Monday, August 21, 2017

Tentang Mbaknya Anak-Anak


Dari judulnya udah kentara banget kan ya saya bakal cerita apa kali ini. Hehehe. Yes, mau ceritain tentang Mba Nur. Ini banyak loh yang request. Sampai saya ter-wow, wah ternyata pada pengin kenalan yah sama dia. LOL.


Awalnya, tbh, saya rada takut mau cerita tentang dia. Bukan karena ada yang rahasia apa gimana. Tapi karena dulu tiap saya cerita tentang nanny/ART di blog atau media sosial dan saya puji-puji, abis itu ternyata ada aja perkara yang mereka bikin dan akhirnya keluar. Huhuhu.

Sempet saya jadi mikir gini, "Ya ampun. Jangan-jangan mereka jadi ada-ada aja lalu keluar karena saya muji-muji mereka? Berarti jangan muji lagi ya, nanti pamali."


Serius saya pernah jadi nggak logis gitu. Jadi kayak kapok nyeritain nanny. Takut kutukan keluar-setelah-dipuji terulang lagi.

Tapi, Gesi hari ini adalah seorang wanita dewasa, anggun, dan bijaksana.


HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!

Jadi udah nggak mikir pamali-pamali an lagi. Sekarang mikirnya, ya kemarin mereka bikin perkara lalu keluar ya berarti nggak cocok aja kerja di rumah saya. Bukan karena kutukan keluar-setelah-dipuji. 

Nggak jarang, temen-temen bilang saya terlalu baik dan kurang berwibawa kepada nanny/ART. Makanya lama-lama mereka ngelunjak karena saya kebaikan. Makanya lama-lama mereka besar kepala karena merasa dibutuhkan jadi berani bertingkah.

On my defense:

πŸ˜†Menurut saya pribadi, apa yang saya lakukan untuk mereka itu biasa aja. Misal ngasih-ngasih barang juga paling apa sih. Baju, daster, cemilan, dan sebangsanya doang. Kalau saya terlalu baik mah saya beliin mereka iPhone sekalian biar kembaran sama saya.

#TeamIphoneGarisKeras

πŸ˜†Tampang saya memang bukan tampang manusia penuh wibawa sih. Udah setelan nya begini. Susah ah. Biarin. Auk.

πŸ˜† Anggap aja udah nggak jodoh.

Okay moving on.

Yang sering ditanyain adalah:

πŸ’¬ Ketemu sama Mbak Nur di mana? Di agen atau dikenalin sama tetangga etc?

πŸ’ Di agen kok. Agen nya di Jogja yah. Kalau mau nanya nama agen nya apa, nanti japrian aja.

πŸ’¬ Salary?

πŸ’ Yang nanya ini biasanya kalau kemudian kepengin cari jasa babysitter di agen tempat saya ketemu Mbak Nur. Kalau dari agen itu udah ada patokan salary nya sekian, jadi nggak yang nego dari awal banget. Ini juga japri aja yah.

πŸ’¬ Policy from the agen?

πŸ’ Ini sih bisa beda-beda ya. Kalau di agen tempat saya ketemu Mbak Nur, policy nya kurang lebih: toiletries dan obat-obatan saat nanny sakit disediakan oleh saya dan nanny berhak mendapat jatah libur/off sebanyak 2 hari dalam sebulan. Kalau hari off tidak diambil, maka dapat bonus sekian per hari nya.


I think perlakuan tiap orangtua ke anak masing-masing dan perlakuan pemakai jasa ke nanny/ART masing-masing itu ada benang merahnya. Sama-sama nggak bisa ada patokan strict nya. Sama-sama nggak bisa, "Kalau aku ke anakku/nannyku begini, mending kamu begini juga." Sama-sama kudu ngeliat dari karakter, kebutuhan, dan kondisi masing-masing.

Baca: Mommy Vs Nanny

Kayak pernah ada teman yang berbagi cerita sama saya, kalau sama nanny/ART better nggak usah terlalu dekat. Jangan posisikan diri kita seperti teman mereka. Jangan sampai yang curhat-curhatan. Takutnya mereka ngerasa selevel sama kita lalu jadi nggak respect ke kita lagi.

In my friend's case, keputusan itu berjalan dengan baik. But, in mine, situasi berjalan dengan baik kalau sebaliknya: saat ada kalanya saya dan Mbak Nur berlaku seperti teman, more than hubungan pemakai jasa dan nanny semata.

Sometimes Mbak Nur cerita sekilas kalau dia lagi ada kesel sama orang lain atau lagi sedih. And I listened and reply her sebisanya. Plusnya dari dia mau semacam curhat begitu ke saya adalah, saya jadi tahu suasana hatinya.

Jadi kalau saya tahu suasana hatinya sedang nggak peaceful setelah dia cerita, saya jadi bisa menyesuaikan juga. Contoh simple misalnya saya mau pergi berdua Aiden ke salon sedangkan Kakak Ubii berdua Mbak Nur di rumah, saya jadi bisa reschedule agenda nyalon menjadi besoknya aja. Bukannya nggak percaya sama dia kalau dipasrahin jaga Ubii, tapi lebih ke berusaha ngertiin aja namanya jaga anak saat hati lagi bete itu kan nggak enak.


Baca: Rainbow Salon Jogja, Aiden's First Hair Cut Experience

Wong saya ibunya sendiri aja bisa jengkel kalau Ubii rewel nggak jelas maunya apa, apalagi yang orang lain? Jadi daripada ditinggal sendiri, ndilalah Ubii rewel, ndilalah mood Mbak Nur sedang nggak okay, dan jadi nggak asyik atmosfer nya. Something like that lah.

Yang saya suka dari Mbak Nur adalah dia jujur. Kayak misal pernah dia pengin beli kado buat pacarnya tapi belum gajian, jadi dia minta ambil dulu sedikit lalu potong gaji, ya dia bilang alasannya buat beli kado pacar. Nggak sok-sok an bohong cari alasan yang seems urgent biar saya kasih.

Contoh lain dia jujur itu pas saya kasih dia gaji full padahal dia ada hutang sama saya. Ya dia ngingetin, "Mbak, kemarin aku ada utang sekian lho karo sampeyan" lalu dibalikin sesuai nominal hutangnya dia ke saya. Padahal saya lupa banget. Kalau dia nggak bilang, saya nggak bakal inget pokoknya.

Selain itu, dia juga bisa dipercaya. Misal dia ke mana gitu bawa motor saya, saya tanya jam berapa pulangnya, ya dia tepati.


Ke mana nya itu biasanya latihan karate dan main ke rumah sodaranya di Muntilan gitu. Untuk latihan karate dia jadwalnya adalah Selasa dan Sabtu malam. Jam 9-an malam dia biasanya berangkat. Pulang jam 12-an. Emang jadwalnya malem-malem sih.

Saya boleh-boleh aja karena yaelah emang saya doang yang butuh me-time? She also deserves her me-time lah. Toh me-time nya dia positif, latihan karakte / olahraga. Bukan judi di kampung mabok-mabokan. LOL. Dan dia juga biasanya kirim foto via WA latihan karate nya lagi apa. So I know.

Baca: Ketika Ibu Butuh Me-Time

Dia juga fair sih orangnya. Dia kan sering pakai motor saya. Kadang-kadang dia yang isiin bensin motor. Pas saya mau ganti uangnya, dia nya sendiri yang ogah dan bilang kalau nggak usah diganti lah orang dia juga sering pakai motor.

So far sih saya belum merasakan dia yang jadi ngelunjak atau apa. Hopefully not deh ya. Kalau udah cocok sama satu orang tuh rasanya pengin stick with that person terus kan soalnya. Hehehe.


Kalau mama dan mama mertua saya, prinsipnya 11-12 sih. Mereka kompak menasihati saya untuk sesekali tanya-tanya kehidupan nanny/ART. Tanya dia lagi pengin makan apa, keluarganya apa kabar, dan lain-lain. Biar hubungan lebih dekat aja dan dia tahu bahwa saya peduli sama dia.

Saya lebih cocok dengan hubungan pemakai jasa - nanny/ART yang seperti ini sih. Yang kadang bisa dekat seperti teman dan saling tahu isi hati (meski tentu nggak sampai yang dalem-dalem diceritain yah). Selain alasan yang saya ceritain di atas tadi, alasan lain adalah karena rumah saya itu kecil. Kamar dia sama kamar saya cuman bersebrangan doang.

Hubungan nya adalah ... jadi kalau atmosfer lagi nggak peaceful, rasanya kentara dan nggak enak banget. Kayak jadi canggung yang tidak nyaman. Karena kan dikit-dikit liat, dikit-dikit papasan. Jadi ya gimana caranya biar hubungan bisa sama-sama enak dan bisa banyak becanda aja.

Oh ya, saya juga suka sama Mbak Nur karena dia mau banget mengikuti prinsip dan cara saya dalam mengasuh anak-anak. Contoh kecil dan obvi yang kemarin saya dikasih PR untuk mengusahakan pemakaian satu bahasa sama Aiden di rumah biar Aiden nggak bingung, meanwhile Mbak Nur terbiasanya pakai Bahasa Jawa, ya dia mau pelan-pelan ngomong pakai Bahasa Indonesia.

Baca: Update Perkembangan Aiden Setelah Konsultasi Speech Delay (23 Bulan)

Walau kayak kagok gitu awalnya, she kept trying. Kadang dia kelupaan dan ngomong with Bahasa Jawa, saya ingetin, dia juga nggak yang kesel apa gimana. Malah ketawa sambil tepok jidat, "Wah, lali, Mbak! Eh, lupa. Lupa!" sambil ketawa. Atau kadang nanya dulu Bahasa Indonesia nya ini apa. Ngebantu banget sih poin itu.


Kalau ditanya pernah rada nggak enakan ya pasti pernah lah. Especially awal-awal dulu saat kami belum saling kenal dan Mbak Nur masih yang rikuhan banget mau terbuka. The getting to know each other part dulu lumayan challenging. But once it's settled, ke sini nya enak.

Baca: Pertanyaan-Pertanyaan Interview Dan List Do's & Don'ts Untuk Baby Sitter

Huah udah panjang aja!

Udah dulu deh kalau gitu. Haahaha. What a shitty closing yak LOL.

Ada yang punya cerita tentang pengalaman pakai jasa nanny/ART?




Love,






13 comments:

  1. sama mami ubii, ibu saya juga nasehatin untuk memperlakukan nanny dengan baik misalnya kasih baju, kasih anaknya uang sesekali, belikan sembako saat bulan Ramadhan, dll. biasanya kalau kita "care" begitu diluar gaji bulanan, biasanya juga mereka loyal diluar tugas utamanya ^^

    ReplyDelete
  2. ART Mamaku sampai betah 7 tahun ikut Mama, kemudian resign mau nikah dilanjut keponakannya sampai 5 tahun. Awet bener :))

    ReplyDelete
  3. Haiiii Gesi.. udah sering baca sih blognya cuma baru kali ini keknya ninggalin jejak. :)

    Sama sih. aku prinsipnya juga sama kaya gesi soal mbak. Soalnya menurut aku, karakter itu paling jelas gak bisa diboongin yaa. contoh, kalo emang pada dasarnya bukan orang yang ngelunjak, kita baik seperti apapun, dia gak ngambil keuntungan buat itu. beda sama orang yang kurang tau diri. dari dibaekin sama gak dibaekin, tetep aja gak tau diri dan ngeyel. hehehe. :) jadi menurut aku, baik sama PRT itu harus banget. dia kan juga manusia, kita butuh tenaga dia, dia butuh uang kita jg.

    apalagi yang posisinya mreka jauh dari keluarga yaa, pasti mereka kerja dirumah kita jg berasa seorang diri.

    ReplyDelete
  4. Asyik ya? Kalau bisa rukun sama Nanny. :D Bisa dijadikan sahabat juga. Kalau baca cerita Mbak Gesi ini, jauh banget sama yang ada di tv-tv. :'D Hehehehe

    ReplyDelete
  5. Salut sekali sama Mbak Gesi. :D Semoga yang ini betah. :D Tapi pasti betah, ya? Secara, Mbak Gesi Baik dan Ramah. :D

    ReplyDelete
  6. Alhmdulillah ikut seneng miubi, udh ketemu sm art yg cocok, mbk nur, :)

    ReplyDelete
  7. semoga yg ini gak ada masalah ya mba :)

    ReplyDelete
  8. Jadi inget dulu waktu masih kuliah sering liburan ke tempat kakakku lumayan lama 2-3 minggu. Nah waktu aku mau pulang kakakku memintaku untuk memberi uang saku seikhlasnya ke ART-nya, karena selama di situ bajuku ikut dicuciin dan disetrikain sama dia.
    Menurutku ya hrs sih berbuat baik sama ART, meski kita yg menggaji bkn berarti derajat kita lbh tinggi yg bs seenaknya bertindak kasar atau merendahkan.

    ReplyDelete
  9. Prinsipnya kan kita dan nanny sama2 butuh kan yaa mbak Ges, jd aku setujuu banget utk deket sm nanny kyk cerita di atas. Sptnya gak ada ruginya berbuat baik sm siapapun, termasuk nanny :)

    ReplyDelete
  10. Prinsipnya kan kita dan nanny sama2 butuh kan yaa mbak Ges, jd aku setujuu banget utk deket sm nanny kyk cerita di atas. Sptnya gak ada ruginya berbuat baik sm siapapun, termasuk nanny :)

    ReplyDelete
  11. Udah berapa lama Mbak Nur ikut ngasuh Ubii dan Aiden?

    ReplyDelete
  12. Hai mami....lama anet ga komen di sini...keren anet y mbak nur bisa karate..bisa jadi body guard juga mih hehehe...mudah mudahan bisa langgeng yaa

    ReplyDelete
  13. Kalau mamaku sih syarat jadi ART itu harus tahu di mana rumahnya. Buat menjaga kalau ada hal yang tidak diinginkan sih dan satu lagi jujur. Soalnya kadang suka geletakin barang di mana gitu

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^