Wednesday, May 2, 2018

Toilet Penyandang Cacat, Penting Kah?

Jadi weekend kemarin sampai hari Senin saya main-main ke Semarang sekeluarga. Kali ini formasi lengkap Adit, saya, Ubii, Aiden, dan Mbak Nur. Sebelum check in di hotel Semarang, kami mampir lunch di Cimory On The Valley, Bergas, Semarang.

Baca: Liburan Tanpa Ubii


Ternyata apes, Ubii pup di situ. Kenapa saya bilang apes? Karena tiap Ubii pup di tempat umum yang kami belum tahu medannya, saya deg-deg an. Kira-kira ada toilet penyandang cacat nggak ya? Kalau misal nggak ada, kira-kira bilik toilet umumnya bakal cukup luas nggak ya? And such.

Mengharapkan ada toilet disabled bukan semata-mata karena saya penginnya cepet alias nggak mau antre yah. Tapi karena nyebokin Ubii itu udah cukup challenging. Ubii belum bisa duduk di dudukan toilet. Jadi kalo nyebokin itu posisinya Ubii berdiri membungkuk berpegangan/menumpukan pinggang ke atas ke dudukan toilet.

What makes it even more challenging is karena Ubii belum bisa diminta untuk berdiri membungkuk dengan tenang. Dia pasti mengkaku-kakukan badannya atau menjejak-jejakkan kakinya, ini saya susah banget jelasin deh. But, anyway, dengan behavior dicebokin yang kayak gitu, biasanya perlu dua orang untuk nyebokin.

Satu yang megangin badan Ubii biar dia nggak kepeleset/tergelincir karena dia ngejejak-jejak. Satu yang nyentorin air dan membasuh area popoknya.


Di rumah sih bisa sendiri karena udah tahu medan banget kan. Dan kalo di rumah juga santai. Dalam arti Ubii di kamar mandi hanya untuk cebok, lalu ngeringin pakai anduk dan pakai popok dan celananya sambil boboan di kamar.

But, in public place kan semuanya harus di toilet. Ubii udah besar. Nggak mungkin dong saya bawa keluar toilet tanpa celana gitu. Dipakein di area toilet juga pasti ribet karena banyak orang. Entah orang antre bilik toilet atau orang dandan-dandan atau cuci tangan.

Dan kalau toiletnya umum, kadang bingung parkir kursi roda / stroller nya di mana kan.

Baca: First Time Experience, Membawa Ubii Ke Mall dengan Kursi Roda

Back to Cimory On The Valley. Begitu tahu Ubii pup, saya dan Mbak Nur langsung menuju toilet perempuan. Posisi Mbak Nur yang gendong Ubii, sedangkan saya yang bawa tas isinya popok, handuk kecil, dan celana ganti (karena pupnya banyak banget sampai tembus ke celana). Kenapa gendong? Karena jalur dari meja makan ke toilet nggak aksesibel untuk kursi roda, sayang banget.

Ternyata toiletnya nggak gede. Bilik-bilik toiletnya pun kecil. Kalau buat orang dewasa pipis sendiri sih pas nggak masalah. Tapi kalau untuk dua orang dewasa nyebokin Ubii yang behavior dicebokinnya masih belum bisa tenang, sempit banget rasanya.


Jadi saya cari staff Cimory, nanya ada nggak toilet disabled. Puji Tuhan nya, ada. Tapi, anehnya (aneh menurut saya sih), toilet disablednya mencar lumayan jauh. Lokasinya di deket area yang jual susu, sosis, yoghurt gitu. Pun hari itu ramai banget nget nget, jadi bawa Ubii menerobos lautan orang cukup keringetan.

Yang bikin saya rada cringe lagi adalah ternyata toilet disabled nya itu masuk ke area khusus staff. Dan kayaknya emang jarang banget dibuka. Jadi staff harus cari kuncinya dulu lumayan lama. Setelah dapet kuncinya juga gabisa langsung ngebuka toilet disabled nya karena persis di depan pintu toilet disabled itu malah buat area naroh barang-barang gede jadi kudu nyingkir-nyingkirin dulu.

Dan karena jarang dibuka rutin ya begitu dibuka rasanya pengap gimana gitu loh huhuhu.

Setelah bisa nyebokin Ubii sampai bersih, baru deh rasanya lega banget. Bersyukur ada toilet penyandang cacat walau nggak mulus-mulus amat. Tapi saya jadi kepikiran banget...

Di sini, tempat umum selain mall dan rumah sakit yang menyediakan toilet disabled yang layak dan nyaman itu masih belum semua ya. Mungkin malah belum banyak. Dan menurut saya itu cukup disayangkan, padahal udah ada loh diatur di Permen PU Nomor 30 Tahun 2006 tentang Pedoman Teknis Fasilitas dan Aksesibilitas pada Bangunan Gedung dan Lingkungan.


Ini bukan kali pertama saya ajak Ubii jalan-jalan ke tempat umum lalu dia pup dan kami bingung nyebokinnya. Dulu juga pernah di Museum De Mata Jogja. Di situ malah lebih sedih. Nggak ada blas toilet disabled. Toilet perempuannya sempit. Bilik-biliknya juga sempit. Itu pun ramai banget karena ternyata toilet pengunjung sama toilet staff nggak dibedain. Jadi mana udah susah, antrenya lama banget, kan panik ya soalnya pupnya udah nembus dan bau banget. Huff.

Postingan ini sekedar unek-unek saya sebagai ibu yang anak perempuannya punya kondisi khusus ya. Sama sekali nggak bermaksud bikin dua tempat yang saya sebut jadi jelek. Yang minus itu aja kok. Sisanya oke semua, fasilitas, makanan, harga, dll. Semoga bisa jadi masukan.


Ini loh yang sebenernya kadang cukup bikin saya galau. Di satu sisi, saya bosen ngajak Ubii mainnya ke mall lagi mall lagi. Dan kadang engap denger komenan, "Ubii diajak main ke ini itu dong jangan ke mall terus." Tapi di sisi lain, main ke mall itu opsi paling aman sih. Misal laper tinggal cari makanan banyak. Dan yang terpenting, ada toilet disabled yang decent karena Ubii kalau pup nggak bisa diprediksi.
Kalau misal ada temen-temen yang punya usaha baik itu restoran, cafe, atau tempat wisata, or anything, please sediain juga ya toilet disabled. Satu aja deh at least. Berikut persyaratan toilet ramah difabel:

♿ Ada simbol dengan cetak timbul "Penyandang Disabilitas" pada pintu / bagian luar.

♿ Ruang gerak yang cukup untuk masuk dan keluar pengguna kursi roda.

♿ Ketinggian kloset sekitar 45 sampai 50 cm.

♿ Dilengkapi dengan handrail (pegangan untuk rambatan).

♿ Handrail disarankan berbentuk siku-siku mengarah ke atas.

♿ Peletakan tissue, kran air, pancuran, tempat sabun, pengering tangan, etc harus mudah dijangkau pengguna kursi roda.

♿ Pintu toilet harus mudah dibuka dan ditutup.

♿ Disarankan ada tombol darurat (emergency button).

♿ Lantai nggak boleh licin.

♿ Kunci dan grendel toilet harus dipilih yang mudah dibuka dari luar just in case ada emergency.

Once again, sama sekali bukan maksud hati minta perlakuan atau fasilitas istimewa ya. Tapi lebih pada kebutuhan. Toh sudah ada undang-undang yang mengatur ini. Anak-anak atau orang-orang dengan kebutuhan khusus kan juga pengin jalan-jalan dengan nyaman hehehe.

So, to sum up, toilet penyandang cacat penting nggak sih? Penting banget.

Baca: Printable Stiker Penyandang Disabilitas

Have a nice day yaaa.





Love,






21 comments:

  1. halo mbak grace.., aku ngerti unek2 mbak. Kebetulan aku kuliah lanjut ke Taiwan dan bener2 di semua tempat itu kalo ada toilet umum ya pasti ada toilet yg buat disable-nya. dan pas pulang ke indo jadi notice kalo di indo masih jarang yang kayak gitu. Apalagi setahun kemarin bapakku sakit sampe pake kursi roda karna susah jalan, jadi kalo kalo kemana2 harus pake toilet disable dan dimana di indo itu susah, sampe aku misuh2 "duh coba di taiwan, gampang nyarinyaa, toiletnya besar, pintunya model geser gitu jadi gmpng diakses". Semoga ke depannya indo makin melek akan kebutuhan itu ya mbak grace. Salam kenal btw, akhirnya aku komen juga, setelah sekian lama jadi silent reader di blog maupun igmu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin banget. Dan akses wheel chair di sini juga masih sedikit ya. Huhuhu. Salam kenal juga :)

      Delete
  2. iya bener mami ubi aq juga jarang nemuin toilet untuk disabilitas kalau bukan di mall ditempat makan saja kadang toilet itu yah seadanya saja yang penting ada, padahal itu salah satu tempat penting yang banyak dicari orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba. Kira-kira tahun berapa bakal jadi lebih baik ya heheh wondering.

      Delete
  3. halo mba. di indonesia masih jarangnya sebenernya sih perlu banget. jangan kan toilet disabilitas toilet umum aja kondisinya maish kurang jah dari standar.

    ReplyDelete
  4. menurut saya juga penting banget, mudah - mudahan di Indonesia toilet untuk disabilitas segera direalisasikan ya mami Ubii. Cheers

    ReplyDelete
  5. Mudah2an setelah ada postingan ini ke depannya akan semakin banyak tempat umum yg menyediakan toilet utk disabilitas. Tapi mmg paling nyaman itu jalan2 ke emol sih hihi... mau ngapa2in serba gampang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin. Hahaha, iya yah, jadinya mau serba ada ya jalan-jalannya ke mall lagi sampe apal sudut-sudut mall ada apa aja lol

      Delete
  6. Peluukkk... pasti ribet banget ya? Kebayang deg-degannya pas Ubii pup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ribet dan bikin keringetan ahahahaha.

      Delete
  7. Ntahlah, tp kayaknya memang banyak yg belum mengerti banget akan kebutuhan orang2 yg berkebutuhan khusus Ini sih di indonesia. Jgnkan toilet, pernah ada blogger yg ambil foto trotoar utk orang tuna netra aja, masa iya di depannya berdiri pohon. Lah mau disuruh nabrak :( . Moga2 para arsitek atopun siapa yg membangun suatu usaha, tata kota dllnya, bisa lbh paham pentingnya fasilitas utk org2 spesial ini ya ges

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnn. Aku rasa Ubii ini masih lebih beruntung karena ada aku dan nanny yang dampingin. Kalo udah adults dan sendirian, pake wheel chair, mau cari toilet, aduh ga kebayang :(

      Delete
  8. Semoga banyak pengusaha atau pengelola tempat umum baca ini mami <3

    ReplyDelete
  9. Thanx sharingnya Ges.Baru tau n terpikir sekarang kalo toilet buat disabled penting banget.Soalnya kebutuhan penting kalo lagi diluar rumah.Smoga dengan ditulisnya postingan ini,dapat menginspirasi pengusaha n pihak yg terkait.:-)

    ReplyDelete
  10. Semoga banyaaak pengusaha kuliner, tempat wisata concern masalah ini ya mbak.. jadi sedih ngeliat mbak gesi nyari toilet buat disable sampe segitunya ������

    ReplyDelete
  11. Halooo mba gesi. duh saya yang punya bayi kecil aja tiap nyebokin rasanya males-malesan, ga kebayanag gimana mba gesi dan mbak nur :( peluuuukk erat. Semoga Indonesia kedepannya lebih ramah difabel ya mba :)

    ReplyDelete
  12. Mbak grace,saya hari ini sedang rapat koordinaasi teknis bidang rehabilitasi sosial penyandang disabilitas di jogja. Saya menyarankan agar disabilitas ganda mendapat rumah sendiri,tidak tergabung dengan disabilitas fisik agar anggaran dan penanganan bisa concern kepada disabilitas ganda. Tapi sayangnya penjelasan yang disampaikan ga ngena banget mbak grace. Basisnya cuma harus keluarga tapi program yang bisa diberikan apa saja itu kurang jelas. Huhuhuhu...
    Ku sedih kenapa ini dianggap enteng(atau aq yg baper) padahal disabilitas ganda seperti ubii dan kawan2 kan banyak. Tapi kok kurang diperhatikan dibanding disabilitas yang lain. Yang dibahas cuma yg selama ini kami kerjakan 😭

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^