Monday, May 7, 2018

Benteng LDR Harus Lebih Kuat, Like It Or Not

Tahun 2016  dulu, saya pernah bikin blogpost tentang LDR marriage. Di situ saya bilang kaya gini, "Saya ogah banget LDR bukan karena takut Adit selingkuh. Kesetiaan mah kembali ke diri dan niat masing-masing yah. Nggak usah LDR pun, kalau nggak tahan godaan ya bisa-bisa aja selingkuh kan."


Baca: LDR Dengan Suami

Tahun 2018 sekarang, saya mau merevisi statement itu. HAHAHAHA. Ini ada yang dari pengalaman pribadi, dan ada yang dari cerita orang which gave me a lesson learned.

Seorang psikolog pernah bilang bahwa perselingkuhan itu pasti disebabkan karena ada masalah duluan di pernikahan. Kalo pernikahannya baik-baik aja, nggak mungkin ada yang selingkuh. Kalo ada salah satu (atau both) pihak yang selingkuh, ya pasti ada masalah. Pertanyaannya hanya, apakah masalah itu disadari atau nggak.

Mungkin itu bener. Or not. I don't know. I can't tell.

Tapi nyatanya, ada loh, yang (merasa) baik-baik aja dan nggak ada masalah sama suami/istrinya tapi selingkuh.

Ternyata hanya karena sering ketemu dan ngobrol yang awalnya klik sebagai teman tapi kok lama-lama nyaman.

Kembali ke LDR marriage. Dulu, saya mikirnya orang mah kalo ada bakat brengsek tukang selingkuh ya bakal selingkuh aja. Sebaliknya, kalo dasarnya setia, mau LDR ketemu 2 tahun sekali mah ya aman-aman aja.

But then I was wondering,


Yang sebenernya setia tapi kalo ada celah dan ada yang 'masuk' apakah iya bakal tetep bisa maintain kesetiaan itu?

Dan ketika LDR, ternyata emang nggak bisa dipungkiri akan ada aja yang 'masuk' walaupun mungkin embel-embel awalnya sekedar curhat.

Coba kaya gini:

Saya setia sama Adit and I think he's the one. Saya hepi-hepi aja sama Adit. Oke, Adit punya kekurangan tapi manusia mana sih yang sempurna? Tapi terus saya punya temen laki-laki di Jogja. Mungkin saya sering ketemu dan ngobrol sama dia. Awalnya beneran temen, pure. Eh tapi kok sering ngobrol sama dia itu asyik yah. Kok nyambung yah. Mana saya lebih sering ketemu sama dia ketimbang sama Adit pula. 

Yang awalnya cuman chat tukeran memes receh, tanpa disadari chatnya jadi saling nanya udah makan belom. Sebelumnya chat kirim jokes lalu end, lama-lama kok jadi ngobrol terus di chat. Ndilalah, ada saat-saat saya berantem sama Adit dan saya curhat ke dia. Eh kok dia bisa bikin saya adem, eh kok dia lebih asyik daripada Adit.

Walaupun nggak sampai ada kontak fisik, tapi saya ngerasa dia lebih bikin nyaman. Saya lebih milih chat sama dia dibanding chat sama Adit. Apa itu berarti saya udah nggak setia?

Jawaban bisa bervariasi karena definisi setia tiap orang / pasangan bisa beda-beda.

Baca: Diari Papi Ubii #25 ― How To Cope With Love Affair

Sebenernya suami istri pelaku LDR itu sangat-sangat berkomitmen menjaga hubungan dan membentengi diri dari siapa pun yang 'masuk' yah. Tapi, kalau misal lagi berantem, tanpa disadari, benteng tersebut akan lebih longgar. Kalau pas longgar nggak ada yang 'masuk' sih aman. Nah kalau ndilalah ada? Bisa bahaya.


Definisi orang yang 'masuk' ini bukan berarti orang yang emang dari awal berniat mau merebut atau merusak hubungan loh. Bisa banget cuman temen kantor, temen lawas, mantan, atau siapa pun yang kadang kita nggak kepikiran.

Dan mereka ini saat awalnya ngechat kita atau pasangan kita mungkin juga nggak punya maksud buruk. Murni curhat, murni nanya kabar. Yang bisa jadi bahaya itu kalo keterusan. Yang berpotensi masuk zona tidak aman itu kalau ada yang salah mengartikan atau baper. Yang bisa jadi bahan berantem adalah kalo kita atau pasangan kita nggak dari awal bikin batasan chat apa yang lanjut dan yang mendingan stop. Bahaya kalo kita atau pasangan orangnya nggak enakan lalu pasti ngebales chat lawan jenis dan keterusan sampai ada yang ngerasa nyaman.

Baca: What I Recommend You, Single Or Married

Karena sekali lagi, batu karang yang keras dan kokoh kalo lama-lama kena air juga kegerus kan. Eh iya nggak sih wkwkwk.

Saya pernah berantem banget sama Adit karena liat Adit chat sama temen ceweknya dan si cewek itu curhat masalah ranjang sama suaminya. Jadi dia lagi ada masalah sama suaminya sampai jarang make love lalu dia curhat ke Adit dan Adit nanggepin chatnya.

Saya kesel sama temen perempuan Adit itu karena come on curhat masalah seks sama suami orang, seriously?? Tapi saya juga marah sama Adit karena kenapa ditanggapi dan kenapa nggak punya batasan.


Nggak, saya nggak suudzon dia mau godain Adit or such. Nggak sama sekali saya mikir kaya gitu. Yang bikin saya kesel adalah mengapa dia nggak tahu rambu-rambu. Ada certain things yang kurang pantas dicurhatkan sama temen lawan jenis. Apalagi kalo temen lawan jenis kita udah punya pasangan. 

Hubungan pertemanan yang ikrib sampai boleh cerita apa pun itu hanya berlaku ketika kita masih sama-sama single. Ketika kita atau salah satu dari kita sudah menikah, ya hargai pasangannya juga dengan punya batasan saat chat.

Terus saya nyadar bahwa saya dan Adit emang belum pernah bahas chat apa aja yang boleh dan nggak boleh sama lawan jenis walaupun itu temen lawas sekali pun. Sejak itu kami bikin rule tentang do's and don'ts chat sama lawan jenis. Mau dibilang kami sombong nggak nanggepin curhatan juga biarin. Lebih baik dibilang sombong ketimbang membuka celah sekecil apa pun. 

Kadang "cowok itu nggak peka sih" jadi alasan doang untuk membenarkan kesalahan mereka. Tapi kadang itulah yang terjadi bahwa laki-laki itu emang harus didikte aja yang jelas mana yang boleh dan nggak. Jadi sama-sama tahu dan kita yakin pasangan sekarang sudah tahu.

Bahwa benteng saat LDR itu harus lebih kuat, saya rasain banget sekarang karena udah beberapa kali kejadian.

Gini.

Ketika kita seatap sama pasangan kita, temen lawan jenis mau curhat ke kita pasti lebih mikir. 

"Ah, nggak enak kalo suami/istrinya tahu"
"Nanti aku ganggu nggak ya"
"Jangan-jangan nanti aku dianggep yang nggak-nggak"
"Eh nanti kalo suami/istrinya tahu terus aku ditegur gimana"

Ketika kita LDR, temen lawan jenis mau curhat sama kita akan lebih enteng.

"Kan dia lagi nggak sama suami/istrinya"
"Nggak ganggu lah orang dia abis office hour juga sendirian"
"Ntar aku minta dia delete chat aja lah biar nggak ketahuan suami/istrinya"
"Nggak bakal lah suami/istrinya tahu kalo aku curhat kan mereka LDR"

Karena, gengs, orang-orang lawan jenis ini lebih sering curhat sama saya dan Adit setelah kami LDR. Dulu ya, pas kami seatap, nggak ada tuh temen lawan jenis yang curhat masalah keluarga yang intim gimana-gimana.


Kasarnya gini kalo menurut saya: Dengan LDR, ya fakta aja lah, kita gabisa 24/7 'ngawasin' pasangan.

Saya ada contoh lain dan ini juga true story.

Pernah malem-malem di atas jam 12, ada cewek telpon Adit galau berat dan curhat. Sekali lagi, saya nggak menuduh dia bermaksud mau merebut atau apa pun. Tapi, come on, apa pantes? Padahal deket-deket amat juga nggak. Padahal saya tahu dia punya temen-temen lain yang bisa ditelponin malem-malem.

Ini yang bikin saya percaya pada poin ketika LDR itu orang yang 'masuk' akan lebih mudah. Soalnya, saya yakin banget, dia nggak akan memilih Adit sebagai satu-satunya orang yang bisa ditelpon kalo kami nggak LDRan.

Ya ada dulu temen cewek yang curhat sama Adit zaman kami masih belum LDR. Tapi tipe curhatannya nggak yang bikin kening saya berkerut karena si temen cewek ini suaminya temen Adit juga. Jadi curhatnya itu kayak yang nanya ke Adit apa yang bisa bikin suaminya happy, gimana caranya biar suaminya kalo marah nggak lama-lama, and such. Bukan masalah ranjang huhu.

Satu hal lagi yang saya anggap penting untuk dibatasi adalah penggunaan emoji. Yang ini saya belajar banget dari Icha. Kalau ke temen yang sama-sama perempuan, okelah bebas mau pakai emoji kecup, cium, pipi blushing, peluk, love, apa pun. Tapi kalau sama temen lawan jenis? Kayaknya mending pakai emoji yang netral-netral aja kayak --> πŸ˜‚πŸ˜Š✌πŸ’ͺ dan lain-lain yang tidak berpotensi disalahartikan sebagai kok kita perhatian atau apa.

Baca: Pacaran Beda Agama, Lanjut Atau Nggak

Jadi intinya kalo udah berstatus suami atau istri seseorang, sebaiknya punya batasan-batasan tertentu dalam berkawan dengan lawan jenis. Mungkin akan ada yang nyeletuk kok kita jadi nggak asyik, kok takut suami/istri banget, dan lain-lain. Tapi, ya well, gimana yaa.. Mungkin karena belakangan ini saya banyak denger cerita tentang pertemanan lawan jenis yang tanpa disengaja lantas menjadi nyaman.

Chat sama temen lawan jenis bukan berarti sama sekali nggak boleh. Ya, boleh, silakan. But tetep tahu rambu-rambu nya. Dan better nggak chat sama lawan jenis kalo pas kita lagi berantem sama pasangan. Daripada nggak tahan lalu curhat, terus comfy, terus jadi ngebandingin apa gimana. Hati itu rapuh sih soalnya huhuh, dan kalo posisinya LDR emang kayaknya jaga benteng pertahanan kudu lebih ekstra. Mendingan nyalon, main PS, atau tidur aja deh kalo lagi berantem mah.

Postingan ini sangat subjektif. Gapapa kalau nggak setuju. Kebetulan aja abis ngobrolin ini sama Adit dan kami sama-sama, "Iya yah, oke deh, ke depan mari kita lebih punya batasan".

Have a nice day yah!



Love,














13 comments:

  1. πŸ˜… jadi kelingan pernah ngelabrak suami dan salah satu teman cewek nya yg pernah punya hub dekat , kenal semua sama keluarga suami bahkan dekat dengan mama nya suami (malah sdh disetujui jdi mantu). Gara2 baca chat mereka yg sebenarnya konteks nya bercanda hanya aja dah ga pantes dibuat becanda apalagi status laklaki2 nya sdh beristri dan punya anak2 (suami saya) , chat nya saya screenshoot )bagian yg saya merasa kelewatan) saya undang mereka chat di satu grup , saya sidang dua2nya.. πŸ˜† si cewek minta maaf dg alasan hnya niat bercanda πŸ˜’ suami sama aja alasannya.. suami tipe nya tu loyal smaasma siapa aja. Jaman blm pacaran or menikah aj banyak tuuu cewek2 di sekitarannya klo dia sendiri cerita ya keliatan excited nyaπŸ˜‚. Tapi semenjak kejadian ku sidang itu dia lebih ngeh dan tahu batasan dgn teman cewek. Apa yg boleh dan g boleh dibahas.. Dan dengan cewe itu yg skrg jg sdh bersuami , masih berteman baik dengan suami hnya semenjak kejadian itu dia lebih jauh berhati2 klo kontak suami paling masalah nanyak soal kerjaan dan itu sdh jarang sekaliπŸ˜… merasa bersalah? NGGAK!! buat pengalaman mereka 😁

    ReplyDelete
  2. febryn hendriyantiMay 7, 2018 at 9:54 AM

    Setuju banget sih mama Ubi, aku pernah tuh nemu Chat temen kerjanya suami aku. Nanya-nanya donk dia suami aku berhubungan intim berapa kali seminggu gtu-gtu deh menjurus bgt ke arah ranjang (dia compare sama urusan ranjang dia yg lg bermasalah)
    Kesell parah aku WA pake WA pribadi aku, ak bilang sama dia, ga pantes seorang istri curhat begitu sama suami org. Kalo mau curhat sama sesama jenis aja biar ga jd suudzon. donk dia blok WA aku. ketauan banget ada apa2nya. Untung aku baca suami aku netral jawabinnya bilang wah itu rahasia yaa. kebayang kalo dia nanggepin. Bisa-bisa tidur diluar seminggu. hahaha

    ReplyDelete
  3. Duh, Mbak kok cocok bener ya, aku juga pernah amengalaminya pas LDRan dulu. Suamiku lempeng aja, krn dia nggak merasa neko2, tapi ceweknya kok menjadi-jadi aku rasa krn dia baper. Trus jadilah aku tegur pak swami, aku bilang kalau perempuan lbh mudah baper apalagi kalau kondisi rumah tangganya lg nggak oke. Syukurlah, semua baik2 saja.

    ReplyDelete
  4. Saya aja suka cemas mba Ges padahal kita LDR juga cuma Jogja Wates, dan cuma pergi pagi, pulangnya balik kandang ga sampai ganti hari. Eh ini termasuk LDR bukan yah? Wkwk. Apalagi suamiku tipe yang nggak enak an, pokoknya tipe Mr. Nice Guy deh ,��

    ReplyDelete
  5. suka duka LDR ya mba. tapi banyak gak enaknya LDR itu. belum pengalaman sih tapi menurt temen yang berpengalaman memiliki hub LDR itu walaupun sudah komitmen mau nikah dan akhirnya hubungan kandas juga.

    ReplyDelete
  6. Pelajaran..
    Sebagai newbie dalam LDR 😘 (bolrhkan emojinya itu wakakakaka)

    ReplyDelete
  7. Salah satu hal yang bikin saya dulu resign adalah potenso yg amatbesar bakalan LDR melulu sama suami. Apalagi kerjaan banyak relasi dengan laki2. Takutnya saya yg aneh3 ketika ada masalah dg suami. Tfs mami ubii aiden

    ReplyDelete
  8. Berasa langsung mau curhat, relate banget. Hahahha :')

    ReplyDelete
  9. Tulisan Gesi yang tentang LDR aku share semua ke suami. Soalnya nggak ada sebulan lagi kami akan menjalaninya, huhuu. Palopo-Kebumen Sis, yang boro-boro bisa pulang seminggu sekali. Bisa sebulan sekali aja bakalan bersyukuuur banget :')

    Yang masalah emoji chat itu iya bangeeet. Aku sering ngomongin sama temen2 sesama perempuan. Cari aman memang nggak usah pakai emoji sih.

    ReplyDelete
  10. Aku pernah ldr pas pacaran mbak. Cukup setahun itu aja. Abis itu...no banget.
    Karena apa? Celahnya gede banget buat orang lain masuk (dan mmg ada yg masuk). Untung waktu itu kita komitmen, makanya bisa sampe nikah...wkkwkwk
    Salut sama para pejuang ldr.
    Eh btw, kalo udah nikah yah ldm mbak. Long distance marriage dong. Bener ga sih. Cmiiw

    ReplyDelete
  11. Ah aku ngerti banget soal selingkuh ini. Kadang its happen so fast, dan tanpa 'sadar' kita uda selingkuh kecil2an. Apalagi LDR yang celahnya besar. Tinggal seberani apa pelaku buat stop

    ReplyDelete
  12. Kak Ges, enak ya kalo semua hal bisa diomongin gini sama pasangan. Kan ada tuh yang gak suka dilarang-larang, masih mau tetep kayak dirinya yang dulu masih single, padahal sudah double. Pelajaran ini, kalo nanti sudah menikah, eh dikasih LDRan. Harus discuss tentang curhat-curhatan ini. :)

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^