Thursday, August 16, 2018

Everybody Needs A Best Friend


Saya sering sekali menerima DM di Instagram yang isinya curhat lalu dilanjutkan minta saran atau pendapat. Kadang, masalah yang dicurhatkan adalah hal sehari-hari. Tapi sering juga saya dapet curhatan yang (menurut saya) sungguh berat dan sifatnya sangat pribadi.


Kalau bacanya pas senggang dan mood saya baik (kondisi mood saat baca DM itu ngaruh banget ke urge untuk reply, btw, coz I have my own problems too), ya saya bales sebisanya. Sebaliknya, kalau baca pas buru-buru atas saya juga lagi down, saya nggak balesin. Maaf ya..

Tipe DM yang curhatannya pelik nih yang biasanya akan bikin saya kepikiran banget. Kadang timingnya nggak pas karena saya nya juga lagi butuh dipukpuk. Kadang saya takut mau kasih komentar, takut salah ucap, sangking peliknya itu masalah dia. 

Jadi nggak enak bawaannya. Ikut sedih sendiri baca curhatannya. Ingat, Gesi anaknya feeling banget.

Baca: #TeamMelankolis

Makin sedih kalau DMnya pakai embel-embel, "Saya bener-bener nggak punya temen yang bisa jadiin tempat cerita, makanya saya cerita ke mba Ges."

Beneran, sedih tersedih banget kalau baca DM yang begitu. Untungnya, as far as I can remember, cuman 3-4 orang yang pernah bilang setidak punya teman itu. Kalau banyakan, udahlah saya pasti makin mellow mikirin dia.

Sedih karena jadi mikir, "Kok bisa nggak punya siapa pun in her real world yang bisa mendengarkan dia?" :(((((


Saya bener-bener nggak bisa bayangin karena saya selalu punya teman-teman yang bisa jadi 'tong sampah' ketika saya butuh. Temen deket saya yang sampai di level tong sampah apa pun itu nggak banyak. Circle persahabatan saya yang ikrib itu cuman berapa orang doang kok palingan. Tapi ya tetep selalu punya orang-orang itu.

Baca: Friendship Doesn't Always Last

Baca DM kaya gitu akhirnya bikin saya bersyukur bukan main. Bahwa seberat apapun hari saya, sebodoh apapun kesalahan saya, dan seimpulsif apapun keputusan yang saya ambil, saya tidak sendirian. Saya punya teman untuk mendengarkan. Ada mereka yang bisa mendengarkan saja ketika saya bilang saya nggak butuh komentar. Ada mereka yang bisa memberi masukan tanpa menyalahkan dengan kejam.

Ini juga bikin saya menyadari bahwa semandiri dan sekuat apapun manusia, kita selalu butuh teman. Boleh saja ngakunya wanita independen, bisa saja bilang hanya punya suami dan anak-anak itu sudah cukup. But at the end of a very rough day, we do need a couple of ears to listen to our rant. And to make us feel that we are not alone.

Masalah-masalah keseharian, mungkin okelah, bisa dicurhatin ke suami. Emang suami itu juga berperan sebagai teman kok. Saya juga ngerasain peran Adit as a friend buat saya. Tapi, kalau hubungan kita dan suami sedang bermasalah, kita butuh minta pendapat atau sekedar menumpahkan unek-unek biar plong sebelum ambil keputusan, mau cerita ke siapa? Atau misal pas kepengin ngeluhin mertua dan rikuh mau jujurin itu ke suami. That's why I said manusia butuh teman.

Baca: Menikah Beda Kasta Dan Urusan Mertua

Saya betulan blank kalau ditanya gimana caranya biar punya teman yang bisa jadi tong sampah. 

Tapi mungkin bisa dicoba dengan first stepnya, menyadari kita butuh teman dan lalu membuka diri. Join a community, maybe? Ikut komunitas yang spesifik memang nggak akan mendatangkan sahabat level tong sampah secara instan. Pasti akan jadi kenal banyak orang secara acak dulu. Tapi lama-lama bakal ada seleksi alam kok. 


Dari topik obrolan, mungkin awalnya juga cuman ngobrol seputar komunitas atau hobi. Tapi itu toh sebenernya juga a good starter. Minimal punya minat yang sama jadi ada bahan obrolan dulu. Kalau kenalnya dari komunitas craft, otomatis (presumably) punya hobi yang sama, which is crafting kan. Bisa jadi terus jadi berlanjut ngobrol hal lain, bahas semi-personal stuff, dan akhirnya klik.

Saya bisa jadi saling bertong sampah sama Icha, Windi, dan Nahla itu juga nggak instan sama sekali loh. Kami join di komunitas blogging yang sama, Emak Blogger, btw. That's the beginning. Awalnya itu ngobrol sama Windi duluan, tapi sekedar basa-basi dan nanya seputar blog. Terus satu atau dua tahun kemudian kenal Icha yang baru join komunitas blognya. Cuman WA-an nanya tempat wisata di Bandung doang. Pernah sekali ketemu di acara ulang tahun anak blogger lain juga nggak ngobrol apa-apa. Jeda hampir setahun, Nahla join Emak Blogger dan ternyata dia jualan jasa bikin header dan stiker blog. Saya order via WA dan ya ngobrol, tapi cuman seputar blog aja.

Baca: Exclusive Sticker, Something to Boost My Blogging Mood

Time went by, Icha dan Nahla bikin collab di blog mereka. Dari situ, saya dan Windi pengin ngikutin. Terus yaudah jadi saling mention di FB sekilas. Nah, awalnya gimana bisa bikin group di WA itu saya lupa. Yang jelas alasannya remeh, kalau nggak salah pengin iseng meet up berempat kayaknya.
WA group kami awal-awal juga isinya basa-basi receh. Yang dibahas selalu tentang blog, media sosial, dan komunitas karena dulu benang merahnya kan cuman di ranah itu. Gradually, somehow jadi ada curhat-curhat ringan. Semi-personal stuff sampai akhirnya jadi semua banget bisa diplongin di group.

(yang bahkan kadang ada hal-hal yang mereka tahu, tapi Adit nggak, lol).


So I guess that's pretty much all.

Usahakan punya teman yang bisa jadi tempat bercerita dengan bebas tanpa takut dihakimi, dijauhi, atau dianggap kurang iman. Atau cuman sekedar buat bahas gosip artis, skin care, dan Dilan. Dan, yang terpenting, punya teman yang mulutnya nggak kayak comberan. Nggak perlu banyak-banyak. But have at least one.

Karena menghadapi hidup dengan segala kerumitannya sendirian itu sangat melelahkan. 

I hope you've found that kind of friend.





Hugs,







14 comments:

  1. Tapi mendengarkan curhat teman itu ada seru-serunya juga. Kadang ikut sedih kadang pula ikut senang :) ngasih saran ataupun komentar juga harus hati-hati ya supaya gak tersinggung :)

    ReplyDelete
  2. Bener banget mba ges.. circle teman tong sampah itu pasti kecil banget. Dan seringnya beda sama circle pas jaman sekolah. Tapi mereka bener" orang-orang terpilih yg plek cocok buat jadi kuping dan pundak saat gundah gulana ๐Ÿคฃ

    ReplyDelete
  3. Kalo aku, teman yg bisa untuk curhat segalanya itu justru suamiku :)

    ReplyDelete
  4. sedih emang mami ubi kalo ada orang yang sampe bilang gw gak punya temen buat cerita, dari sekian banyak orang yang ada di sekitarnya dan gak ada satupun yang dianggap bisa mengerti dirinya atau bisa di andalkan untuk masalahnya.. tapi kadang aq juga merasa begitu sih, tp mungkin itu karena aq orangnya emang introvert jadi mang gak bisa cerita semua2...

    ReplyDelete
  5. temen mulut comberan mesti dimusnahkan dari circle aku sih mb Ges, tapi meski kupunya geng ga sedalem2nya ku cerita banyak wkwkwk aku lebih banyak cerita ke kakak yg jd tong sampah pun sebaliknya krn kami cuman 2 sodara jg plg enak julid bareng kaka sih dibanding temen geng kyknya teman geng cuman bwt hepi doang

    ReplyDelete
  6. Aku tipe orang yang gampang mellow, tapi untungnya gampang lupa. Maksudnya gak berlarut larut yang harus sampai dipikirin. Dibawa makan atau tidur kadang udah ilang hihihi. Tapi indeed peran temen deket itu penting banget. Intinya mereka yang bisa ngengkat kita kalau pas lagi down, tapi ngingetin kita juga kalau pas lagi salah. Selamat hari persahabatan, Ges :)

    ReplyDelete
  7. Kayaknya aku juga yang pernah curhat kelas berat ke Gesi, thx for attention :-*

    ReplyDelete
  8. Dulu punya, tapi sekarang udah agak jauh.

    ReplyDelete
  9. Nyari temen yang mau jadi tong sampah? Sulittt...

    Aku seringnya curhat itu kalo gg ke sahabat sma yaa temen blogger yang bisa bgt dipercaya. Hla gimana yaa, trmen di dunia nyata/maya banyak, tapi... Mau sih dicurhatin, endingnya mah dijual sana sini. Itu yg kadang bikin aku trauma buat curhat.

    ReplyDelete
  10. duh pasti sedih banget ya, ngga punya "tong sampah". kujadi merasa beruntung punya beberapa teman yang bisa dicurhatin even cuma buat "nyampah" hal sepele

    ReplyDelete
  11. Teman? Punya.
    Yg bisa jadi level tong sampah? Ga punya sama sekali. Lebih sering dipendem sampai akhirnya suka meledak ke orang yg salah, huhuhu

    ReplyDelete
  12. teman deket harus punya,,tpi terkadang ketika kita percaya dan bercerita sepenuhnya ke dia tau2 dia ember heee,,,,

    ReplyDelete
  13. Gimana klo masalahnya bukan dr teman kita kak. Tp dari kitanya yg emang sulit bgt buat cerita sama skali ke orang lain.. Padahal banyak orang nyaman ceritain sampahnya ke kita.

    ReplyDelete
  14. ๊ฒ€์ฆ์นด ๋จนํŠ€๊ฒ€์ฆ ์•ˆ์ „๋†€์ดํ„ฐ

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^