Wednesday, February 7, 2018

Personal Target, Mengelola Amarah


Seiring bertambahnya umur dan pengalaman, saya ngerasa makin kudu berbenah diri. Kayak masih banyak yang masih pengin saya improve, perbaiki, atau kurangi di karakter dan kebiasaan saya. And on some cases, I feel like there's been progress.


Contohnya, mengelola dan menyalurkan emosi negatif seperti kecewa dan marah. Dulu waktu masih single, especially SMA dan kuliah, saya kesel ya kesel aja. Saya lampiasin nggak peduli gimana caranya, yang penting bisa tersalurkan.

Pokoknya biar lega, daripada marah dipendem jadi kentut. Pokoknya biar keluar, daripada kesel mengendap jadi kutil. Mau pakai cara berkata-kata kasar ya biar.

Mau ada yang nggak terima ya ayo kira ribut. Mau hubungan jadi nggak enak dan jadi musuhan ya bodo amat, berarti kita memang nggak cocok, titik. Kadang, orang lain nggak punya salah, tapi saya cuman lagi kesel dan butuh ngomel-ngomel maka saya butuh seseorang untuk mendengarkan omelan. Nggak peduli kalau saat itu sebenernya dia juga lagi bad day, pokoknya saya butuh ngomel.

Baca: Friendship Doesn't Always Last

Dulu saya ngomong kasar gitu biasa banget. Ya sekarang juga masih ngomong kasar sih. Tapi sekarang kan pilih-pilih sama siapa. Paling cuman sama Adit atau sama sahabat terdekat aja. Dulu, beuh, di status Facebook, di mana pun, saya keluar kata-kata bangsat, anjing, asu, dan lain-lain. Sampai pernah dulu status umpatan begitu dikomenin sama dosen saya bahahaha. Sekarang malu kalo inget.

*salim Mam Ria*


Ternyata sekarang, hampir 30 tahun, nggak bisa kaya gitu lagi.

Bukan karena saya udah dewasa, matang, dan anggun. Tapi karena ternyata saya bisa jadi lebih pikir-pikir, kalau saya marah-marah, untungnya apa buat saya?

Apakah kemarahan bisa bikin masalah terpecahkan? Apakah ngomel berkata kasar bikin situasi lebih baik? Atau emosi membabi buta justru malah akan bikin saya jauhan sama teman atau jadi ribut sama orang?


Hari Minggu kemarin, saya flight dari Jakarta balik ke Jogja pakai Lion Air, schedule di jam 6 sore. Ternyata delay karena pesawat yang dari Surabaya belum sampai Soetta. Jadi baru boarding sekitar jam 7 malam. The weather was bad. Begitu landing juga ternyata nggak bisa langsung turun karena antre tempat parkir pesawat.

Lumayan lama nunggu bisa turun, setengah jam kali ada. Dari belakang kedengeran beberapa penumpang mulai bergumam kecil ngomel-ngomel. Dari yang cuman gumaman kecil, lama-lama makin keras ngomelnya. Sampai ada bapak-bapak yang teriak-teriak.


Di saat kaya gitu, gampang banget rasanya tersulut dan ikutan ngomel. Tergoda banget untuk sekedar ikut, "Huuuuuu" bareng penumpang-penumpang lain yang sama-sama kecewa dan udah capek. 

But, there was a voice in my head saying, "Kamu mau ikutan marah-marah, Ges? Buat apa? Mau maki-maki awak pesawat juga emangnya bakal bikin kamu bisa turun dari pesawat?"

For some seconds, I had a choice. Whether to listen that voice or to ignore it. And I chose to listen.

Saya pikir-pikir, bener juga suara di kepala saya. Mau marah, ngomel, atau apa pun, it wouldn't change anything. Bakal tetep kudu antre tempat parkir pesawat. Tetep nggak bisa turun. Kemarahan saya nggak akan ngubah apa-apa. Kalau saya ikut teriak-teriak, malah mungkin saya jadi rugi. Rugi tenaga, rugi suara jadi serak, rugi suasana hati jadi kacau padahal mau pulang ketemu anak-anak yang saya udah kangenin banget.

Baca: Liburan Tanpa Ubii

Call me being too melancholic, but I was amazed. Saya takjub ternyata bener ya kita itu punya suara hati. Ternyata bener kita punya beberapa detik untuk membuat keputusan dan menentukan apakah kita akan dikalahkan oleh kemarahan atau sebaliknya, kita menang.

Baca: #TeamMelankolis




Contoh lain tergampang dan tersering adalah urusan rumah tangga sama Adit. Dulu, kalau saya lagi kesel ya saya langsung ngomong aja. Nggak tahan banget pokoknya pengin keburu menyalurkan unek-unek. Dan sering banget kami malah jadi berantem gede dan lama karena saya nggak bisa pilih timing dan cara untuk marah.

Saya kesel Adit lupa ngelakuin sesuatu, saya protes pas Adit baru sampai rumah. Posisinya dia belum makan, belum mandi, bahkan sekedar duduk-duduk pun belum. Ya what did I expect? Adit bukannya jadi nyadar biar next time gimana caranya supaya nggak pikun, tapi malah jadi kesel kan.

Baca: Bertengkar Karena Capek

Dulu juga kalau lagi berantem sama Adit, saya bakal ngejar dia terus. Ngejar yang terus merongrong Adit untuk ngomongin problem sampai kelar. Kalau ributnya di chat, ya bakal saya chat terus sampai dia bales. Kalau dia lama ngebales karena lagi kerja, beuh saya makin kesel dan makin mengumpat.

Eventually I realized that was so stupid.


Pelan-pelan saya coba lebih mengatur emosi dan kemarahan saya. Kalo lagi sama-sama marah, yaudah. Saya nggak lagi merongrong Adit. Saya biarin dia tenang dulu, kerja dulu. Saya nya juga ngelakuin hal lain dulu biar bisa adem.

Kalau saya udah duluan adem ya saya chat Adit bilang I'm sorry that we fought, nanti diomongin kalau udah sama-sama enak ya, I love you. Ternyata itu lebih manjur daripada ngikutin hasrat bicara saat kemarahan masih di kepala.



2 mingguan lalu ada seorang Ibu di Facebook yang bikin status bernada negatif tentang anak dengan autisme / ABK. Sebagai ibu yang punya anak berkebutuhan khusus, jelas saya empet pas awal baca. Jadi saya tutup sosmed dan ngelakuin hal lain dulu.

Baca: Stop Bullying Special Needs Kids!

Ternyata abis adem, baca status itu nggak sekesel sebelumnya.

Malah saya jadi lebih empet baca komen netizen maha benar yang balik membully si Ibu itu dengan dalih mengingatkan. Katanya bertujuan mengingatkan agar lebih berempati pada makhluk ciptaan Tuhan yang berkebutuhan khusus, tapi komennya sumpah serapah. Ngatain si Ibu goblok, peak, aduh kasar deh. Malah ada yang jembreng alamat rumah si Ibu dengan ajakan ayo kita serbu rame-rame.

WHOA!

Like seriously?


Padahal yang marah-marah sampai kasar itu juga pasti pernah bikin salah dan pernah menyinggung orang lain lah ya pasti, kan kita semua berkabung dosa.

Lucunya lagi si Ibu udah minta maaf tapi masih tetep aja pada marah-marah sampai maki-maki. Mengapa begitu sombong? Gusti yang nyiptain kita dan punya dunia beserta segala isinya aja Maha Pengampun. Kita cuman rempeyek di kaleng Khong Guan kok nggak bisa memaafkan, padahal sebenernya damage dari status Ibu tersebut ke kita secara langsung juga nggak ada.

Baca: Agama, Kebaikan, dan Dunia



Tidak pernah ada kata terlambat untuk terus memperbaiki diri. Lagian, life is never-ending learning process kan ya. Jadi kalau punya resolusi atau harapan ingin lebih sabar, lebih woles, etc menurut saya sih bukan nonsense. It's a good thing actually. Tandanya kita makin bisa mengenali dan mengevaluasi diri kita sendiri.

Mengenal diri sendiri itu pun ternyata nggak segampang kedengarannya loh.

Dan mau jadi orang yang lebih baik, ternyata motivasinya banyak. Of course untuk diri sendiri at the first place. But then bakal membuat kualitas hubungan sama suami dan orang terdekat lebih enak. Pun juga buat anak-anak karena pastinya kita pengin ngajarin karakter-karakter baik ke anak-anak kita kan. And the best teaching is thru showing the examples.


Some practical tips when you're feeling angry:

✌ Take time to cool your head. Do something else. Biasanya saya cuci muka atau ngopi.

✌ Kalau marahnya bener-bener nggak ketahan, masuk kamar. Tutup muka pakai bantal dan teriak.

✌ Misal lagi di tempat umum, cari kamar mandi. Lalu mengumpat. I do that.

✌ If the anger is caused by something on social media, taroh hp dulu. Don't write any comments when you're angry.

And here's a good quote on this matter:
Make your anger so expensive that no one can afford it and make your happiness so cheap that everyone can get it for free ― Anonymous
Jadi 2018, hal apa yang pengin kalian perbaiki? Ada nggak yang dulunya sumpah serapah kalo marah kayak saya?

Semangat!




Love,





14 comments:

  1. Sama Ges..Ingin bisa mengontrol emosi lebih baik lagi di thn ini 😊 Apalagi belakangan ini tiap negur anak sukanya bawaan esmosi melulu..Heran juga jadinya wa pikir2 kok bisa jadi gitu 😒😧 Anak nonton tv ng mau mandi pagi cepat2 ampe jadinya bisa telat skolah,ng mau belajar,suka triak sama ibunya πŸ˜‘ Kayaknya kok ya tiap hari maunya marah saja 😧 Smoga kita semua lebih baik ya dr sebelumnya πŸ˜‡πŸ˜ŠπŸ˜†

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Sya mlah salah fokus ke nama suami mbak yang mirip sama nama pemeran di Eifell in love ; Adit. Gk ada niat ganti namanya jadi Tita mbak Grace? :D

    Memang pada dasarnya cwok harus lebih brsikap dewasa sih daripada cwek. Apalagi kalo ngadepin cwek yg lagi marah pas lagi mens. Beh, gila. Kalo cowok sdikit kepancing emosinya, habis sudah.

    ReplyDelete
  4. Your head voice pas di pesawat mirip banget sama kejadian macet ya, Ges. Banyak yang, udahlah macet terus marah-marah dan nglakson tiada henti. Memang APA NGARUHNYA? Jadi nggak macet? Lancar jaya sentosa? Kan enggak.

    Dulu aku kalau marah juga gawat, sama suami terutama. Kalau di luaran mah lembut kaya lelembut. LOL. Tapi lama-lama sadar, capek dan makan ati sendiri. Mendingan marahnya bentar aja, terus hepi-hepi makan enak kek, nonton kek, baca kek. Bahagia riang gembira. Hehehe

    ReplyDelete
  5. Ini saya banget pas akhir 2016 samoai pertengahan 2017 kemarin. Empet level dewa sama bos-bos, saya gak segan untuk ngumpat misuh-misuh, di dunia maya maupun dunia nyata. Saya mulai calm down setelah dinasehatin suami "jangan dipikirin Neng, sayang otaknya." Lalu saya mulai jadi adem, ngadem-ngademin kepala lebih tepatnya. It works! Setiap ada kelakuan bos yg ajaib, yg biasanya bikin saya merepet, saya sikapi dg "dibikin lucu aja, yg biasanya berakhir dg senyum-senyum sinis, wekekek. Tapi mendingan banget lah, mudah-mudahan bisa lebih baik lagi mengatur marahnya.

    ReplyDelete
  6. emosiku cenderung stabil kalau berhubungan dengan situasi, but....cenderung gampang mendidih when i have to deal with personality khususnya berhadapan dengan orang yang dablek sudablek....kalo levelnya udah parah bisa langsung kusemprot di tempat lho. dan ini yang pengen aku kurang-kurangi...selaw bebeh aja lah ya...marah juga kita sendiri yang rugi to? :)

    ReplyDelete
  7. aku status di sosmed udah berkurang... lah gimana, temenan sama murid sich, mikir dua kali kali akunya berkata kasar... hehehe

    kalau kesel mash suka misuh, tapi sama suami doang...

    ReplyDelete
  8. Biasanya kesel misuh misuh sama suami aja. Tapi makin kesini memang mulai mengelola emosi biar ga cape.

    Dulu kalo marah jadinya drama sih. Nangis nangis ga jelas. Padahal kan bikin cape doang ya?

    Terimakasih sudah mengingatka untuk makin mahir mengelola emosi. Baca tulisan mami Gesi jadi makin adem.

    ReplyDelete
  9. Baru kemaren saya marah-marah berantem sama pengunjung lapas, hiks. Ngomel-ngomel ke suami juga masih sering. Semoga saya juga bisa meminimalisir dan menghilangkan sifat jelek ini. Makasih tipsnya mab gesi :*

    ReplyDelete
  10. Soal delay itu sih aku pasti berusaha ngerti. Apalagi kalau masalahnya cuaca. Taruhannya nyawa lho. Ngapain ngabisin tenaga marah-marah, toh memang Indonesia ada musim penghujannya.

    Soal berantem sama suami, aku juga gitu lho dulu. Ngejar mulu biar bisa ngomongin masalahnya. Eh lama-lama males, udah tunggu adem aja dulu. Toh biasanya abis itu udah sama-sama lupa. Hahahaha.

    ReplyDelete
  11. Sama banget awal2 nikah klo kesel sama suami, cerewetnya panjang bgt. Klo skrg mah diem aja, diomongin pas kepala udah adem :D

    ReplyDelete
  12. Aku juga suka sebel sama perilaku pacar yg suka nyebelin, mungkin karena dia yg cuek. jd kadang dia suka nggak sadar kalo yg dia lakuin itu nyebelin. dan sering banget aku ngomel atau ngambek karena perilakunya yg nyebelin. padahal kalo dipikir lagi dia nggak nyebelin, mungkin karena aku sama dia berbeda ya karakternya jd aku mikirnya dia itu nyebelin banget, dan sebenernya aku nggak usah sampe ngomel-ngomel ke dia, malah yg ada ntar dia jd males sama aku hahaha. jd skg suka aku biarin aja kalo dia lg nyebelin, nggak aku ambil pusing. dan alhasil ngejalanin hubungannya malah lebih menyenangkan daripada sebelumnya :D

    ReplyDelete
  13. woghh,,, ini nih, saya semenjak bekerja malah lebih sering emosi ga terkendali mbak, terkadang cara saya ngontrol nya sih langsung ke toilet cuci muka.
    Yang ngumpat di kamar mandi sama bantal kayaknya worth buat dicoba wkwkwkwkwk.
    TFS ya mbak.

    ReplyDelete
  14. 뱃할맛이 λ‚˜λŠ”κ³³ λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „ν•œλ©”μ΄μ Έ

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^