Friday, May 4, 2018

Japan Day 5: Toyohashi ― Kyoto ― Osaka

Kemaren saya ngira nulis Japan trip bakal semudah membalikkan telapak tangan. Ternyata ngos-ngos an hahaha. Soalnya kadang kan bosen, pengin nulis yang lain. Terus mau back to write abt Japan, kok lupa. Ya begitulah. Anyway, ini Japan Trip hari ke-lima yaaa.


Di hari ke-lima ini saya rada bete karena ngerasa salah pilih outfit. Remeh sih tapi ternyata kok kepikiran melulu seharian hahahaha. Easily distracted at its best. But regardless, day 5 ini tempatnya asyik-asyik so yeay!

Beginilah itinerary hari ke-lima:

Perjalanan diawali menuju kota Kyoto yaitu kota kebudayaan yang sangat cantik dengan mengunjungi Kiyomizu Temple yang merupakan kuil Buddha dengan pemandangan sangat indah dan melewati Yasaka Shrine yang merupakan kuil Shinto terkenal di Kyoto. Kemudian Anda diajak mencoba naik Bullet Train (Short Ride) dari Kyoto menuju Osaka. Sesampainya di Osaka, Anda diajak berbelanja di Shinsaibashi Shopping Area yang merupakan kawasan perbelanjaan terbesar di kota Osaka. Bermalam di Osaka.

In reality, rada beda, karena naik shinkansen nya udah dilakukan di hari ke-empat. Plus, jadinya ke Yasaka Shrine dulu baru ke Kiyomizu Temple.

So let the story begin jreng jreng jreng!

Yasaka Shrine

Fun fact: Yasaka Shrine adalah salah satu kuil Shinto tertua di Kyoto. Pertama kali dibangun tahun 656 dan pernah direkonstruksi tahun 1654. Kuil ini didedikasikan untuk Susa-no-o, dewa kekayaan dan kemakmuran, istri, dan ke-8 anaknya.


Tempatnya nggak seluas dan semegah kuil Budha Asakusa yang saya kunjungi di hari ke-dua. Tapi malah seneng sih karena jadi bisa jalan-jalannya santai dan nggak capek. Soalnya stamina di hari ke-lima udah mulai ngedrop heheh.

Karena musim sakura, tetep mata ini termanjakan liat bunga sakura yang bermekaran di pohon. Pas banget hari ini anginnya lumayan kenceng. Sakura pada berguguran ketiup angin dan kesannya jadi magical.


Banyak street food juga.


Sebelum bener-bener memasuki area Yasaka Shrine, kami jalan lumayan jauh. Ternyata ngelewatin semacam perkampungan warga gitu kayaknya, cmiiw ya. Soalnya ada rumah dan resto-resto kecil gitu. Jalannya juga kecil, berasa jalan di gang. Cuman ini gang nya bersih dan nggak bau comberan sama sekali.


Saya demen banget foto dengan latar belakang kuil begini hehehe.


Sering ada semacam hiasan kayu yang digantung-gantungin di area kuil. Saya kira itu souvenir. Awalnya mau beli, tapi kok nggak ada yang jual atau loket. Terus saya kira oh jangan-jangan itu boleh diambil gratis. Untungnya, saya nanya dulu ke Tama (local tour guide). Ternyata itu bukan souvenir wtf hahahaha.


That's called ema. Tama bilangnya e-ma gitu, tapi saya nggak nanya gimana spelling nya. Kalau ada yang tahu gimana spellingnya, tolong dikoreksi ya. Jadi, orang-orang yang berdoa di kuil biasanya kan punya harapan. Lalu mereka menuliskan harapan mereka dan itulah ema.

Lalu ada lampion-lampion, ini mirip sama yang di Asakusa Temple. Foto-foto dulu.


Anyway, mirip juga dengan di Asakusa, di Yasaka Shrine ini juga banyak perempuan yang pakai yukata. Mostly mereka adalah turis dari Taiwan dan Hongkong. Dan ada vending machine yang tentu saja saya beliii hehehe. Demen banget icip-icip minuman kemasan di Jepang karena kapan lagi. Saya nemu Cocacola yang ada rasa peach nya. Enak banget, gengs!


Di jalan otw balik ke  bus, papasan lagi sama street food beberapa macam. Salah satunya takoyaki. Saya langsung beli karena penasaran pengin bandingin takoyaki Indonesia sama takoyaki original dari Jepang. Ternyata lidah saya lebih suka takoyaki kearifan lokal bahahaha karena kalo bikinan Indo lebih gurih. Apakah orang Jepang tidak kenal micil? Lol joke.


Di lidah saya, takoyaki Jepang lebih plain. Tapi plusnya, gurita nya lebih gede. Kayak lebih niat gitu bubuhin gurita. Kalo di Indonesia kan guritanya cuman seupil doang kurang berasa gitu kan. Dan size takoyaki nya juga lebih gede dan teksturnya lebih padat. Saya makan sebiji doang langsung berasa rada kenyang. Jadi sisanya dimakan sama Adit.


Kiyomizu Temple

Sampai di Kiyomizu Temple mana nih kok nggak keliatan kuil apa pun. Ternyata kuilnya jauh kudu jalan dulu. But I really didn't mind karena jalannya itu ngelewatin deretan toko souvenir di kanan-kiri jalan.


Saya hepi aja kalo ngelewatin toko souvenir, walaupun cuma lewat nggak beli bahahaha. Yang bikin rada challenging adalah karena hari itu sungguh sangat ramai! Jadi jalannya bener-bener kayak setapak dua tapak doang. Akhirnya selama di Jepang saya bisa keringetan itu ya di jalan menuju Kiyomizu Temple ini heheh.

Di itinerary disebutin bahwa Kiyomizu Temple punya pemandangan yang sangat indah. Ternyata beneran, nggak sekedar peres. Karena letaknya di atas, otomatis kita bisa ngeliat pemandangan di bawahnya. Ada hamparan gedung dan pohon sakura gitu. Berasa kayak liat lukisan, lol lebay.


Itu sama sekali belum naik dan masuk ke kuil utama loh. Nah terus saya dan Adit amazed karena beneran seramai dan sepadat itu.


Akhirnya kami memutuskan untuk nggak lanjut. Instead, kami decide untuk turun aja liat-liat toko souvenir.

Pertimbangannya:

πŸ˜† Untuk bisa bener-bener masuk dan menikmati area dalam kuil pasti butuh waktu karena padat pengunjung. Padahal waktu kami juga dibatasin sama tour leader.

πŸ˜† Daripada ngos-ngosan banget naik kuilnya terus ngos-ngosan lagi turunnya sambil buru-buru, plus masih turun ke area parkiran.

πŸ˜† Pas saya juga pengin cari kaos oleh-oleh Jepang buat Papa dan adek saya.

πŸ˜† Dan ini sih penggoda nya: Karena pas naik ke area kuil ngelewatin toko-toko itu, saya sekilas liat ada toko yang majang patung Totoro. Adit itu big fan of Ghibli, jadi dia penasaran heheh.

Oke akhirnya nggak sampai naik menjelajah kuil. Sama sekali nggak menyesal karena di area toko, kami malah banyak hiburan hahaha. Banyak snack yang disediain testernya. Jadi kami coba-cobain aja tuh banyak. Cobain ocha-ocha juga.


Ghibli Store

YASHHHH FINALLY! Beneran toko yang ngejual souvenir-souvenir Ghibli! Bukan sekedar toko yang majang patung Totoro doang. Kusenang! Nggak ngerti nama store yang bener nya apa, tapi mari sebut saja Ghibli Store, lol.


Di sana isinya ... mupeng doang, gengs, sungguh! Banyak banget yang lucu-lucu. Kipas, sapu tangan, aneka pajangan, notes, aaakkkk banyaaakk.


Alhamdulillah ya kami bisa ngerem. Jadi cuman beli kaos kaki doang yang pasti akan kepake. Kalo untuk pajangan-pajangan, boneka, keychain gitu bisa nahan diri. I should really applaud myself this time!


Tapi tetep foto-fotoin souvenirnya. Nggak punya barangnya tapi ngeliatin foto-fotonya lagi nanti-nanti sih udah cukup senang hahaha.


Ternyata keputusan saya dan Adit untuk turun ke area toko-toko tepat banget. Jalan ke bus nya jadi deket dan nggak ngos-ngosan hahaha. Harus mempersiapkan energi untuk next destination: Shinsaibashi


Shinsaibashi

Another surga belanja! Dari tampilan areanya sih nggak se-premium Gotenba yah. Tapi ternyata isinya banyak brand bertaburan juga. Nike, Puma, Adidas, Wego, Uniqlo, H&M, apalagi yah banyak sampai lupa. Bentuknya seperti pasar raya sih ini menurut saya, tapi area jalannya lebih luas dan barangnya nggak KW heheh.


Sempet mikir ini ori apa KW karena lokasinya yang nggak se-wah Gotenba Premium Outlet. Tapi kata Tama tenang aja ini ori kok. Yaudah percaya kata Tama aja pokoknya lol.

Hal yang paling pertama saya beli di sini adalah ... KOPER.

Udah yakin koper bawaan saya nggak akan muat untuk nampung belanjaan. Apalagi, remember, Adit aja beli gundam 3 biji. Koper saya beranak di sini heheh.


Belum puas sama sekali menjelajah Shinsaibashi, udah dikodein sama Tama untuk ngumpul karena mau dinner bareng. Di situ saya rasanya gondok banget super gondok kzl pokoknya. Tapi Tama menenangkan dan bilang besok kita balik ke sini lagi kalau ada waktu. Jadi yaudah deh huhu.


Dinner

Tempat makannya nggak jauh ternyata. Masih di area Shinsaibashi. Makanannya kaya beginian lagi modelnya.


Udah kangen banget sama nasi padang, pecel lele, es mendem duren, dan markobar euy. Tapi walau awalnya nggak semangat makan sih akhirnya tetep abis juga. Laper soalnya heheh. Sayang lupa nama restonya. Mau ngubek di Instastory yang saya bikinin higlight JAPAN di IG karena biasanya saya tag location kok males hahaha.

Abis kelar dinner lalu cus ke hotel.

Kelar nulis sampai di sini, saya heran, loh udah nih cuman segini doang? Udah cek gallery memastikan nggak ada lokasi yang luput saya ceritain, ternyata emang udah semua. Hari ke-lima ini rasanya selesai lebih cepat.


Hotel Agora Sakai

Berhubung hari ini kelar itinerary earlier, otomatis kami semua sampai di hotel juga lebih awal daripada biasanya. Plus, kami udah makan malam. Praktis sampai hotel free mau ngapain aja. Ternyata di deket hotel jalan kira-kira 200-300 meter itu ada mall kecil. Jadi saya dan Adit jalan-jalan ke sana deh.

Seneng banget karena akhirnya bisa jalan-jalan malam saat mall dan toko-toko di sekitar belum pada mau tutup, jadi kami nggak perlu buru-buru. Jalan kakinya jadi super santai sambil gandengan, ngeliatin ada apa aja, ngeliatin orang, gedung, spot parkir sepeda, and such.

Pas strolling around mall kecilnya, tiba-tiba saya memekik kegirangan. Kenapa coba? Soalnya nemu KFC hahahahaha. Kan penasaran pengin cobain KFC Jepang dan bandingin sama KFC kesayangan kita yang bisa order pake Gofood lol.

Cubanget ada patung Kolonel Sanders nya begini.


Kalo di Indo kan biasanya patung si ayam Chaki doang heheh.

Untuk taste ayam KFC Jepang nya ternyata enakan KFC Indonenesia Raya banget lah pokoknya hahaha. Apa-apa di Indonesia lebih enak karena banyak micin apa gimana saya nggak ngerti. Yang jelas paha ayam KFC Jepang di lidah saya itu rasanya kurang gurih gitu.

Terus udah, capek, yowis balik hotel. Ngisi bathub, rendeman berdua.



Belum jadi-jadi juga impian make love di hari ke-lima ini, gengs. BAHAHAHA.

Gila ternyata kalo capek itu inginnya hanya berendam lalu cuddling dan bobo doang. Terus saya jadi mikir, kalo honeymoon abis capek resepsi pernikahan itu juga capek gitu nggak sih?

See you in next post yaaaa! Btw, saya salut sama travel bloggers yang kalau nulis bisa keren banget.  Foto-fotonya kece, plus ada info-info tentang tempat wisaya yang mereka kunjungi. Ternyata susah loh. Mungkin saya kebanyakan nulis yang remeh makanya otak saya jadi menumpul kali ya.

WKWK.




Love,





9 comments:

  1. Hidup micinnnnn!!! Hahhaa..

    Ditunggu lanjutannya gesi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hidup micin dan kokakola, lalu kapan aku hidup sehat ya bahahaha. Siap makaci uda mampir yaaaa :*

      Delete
  2. Emang outfitnya kenapa, mbak? Bagus gitu, kok..
    Btw kalo jalan2 di Jepang, tas harus dislempang ke depan juga ya? Kayak di Indonesia aja, banyak tangan2 jahil hehehe..
    Kirain Jepang lebih aman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa bagus, sebenernya aku suka kalo modelnya. Tapi ternyata ini kainnya gampang banget kucel dan ngelipet-lipet. Jadi kayak nggak disetrika. Di sini nggak keliatan soalnya aku edit bahahahaha. Di Jepang emang aman nggak ada tangan jahil. Tapi aku uda kebiasaan aja lol, sekalian nutupin bagian depan dress yang keliatan kucel sih hehehe

      Delete
  3. Jadi merhatiin outfit mbages, emangnya knp? Oke2 aja kok.. setelah cape resepsi bs makelove soalnya ya masih menggebu2, klo udh bertahun2 nikah kan moodnya jg ga ky awal2 nyicip makelove ((((nyicip))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Modelnya oke, kujuga suka. Tapi ternyata kainnya yang tipe gampang banget kucel dan ngelipet jadi kayak nggak disetrika gitu loh. Ini nggak keliatan soalnya aku edit yang tampak ngelipet-lipet banget hahaha. (((NYICIP))) lol.

      Delete
  4. Micccin is da best mbak ges.. pernah makan ayam al baik di madinaj yg katanya enaak beud juga ngerasany kurang gurih2 micin

    ReplyDelete
  5. Gesiiiii samaaaaa deh kita. Aku jg takoyaki di jepangnya ga sukaaaa. Kirain dulu bakal enaaak, aku coba di banyak tempat, tp ga 1 pun ada yg pas. Kebanyakan semuanya ada jahenyaaa. Aku ga sukaa. Dari dulu emg ga prnh suka jahe. Trus kbnyakan takoyaki mereka dlmnya kayak setengah mateng ga sih? Raka doyan banget, aku ga suka blass.

    Eh, tp nth napa ya, tiap kali traveling, aku ama raka jg jarang makelove hahahahaha. Kecapean duluan :p

    ReplyDelete
  6. 뱃할맛이 λ‚˜λŠ”κ³³ λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „ν•œλ©”μ΄μ Έ

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^