Wednesday, February 14, 2018

Merayakan Hari-Hari Istimewa


Banyak sekali orang di dunia ini dengan latar belakang yang beda-beda. Jadi pasti pola pikir pun macam-macam, termasuk dalam hal merayakan hari-hari spesial seperti Valentine, birthday, dan anniversary. 


Ada yang mikir itu nggak penting-penting amat. Nggak perlu dirayakan juga nggak masalah. Toh yang penting itu kebersamaan dan kesehatan, toh tiap hari juga istimewa asal sama-sama tanpa berantem. Jadi mengapa harus ribet? Kalo kamu team yang ngerayain hari-hari yang terjadi setahun sekali kaya gitu nggak?

Btw, hari ini waktunya #GesiWindiTalk collab blog saya bareng Windi Teguh. Kami bingung mau bahas apa, tapi kepengin ada postingan bareng. Jadi yaudah tema besar aja: cinta. Bebas mau nulis apa yang related to cinta-cinta. LOL.

Let's read hers as well.


Back to merayakan momen atau tidak, yah.

Temen saya si Icha, dia team yang nggak pernah merayakan karena dia dan JG sama-sama pelupa. Daripada ada ekspektasi ternyata nggak kesampaian dan jadi berantem. Masalah yang seharusnya nggak perlu ada malah bisa jadi muncul kalo salah satu kelupaan. Plus, Icha emang anaknya nggak menye-menye sama sekali.

Kebalikan dari Icha, saya anaknya lebih sering pakai rasa ketimbang logika. Jadi bisa ditebak, saya jelas team yang amat sangat merayakan hari-hari istimewa macam Valentine, ulang tahun, dan hari pernikahan heheh.


Don't get me wrong. Saya udah sangat bersyukur kok kalau bisa leyeh-leyeh berdua sama Adit tanpa berantem. Cuman cuddling sambil nonton serial Friends setelah anak-anak pada udah bobok juga udah priceless sekali buat saya. Mau jalan-jalan tapi batal karena bingung mau ke mana lalu akhirnya cuman muter-muter nggak jelas juga saya bahagia asal sambil ngobrol, becanda, atau nyanyi-nyanyi bodoh.

Baca: Bahagia Bisa Saja Sederhana

It's just... saya tuh... 4LaY 

HAHAHAHA.

Biarpun gampang seneng sama hal-hal sehari-hari, tapi saya masih pengin yang sesekali dapet gombalan, dikasih yang manis-manis kayak bunga atau coklat atau apa lah, dan dikasih ucapan pake kartu atau kertas gitu loh.

Saya anaknya melankolis banget. Jadi tiap Adit kasih kartu ucapan atau apa, selalu saya simpan di satu kotak cinta. Semuanya saya kumpulin di situ dari ucapan di tissue Starbucks, sampai tiket-tiket nonton bareng Adit juga saya simpen di album foto.


Baca: Silly Convo #8 - Suudzon Surprise

Buat saya, kotak cinta itu berfaedah. 

Tiap saya kesel banget sama Adit sampai yang mikir, "Males banget sih punya suami kayak dia" or such, saya buka kotak itu. Saya liatin kenangan-kenangan kami satu-satu. Otomatis kan jadi flashback ke peristiwa-peristiwa jaman dulu yah. Saya jadi diingatkan bahwa kami pernah melewati banyak momen menyenangkan sama-sama.

Akhirnya yaa jengkelnya pelan-pelan bisa turun, jadi kangen Adit, and most importantly, jadi pengin baikan! That's how it works for me.

Baca: Suami Nyebelin Tapi Aku Cinta

Makanyaaaa, kalau ada momen-momen, saya sih penginnya rayain yang ada kartunya. Biar tabungan kotak cinta terus bertambah sampai tua. Terus nanti saya-Adit udah kakek nenek bisa mengenang itu bersama AWWWWW KANGEN ADIT KAN JADINYA!!

Ini nggak mulus dari awal kok karena sebenernya Adit nggak sesentimentil saya. Adit itu tipe yang oke mari dirayakan tapi dengan makan-makan aja. Kalau saya, penginnya ya makan, ya ada kado, ya ada kartu ucapannya. Bahahahaha demanding.


If that's not the case, kadang karena Adit lupa kalau ternyata ini hari jadi pernikahan.

Pasti nggak cuman Adit deh yang suka lupa-lupa gini. Soalnya pernah saya dapet DM di IG curhat lagi kesel suaminya lupa hari jadi pernikahan mendingan marah apa nggak, lol.

Menurut saya yah, nggak apa-apa banget kalau kita sesekali masih pengin diperlakukan semanis madu seharum melati yang berseri. Namanya perempuan itu emang banyak kok yang melankolis dan sentimentil. Toh, tiga kali dalam setahun doang ini kan ― anggep aja Valentine, birthday, and anniversary ― nggak yang tiap bulan atau tiap weekend.

TAPI OH TAPI

Saya setuju juga sama Icha di poin akan sangat sayang kalau karena momen malah jadi berantem. Somehow kan emang suami-suami itu nggak seingat kita dalam hal tanggal penting yah. Mungkin mereka udah capek sama kerjaan kek, atau simply lupa aja.

Jadi kalau saya nih, biar nggak berakhir berantem karena Adit lupa, dari seminggu atau tiga hari sebelumnya saya bakal udah remind ke dia.

dari yang terselubung...

"Nggak nyangka ya bentar lagi kita udah 6 tahun" 
"Nyadar nggak ini tanggal berapa? Wah X hari lagi itu hari jadi kita lho"
"Ya ampun bentar lagi Valentine ya ternyata, pantesan Indomaret udah mulai jual coklat"
"Duh aku bentar lagi 28 nih, kok aku ngerasa tua ya"

kemudian selubung mulai terkikis oleh konsonan langit...


"Minggu depan aku ulang tahun, jangan lupa lho, Pi"
"Valentine besok kita makan di mana?"

sampai selubung benar-benar tergerus oleh konsonan langit, dan sinaran ultrafeng yang dinaungi oleh greenday...


"Besok aku ulang tahun, makannya di X ya, kadonya X aja"

(Ini emang nggak romantis sama sekali, tapi Adit malah seneng kalo saya giniin. Artinya dia nggak perlu ribet mikir mau ngadoin saya apa, nggak perlu tebak-tebak buah manggis saya bakal suka sama kado pilihan dia atau nggak).

atau...


#winwin

HAHAHA

But, seriously, buat kami ini win-win solution jadinya. Dahaga 4LaY saya akan diperlakukan sweet di hari istimewa terpenuhi. Adit punya waktu untuk cari hadiah atau bikin ucapan di kertas/kartu karena saya udah ingetin. Nggak ada berantem sama sekali.

Baca: Create to Celebrate #1 - DIY Kado Valentine Untuk Suami



All in all, bebas aja sih mau rayain atau nggak. Cara merayakan juga bebas, entah dengan makan-makan, kasih kado, berhubungan (lol), cuddling, etc.

Baca: Ranjang Bergelora dengan Harum Semerbak

Tapi usahain jangan berantem karena hal-hal kaya gini. Pengin suami agak lebih manis di hari istimewa, maka bilang yang jelas. Nggak usah kode-kodean yang terselimuti oleh bayangan conjuring yang menusuk secara syahdu, belum tentu suami ngerti. Daripada jadi kesel kalo emang suami nggak ngeh. Mereka bukan cenayang yang bisa nebak mau kita.

Suami lupaan ya maka ingetin. That simple.

Kalau suami tipe yang emoh merayakan sama sekali sementara kita kepengin, ya coba dikomunikasikan dan dicari jalan tengahnya yang win-win. Marriage is all about communication, nggak cuman untuk hal kaya gini aja.


Baca: Personal Target, Mengelola Amarah

Dulu awal-awal nikah, Adit juga nggak yang ngasih kartu ucapan atau bunga lalala. Dia cuman ajak makan. Buat Adit, makan-makan itu sudah mendefinisikan arti merayakan. Jadi saya request.

Nggak cuman langsung jebret minta, "Hey you, kadoin ijk dong" nggak. Tapi saya jelasin juga mengapa itu penting buat saya. Bahwa kalau Adit mau mengusahakan itu, saya jadi ngerasa kemauan saya didengar. Bahwa kalau dia mau ngasih itu, saya jadi ngerasa dia mau diajak berkompromi. All of which bikin akhirnya saya makin sayang. 

Gitu-gitu deh you've got the picture yah heheh.

Untuk suami-suami, kalau istri kalian nggak melankolis dan nggak nganggep ini penting, yaudah case closed.

Sebaliknya, kalau ternyata istri kalian kepengin digombalin sekali dua kali dalam setahun, ayok lah diusahakan. Nggak seribet itu kok. Nggak harus dengan kado mevvah. Nggak kudu liburan ke Maldives. Kalian tulis "I love you, makasih udah jadi istri yang baik buat aku dan ibu yang baik buat anak-anak kita" di note tempel di lemari baju juga udah bikin meleleh.

Nulis note singkat kayak gitu, 5 menit juga nggak nyampe kan. Tapi efeknya bakal bikin kami berbunga-bunga selama beberapa hari. Anak-anak juga bakal ikut ngerasain atmosfer happy nya. Semua senang, semua bahagia.


Sekarang ini mempertahankan pernikahan lebih challenging daripada jaman orangtua dan kakek-nenek kita. Perselingkuhan, perceraian, TTM-an, diem-dieman, and such kayak udah jadi biasa banget. Jadi mari terus mengupayakan bahagia dalam pernikahan.

Baca: Falling In Love With You A Thousand More Times

Nggak cuman jadi orangtua yang baik aja loh yang perlu terus diusahakan. Jadi suami dan istri yang terus saling mengasihi juga sama pentingnya untuk terus diperjuangkan.

Oke, Happy Valentine's Day, people!



Love,






8 comments:

  1. Nice Post.. I like it, it is like sounding every (alay) women... Happy Valentine days to you

    ReplyDelete
  2. Huahuaa..jadi inget bbrp hari yang lalu bilangbke suami..ak besok valentine d kasi kado apa? Dan dy cuma senyum ���� emg bukan tipe yang romantis si ya..dan selalu bilang seleraku susah jadi drpd salah mending km beli or milih sendiri ���� solusinya adalah sy milih beberapa barang dan suami menetukan 1 yg dia mau kasi ������ Happy Val Day mom Gesi ��

    ReplyDelete
  3. Postingan mbk windi belum ya ya searching ndak ada hehehehe. 😘

    ReplyDelete
  4. Tiap hari adalah hari kasih sayang, gak harus nunggu valentine yaa. Happy valentine days too ^^

    ReplyDelete
  5. Mending diingetin ya,takutnya kl g diingetin lupa...siap2 berantem hehe..

    ReplyDelete
  6. Aq tiap tahun ngerayain valentine brg keluarga, krn pas ultah bokap... hahaha

    ReplyDelete
  7. Ini adegan semalem.
    Istri: sayang, besok pulang kerja beliin q coklat yaaaa! Besok kan valentine.
    Suami: ogah beliin, kalo alasannya valentine.
    Istri menghela nafas
    Istri: sayang, cinta kan sama aku???
    Suami: iya
    Istri: kalo cinta, besok pulang kerja beliin q coklat yaaa!
    Suami: ok

    ReplyDelete
  8. Aku juga pengen sesekali merayakan hari spesial. Terutama hari pertama jadian dulu.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^