Mbak Nur. Ada satu kejadian yang cukup menyentil saya. Tentang bahwa orangtua juga perlu mencontohkan tindakan yang jujur. Even from small and simple things.

Di kebun binatang ada banyak sekali binatang yang kami lihat. Ada yang lihatnya lama. Ada yang cuman sebentar karena anak-anak nggak tertarik atau binatang nya lagi bobok dan ngumpet. Kami paling lama menghabiskan waktu bersama rusa-rusa. Simply because bisa interact sama rusa. Jadi pengunjung bisa kasih makan rusa gitu.

Makanan sudah disediakan di dekat kandang. Ada wadah berisi seonggok sayuran ikat. Per ikat dihargai seribu perak. Di samping wadah, ada kotak uang untuk pengunjung cemplungin duit bayar sayur.


Berdekatan dengan kami, ada satu keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, dan dua anak. Yang besar laki-laki, mungkin sudah SD. Lumayan gede sih. Yang kecil perempuan, kayaknya se-Aiden kalau dilihat sepintas.

Mereka sudah akan beranjak dari kandang rusa. Si ayah sudah siap-siap untuk capcus.

Tapi, ternyata si sulung masih ingin kasih makan rusa. 

Jadi, dia ambil dua ikat sayur lagi dan dia kasih makan rusa dengan ayah nya yang sudah, "Ayo, cepet, panas nih, Mas."

Iya. Emang Jumat kemarin panas banget. Panasnya sampai level saya agak menyesali keputusan jalan-jalan ke kebun binatang. Hahahaha.


Si sulung pun cepat-cepat menuntaskan acara kasih makan rusa. 

But then, ayah atau ibu nya nggak ada yang masukkin uang ke kotak. Mereka sekeluarga langsung cabut.

...
...
...
...
...


Begitu mereka pergi dan udah nggak keliatan lagi dari pandangan, saya langsung berlagak nasihatin Aiden.

"Aiden nggak boleh gitu ya. Kalau sudah ambil ya harus dibayar. Harus jujur."

Spontan aja nasihatin gitu, walaupun saya tahu Aiden sebenernya juga belum bisa mencerna nasihat verbal tentang kejujuran.

Tapi beneran saya gemes.

Baca: "Mama Tampol, Nih!"

Gemes kenapa ayah atau ibu si anak nggak ada yang bayar dua ikat sayur yang diambil si anak sulung untuk diberikan pada rusa.

WHY?


Terburu-buru karena kepanasan keburu pengin berteduh harusnya tidak jadi alasan tidak bayar.

Nggak mungkin juga nggak tahu kalau harus bayar, orang jelas-jelas ada kotak uang dan tulisan harga sayur per ikat seribu perak.

Dua ribu perak mungkin cuman nominal nggak seberapa. Si kebun binatang juga pasti nggak rugi sampai bisa jadi bangkrut.

But it's not about the money lah. It's about honesty.

Kenapa mencontohkan perilaku tidak jujur seperti itu sama anak sendiri?

Kenapa seolah mencontohkan bahwa tidak jujur itu tidak apa-apa asal tidak ketahuan?

Manusia memang nggak ada yang selalu berlaku baik 24/7. Tapi, kayaknya better berhati-hati dalam melakukan sesuatu yang nggak benar di depan anak ya. You've ever heard 'children see, children do' kan?

Baca: Belajar Maaf, Terima Kasih, Dan Tolong Di Minimarket

Saya nulis postingan seperti ini, apakah berarti saya dulu selalu jujur?

Justru sebaliknya. 

Saya sering banget bohong sama orangtua saya. Bohong ngakunya pergi les, padahal saya nongkrong sama teman-teman. Korupsi minta uang les sekian, padahal aslinya biaya les cuman setengahnya. And so many more.

Dulu saya bohong sama orangtua rasanya ringan dan tanpa beban yang berarti. Belum mikir dosa. Belum mikir apa-apa.

Sekarang setelah jadi ibu, rasanya saya ngerasa ... pathetic.


Saya jadi bayangin kalau nanti anak-anak saya bohong sama saya, gimana ya rasanya. Sedih kah saya? Kecewa kah saya? Dan sebagainya.

Justru karena dulu saya pernah jadi anak yang rajin bohong (((HARUSNYA RAJIN BELAJAR, TAPI INI MALAH RAJIN BOHONG ETA TERANGKANLAH))), maka saya ingin anak-anak saya jauh lebih baik daripada saya. Makanya pengin contohin yang baik-baik.

Baca: Cool Parenting Nggak Harus Mahal Kok!

Ah semoga saya bisa.

Semoga kita semua bisa.

Ada amin?

Have a nice Monday, gengs!




Love,




9 comments:

  1. Suamiku pernah ngeliat anak kecil masukin frozen dumpling lagi yang udah ditimbang. Jadi harganya sesuai timbangan pertama. Tapi isinya udah ditambah. Yang bikin kaget adalah itu katanya disuruh mamanya. Ckckckck.

    ReplyDelete
  2. Waaa..mba sabtu kemarin aku juga baru dari gembira loka.. hahaha.. Sama banget mba, aku juga nemuin ada satu keluarga yang kelakuannya persis sama yg kamu ceritain itu.. Jadi kami nyampe di area rusa barengan, nah anaknya dia ambil 2 ikat kangkung, sakha juga ambil tapi lgsg cemplungin uang di kotak.. Takliat2in ini ibuk si anak tadi slese kasih makan rusa lgsg ngeloyor ga ada bayar apa2.. Aku juga pernah liat fenomena kayak gini di agrowisata bhumi merapi pas kasih makan kelinci..ya beli pakan hewannya kayak sistem kantin kejujuran gitu. Tapi ya masih ada aja yang ga bayar.. Hmmm.. ya ga mungkin ga tau kan ya kalau makanan hewan itu bayar, lhawong udah jelas2 ada tulisannya per ikat sekian rupiah... :D Ya semoga orang tua yang kayak gitu lekas diberi kesadaran ya mba gesii..

    ReplyDelete
  3. *tosss*

    Aku juga rajin bohong ke orangtua, tapi sekarang aku punya pacar yang ksih pressure buat aku biar deket sama ortu dan ngga bohong bohong lagi.

    Baca ini di ultah ke 20 berasa dikasih kado deh. Makasih mbak Gesi😂

    ReplyDelete
  4. aamiin..
    semoga aiden dan ubi selalu jadi anak-anak jujur ya mbak..

    saya pun sering lihat di supermarket banyak orang tua yang ngebiarin bahkan kadang nyuruh anak-anaknya ambil buah-buahan sebiji atau dua biji tapi nggak dibayar dan nggak dibeli..bikin emosi jadinya..

    ReplyDelete
  5. Jadi ingat waktu SMA di sekolah sy ada yg namanya kantin jujur dimana nggak ada yg jaga kantinnya cuma ada kotak tempat nyimpen uang dan ambil kembali kalo uangnya ada kembalian.
    Bad news nya itu kantin selaku rugi jadi tiap Senin d upacara kepsek selalu kasih informasi soal pendapatan kantin perminggunya.
    Sy pribadi dlu paling takuuuuttt kalo boong sama ortu jadi alhamdulillah nggak pernh boong ama ortu.. Daaann ini pr sy bgt gimana caranya spy kelak anak2 sy juga nggak mau dan takut kl boong sama ortunya..hmmm PeEr besaaarr hahahahah

    But thanks for sharing,,,selalu sukaaa sama tulisan mami ubii yg jjur

    ReplyDelete
  6. Peluuuk gesi.. tumben nulisnya dikit hihihi
    Btw sedih ya kalau ada orang yg gak bayar gitu,, huaaaaaa ya lan kita mesti contohin ke anak spy jujur. Tfs gesi tayong

    ReplyDelete
  7. Amiin..
    Aku jd inget dulu jg rajin bohong ��
    Bilangnya mau kmana malah kmana-manaa
    Gimana ya nanti klo anak2 kayak aku ..
    Mdh2an anak2 kita lebih baik lagi ya Mami ubiiii. Jauh lebih baik dari kita.. amin

    ReplyDelete
  8. Aamiin...
    Semua kenakalan kita dlu jadi ketakutan kitanpas jd org tua ya mb...
    Samaan pernah ngerasa gini juga

    ReplyDelete
  9. Orang tua memang harus memberi contoh, jujur, biar si anak juga meniru untuk selalu bertindak jujur.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^