Friday, June 1, 2018

Menikah Beda Kasta Dan Urusan Mertua

Lagi blogwalking ke blog Icha dan nemu tulisan dia yang judulnya Menikah Beda Kasta Dan Urusan Mertua. Saya jadi keidean untuk nulis tema itu, tapi dari sudut pandang yang berbeda. Kalo kalian udah baca tulisan Icha, udah tahu kan kalo Icha dan JG itu hidup mandiri dari awal dan nggak dibantu orangtua/mertua.


Nah, saya sebaliknya. Dari awal sah jadi istri Adit, apa-apa udah dibantu banget sama mertua dan orangtua. Ada nggak yang pacar atau suami nya di level ekonomi yang lebih tinggi daripada kalian, gengs? Tos dulu kalo gitu hahah!

Kalo belum baca tulisan Icha, baca dulu ya. Judulnya sama. Saya yang nyontek lol.


Background nya dulu. Pas awal saya liat Adit dan bahkan sampai jalan bareng, saya ngiranya Adit itu 11-12 level ekonomi keluarganya sama keluarga saya. Menurut saya dulu yah, Adit itu dekil. Bajunya item terus, nampak seperti nggak pernah ganti. Ke kampus juga 'cuman' bawa motor, bukan mobil. Biasanya kalo anak tajir kan bawanya mobil. Ini asumsi yang sangat receh sih emang. But the bottom line is, saya nggak tahu kalo Adit itu dari keluarga yang jauh lebih berada ketimbang keluarga saya.

Iya, dulu pertama liat Adit emang dia udah yang tenteng-tenteng kamera DSLR. Tapi kan Gesi itu oon yah. Jadi saya nggak tahu kamera DSLR itu mahal. Seoon itu, percaya nggak percaya. Oh dan btw, smart phone Adit juga Blackberry biasa sih dulu.

Baca: Kantong Orang Dan Kantong Kita

Kalo kamu udah ngikutin blog saya cukup lama, pasti tahu kalo saya dan Adit nikah karena ada Ubii duluan yang bercokol di rahim saya. Bahasa gaulnya (dan mirisnya) sih kecelakaan, lol. Iya, nikahnya karena itu. Pun saya dan Adit nggak pernah bener-bener menjalin hubungan. Jadi ya jelas bukan pernikahan yang sudah direncanakan dan yang sudah saling kenal antar dua keluarga. Sama sekali nggak.

Baca: Why Being So Honest? Because I Don't See Why Not

Even dulu keluarga Adit sempet nanya, "Grace itu siapa, kok nggak pernah denger namanya kamu sebut?" Sebaliknya, keluarga saya juga nanyain hal serupa. Pada kaget ini hamil kok sama nobody yang tak pernah tergaung namanya di rumah.


Pertama kali banget ke rumah Adit, dikenalin sama Mama Adit pun saya belum ngeh karena rumah mereka biasa aja. Bayangan saya kalo orang tajir itu rumahnya kayak rumah yang sering dijadiin setting di sinetron, pake lampu gantung, gitu-gitu lah. 

Lambat laun mulai nyadar wah kayaknya Adit ini jauh lebih berada ketimbang saya itu karena kalo kami butuh ditalangin duit entah untuk lahiran, tes-tes kesehatan Ubii (waktu itu kan belum ada BPJS dan kerjaan Adit juga ga ngover apa-apa), kok keluarganya selalu ready aja untuk minjemin. Beda sama keluarga saya yang mungkin butuh beberapa hari, entah untuk bantu minjemin dari sodara-sodara lain apa gimana. 

Gongnya ngeh ya karena nggak perlu memperjuangkan apapun dan nggak perlu memohon, kami dibeliin rumah, tanpa KPR. Dikasih mobil, walau nggak baru. Rumah diisin, meski bukan perabotan mewah, tapi sangat cukup. Semua yang saya punya di rumah mulai dari meja makan, kasur, meja tamu, kursi-kursi, mesin cuci, rice cooker, semuanya dari mertua. Gorden dan sprei aja dikasih, wtf, hahaha.

Nah, pertanyaannya sekarang gini deh. Kamu maunya mengatur hidup sendiri berdua suami tanpa harus ribet mempertimbangkan opini dan approval mertua, yang mana seperti Icha, ATAU yaudah gapapa kadang rikuhan sama mertua tapi ibaratnya hidup terjamin? Tanyain dulu sama diri kamu sendiri. Ini prinsip yang akan jadi pegangan kehidupan berumahtangga banget sampai seterusnya.


Baca: What I Recommend You, Single Or Married

Kalau bicara idealisme dan ekspektasi, sebenernya saya tipikal seperti Icha: penginnya bikin keputusan sendiri, berusaha sendiri, dan nggak bergantung sama siapa pun termasuk orangtua dan mertua. Tapi, kembali ke poin, saya nikahnya dengan skenario kecelakaan, pas nggak punya tabungan sama sekali, enol banget, dan baru ngeh keluarga Adit berada after nikah, jadi pilihan saya hanya yaudahlah berdamai saja dengan realita.

Baca: Ekspektasi VS Realita Pernikahan

Kecele begini bisa aja terjadi kalo kamu nikahnya juga karena kecelakaan (tapi please kalo bisa jangan ya) atau belum kenal-kenal amat sama pacar tapi udah mutusin membina biduk rumah tangga. So, once again, ask yourself, bagaimana kamu mendefinisikan kebahagiaan dalam pernikahan?

Punya mertua berada, kalo dilihat dari luar, obviously banyak enaknya. Yang udah jelas, nggak perlu pusing mikirin rumah dan kendaraan. Apa itu menabung demi punya rumah atau kontrakan, nggak usah. Lagi kere-kere nya saldo super tipis, nggak perlu bingung mau ngutang ke siapa. Tinggal jujur minta bantuan ke mertua udah pasti dibantuin, even nggak usah dikembaliin dan nggak dianggap hutang.

Itu, kalau kita hanya menilai kenikmatan dari segi materi. But, everything in this world comes with a price to pay. Every. Single. Thing. We win some, we lose some. We can't have it all.

Ada harga yang harus saya bayar untuk financial security. Pride dan idealisme.


Sejak kuliah, saya udah cari duit sendiri, meskipun ya nggak kemudian full dilepas sama orangtua. Tapi at least, ketika punya uang sendiri itu, saya bebas mau beli apa aja tanpa harus mikirin siapa-siapa yang mungkin keberatan. Nggak cuman satu kerjaan sambilan loh, even 2-3. Jadi guru kursus Bahasa Inggris, content writer, dan translator. 

Saya terbiasa hidup merdeka. Lembur garap kerjaan, nunggu gajian, dan beli sesuatu pakai duit sendiri. Ada sebuah rasa puas ketika apa yang dibeli itu hasil keringet, nggak melulu minta sama orangtua. I have that kind of thing in me.

Ketika udah nikah, stok apa-apa di rumah udah tipis, dan Adit belum gajian, honestly saya nggak bingung-bingung amat asal masih ada yang bisa dimakan. Tapi orangtua mana yang akan ngebiarin anak mantunya 'kekurangan' apalagi ketika mereka lebih dari cukup untuk membelikan? Dengan sangat mudahnya saya bisa ngisi lemari dapur dan kulkas karena mertua ngajak ke supermarket dan menyuruh saya mengambil apa aja yang saya butuhin, and she paid them all.

Enak? 

Iya dan nggak. 

On one hand, lega stok kebutuhan jadi terisi lagi. On the other hand, saya jadi ngerasa nggak punya pride. Rasanya kayak malu, rikuh, dan kesel kenapa dibeli-beliin. Untuk orang yang sebenernya nggak pengin bergantung sama mertua, ini bisa jadi bahan beranteman sama suami. Dulu, saya dan Adit sering bertengkar karena ini. 


Saya 'tersinggung' kenapa diprovide terus sama mertua, tapi saya nggak berani ngomong langsung jadi saya lemparin kemarahan saya ke Adit. Lama-lama Adit kesel karena menganggap saya besar-besarin. Nggak ada masalah kok diada-adain. Dia nggak habis pikir kenapa saya malah marah dan terkesan nggak bersyukur padahal mamanya beliin kebutuhan rumah itu karena sayang sama anak mantu.

Itu cuman tentang dibeliin barang kebutuhan rumah tangga macam beras, telor, deterjen, minyak, endebre-endebre yah. Belum yang lain-lain. Tapi cukuplah ya jadi gambaran hehehe.

Dulu idealisme saya yang penginnya jangan keseringan dikasih itu sering jadi friksi. Bukan cuman saya yang 'tersinggung' loh, mertua saya juga. Saya sempet dikira kok 'tinggi hati' sekali. Which actually underlines betapa pentingnya komunikasi supaya nggak saling salah mengerti.

Sekarang saya udah jadi bagian dari keluarga Adit selama 6 tahun. Jelas udah nggak gampang  ngerasa 'terhina' saat dibantu atau dikasih-kasih seperti dulu. Ini juga karena sharing sama beberapa temen yang mertuanya berada banget. Akhirnya saya pegang poin-poin ini:


💪 Jangan salah kaprah langsung judge mertua menganggap saya dan Adit nggak becus berusaha menghidupi keluarga kecil kami hanya karena mereka sering murah hati.

💪 Mertua tipe workaholic, apalagi papa mertua. Sejak muda merintis karir dari bawah sampai sekarang alhamdulillah. Orangtua kerja buat siapa sih? Buat anak kok. Apalagi mereka sering nabung. Jadi apa yang aneh kalau mereka pengin anaknya, Adit, dan keluarga Adit punya rumah yang layak, punya kendaraan untuk anter jemput Ubii terapi?

💪 Kalau mau menuruti ego, saya akan ngerasa 'tersinggung' terus, dan nggak ada untungnya. Capek hati sendiri, iya. Jadi berantem sama Adit, iya. Jadi yaudah, disyukuri aja.

💪 Pelan-pelan juga saya ngerasa sih hikmahnya. Saya jadi nggak sering minta bantuan ke orangtua saya. Biar mereka fokus untuk adik saya yang masih kelas 2 SMA. Biaya pendidikan masih panjang, kan. Apalagi sekarang pendidikan yang bagus itu nggak murah.

💪 Bersyukur dan lebih legowo saat diberi bukan berarti ngelunjak dikit-dikit minta. Itu yang saya dan Adit saling ngingetin terus. Makanya Adit tetep kerja lah, bahkan bela-belain LDR demi asuransi kesehatan dari kantornya buat Ubii. Nggak yang lantas leha-leha di rumah minta transferan orangtua.


Urusan pride saya yang agak terluka ini toh akhirnya bisa saya siasatin dengan cara saya ikut bayar-bayar kebutuhan. Cuman bulanan daycare Aiden dan gaji rumah tangga nya Mbak Nur sih. Gaji mengasuh anak-anak nya Mbak Nur dan tagihan lain tetep Adit. But, at least, saya jadi ngerasa punya kontribusi dan punya pride di depan keluarga Adit (walau mereka nggak minta, I do it for myself).

Another minus point dari menikah beda kasta itu, jelas, jadi nggak bisa sebebas Icha dalam mengambil keputusan. Mau nggak mau, suka nggak suka, kadang tetep yang "Eh kira-kira Mama Papa nggak papa nggak nih kalo kita begini begitu?" sebelum saya dan Adit decide something.

Kata kuncinya menurut saya sih bukan balas budi, melainkan tahu diri.

Tahu diri sebagian besar apa yang kami punya itu ditopang sama mertua. Dari tahu diri ini lama-lama bakal jadi nggak ingin mengecewakan orang yang sudah sering bantu. Tapi puji syukur banget sih, mertua saya juga bukan tipikal yang jadi nuntut macem-macem. Misal, kalo di postingan Icha, ada "disuruh punya anak lagi nggak bisa nolak" wah itu sih berat. Saya nggak sampai yang ngalamin itu. Justru sebaliknya sih, mertua saya selalu wanti-wanti jangan punya anak dulu sekarang hahaha.

Nggak enak mau nolak mertua, kalo di hidup saya, tuh masih yang jauh lebih sederhana. Kayak disuruh main ke rumah mertua karena mereka kangen cucu padahal sebenernya saya lagi pengin di rumah aja leyeh-leyeh. Masih yang doable dan undestandable banget kan.


Dulu sih saya emang kesel kalo itu kejadian. Tapi ternyata tinggal mengubah pola pikir sedikit aja. Alih-alih langsung sebal dan membatin, "Ah apa sih ini Mamah mertua, aku padahal lagi pengen di rumah males keluar" coba dilembutkan sedikit menjadi, "Ya udah, main. Toh nanti bisa leyeh-leyeh di rumah mertua. Apa salahnya sih nyenengin Oma Opa yang kangen cucu, toh permintaan mereka nggak susah."

Dibilang karena tahu diri, ya iya. Tapi, sisanya sebenernya juga buat diri sendiri sih. Soalnya saya jadi bayangin kalo misal nanti saya udah oma-oma terus kangen cucu tapi anak mantu cucu saya ogah dateng, pasti saya sedih juga. Mungkin sekalian ingin menanamkan ke Aiden pelan-pelan bahwa mengunjungi orangtua dan eyang itu perlu diusahakan.

Bahwa komunikasi itu penting, bener loh.

Dulu yah, kalo mama mertua saya main ke rumah lalu tiba-tiba beres-beres rumah, saya suka rada kesel. Bukan kesel deng. Apa ya, malu kali ya. Apa sebegitu hancurnya rumah yang saya tinggali sampai beliau turun tangan langsung buat berbenah.

Nah terus pernah mama mertua saya manggil saya dan kakak ipar. Beliau ngejelasin bahwa beliau itu emang suka beres-beres jadi kami nggak usah rikuh atau apa. She even said sorry if that made us offended or annoyed. HUHUHU.

Tentang bahwa mertua yang banyak nyumbang atas harta benda yang kita miliki itu suka ikut campur, bisa iya dan nggak. Menurut saya loh. Balik lagi ke seperti apa kita mendefinisikan ikut campur itu.


1) Mertua tiba-tiba beliin selimut karena ngelarisin temen arisannya tapi ternyata kita nggak suka motifnya, apa itu ikut campur?

2) Mertua ngajak makan bareng dan udah ngebook seats buat kita di saat sebenernya kita ada plan lain, ikut campur nggak?

3) Mertua keukeuh cucunya harus sekolah di A, meanwhile deep down inside kita pengin sekolah B, is that interference?

4) Mertua nyuruh kita nambah anak karena prinsip mereka adalah banyak anak, banyak rezeki, toh semua akan terbiayai, masuk ikut campur?

Buat tipikal orang yang apa-apa harus pilih sendiri dengan uang sendiri dan ke mana-mana harus keinginan sendiri, ogah kalau disuruh-suruh, ya poin 1 dan 2 udah dibilang ikut campur. Ada juga yang mikir kalau yang disenggol bukan sesuatu yang prinsipil, maka belum sampai ikut campur. Paling karena nyebelin doang, eyang-eyang kan suka begitu (rada generalise orang seusia eyang-eyang deh jadinya).

Apa yang ditulis Icha di blognya itu bagus banget untuk bahan pertimbangan sebelum kalian menikah. Serius, you should really consider that matter. Mau nikah sama yang selevel dengan konsekuensi dari enol bareng tapi nggak sulit untuk saling adaptasi sama kebiasaan keluarga satu sama lain, atau yaudah gapapa sama yang laki-laki kaya raya dengan resiko perlu tahu diri sama mertua. Saya pernah nulis tentang itu juga kalo mau baca.

Baca: Menikahlah Dengan Yang Selevel?

Nah tapi kalau kalian sekarang posisinya seperti saya, udah kebacut nikah sama suami dari keluarga berada, let's just embrace it deh. Karena emang mau gimana lagi? Selama perbedaan kebiasaan nggak terlalu prinsipil, titah-titah mertua nggak menginjak, dan nggak mematikan jati diri kita, yaudah. Berdamai dengan keadaan dan tantangan aja lah.


Lagipula, kalau mau jujur ya, kadang kita gampang tersulut itu karena yang ngomong adalah mertua. Coba yang ngomong orangtua kita sendiri, kita lebih enteng kan nerima nya, karena berani jawab. Meanwhile sama mertua biasanya nggak berani, "Yea, but..." lol.

Menurut saya, mertua sesekali suka ikut campur itu no biggy sih. Kasarnya nih, mertua yang tidak kaya raya aja ada juga kan yang suka ikut campur. Apalagi mertua yang sudah membiayai hidup kita, pasti ngerasa lebih punya justifikasi untuk "memberi pandangan" kan. Yang amit-amit jangan sampai itu kalo mertua/suami mentang-mentang tajir lalu menganggap kita perempuan hanya sebagai mesin pencetak anak penerus garis keturunan dan tukang jaga rumah yang nggak berhak punya pendapat dan semuanya harus ngikut apa kata mertua.

Karena kita ingin menikah bukan untuk jadi mesin reproduksi dan asisten rumah tangga belaka.

Please feel free to share your thoughts below!




Love,






24 comments:

  1. Aku tim icha. Semua ngurus dan biaya sendiri. Ortu Bantu sampe acara nikahan aja. Tapi ya gak terlalu ngeh sblm baca postingan ini. TFS yaa.

    ReplyDelete
  2. Setelah 5taun hidup bareng seatap sm mertua akhirnya sy juga udah mulai selow sih kl mertua "ikut campur" dlm rumah tangga saya.. Toh seringnya saya kq emang yg melebih-lebihkan, wkwk..ya merasa kayak gak bisa mandiri ..padahal ya sebenernya udah mandiri . LOL.

    Cuma emang kl di saya kasusnya kan kita serumah dan belum diizinkan pisah rumah, jd ya otomatis keperluan rumah yg beli ya mertua lah.. Sy cuman kadang-kadang aja kl emang lg ada yg abis ya saya beli. Trs yg masak juga mertua, haha. Tp saya kl mau masaka sendiri pun dibolehin kok malah dibeliin bahan-bahannya.. Nggak semengerikan yg dibayangkan jg sih.. Keperluan anak, cara ngasuh anak, hal hal yg prinsipal gt masih terserah sy dan suami kq. Cuma ya yg namanya eyang ya pasti suka lah beliin cucunya baju, susunya kl keliatan abis dibeliin, gitu gitu lah

    Malah kl bisa dibilang mertua sy lebih pengertian daripada orang tua saya..haha.. Beda tipe karakter orang. Jadi ya itu kali ya saya masih betah betah aja sampe 5taun hidup bareng. LOL

    ReplyDelete
  3. Kalau saya mertua dari keluarga sederhana jd lebih sering ortu yg bantu. Suami sih sungkan, tp saya tekankan kita akan ganti. Mandiri pilihan kami, tp ga sungkan juga jika diberi atau terpaksa minta tolongn yg penting nggak ngehutang sama rentenir :D

    ReplyDelete
  4. Sebenernya aku tim Icha, tp dpt mertua yg rada “ngatur” dan akunya suka baper, jd malah suudzon duluan sama beliau padahal maksudnya bukan ikut campur, cmn cara nya emang begitu nunjukin kasih sayang. Rada tercerahkan juga sama postingan ini. Jgn apa2 dibawa ribet, selow aja yess toh permintaannya engga susah2.. haha..

    ReplyDelete
  5. Aq tim gesi ya.. Hahaha, mungkin mertua bukan orang berada banget, tapi alhamdulillah 3 tahon idup brg mertua malah ngerasa disayang dan nyaman. Meskipun beberapa hal ada yg berbeda pandangan. Aq mah selow aja mbak. Malah yg krg selow orang2 yg kenal sama aku mbak. Katany aq nya ga mandiri lah, kepala batu, dll gegara kata orang itu, aq jd baper. Tp alhmdlah skr uda ga lagi. Setuju banget sm pandangan mbak gesi.. Pengen ngeshare biar menantu vs mertua udah ga ada lagi ������

    ReplyDelete
  6. Kalao aku sama suami sih ekonomi ggjauh2, tp ortu dr aku sama suami masih sama2 bantu...


    Pernah sebel, pernah bgt... Tp dulu... Aku ambil positifnya ajah sih

    Prinsip ortu kami hampir sama, selagi mereka masih bisa kerja, ya mereka ggmau ngerepotin anak dan malah mau bantuin. Ortu mana sih yg pengen lihat anak susah?


    Terlihat gg mandiri dan banyak omongan masuk? Awalnya aku baper... Apalagi kan aku masih serumah sama ortuku krna yaaaa antara tega gg tega mau pindah... Keadaanlah yaaa... Anak cuma aku ama adekku, adekku kuliah dan ortu dr dulu pengen bgt anak lanang... Trus anakku cowok...

    Lama2 aku sih cuek sama omongan orang, selagi aku gg ngrugiin...


    ReplyDelete
  7. Aku banget, apa2 masih merengek huhuuuu. Semiga kubisa lekas mandiri

    ReplyDelete
  8. Hai mbak Gesi, aku juga kayaknya tipe mbak Gesi. Dulu pas awal merid aku sempat tinggal brg di pondok mertua indah dan sempat setres krn aku terbiasa mandiri scr finansial trus habis nikah malah apa2 disupport mertua. Berasa ga berdaya krn kondisi kami habis merid pindah dari Jakarta ke daerah yg minimum wages dan masih cari pekerjaan yg settle dan kudu numpang di rumah mertua. Setelah punya anak dan pindah rumah pun mereka masih suka support dgn bantuin jemput anak dari daycare atau kirimin makanan ke rumah. Yahh aku setuju sih yg penting tau diri ga ngelunjak atau manfaatin kebaikan hati mereka. Syukurnya, skrg kondisi financial kami udh jauuuh lebih baik buat menuhin kebutuhan domestik kami sepenuhnya jadi udah ga merepotkan mereka lagi. Bersyukur bgt punya mertua baik dan ga itungan.

    ReplyDelete
  9. Aku tim siapa iya ������
    Kebetulan yg keluarganya sedikit berada itu aku (maafin aku gak bermaksud sombong).
    Jadi selama ini keluargaku yg lumayan banyak kasih sokongan dana mulai dari nikah, kasih duit untuk beli tambahan kelengkapan rumah.
    Sampai kasih uang tabungan ke anakku tiap bulan.


    Aku juga sangat sangat baper sama mertuaku sampai sekarang. Sampai mikir rasanya pernikahan aku salah. Sekarang lg berusaha menenangkan sama meluruskan pikiran.


    Aku sama kayak mbak grace terbiasa mandiri karna aku dari kuliah ngekost dan urus segala macem sendiri. Aku paling gak suka barangku dipindahin dan ditata org lain begitu juga yg di kontrakan sekarang. Pas aku lahiran, dia seenaknya pindahin barang. Akunya gerem banget sampe komplain ke suami.
    Dan dia banyak ngatur sepanjang aku urus anak.
    Aku abis lahiran sesar, jeda 1 minggu dibantuin mertua, langsung berusaha bisa urus semuanya sendiri. Nyuci, jemur, masak, mandoin bayi dll karena gak mau mertua terus"an nginep di rumah dan ngurusin aku.
    Jahat sih memang.
    Tapi aku gak bisa banget diurus sama yg bukan keluarga aku, aku terlalu baper dan sensitif sama kata" mertua dan keluarganya disekitar situ ����������


    Abis baca postingan mbak grace agak sedikit membuka pikiran aku ttg mertua ��������
    Mungkin memang aku yg terlalu sensitif dan gak terbiasa sama mertua.
    Bener kata mbak grace,kalau yg ngomong ortu sendiri kita gak bakal terlalu baper malahan biasa aja.


    Baiklah...bener" harus menenangkan diri dlu ini mah aku. Thank you mbak grace. Kamu bikin aku sedikit ketampar ����������

    ReplyDelete
  10. Aku sma kluarga suami sih selevel kak ges, cuma ya namanya aku baru married kan ya, trus lngsung jg pnya anak yg aku jd nya brenti kerja, jd mau ga mau tiap "butuh" apa2 yg diluar biasanya dan harganya "lumayan" jdnya mnta bntuan sma mertua.. Aku sih ga yg segan gmna gt, enak kadang hahha biar gaji suami bsa d tabung malah..cuma segan sma kaka ipar aja kadang, tkut dipikir gmna2 gt..untung suami cuek sih

    ReplyDelete
  11. Aku ama raka syukurnya nikah dengan level yg sama. Cuma memang pandangan kami berdua itu beda. Keluarga raka krn dari PNS, pandangan hidupnya lbh boros. Sementara keluargaku yg kebanyakan pengusaha, lbh cendrung berfikir perhitungan, bukan pelit ya, tp memang aku dan keluarga terbiasa mikir untung dan rugi. Jd kadang salah paham kita sering di situ.

    Tp buatku sih ges, mertua ikut campur, ga aku jadiin masalah. Kyk rumah yg aku tempati skr, itu jg kado dr mertua. Buatku sama kok, syukurin aja, kenapa harus dimasalahin dan disangkutpautin ama pride. Aku anggab, itu krn mertua sayang toh ama anak mantunya. Aku kalo udh tua nanti, kalo memang rezekinya cukup, juga pasti pgn beliin anak mantuku something yg mungkin bisa berguna utk mereka. Bukan krn pgn ijut campur, tp krn seneng aja memberinya

    ReplyDelete
  12. Saya dr acara nikahan sampe sekarang kebutuhan rumah tangga diprovide oleh saya sendiri dan suami (kecuali acara ngunduh mantu, pure dr mertua, krn tamu2nya jg temen2 mertua semua). Bahkan pas kami beli rumah, mertua sebenernya mau jual tanah dan hasilnya mau dikasih ke kita buat bantu2 bayar, tp suami menolak. Mertua paling dibolehin sama suami buat beli2in mainan ato baju cucunya, kalo itu suami gercep bgt bilang iya �� Dan krn kemandirian kami, saya dan suami lebih merasa merdeka dalam mengambil keputusan dlm berumah tangga, walopun kami ttp meminta pandangan ortu jika itu adalah sesuatu yg besar. Tp ttp keputusan akhir bebas kami yg menentukan. Walopun begitu kami ttp menghormati ortu kami, segala wejangan dan saran kami terima, kalo masuk akal ya dilakoni, kalo ndak yaa sebatas 'nggih' tp ga dilakoni. Kami jg sering berkunjung ke rumah ortu. Saya juga sering disurih menginap di rumah mertua tanpa suami, hanya berdua sama anak krn mertua pengen main sama cucunya (posisi kami hidup beda kota dam saya sudah resign dr pekerjaan). Awalnya saya males bgt kalo disuruh nginep lama, krn bnyk ketidakcocokan gaya hidup dg mertua, tp yaa saya balikin lg kayak mbak gesi, bsk kalo tua udah punya cucu trs pengen cucu sama anak-mantu pada nginep tp mereka ga mau kan sedih yaa ��

    ReplyDelete
  13. Aku pun selama nikah 6 tahun ini meski udah tinggal mandiri tapi beberapa kali masih dibantu ortu juga.. Sempet ngerasa gimana, aku ngerasa harus balikin yang dikasih, tapi ortu ternyata ikhlas dan gak minta ganti apapun.. Dan memang ortu dan mertua juga bukan tipe penuntut, alhamdulillah bangeeet.. :D Mungkin nanti pun pas anak-anak udah besar, aku dan suami juga akan melakukan hal yang sama.. Kalau untuk ngunjungin eyang-eyangnya aku juga usahakan weekend buat main ke rumah ortu.. Dan itu bikin hati eyang seneng banget rumahnya ramai sama cucu-cucu.. Aku mikir apalagi yang bisa bahagiain mereka ya selain bisa kumpul keluarga kayak dulu anak-anaknya masih pada kecil.. :)

    ReplyDelete
  14. Aku team remix hahaha.
    Aku dan suami tadinya ikut ortu suami. Tapi karena satu dan lain hal sama rumahnya, kita ngontrak dan ortu suami ikut kita.
    Alhamdulillah yaa, mertua ga banyak ikut campur, sering kasih advice tapi ga yg maksa gitu, dan sering masakin! LOL.
    Kadang udah planning nanti mau makan apa tapi tau tau jebret udah ada masakan gitu loh, kan rikuh kalo ga dimakan yaa. Mubazir pula.
    Sekarang sih udah nikah hampir 5 tahun jadi udah tau selanya. Rikuh2 dikit, annoyed2 dikit masih ada tapi no big deal lah ��

    ReplyDelete
  15. Kalau di aku malah justru suami yang kadang merasa gak enak sama keluargaku. Karena emang kami difasilitasi meski ga semuanya sih, sekolah S2 nya suami juga yang biayai bapakku. Tp kan itu atas kemauan bapakku, bukan suamiku yang minta minta

    ReplyDelete
  16. aku team icha! dari biaya nikah, lahiran dan semua muanya kami mandiri. not a cent dapat dari ortu atau mertua. berjuang banget.saat temen2 yg masih disubsidi mertua or ortu uda punya ini itu, kami masih merangkak. but we are happy with our life. we can choose every single decision tanpa interfensi :D

    ReplyDelete
  17. Ini kan versi cewek Grace sama icha. Kl versi cowok gmna? Mas Adit dan JG nulis untuk tema ini dong. Pandangan nya gimana dengan nikah beda kasta dan urusan mertua.

    ReplyDelete
  18. ada enak ga enaknya gitu pasti ya mbak, hmmm......tapi mantab itu mertunya mbak Grace, suka membantu hehe

    ReplyDelete
  19. Aku tim Icha, semua dari nol sendiri, cuma kebetulan kami berdua dari level keluarga "kecukupan" yg sama �� kadang gemes kalo ada sodara2 yg melewati batas tahu diri ke ortu, ortu yg banting tulang, anaknya pada gak kerja (kalo mba Gesi kan beda ceritanya ya, walaupun ada sokongan dikit dr ortu/mertua tp tetap byk sumbangsih dari berdua).Intinya menurutku sih ya, seberapa kaya ortu/mertua,yg penting berusaha sendiri at least kerja bener, baru nanti bonus2 dari ortu/mertua kalo mereka mau kasih ke cucu2nyq

    ReplyDelete
  20. Menikah beda kasta dan urusan mertua tergantung kita menjalaninya,,,saya sendiri enjoy dan tidak bergantung kepada ortu. hehehehe

    ReplyDelete
  21. Menikah beda kasta dan urusan orang tua mesti kita terima, sudah resiko, ikut alur aja dan nasehat ortu pasti untuk kebaikan anaknya. salam jomblo.

    ReplyDelete
  22. Aku juga kaya kak gesi. Sejak kerja dan merantau, semua aku urus sendiri even my parents tidak ada ikut campur dalam urusan finansial dan kehidupan aku. Namun begitu menikah dan punya ibu mertua yang super extra dan perhatian, aku jadi ngerasa "terlalu diurusi". Dulu sering banding2in mama sendiri dengan mama mertua. Ini bukan urusan finansial ya, tapi lebih ke tindakan2 mama mertua yang "extra baik" sama aku, like beres2in rumah setiap kali berkunjung ke rumahku, atau masakin makanan superbanyak tiap kali aku dan suami mudik ke rumah mertua. Hal-hal kaya gini tidak dilakukan oleh mama aku jadi aku merasa risih dan berfikir "emang gue ga becus beres2 sendiri apa ya kok rumah gue sampe diberesin mertua?". Tapi lama-lama i try to understand mama mertua dan menerima semua kebaikan beliau, jika bukan buat gue ya at least she did that untuk anaknya atau untuk cucunya. Dan bener sih, kalo mama sendiri yang ngelakuin, pasti feelsnya beda kalo sama mertua yang ngelakuin. Sekarang sih berusaha bersikap adil dan menganggap mama mertua kaya mama sendiri, hahaha..

    ReplyDelete
  23. Kenapa aku malah kepikiran gimana rasanya jadi Nia Ramadhani ya? Hoho tajir melintir itu mertuanya. Kalau aku malah sebaliknya. Biasa hidup enak sama orangtua, begitu nikah harus mandiri dan mulai dari nol di Jakarta itu perjuangan banget, haha. Ngekos di ruang 3x4 padahal biasanya tinggal di rumah luas. Ke kantor jalan kaki dan naik angkot padahal biasanya diantar jemput pakai mobil ortu, wkkka. Kalau inget zaman susah di Jakarta kadang aku mikir bisa juga ya aku ngelewatin nya

    ReplyDelete
  24. Aku tim Mbak Icha, karena sebenarnya ibu mertuaku tuh baik banget. Cuma karena tinggal bareng, jadi kebaikan beliau sering ketutup ama drama hidup serumah. Kayak beda budaya, prinsip, dan lain sebagainya. Personally aku butuh space ternyata, jadi yang terbaik emang hidup terpisah sih.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^