Friday, February 9, 2018

A Long Time Ago, When I Was That Powerless In Relationships

If I'm asked to describe myself today, I would say that Grace Melia itu orangnya gampang ketawa, koplak, tapi bisa juga serius dalam menyuarakan dan mempertahankan stand point nya. Keras kepala is my trait, yang udah saya sadari dari dulu.


But, believe it or not, saya baru bisa semerdeka ini untuk urusan beropini tuh setelah sudah menikah loh. Dulu juga sih tapi hanya ketika jomblo. Kalo pas punya pacar, saya letoy. I didn't really have the guts to speak up kalo sama mantan-mantan pacar. Hu!

Note: Kayaknya bakal panjang. Saya ingetin dulu dari sekarang ya hahaha.

Yang sama hitung cuman 2 mantan terakhir ya, yang bener-bener pakai cinta setengah mati. Adit bukan salah satunya because remember, we never really dated and there was no jadian or whatsoever with Adit. Bingung? Baca ini dulu kalo gitu.


Mantan #1

Pacaran sejak SMA sampai kuliah, lupa semester berapa. Saya memutuskan kuliah di Jogja HANYA karena mau ngikutin dia yang emang udah mantap kuliah di Jogja. Itu impulsif banget. Saya padahal nggak pernah bercinta-cita kuliah di luar kota sebenernya. Nggak pernah bener-bener tahu saya pengin kuliah ambil jurusan apa. Pokoknya dia ke Jogja, maka saya ikut. Hidup akan semudah itu.

Ternyata dia batal kuliah di kampus yang kami daftar dan tes sama-sama, Sanata Dharma. Itu letaknya di Jogja kota tuh. Jadinya dia kuliah di Bantul, di kampus seni-seni gitu. Orang Jogja mah pasti tahu yang saya maksud.

Jogja-Bantul emang nggak ada apa-apanya dibanding Jakarta-Tangerang sih. Tapi itu tetep bikin saya patah hati karena bayangan saya sebelumnya adalah kami akan kuliah di kampus yang sama dengan kosan yang deketan maka tiap hari bisa ketemu. 


I was that clingy. 

Long story short, our relationship didn't work well. Ada 2-3 kali mungkin saya mergokin dia selingkuh lalu saya ngerasa tercampakkan sampai gila sendiri. Perasaan gila itu saya lampiaskan dengan marah-marah, memaki dia, dan memukul-mukul dia sampai dia balik mukulin saya. 

Akhirnya dia ngajak putus aja. Logikanya, HARUSNYA saya yang ngajak putus ya. Tapi cinta buta manalah kenal logika? Realitanya, saya malah jadi makin stress denger dia minta udahan. Malah jadi saya yang nyembah-nyembah biar nggak putus. 

Saya mengagung-agungkan keputusan saya kuliah di Jogja karena ngikutin dia. Like, "I followed you here, and now you're dumping me? What an asshole!" campur aduk sambil marah dan nangis. Ketika dia tetep pada keputusannya untuk putus, saya pakai crazy short cut nyilet-nyilet tangan saya sampai berdarah di depan mata dia. Biar dia kasihan, biar dia nggak tega mutusin saya. 

FML.



Sekarang bekas-bekas siletan itu masih keliatan. Saya bikin tato di situ buat reminder saya pernah ngalamin fase yang kaya begitu. Sekaligus reminder biar ke depan jangan lagi ngulangin untuk masalah apa pun, seputus asa apa pun.

Baca: My Tattoos And The Story Behind

Hubungan sama mantan yang ini lasted setahunan. Abis itu putus beneran. Saya langsung ngerasa nggak punya kehidupan. Ini mantan yang bikin saya ter-stress. Selain silet-silet tangan, saya juga jadi nggak bisa makan. Berat badan saya langsung turun 6 kg jadi 37.

Berprestasi secara akademik di kampus sih masih. Rajin belajar sih masih. Tapi kayak gelap aja gitu loh. I felt so lonely gitu deh rasanya. Apalagi saya nggak betah banget menjomblo, yang kemudian menuntut ke mantan selanjutnya.


Mantan #2

Di saat lagi broken heart parah, kenal deh saya sama mantan nomor 2 ini lewat aplikasi chat mig33. Ada yang dulu suka main ini?

Kombinasi antara saya nggak betah jomblo dan saya panas tahu mantan #1 udah deket sama cewek lain nggak lama setelah putus, akhirnya saya jadian sama mantan #2 tanpa pikir panjang. Kalau si mantan #1 kan seangkatan saya, kalau mantan #2 ini lebih muda 2 tahun dari saya.

Yang tadinya cuman pelampiasan, eh kok ternyata kusayang beneran HAHAHAHA wtf. Sayang banget dan ini pacaran terlama saya, dua tahun. 

Mantan yang ini sih nggak nyelingkuhin saya kayaknya deh. Cuman ya gitu, kami sering banget berantem. Berantem, putus, balikan, on repeat so many times.


Bahan berantemnya sering karena dia tipe yang patriarki banget, saya nggak terima, dia marah, ngambek nggak mau bales SMS dan angkat telepon, jadi saya ngalah karena takut diputusin.

Contoh A:

Pernah dia minta dibikinin teh pas saya main ke rumahnya. Kami sering pacaran di rumahnya btw. Mamanya asik banget. Saya nolak, lupa kenapa nolaknya, and I asked, "Why do I have to make you a cup of tea?"

Dengan entengnya dia jawab yang intinya ya iyalah saya yang bikin, kan saya perempuan, masa dia laki-laki yang nyeduh teh?

RIGHT THERE on that moment, saya langsung, "Hah anjir emang aku kuliah belajar yang bener cuman untuk bikin teh hanya karena aku cewek gitu?" ― yang tentunya hanya berani dalam hati. Abisnya, tanpa saya menyuarakan itu dengan lantang aja, dia udah marah. Saya cuman nanya kenapa harus saya yang bikin teh doang aja dia tersinggung.

Baca: Personal Target, Mengelola Amarah

Contoh B:

Dia suka ngelarang saya ngumpul sama temen-temen saya yang dia nilai cuwawakan padahal dia sendiri gengnya cuwawakan semua. Saya nanya dong kenapa. Saya butuh alasan why on earth dia melarang saya berteman dengan sahabat saya sejak SMA, yang emang sih kalo becanda suka koplak, tapi sebenernya temen-temen saya baik-baik hatinya.

Jawabannya kurang lebih karena saya perempuan. Nggak etis kalau ngumpul sama orang-orang yang cuwawakan. Nggak pantes kalo masih suka nongkrong sama temen-temen cowok. Padahal kalo nongkrong sama temen cowok juga rame-rame dan ngopi-ngopi bukannya dugem. Kalau dia mah bebas mau temenan siapa aja karena dia laki-laki. Dia boleh ngumpul yang ada temen-temen cewenya karena dia laki-laki. Auk gimana maksudnya.


Tapi saat itu saya nggak ada nyali mempertahankan argumen saya. Akhirnya saya nurut dan mulai menjauh dari temen-temen cowok saya. Nyesel dikit di bagian itu.

Contoh C:

Dia sering ngelarang saya pakai celana pendek. Lagi-lagi karena saya perempuan. 

Buat saya itu nggak masuk akal karena ya ampun Papa saya yang bayarin kuliah dan kehidupan saya aja nggak pernah larang saya pakai celana pendek loh. Ngana siapa, cuman pacar nggak biayain hidup kok ngatur banget.

Kasih lah alasan yang lebih masuk akal. Biar nggak dijahatin orang, misalnya. Biar lebih aman, oke deh rada masuk. Atau, gombalin dikit lah, karena dia nggak tega saya diliatin cowok lain apa gimana. Nggak sekedar 'karena saya perempuan doang' gitu loh.

Tapi lagi-lagi ya cuman saya pendam daripada dia ngambek terus minta putus dan saya takut sendirian.

Intinya dia ini tipe yang laki-laki kudu didahulukan dan dibolehkan untuk segala hal, sementara perempuan kicep aja ― which I strongly disagree. Anehnya, saya mau aja nurutin idealisme dia selama 2 tahun dan anehnya kok saya sayang banget yah sama dia, dulu. Love is blind kayaknya bener deh.



Sekarang-sekarang kalau saya flashback ke masa dua mantan itu, saya heran banget kok bisa dulu saya segitu powerless nya. Kok geblek menginjak harga diri sendiri sama orang yang padahal masih pacar doang. Kok nggak punya pride sampai begging jangan putus sampai nyilet tangan di depan matanya. Kok mau ngikut aja sama prinsip dia padahal sebenernya saya nggak setuju dan nggak ngerasa prinsipnya berfaedah buat saya.

HOW COME.

Mungkin itulah kenapa ada pepatah bilang pengalaman adalah guru terbaik karena memang iya hahaha, kali.

Saya sering dapet curhatan dari mamah-mamah. Kadang juga dari gadis-gadis single, meski segelintir doang. The single ladies curhat pacar dengan opening, "blablabla tapi patah hatiku sama mantan jangan diketawain ya Kak Gesi"

Trust me. I would not laugh on your broken hearts.

I've been there. Emang rasanya dunia berakhir dan gila banget jadi nggak punya pegangan hidup whatsoever.

However, let me tell you this:

LIFE GOES ON, and so will you!


For me, there are some lessons learned.

πŸ’– Always tell ourselves that we are a great independent lady and you can find happiness tanpa perlu merendahkan harga diri di depan laki-laki. Hubungan pacaran yang udah ada selingkuh dan main tangan itu hubungan yang nggak sehat. Masih banyak laki-laki yang lebih baik. Mumpung belum ada tanggungan rumah tangga dan anak sama sekali kan.

πŸ’– We are mature enough to choose your best friends. Kalau kita yakin sahabat kita baik dan bawa pengaruh positif dalam hidup kita, sebisa mungkin jangan dijauhin hanya karena pacar nyuruh. Nanti bakalan nyesel kayak saya. Unless it's your own decision yah.

πŸ’– Family matters. I was so late in realizing this. Ternyata, seberapa pun bandelnya saya, semengecewakan apa pun saya, Mama dan Papa tidak pernah tidak menerima saya. I used to think the other way around. I was wrong.

πŸ’– Kehidupan masa muda ternyata terlalu berharga kalau hanya dihabiskan sama pacar yang padahal mentally or physically abusive. Cari deh banyak kegiatan. Bisa kegiatan kampus ikut club, ikut komunitas sekalian menemukan passion dan mengasah skill.

Baca: Mencari Passion

πŸ’– Bisa juga dengan cari kerjaan freelance. Sekarang banyak deh lowongan-lowongan kerjaan paruh waktu yang bisa dilamar sama mahasiswa. Dulu saya sambil kuliah sambil freelance jadi penerjemah, content writer, dan guru Bahasa Inggris. Bonus bisa punya duit sendiri buat jajanin pop ice geng kalian. Sekalian belajar liat dunia kerja itu kaya gimana biar pas lulus nggak terlalu kaget.

Baca: Istri Punya Penghasilan Sendiri, Yay Or Nay

πŸ’– Or you can also be volunteers on some social communities. Banyak deh komunitas yang butuh volunteer. Dulu pas kuliah saya ikut di Coin A Chance. Doing things for social matters itu kasih reward abstrak yang membahagiakan loh.


πŸ’– Sekarang galau karena jomblo? Gapapa. Temen-temen seangkatan udah pada nikah dan punya anak sementara kita nggak punya calon sama sekali, gapapa. Menikah itu bukan kompetisi dan bukan karena dorongan usia. Mumpung single, puas-puasin deh cari duit, backpacker-an, kenal banyak orang, endebre-endebre.

Baca: What I Recommend You, Single Or Married

I was that powerless and stupid once when I was younger.

Nevertheless, now that I've given it a thought, I don't really regret it. Justru karena pernah serapuh itu, sekarang saya bisa value apa yang saya punya dengan Adit.

Adit is not perfect, and I am not too. But with him, I can really be myself. I can speak up my mind tanpa khawatir Adit bakal nimpalin dengan, "Kamu perempuan kok mikirnya gitu sih" or such. And that's huge for me.

Tulisan throwback panjang lebar ini ditutup dengan,

"Kalau ada yang baik yang bisa diambil, hore. Kalau nggak ada, yowis."

HAHAHA.

Sending you all hugs terutama untuk yang sedang patah hati. Dunia belum berakhir!





Love,






14 comments:

  1. Mbak Gesi, saya suka tulisannya ��

    ReplyDelete
  2. Mbak Gesi, saya suka tulisannya ��

    ReplyDelete
  3. Dunia belum berakhir
    Bila kau putuskan aku
    Masih banyak teman-temanku di sini
    Menemaniku

    Dunia belum berakhir
    Bila kau putuskan aku
    Wajahku juga nggak jelek-jelek amat
    Ada yang mau

    Haha ku langsung nyanyi lagu itu mba gesπŸ˜† btw aku dulu juga pernah berada dalam masa2 itu..cinta memang membutakan kalau kita gak kuat mental..huhu udah dislengki'in,tetep aja masih sayang.ga mau putus..kan stupid ya aku..haha tapi yaudahlah.. Pengalaman adalah guru terbaeek.. Toss dulu mbak ges 😚

    ReplyDelete
  4. Yang namanya cinta buta aku pernah ngrasain 58 bulan pacaran alias 5 tahun kurang 2 bulan pacaran itu 52x putus nyambung mba Ges XD
    Absurd banget lah alesannya dari yangbgeje macem karena kelamaan dikit balesin smsnya -_- sampe yang selingkuh gak kehitung. Akhirnya tersadar terua putus deh abis itu jadian sama orang yang ngajakin backstreet dari media, maklum anak twitter temennya hitzzz -_- eh jebul diselingkuhin juga. Ngeheknya dia ngeline: "yang, sebenernya aku selingkuh, maaf ya.." - mana pas itu aku lagi dines di LN jadi cuman bisa vc pake line buat nyelesein masalah -___-
    Alhamdulillah, setelahnya dapet suami yang malah belum pernah pacaran sama sekali haha

    ReplyDelete
  5. Mbak Gesi, baca tulisannya jadi bikin throwback juga ke masa-masa itu. Dan ceritanya tuh sama banget kaya aku mbak wkwkwk kalo mantan aku tuh ibaratnya kaya dua kepribadian mantan mbak gesi digabungin dalam satu jiwa. Dan aku bertahannya sampe 5 tahun. Tapi pada akhirnya memang ga bisa dilanjutkan lagi. Sekarang udah hidup masing-masing.

    ReplyDelete
  6. Aku gak nyangka loh Gesi pas pacarannya begitu. Ini membuktikan manusia itu berubah, hehehe... Ahh... Tulisan ini membuatku ikutan flashback. Betapa ketika muda dulu kita banyak membuat kebodohan. Mengambil keputusan yang salah karena terbawa emosi. Hahahaha manis-manis, pahit, asem, ingatnya dulu hahahaha...

    ReplyDelete
  7. Hihihihi...mantan, tu mas adit ga marah mak baca tentang mantan gini? Hehehehee

    Btw aku suka gaya tulisan mak Grace

    Lope lope

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak kok, justru dia ikut share tulisan ini heheh. Makasi uda baca yaaa :*

      Delete
  8. Walaupun begitu jadi pengalaman hidup ya. Gapapa deh ngalamin yang ga enak dulu, sekarang kan jadi powerful yaa :D

    ReplyDelete
  9. Iyaaa... klok dipikir skrg, rasanya "koq bisa dlu gt amat yak". *hahay. Tp bnr mmg meskipun maknyonyor begitu, pelajaran bgd. Paling nggak referensi nih bwt memilih sperti apa yg cucok jd pasangan hidup. InsyaAllah hingga akhir hayat. Amin. 😊

    ReplyDelete
  10. duh baca ini jadi keingatan kisah masa muda yang pacaran sama cowoknya orang. awalnya meneketehe dia masih berstatus pacar orang. namanya juga laki-laki mah emang pinter nyembunyiin status. pas aku tahu udah terlanjur sayang.

    ReplyDelete
  11. Mbak gesi, ini kalo mantannya mbak baca gapapa kah? Skrg apa udah berhubungan baik ato ttp awkward kalo ketemu mantan? Dengan hubungan yg dulu ga enak dan cara putus yg ga enak jg, gimana cara membaikkan hubungan lagi, maksud saya bukan balikan, cuma ya bisa enak sebage temen gitu, share di blig dong mbak.

    Saya sih skrg sudah bahagia sama pasangan saya, sudah punya anak, tapi ya kadang kalo ketemu mantan di acara2 reuni misalnya, ya tetep awkward. Kita ga bisa jd temen biasa lagi gitu. Sama istrinya jg kagok gitu saya ketemu, hihihi, jd tsurhat disini ya mbak

    ReplyDelete
  12. I've been there too... *toss

    Rasanya gelap, seperti hidup nggak ada makna. Orang lain cuma komen enteng, sementara apa yg terasa di hati seperti nggak mampu ditanggung *halah

    Untungnya, itu sudah bertahun lalu. Sekarang waktunya menikmati hidup *bravo

    Thanks for sharing (tanpa malu) dear...

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^