Thursday, May 31, 2018

Lahirnya Buku Susahnya Jadi Ibu

Ya ampun lega banget akhirnya buku Indahnya Susahnya Jadi Ibu jadi juga. Prosesnya sangat panjang sampai mood saya naik turun banget rasanya. Now that bukunya udah terpampang manis di rak buku Gramedia, jadi pengin cerita tentang perjalanan nya.


Kayaknya post ini akan panjang deh. Kayaknya saya bakal cerita detail. You've been warned! Heheh.

Anyway, Icha juga nulis tentang ini. Baca juga ya tulisan Icha:


Suatu siang di bulan September tahun 2017, saya dikontak sama penerbit Grasindo dan ditawarin nerbitin buku bertema parenting sama mereka. I was like, "WHOA MAU BANGET!" Buku pertama saya Letters to Aubrey terbit 2014, udah pengin lah punya buku lagi ya kan. Plus, saya emang pernah cerita di postingan collab sama Windi kalo saya pengin deh nerbitin satu buku sebelum saya umur 30.


Dan seneng bangetnya juga karena yang nawarin ini Grasindo yang satu keluarga gitu sama Gramedia kan. Gatau seneng aja. Buat saya ini cukup prestijius.

Grasindo nyodorin saya beberapa tema kaya tips bagaimana cari millennial parents yang wise dan tips biar media sosial bisa dimanfaatin untuk enhance kids' development, semacam itu pokoknya ke tips-tips deh ya. Saya nggak tertarik. 


First, saya nggak ngerasa se-wise itu sampai bisa menelurkan tips berfaedah untuk jadi orangtua milenial yang bijaksana. Nggak pede kan jadinya. Second, buku tentang tips gitu tuh kayaknya bukan saya. I don't really feel related. Passion saya itu kan nulis cerita ringan dan remeh, atau ya yang sehari-hari gitu lah ya. Dan buku parenting tips gitu saya rasa bukannya udah banyak ga sih? Cmiiw ya.

Thank God nya adalah Grasindo open kalo saya punya usulan tema sendiri. Much more grateful then when Grasindo approved my idea. Poin-poin yang saya sodorin kurleb kaya begini:

πŸ’ž Saya pengin bikin buku parenting yang 'manusiawi.' Buku parenting tentang gimana jadi ibu yang baik, sabar, lalala udah banyak. Dan 6 tahun saya jadi ibu, it's like impossibru for me untuk bisa selalu sabar dan mendahulukan anak. Buat saya, jadi ibu itu bisa dan boleh capek. For me, jadi ibu itu ada cukup banyak hal yang meleset dari ekspektasi dan persiapan. Misal, udah ikut kelas menyusui tapi ternyata pas praktik langsung kesakitan juga, puting kroak juga, and such.

Baca: Ekspektasi VS Realita Jadi Ibu

πŸ’ž Pengin message buku ini bukan marilah jadi ibu yang sempurna, melainkan marilah embrace motherhood yang banyak ups and downs nya ini dengan santai. Nggak saling judge. Nggak sibuk mom war. 


πŸ’ž Request bukunya full ilustrasi dan narasinya super ringan. Biar buibu yang nggak terlalu suka baca pun juga tetep bisa enjoy. Biar nggak 'capek' bacanya. Biar lebih catchy. Biar kalo kalian pembaca yang budiman ngerasa ilustrasinya kalian banget, kalian mau upload di sosmed. BAHAHA.

πŸ’ž Terakhir, request mau collab nulisnya sama Icha. 

SEMUA APPROVED YEAY PUJI TUHAN!!

Kalo ditanya kenapa Icha sebenernya simple sih. Karena kami berdua punya passion yang sama, yaitu menulis. Lebih dari itu, parenting values yang kami pegang itu 11-12 dan nggak jauh beda. Parenting soul nya udah klik. Further, bareng Icha, saya expect Indahnya Susahnya Jadi Ibu bisa ngasih dua kacamata karena ada beberapa hal dari kami yang beda.

Baca: Surga Di Telapak Kaki Ibu Yang Mana

Saya lahiran SC, Icha lahiran vaginal. Saya ibu rumah tangga nyambi kerja dari rumah, Icha full ibu kantoran. Saya pakai jasa nanny, Icha full pakai daycare. And such. Pengin ngasih dua sudut pandang itu karena ya pengin ngerangkul para ibu aja. Message nya tetep gimanapun kami ngelahirin dan apapun pilihanmu dalam parenting, we're just the same: MOMS. So why keep judging other moms whose parenting stories are different than ours?

Baca: Mompetition

Kerja bareng Icha itu asyik. Soalnya ritme kami kalo kerja itu mirip. Sama-sama suka bikin checklist what to do dan what's done. Sama-sama sukanya merencanakan. Kalo buat kerjaan loh yaaa. Saling melengkapi apa yang kurang dan butuh tambahan. Sama-sama saling kritik biar jadinya memuaskan. Sama-sama perfeksionis. Nggak kapok kerja sama dia.


Komunikasi tentang buku biasanya over personal chat di WA, atau langsung di Google sheet aja. Kalo ada yang bingung gimana nyampeinnya yaudah voice note. Tapi seringnya saya sih yang VN. Icha biasanya chat aja.

Icha itu partner yang lumayan pengertian. Dia tahu saya bingungan dan nggak se-cepet dia dalam memahami Google sheet wkwkwk. Jadi Icha voluntarily sering, "Yaudah aku aja Ges yang rapiin, kamu kerjain yang ini ya" ― done. Bagi-bagi tugas udah default aja. Biasanya saya yang bagian hubungin orang kayak cari sponsor atau endorser. Icha bagian ide ilustrasi, bikin semuanya rapi. Selebihnya sama-sama nulis dan saling bantuin. Luv Icha.

Kalo ditanya sempet ada nggak enaknya atau nggak, ya ada. Misal pas saya nyodorin ide apa terus Icha bilang jelek dengan sangat jujur tanpa basa-basi, padahal menurut saya bagus. Tapi ya kzl saat itu doang. Icha emang orangnya kalo ngomong langsung to the point. Kadang bikin kesel especially kalo mood lagi engap.


Begitu naskah kelar, kami berdua lega dong ya. Tapi ternyata ada aja challenge nya makanya buku ini lama. Bayangin aja, gengs. Udah September tahun lalu ditawarin, baru keluar Mei 2018. Bahahaha. 

Challenge pertama yang cukup bikin molor adalah kami ganti ilustrator buku. Awalnya kami mau pakai ilustrasi bikinan Puty, yang bahkan udah kami announced juga. Long story short, ternyata ilustrasi Puty nggak bisa se-colorful yang kami pengin. Plus saat itu Puty juga ternyata sibuk nggak ada asisten dan lagi hectic promo dan event buat bukunya. Daripada tunggu-tungguan entah sampai kapan dan Puty bikin ilustrasi yang bukan style dia jadi ga nyaman, yaudah better cari ilustrator lain aja.

That took time, ofc. But thank God, we found Frans Sitanggang. Cek ya IG nya di @duniafrans sungguh gemesh! Saya dan Icha sampai yang, "Beneran nih Frans yang gambarin? AAAAKKKK" heboh langsung!


Abis itu ternyata editor awal kami mau resign jadi harus hand over ke editor baru. Nggak makan waktu lama sih, tapi tetep aja kan jadi ada perpanjangan waktu.

Sempet bingung juga mau cut-cut yang mana aja karena ternyata naskah saya dan Icha melebihi batas maksimal halaman buku Grasindo. Ada 2 chapter kayaknya yang akhirnya harus dicut. 2 apa 3 yah, lupa euy hahaha.

Abis itu tinggal nungguin Frans kelarin ilustrasi-ilustrasi buat buku ini. Terus katanya mau masuk cetak. Yaudah saya dan Icha nungguin. Rencananya kami mau buka pre-order. Udah dapet sponsor dari @kawungliving yang provide pouch gemes-gemes. Jadi penginnya sebelum hadir di toko buku, pre-order udah jalan duluan.

Jumat 25 Mei kemarin begitu landing dari Sumba, saya baru dikabarin kalo ternyata buku Indahnya Susahnya Jadi Ibu udah ready di toko-toko buku tanggal 28 Mei. WAIT WHAT?

Rasanya campur aduk sebenernya. Seneng, udah pasti. Tapi selebihnya tuh yang kaget. Kirain 2-3 minggu sebelum buku dijadwalin sampai toko buku, kami bakal dikabarin duluan biar bisa buka PO. Tapi yaudah nggak apa-apa. Tinggal ganti format aja kan. Yang tadinya PO dibikin jadi Special Offer.

DAN SPECIAL OFFERNYA UDAH DIBUKA YAAAAAAAAAA.


Amazed banget, baru 3 jam dishare udah tinggal 20-an aja. Senang. Makaci yaa yang udah beli pakai special offer.

UPDATE

Jam 1 ternyata udah sold out, wow amazed makaciii!

Yang nggak kebagian, jangan sedih. Bisa beli di Gramedia seharga 75.000. Search author aja Grace Melia atau search title nya Indah Susahnya Jadi Ibu. Keyword nya harus itu. Soalnya saya coba pakai Susahnya Jadi Ibu doang nggak ketemu.

So yeah, overall sangat grateful akhirnya buku duet sama Icha ini bisa keluar. Walaupun sempet challenging dan molor, tapi nggak apa-apa. Yang mau ngintip isi bukunya kayak apa, cek di stories saya dan Icha yaaa.


JANGAN LUPA BELI.

lol.




Love,






15 comments:

  1. Selamat Gesi atas kelahiran buku keduanya :)

    ReplyDelete
  2. Udah beli tinggal bayar doang ke indomaret terus lupa kenapa ga pilih alfamart karena indomaret jauh!!!!!!!!!! Hahahaha kesel sama diri sendiri tapi yaudahlahya

    ReplyDelete
  3. udah beli, last minutes dan pouch warna pink pulaaaa .. cihuyyyy ga sabar bacanya ������

    ReplyDelete
  4. yayyyy congratsss kak gesi!! aku udah ikut special offer tinggal nunggu bukunya sampe rumah hahaha....cant wait dah ini pure beli krn ga sabar banget sih baca buku colab nya kak ges dan kak icha. scr biasa kan icha colab ama nahla di sassythursday dan kak ges colab nya sama mba windi di gesiwinditalk.. pengen aja gitu dari lamaaaa banget, kalo kalian colab rasa tulisannya bakal kaya mana.
    superrrrbbb lah pastinya yaaa...

    ReplyDelete
  5. Wohooo selamat Ci Gesi dan Mba Annisa untuk "bayi" barunya! Aku udah lumayan lama nggak ke Gramedia, nanti sekalian cari ah. Selamat sekali lagi, ya! Turut senang :D

    ReplyDelete
  6. Auuuuu selamat kakaaa

    Semoga selalu menginspirasi, saya sih belum jadi ibu, jadi kayanya bukunya oke banget buat jadi bahan bacaan, supaya back to reality dan menghadapinya huehe

    ReplyDelete
  7. Mom.. Please info dunks.. Utk beli yg masih dpt free pouch nya dimana yaa..
    Tks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf mba, yang free pouch itu hanya di special offer kemarin jadi udah sold.

      Delete
  8. Selamat atas sambutan awal buku Susahnya jadi Ibu yang hangat yaa Mami Ubii. Collab kalian berdua di blog yang akhirnya bisa dibukukan seperti mimpi jadi kenyataan ga sih.
    Gak sabar baca & ngereview bukunya ketika sampai di rumah. Hihi

    ReplyDelete
  9. Selamat mami gesiiiiii....
    Juga mama xiloo
    Kalian kerenn
    Laris manis bukunya yak amiin

    ReplyDelete
  10. Hyaaakk baru ceki2 ada special offer, ternyata udah abis yaa..
    Hikss.. bye bye pouch ��

    ReplyDelete
  11. Kak Gesi selamat yaaa. 1 wishlist done. Ku mau beli yang special offer sudah habis aja. Hilang sudah harapan dapat pouch gemay. xD

    ReplyDelete
  12. Selamat ya mba Gesi, sebagai pembaca setia blogmu ku turut senang yeaaay :D nanti dibeli pas ke kota Jambi, di Tebo mana ada toko buku wkwkw

    ReplyDelete
  13. 뱃할맛이 λ‚˜λŠ”κ³³ λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „ν•œλ©”μ΄μ Έ

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^