Thursday, May 17, 2018

Hidup Yang Hanya Sementara

Saya termasuk orang yang bisa kepikiran sampai lama ketika mendengar berita duka. 'Hanya' berita duka dari aktor yang filmnya menemani masa kecil saya aja (Robin William) dulu, saya bisa sampai sedih banget dan nangis keluar air mata.


Apalagi kalau berita duka nya dari orang yang saya kenal. Rasanya ya makin kepikiran. Walaupun sebenernya 'hanya' kenal, bukan sahabat banget, bukan keluarga. Tetep bikin kepikiran.

Belum lama ini saya dapet berita duka dari kakak sahabat saya semasa SMA. Dulu saya sering banget nginep di rumah sahabat saya ini. Otomatis jadi sering ketemu kakaknya juga. Beberapa kali juga saya nebeng semobil sama mereka. Knowing that he's passed away last week made me sad. Tapi sebenernya, awalnya itu lebih pada kaget, karena kepergiannya cukup mendadak.

Berita duka yang mengagetkan seperti ini selalu membuat saya merenung. 

Kira-kira skenario seperti apakah kelak yang akan mengiringi kepergian saya dan orang-orang terdekat saya. Apakah skenario yang sudah bisa diprediksi (misal karena sakit menahun atau usia) atau skenario yang serba cepat dan mendadak.

Baca: If Death Do Us Apart

❓ Apakah saya akan merasa kesakitan sebelum menghembuskan nafas terakhir?

❓ Apakah saya akan sempat memberi semacam pesan terakhir atau pertanda pada Adit?

❓ Apakah saya bakal sempet 'berpamitan' dan kasih kenangan terakhir yang manis pada Adit dan anak-anak?

❓ Kalau yang berpulang adalah orang-orang terdekat saya,

❓ Apakah saya akan bisa melepas nya tanpa penyesalan?

❓ Did I say "I love you" enough before they're gone?

❓ Did I make them proud enough of me?

❓ Apakah saya akan bisa mendampingi di nafas-nafas terakhirnya?


Kalau udah ngebayangin hal-hal kayak gitu, saya bisa nangis sendiri. Rasanya, langsung ingin ketemu/telepon orang terdekat. Bilang saya sayang mereka, saya bersyukur punya mereka, minta maaf untuk kesalahan dan kekurangan saya, dan meluk yang lama. Dan jadi ada dorongan kuat untuk punya hubungan yang lebih baik, ngurang-ngurangin berantem dan kesel-keselan satu sama lain, makin cepat memaafkan, makin murah senyum, hugs, and kisses.

Sayangnya, kesadaran seperti ini hanya sangat terasa setelah mendengar kabar duka. Setelah bisa move on dari kabar duka, somehow bisa 'lupa' lagi untuk lebih kalem, lebih forgiving, lebih loving, etc.

Baca: Personal Target, Mengelola Amarah

Dulu saat saya masih sekolah, kabar-kabar duka yang saya dengar paling-paling 'hanya' kabar berpulangnya orangtua dari kawan saya, sehingga saat itu konsep kematian di kepala saya rasanya jauh banget.

Sekarang, makin tambah umur, kabar duka bisa dari orang-orang yang usianya nggak jauh dari saya. Temen SMA saya udah ada beberapa yang berpulang. Temen SD. Suami temen. Istri temen. All of which, bikin saya makin ngeh bahwa kematian ternyata tidak sejauh itu.

Makin nambah usia, maka kita makin dekat sama finish line yang sudah digariskan. 

Kinda makes me sad tho, realising that banyak sekali hal yang ingin saya lakukan dan bereskan tapi sering saya tunda. Entah karena malas, takut, atau belum masuk prioritas. Padahal nggak tahu kan ya sampai kapan saya masih dikasih umur. Juga nggak tahu sampai kapan orang terdekat saya masih dikasih umur.

Salah satu agenda yang belum berhasil adalah ... bisa nyetir mobil sendiri.


Baca: Before Turning Thirty

Udah lama banget Adit dan mertua saya mendorong banget biar saya bisa bawa mobil sendiri dengan alasan supaya lebih mandiri. Toh bisa nyetir sendiri itu kan nggak ada ruginya. 

Believe it or not, ada beberapa hal yang saya takutin banget atau saya somehow yakin bahwa saya nggak akan bisa-bisa walaupun belajar, salah satunya ya nyetir. Ini dari awal udah pesimis duluan sih saya nya.

Dulu saya udah sempet kursus nyetir manual saat mobil kami manual. Dan emang nggak bisa-bisa. Akhirnya, mobil itu dijual dan diganti matic. Terus udah kursus lagi. Belajar matic memang lebih enak. Saya cuma perlu mikir gas sama rem tanpa mikirin gigi. Tapi ternyata tetep gabisa-bisa huhu.

Feeling saya kurang jalan apa gimana. Jadi harus selalu diabanin sama pelatih. Kalo mau belok kapan harus mulai banting setir, blablabla. Sekalinya pelatih diem, saya blank dan keponthal-ponthal.

Sampai saya mikir gini loh waktu itu, "Ah, menyetir mobil memang bukan untuk semua orang." Hahahaha. Abis nalar di jalan saya rasanya nggak ada gitu. Dan saya banyak takut di jalan. Takut nabrak lah, takut nyerempet orang lah, takut menyokin mobil mertua lah. Kebanyakan kekhawatiran itu ngaruh banget ya. Jadi takut saat dilepas sama pelatih. Abis itu nggak pernah cerita-cerita lagi tentang kursus nyetir ya soalnya malu dan kzl nggak bisa-bisa huhuh.

Besides, saya sempet yang mikir gini juga, "Ah, nggak bisa nyetir juga gapapa lah, abis gimana udah belajar nyatanya ga bisa-bisa. Kan sekarang ada gocar. Toh saya ada driver. Nggak urgent-urgent amat lah bisa bawa mobil sendiri."


Tapi terus belakangan saya jadi mikir, nanti kalo misal suatu saat Adit atau mertua saya berpulang dan saya belum bisa juga nyetir mobil, saya bakal ngerasain penyesalan atau nggak. Bakal nyalahin diri sendiri nggak karena saya nggak bisa mewujudkan permintaan mereka saya bisa nyetir. Terus somehow jadi terdorong untuk kursus lagi sampai bisa, padahal kemarin udah nyerah. Dan harus berusaha mengenyahkan pemikiran kalau nyetir itu susah kali ya. Kan the power of mind itu beneran hahaha.

Yah, well, hidup itu hanya sementara.

Baca: Diari Papi Ubii #11 ― What To Do Before You Die

Semoga masih dikasih kesempatan buat nyeneng-nyenengin orang yang berarti buat kita. Semoga nggak ada penyesalah ketika someday mereka yang kita sayang dipanggil oleh-Nya.

Jadi mellow pagi-pagi huhu.

Have a nice day yah!



Love,






8 comments:

  1. Mami, aku bisa sampai beneran nangis,kalau lagi ingat kematian. Bukan cuma ingat bucket list, tapi juga dosa2 dan kenakalan masa silam. Makasih refleksinya di awal ramadhan ya geci ��

    ReplyDelete
  2. Kematian itu emang ga pernah tau kpn dtngnya mbak, kadang saya juga sedih klo mikirin tentang ini, pernah mimpiin ortu meninggal jg berasa kyk beneran, nyeseknya seharian

    ReplyDelete
  3. Sedikit tips nyetir mobil mb ges : memang harus ada rasa nekat. Makanya mobil diasuransiin dlu ya hhe. Jd kan kalau mau belok kita mikir tuh ini pas ga ya, ya udh jalanin aja dulu kalau nyangkut baret2 ya resiko. Trus usahakan mindset kita apa2 rem jd kalau kaki jngan terus di atas pedal gas pindahkan ke rem jd kalau panik otomatis injak rem. Yg bahaya itu pas panik yg diinjak gas terus. Sama sering2 dibawa. Misal putar komplek, ntar udh ngerasa lihat muter2 di komplek pindah ke jalan tp yg masih sepi, gtu terus bertahap. Berbagi pemgalman aja ya mba geci. Have a nice day too (:

    ReplyDelete
  4. Sering banget aku juga kadang-kadang mikir gini. Emang kalau menyangkut soal kematian bikin sedih banget.

    ReplyDelete
  5. akupun tak kunjung bias nyetir mobil, hadeuuuhh

    ReplyDelete
  6. Iya miubi, refleksi baru terjadi waktu mendengar kabar duka. Setelah itu, lupa lagi deh atau kendor lagi deh niat mau praktekkin hasil refleksi. Aku suka gitu. Hadehhh.
    Semangat ngelancarin nyetir mobil miubi. Yakin deh, miubi pasti bisa.

    ReplyDelete
  7. If only my parents think the way you think, I'd be happy deh serius. Ortuku itu kalo marah-marah kayak ga pernah nyesel, ga pernah minta maaf sekalipun udah pake fisik. Jadi ga berasa disayang banget huhuhu :')

    Sebenernya sih.. kalau perihal nyetir di jalan emang sensitivity insting kita terhadap jalan mbak Ges. Aku dari kecil dibiasakan pakai sepeda lalu udah ngerti how road works, jadi belajar kendaraan lain kayak lebih mudah gituu karena udah ada insting basic-nya.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^