Wednesday, February 28, 2018

Diari Rubella #1: Kehamilan


The perks of being health activist on Rubella issue: Sering banget dapet pertanyaan yang ILIL (itu lagi itu lagi ― maap garink): Dulu pas hamil gimana ceritanya kok bisa kena Rubella, kapan tahu Ubii Congenital Rubella Syndrome (CRS), kok awalnya bisa curiga gimana, etc.


Biasanya, saya pakai blog ini sebagai bantuan. Jadi saya tulis selengkap-lengkapnya di blog. Pas ada yang nanya, tinggal kasih link aja dan saya minta baca dari blog dulu. Ternyata saya oon nih. Pertanyaan-pertanyaan yang paling sering dilontarkan malah belum ada ceritanya di blog. Alhasil saya jadi nggak punya bala bantuan praktis.

Well sebenernya duluuuuu pernah nulis sih. Tapi postingan itu saya delete saat saya mau nerbitin buku Letters to Aubrey.

SUNGGUH BODOH KENAPA GA REVERT AS DRAFT AJA GESS!!!

Nah jadi saya bakal nyeritain lagi flashback ke hamil Ubii, lahirin Ubii, kecurigaan yang mengarah pada diagnosa CRS, dan dampak-dampaknya. I will try to write as detailed as I can. Tapi bisa dibayangin, bakal panjang ya gengs. 

Jadi saya bikin bersambungan aja.

PART #1: Kehamilan

Kalo udah kenal sama saya dan cukup betah nongkrong di blog, kemungkinan besar akan tahu bahwa saya nikahnya karena punya Ubii (which I never regret!). Kalo belum tahu, nah sekarang tahu kan. LOL.

Baca: Why Being So Honest? Because I Don't See Why Not

(Nanti saya ceritain lesson learned nya).

Saya lulus tahun 2011 dan langsung dapet kerja sebagai English Trainer di sebuah pertambangan di Sangatta, Kalimantan Timur. For your information, di sana hawanya nggak sesehat di kota. Airnya sering banget kotor di mess saya. Plus, jam kerja saya lumayan bikin capek.

Iya sih, ngajarnya itu sehari cuma 3 kali. Kelas pagi, kelas siang, dan kelas malam. Jadi abis makan siang, saya pulang ke mess dulu. Tapi jangan dikira bisa istirahat leyeh-leyeh karena jam-jam itu biasanya saya pakai untuk nyiapin materi, games, dan printilan lain untuk kelas malem.


Saya ngajar tiga level. Level 1, level 4, dan level 8. Jadwal ngajar saya yang paling banyak adalah di level 1. Itu setara dengan Beginner. Pokoknya yang super basic deh. So you can imagine, materinya masih yang awal-awal banget. Masih yang belum pada familiar ngucapin kata berbahasa Inggris sehingga saya sering ngadain waktu khusus di tengah kelas untuk benerin pronunciation mereka.

Suatu hari (lupa bulan apa) saya sakit. Demam, pusing, dan lemes banget. Tapi sekedar demam dan pusing gitu kan ya saya kira palingan masuk angin doang kan. Jadi saya nggak mikirin banget, cuman saya minumin Panadol or something aja.

Di hari ke-3 setelah demam, ternyata muncul bintik-bintik merah di seluruh tubuh saya. Bintiknya merah muda bukan merah tua. Nggak timbul, kayak di bawah kulit gitu. Dan sama sekali nggak terasa gatal. Posisinya saya belum pernah sama sekali kena campak atau cacar dan semacamnya. Jadi saya nggak tahu itu kenapa. Blank banget pokoknya.

Begitu muncul bintik merah itu, saya jadi mikir wah kayaknya bukan sekedar masuk angin nih. Masa masuk angin doang ada bintik-bintik merah? Jadi saya ke dokter, cuman dokter umum. Lagian, di Sangatta juga dokter nggak banyak-banyak amat deh waktu jaman saya di sana, cmiiw.

Saya masih inget banget kata dokternya (walau kata-katanya nggak persis sama yah):
Ini cuman gatal-gatal aja kok. Mungkin kamu masih adaptasi sama lingkungan Kalimantan. Kan kamu dari Jawa kan? Nggak papa. Cari aja air kelapa ijo. Itu bagus untuk gatal-gatal.
Oke, jadi saya langsung minta tolong teman satu mess untuk cari air kelapa ijo dan dapet. Sebenernya, deep down inside, saya nggak terlalu yakin sama dokter, karena:

👀 Saya itu sering gatel-gatel. Tapi ini beda banget sama yang biasanya saya alami.

👀 Pengalaman saya gatel itu biasanya terasa gatel banget yang harus wajib digaruk. Ini kok sama sekali nggak gatel.

👀 Biasanya saya gatel itu ya gatel aja, nggak ada penyerta demam dan pusing sama sekali.

Tapi ya saya nggak punya banyak pilihan. Saya cuman tahu dokter satu itu doang. Di Sangatta baru sekitar 2 bulanan, jadi belum tahu mana-mana. Isinya Senin-Jumat full kerja sampai malem. Sabtu-Minggu untuk istirahat dan nyiapin lesson plan minggu selanjutnya.

Note: Saat sakit itu, saya belum tahu kalau saya hamil.


Anyway, waktu demam dan pusing itu rasanya saya lemes banget nget nget. Mau bangun dari tempat tidur aja susah sekali rasanya. Tapi demam dan pusingnya cuman 3 harian. Hari ke-3 muncul bintik merah kan. Nah, bintik merahnya hilang di hari ke berapa, saya lupa huhu.

Setelah bener-bener sembuh dan bintik merah udah ilang semuanya, saya baru mulai ngeh. Kok saya belum menstruasi ya. Sempet sharing sama temen satu mess. Mereka nenangin palingan karena tubuh saya masih adaptasi sama hawa Sangatta. Soalnya beberapa dari mereka juga dulu kayak gitu. Awal-awal di Sangatta jadi menstruasi nggak teratur.

Oke saya tenang dulu saat itu. Tapi kok tetep nggak mens-mens juga. Akhirnya saya cari test pack dan hasilnya positif. Saya hamil.

Nggak percaya sama testpack. Saya cari dokter kandungan di Sangatta, dianter sama temen. Ada temen yang sangat amat membantu dan merangkul saya, sama-sama dari Jogja. Mba Denok, namanya. Thank you so much ya, Mba Denok. Di USG dan ternyata memang hamil, positif nya banget lah ya kalo udah dari USG.

Yang saat itu saya rasakan semuanya perasaan yang negatif. Kalut, malu, kecewa, marah, takut. But, mostly, takut gimana harus ngomongnya ke orangtua karena saya belum menikah.

I chose to keep it anyway. Nggak tahu kenapa. Rasanya, saat itu, pilihan itu adalah pilihan yang benar untuk dilakukan. Setelah ngumpulin keberanian, saya bilang sama Papa. Inget banget itu via chat di Yahoo Messenger.

Dan jawaban Papa membuat saya semakin berani melangkah, walau ya belum berani-berani amat yah. Tapi at least saya ngerasa nggak sendirian. Alih-alih marah besar ke saya (padahal Papa sangat berhak untuk marah), Papa malah bilang terima kasih karena saya memilih untuk cerita jujur ke Papa ketimbang berbuat bodoh sendiri. Papa juga bilang bahwa dengan adanya masalah ini, Papa jadi ngerasa tahu gunanya dia hidup menjadi seorang ayah dari saya.


Begitu dapet dukungan dari Papa, saya memutuskan untuk kembali ke Jogja. Pertimbangan saya saat itu adalah di Jogja lebih gampang cari dokter kandungan dan hawanya lebih sehat. Semoga itu bisa memperlancar kehamilan saya.

Sampai di Jogja, sehari atau dua hari setelah sampai, saya langsung cari dokter kandungan. Ditemenin sama Adit. Saat itu di RS Panti Rapih. USG dan dikasih vitamin. Kata obsgyn, janin saya baik-baik aja kalau dilihat dari USG. Itu adalah kali pertama Adit liat bayinya dari USG.

Waktu di Jogja itu, saya udah sedikit lebih tenang. Jadi saya kepikiran untuk menceritakan riwayat saya pernah sakit demam dan bintik merah ke obsgyn. Obsgyn di RS Panti Rapih setuju sama dokter di Kalimantan. Intinya saya palingan hanya masuk angin gatel masih adaptasi sama hawa area pertambangan di Sangatta.

Kira-kira semingguan di Jogja, lalu saya memutuskan pulang ke rumah, di Salatiga. Ketemu sama Papa dan Mama. Saya harus banget jujur ke Mama. Itu posisinya Mama belum tahu saya hamil karena Papa masih ngerahasiain. Papa bilang kalau saya harus berani bilang sendiri.

Hari ke-3, kalo nggak salah, di Salatiga, akhirnya saya baru berani bilang ke Mama. She took it really really bad. She cried and cried and cried. She got very upset and mad. The rest was blur karena saya juga udah ikut nangis.

Saat itu Papa tanya ke saya, apa rencana saya. Mau nikah sama Adit atau mau membesarkan sendiri dengan bantuan keluarga saya. Papa bilang, saya nggak harus menikah hanya karena saya hamil. Apalagi Papa tahu kalau saya dan Adit nggak pernah bener-bener pacaran. Pun, Adit dan saya datang dari keluarga yang berbeda ras dan agama. It's gonna be tough.


Saya dan Adit memutuskan untuk menikah, mulai semuanya dari bener-bener enol. Semuanya ini ya kayak mengenal satu sama lain, berkompromi satu sama lain, cari penghasilan tetap, cari tempat tinggal, cari dokter yang deket tempat tinggal, semuanya.

Nggak lama setelah saya jujur ke Mama, Adit jemput saya ke Salatiga. Itu kali pertama Adit ketemu orangtua saya. Kami akan kembali ke Jogja. Pertimbangannya saat itu adalah karena Adit masih kuliah S2 nya dan saya juga masih ada tanggungan pekerjaan di Jogja. Saya juga mikir, kalo saya di Jogja, mungkin akan lebih mudah untuk Mama. Nanti lah saya main-main ke Salatiga lagi saat sudah sah aja sama Adit.

Saat itu cuma saya yang udah punya penghasilan tetap. Itu pun nggak banyak. Soalnya gaji guru kursus Bahasa Inggris di Jogja (bukan di lembaga internasional) ya paling berapa sih. Adit belum punya kerjaan karena masih ambil program magister di kampus seni.

Long story short, akhirnya saya dan Adit menikah pada 13 Januari 2012. Kandungan saya di usia 5 bulan saat itu. Cuman prosesi sederhana yang dilanjutkan dengan makan-makan dengan sangat sederhana. Nggak ada foto-foto sama sekali untuk mengenang momen itu. Masih pada belum pada legowo.. termasuk saya dan Adit sebenernya. Tapi sekarang saya kadang masih suka sedih kalo inget nggak punya foto nikah sama sekali hehehe...

Setelah nikah, saya dan Adit bingung harus tinggal di mana. Tapi syukurlah, Mama Adit ngebantu. Kebetulan Mama mertua saya punya usaha kos-kosan di daerah Babarsari, Jogja. Saya dan Adit dikasih satu kamar untuk ditinggali di sana. It was just a simple room. You can imagine kamar kosan looks like kan. But it was enough, really. Saya dan Adit sampai sekarang masih sering kangen kamar itu. Setelah menikah dan sampai saya melahirkan ada waktu 4 bulan tersisa untuk saling mengenal sama Adit.


Adit akhirnya mutusin untuk nggak lanjut S2 nya supaya bisa cari pekerjaan tetap. It was devastating. I could sense Adit sebenernya kecewa. Tapi saya salut. Adit datang dari keluarga yang sangat berada. Misalkan Adit memohon-mohon agar terus dibantu secara finansial sama Mama nya pun, sebenernya bisa. But he didn't. Adit mau belajar menghidupi istri dan calon bayi nya. Walaupun sering gaji kami nggak cukup lalu minta bantuan keluarga, tapi at least Adit mau berusaha dulu.

Selama hamil, saya nggak pernah absen kontrol ke obsgyn tiap bulan. Vitamin segala macem yang dikasih selalu saya minum tepat waktu. Pagi pun jalan-jalan. Makan sayur iya, daging iya. Saat usia kehamilan udah cukup, saya ikut kelas senam ibu hamil. Tiap USG selalu dibilang pertumbuhan janin bagus dan sesuai.

Kalo nggak salah inget, saya sempet cobain ke 2 obsgyn lain sebelum akhirnya cocok sama yang terakhir di RSIA Sadewa. Akhirnya pindah rumah sakit karena pilih yang deket sama kosan. Setiap cobain obsgyn baru, saya selalu cerita kalo di Kalimantan saya pernah sakit yang ada bintik merah, demam, dan pusing banget itu. Tapi semua obsgyn bilang itu hanya adaptasi dan masuk angin gatel biasa.

Baca: Daftar Pertanyaan untuk Dokter Kandungan

Mereka semua meyakinkan saya biar nggak terlalu musingin riwayat pernah sakit saat di Kalimantan. Apalagi hasil USG pun baik semua, walau sempet pernah dinilai air ketuban rada kurang (tapi nggak begitu masalah, katanya). Jadi, selama hamil saya mengira dan meyakini bahwa Ubii akan lahir sehat walafiat tanpa kurang suatu apa pun.

Nggak pernah ada satu pun obsgyn yang menyimpulkan bahwa demam, pusing, lemes, dan bintik merah muda itu bisa saja Rubella lalu suruh saya cek darah atau apa pun. Nggak ada. Dan saat itu saya masih buta bener-bener buta tentang apa itu Rubella, gejala, dan dampaknya. Jadi saya juga nggak googling atau apa. Saya cuma googling belajar cara ngerawat bayi, teori-teori ASI, MPASI, dll tentang ngasuh bayi pokoknya.

Baca: Parenting 101 ― Tips for New Moms

Dari USG udah tahu Ubii bakal keluar cewek, jadi selama hamil saya selalu bayang-bayangin nanti bakal nyalon bareng Ubii lah, pakai baju couple mom and daughter lalu gandengan tangan berdua lah, dan lain-lain. Imaji-imaji menyenangkan saat itu.

Berhubung saya nggak merencanakan kehamilan Ubii, jadi saya nggak pernah tahu exactly di usia kehamilan minggu ke berapa saya terinfeksi Rubella. Tapi, kalau hitung-hitung kasar, saya yakin itu di trimester pertama kehamilan ― masa kehamilan paling rentan jika ibu hamil terinfeksi Rubella.

Teori berkata bahwa jika ibu hamil terinfeksi Rubella di trimester pertama, maka 90% kemungkinan bayi akan lahir dengan kecacatan/gangguan kesehatan bawaan yang disebut dengan Congenital Rubella Syndrome. Congenital artinya bawaan lahir.

Source: Measles And Rubella Initiative

Rubella adalah self-limiting disease yang artinya bisa sembuh dengan sendirinya. Rubella itu sebenernya nggak berbahaya, kecuali pada ibu hamil karena bisa kena ke janin nya juga lewat plasenta. Rubella nggak ada obatnya. Obat yang biasanya diberikan oleh dokter itu hanya obat untuk meredakan gejala penyerta seperti demam, pusing, sakit kepala. Rubella menular melalui cairan tubuh penderita yang berasal dari saluran pernapasan seperti ingus, air liur, riak.

Kalau saya diminta nebak-nebak saya kena Rubella dari mana dan dari siapa, susah. Tapi tebakan kasar saya, itu dari murid level 1 yang saya ajarin pronunciation di Sangatta. Jadi, di sesi pronunciation itu, biasanya saya kasih contoh dulu gimana cara melafalkan kata-kata Bahasa Inggris yang bener. Lalu saya minta para murid untuk coba satu-satu. Saya akan deketin mereka, bener-bener deket hadap-hadapan. Terus mereka coba melafalkan di depan muka saya.

Mungkin pas sesi itu, ada air ludah mereka yang muncrat apa gimana. Ndilalah pas daya tahan tubuh saya nggak bagus juga, jadi saya kena. Itu sih tebakan saya. That's the most possible case in my opinion karena kebanyakan saya interaksinya sama murid level 1.



Cerita kehamilannya udah panjang banget yaaa. Lebih dari 2000 kata. Sesuai janji di awal, saya mau cerita selengkap-lengkapnya, termasuk background perjalanan saya memiliki Ubii supaya lebih kebayang aja. Sekaligus, menegaskan ya bahwa walaupun Ubii itu unplanned, tapi saya nggak pernah did something dengan tujuan abort.

Apa yang dialami Ubii murni karena saya kena Rubella. Bukan karena saya pernah usaha ngilangin tapi gagal jadi berdampak ke kesehatan janin Ubii seperti yang pernah dikira orang.

Nggak semua ketidakberesan masa muda saya ceritain, but I told you this part karena menurut saya ada pelajaran (yang semoga) bermanfaat untuk kalian.


💖 Usahakan banget-banget agar jangan sampai hamil di luar nikah. Saya nggak akan ceramah dari segi agama, karena saya nggak pantas. Saya ngomong dari segi kesehatan aja. Ketika kita hamil di luar nikah, kemungkinan besar kita nggak akan menyiapkan apa-apa. Nggak akan cek kesehatan, nggak akan vaksin, atau apa pun.

💖 Apa yang saya alami, bisa aja dialami sama gadis-gadis lain yang nggak nyiapin kehamilan. Betul bahwa banyak kok perempuan yang hamil di luar nikah melahirkan bayi yang sehat walafiat. Tapi, yang kayak saya begini nyatanya juga ada, kan. Jadi better mencegah.

💖 Ketika kita hamil di luar nikah, jangankan cek kesehatan dan vaksin, cari tahu tentang infeksi-infeksi yang berbahaya untuk ibu hamil aja mungkin kita belum kepikiran kan. Akhirnya kita blank banget dan nggak bisa nebak-nebak kita tuh sakit apa.

💖 Saat kita belum punya suami lalu sudah hamil, bisa aja kita belum ada di situasi finansial yang aman. Nanti bakal bingung kalo anak sakit lalu gimana ngobatinnya. Belum kalo harus tes ini itu dulu untuk menegakkan diagnosa penyakit. Saya termasuk beruntung karena keluarga saya dan Adit menerima kami dan bahkan bantuin banget urusan finansial. Tapi banyak juga loh keluarga yang tutup mata karena sangking nggak bisa terima anaknya hamil duluan.



Q&A

Sekalian saya mau jawab beberapa pertanyaan via DM semalam:
@lisafebriana_putri: Perkembangan Ubii waktu USG gimana? Waktu hamil pernah demam nggak? Proses persalinan normal atau SC? 
💁 Pernah demam nggak dan perkembangan Ubii dilihat dari USG, udah saya jembreng di atas yah. Di postingan selanjutnya bakal saya ceritain persalinan Ubii yang sempet bermasalah.

@zata.ummubilal @safitri1404 (Banyak juga yang mirip dengan mereka, jadi saya satuin aja): Pencegahannya apa? Gimana caranya untuk mengantisipasi? Apa yang harus dilakukan kalau mau promil? 
💁 Idealnya, sebelum menikah (atau at least, sebelum merencanakan kehamilan), kita perlu cek kesehatan dan melakukan beberapa imunisasi. Cek kesehatan ada macem-macem:

💉 Hematologi rutin
💉 Urine rutin
💉 Tes TORCH (Toksoplasmosis, Rubella, Cytomegalovirus, Herpes Simplex Virus)
💉 HBsAg, cek ada infeksi Hepatitis B atau nggak
💉 VDRL/RPR, mendeteksi penyakit menular seksual

Tips:

👌 Kalau bingung perlu tes apa aja, bisa tanya ke lab-lab seperti Prodia, Pramita, Cito, etc. Sekarang udah banyak kok lab yang punya paket cek kesehatan pra-nikah. Biasanya cek dalam model paketan akan lebih murah daripada cek satu-satu.

@estagracias: Selain vaksin rubella perlu apa lagi?
💁 Tentang imunisasi, khususnya pada perempuan, kita sebaiknya bener-bener bikin jadwal dan cari tahu, karena ada beberapa vaksin yang NGGAK boleh diberikan untuk ibu hamil karena merupakan vaksin hidup (dibuat dengan cara melemahkan virus atau bakteri hidup, but don't worry, ini nggak akan bikin sakit karena udah dilemahkan. Sifat dan tujuannya adalah memberikan kekebalan, BUKAN membuat sakit).

💉 Vaksin Measles Rubella: Nggak boleh untuk bumil. Setelah vaksin ini, jaga dulu biar nggak langsung hamil, at least 1 bulan.
💉 Vaksin TT (tetanus): Boleh untuk bumil. Dikasih lima kali.
💉 Vaksin Varicella: Nggak boleh untuk bumil.
💉 Vaksin HPV: Sebaiknya saat nggak hamil. Dikasih tiga kali dengan rumus 0-1/2-6. Artinya: Vaksin kedua diberikan 1 atau 2 bulan setelah vaksin pertama. Dan, vaksin ketiga diberikan 6 bulan setelah vaksin pertama.
💉 Vaksin Hepatitis A & B: Boleh untuk bumil.

Facts:

👌 Vaksinasi untuk perempuan dewasa (baik yang merencakan pernikahan, kehamilan, atau nggak) emang belum diwajibkan, tapi bukan berarti nggak penting.

👌 Mewajibkan artinya memberi subsidi dan masuk dalam program pemerintah. Saat ini, negara kita belum mampu memfasilitasi. Jadi, sekali lagi, bukan karena nggak penting.

Baca: Kenapa Vaksin? Lha Kenapa Nggak, Hayo?

Tips:

👌 Untuk melakukan semua vaksin termasuk cek kesehatan, saya nggak akan bohong, emang nggak murah. Maka, ayo nabung dari sekarang. Untuk dapet harga termurah, dulu saya suka koleksi nomor telpon rumah sakit. Saya telponin satu-satu cuma untuk cek harga vaksin (untuk vaksinnya Ubii pas dulu belum ditanggung asuransi kantor Adit).

Jujur yah, saya salut banget sama gadis-gadis muda single yang DM saya cerita kalo mereka udah mulai cari tahu harus vaksin apa aja dan nyicil nabung dikit-dikit. Nabungnya lima ribuan gitu sehari, tapi tertib, nggak diutil untuk jajan. U'RE SO COOL GURLS!

👌 Coba googling jadwal imunisasi dewasa, print, dan tempel di rumah. Biar tahu apa-apa aja yang perlu diambil dan interval waktunya. Untuk keterangan lengkap tiap vaksin dan cek kesehatan, googling sendiri yah. Di atas udah saya kasih kisi-kisi nya (macam mau ujian coy).

Maap lupa dari siapa, belum sempet capture uda tenggelem: Kalo udah terlanjur hamil dan belum pernah vaksin Rubella, gimana pencegahannya?
Ini pertanyaan sejuta umat banget. Kalo kondisinya kaya gitu, upaya preventifnya adalah:

💁 Jaga daya tahan tubuh, jangan sampai kecapekan sampai ngedrop terutama di trimester pertama.

💁 Kalo lagi kerasa lebih capek dari biasanya, boost dengan vitamin yang boleh untuk bumil.

💁 Jauhi kontak dengan orang yang sedang kena Rubella.

💁 Tapi kalo ternyata ada orang rumah yang lagi kena Rubella, pakai masker. Ingat, media penularan Rubella adalah cairan tubuh yang berasal dari saluran pernapasan.

💁 Tiap abis ada kontak sama doi, cuci tangan dengan air dan sabun.

Facts:

👌 Saran di atas sounds so cheesy yah, but it's true. Tubuh kita punya cukup senjata untuk memerangi virus dan bakteri asalkan daya tahan tubuh oke. Beneran kalo capek, buru istirahat. Gausah banyak pikiran. Kerjaan dilanjut besok lagi.

👌 Another cheesy tip tapi bener itu cuci tangan. Makanya sampai ada iklan layanan masyarakat nya kan tentang ajakan cuci tangan. TOLONG banget googling panduan cuci tangan yang bener. Ada loh langkah-langkah nya yang betul. Nggak sekedar basahin tangan byur byur lalu end. Dan catat, pakai air dan sabun.



Next post saya bakal cerita tentang persalinan Ubii dan kondisinya yang kurang baik setelah dilahirkan.

Kalo ada pertanyaan-pertanyaan seputar Ubii dan Rubella, silakan tulis di komentar atau DM saya di Instagram @grace.melia ya supaya jawabannya bisa saya ceritain juga di postingan blog.

Penutup, foto kenang-kenangan saat hamil Ubii 4 bulan. Niatnya foto hamil, eh tapi belum terlalu keliatan, jadi fail maternity photo nya huuu.


Baca: DIY Foto Kehamilan

Have a nice Wednesday!

Bersambung...

Diari Rubella #2: Persalinan



Love,






19 comments:

  1. Thanks mam infonya, bikin aware banget nget nget. Walaupun ending fotonya bikin salah fokus 😂

    ReplyDelete
  2. Thanks mom buat sharing ...it’s mean a lot buat yang merencanakan pernikahan dan memiliki anak ... poin yang sangat penting mwnueut saya dan harus mulai nabung dari sekarang unt pasangab yg akan menikah adalah tes lab premarital calon suami dan istri ...
    you did a great job Gesi GBU

    NB. Sangata di kalimantan timur ya, belum masuk di kalimantan utara (just info) ��

    ReplyDelete
  3. yang terakhir model banget sih, hihi. Makasih ilmunya mami ubii. Jadi pelajaran ntar kalau mau program anak kedua mau tes kesehatan juga lah. Sama vaksin-vaksin untuk dewasa.

    ReplyDelete
  4. Bener banget mami, kita sendiri yg harus aktif cari tau dan tanya2. Soalnya di faskes dan dokter pun kslau nggak kritis tanya2 g dikasih tau. Aku sampe minta utk imunisasi TT. Dan itu yg terakhir pertanyaan sejuta umat adalah pertanyaan yang pernah kulontarkan juga yasah. Haha. Menunggu postingan lanjutannya, miiii. Semoga kita semua sehat selalu yaaaa

    ReplyDelete
  5. Wah lengkap banget ceritanya mbak. Bener ya, premarital check up itu penting sebelum menikah. Sebelum hamil juga mending tes TORCH dulu.

    ReplyDelete
  6. Endingnya Lo mbak gesi.. cuanttiik banget MasyaAlloh..

    Nice info mbak ges... lebih banyak tambahan pengetahuan jadinya

    ReplyDelete
  7. Ditunggu mami Ubii postingan selanjutnya. Penting banget juga nih buat buibu macem saya

    ReplyDelete
  8. Mami kurusan ya di foto ini,by the way informasinya bermanfaat sekali.Walaupun aku masih single tapi mau coba searching tentang vaksin juga ah buat langkah preventif

    ReplyDelete
  9. Halo kak, mau share yaa. Ibuku juga terkena virus rubella waktu hamil diriku. Jadi aku juga mengalami keterlambatan perkembangan motorik, umur dua tahun belum bisa jalan dan ngomong. Terus jaman kecilku penyakitan banget. Lebih sering di RS ketimbang di rumah kayanya. Rajin fisioterapi juga.

    Baca blog kakak bikin mbrebes mili, sumpah. Jadi tau perjuangan orangtua yang anaknya terkena rubella. Mondar mandirnya orangtua nganterin anaknya fisio terapi. Padahal keduanya waktu itu sama-sama kerja.

    Aku juga anak mahal kak, kaya Ubii juga. Habis baca blog ini, rasanya pengen ngomong terimakasih banget sama orangtua, karena gak menyerah sama aku. Karena mau memperjuangkan aku, si anak mahal yang penyakitan ini waktu kecil.

    Makasih banyak ya kak for sharing. Semoga Ubii bisa sembuh. Fyi, alhamdulillah sekarang aku udah sehat. Sekolah di sekolah favorit dan kerja di perusahaan yang bagus juga. Tetap semangat ya kak gesiiii. Doa banyak orang menyertaimu…

    ReplyDelete
  10. Endingnya gagal fokus euung...hehe..makasih gesi..di lingkunganku jg blm bnyak yg tau ttg rubella..maklum kampung..pas diceritain ttg blog gesi dan isinya mereka ngeh ttg pntingnya vaksin

    ReplyDelete
  11. Serius, aku enggak sadar kalo blogpostnya panjang. Ngalir gitu terus ketika bilang, udah 2000 kata, aku mbatin: lhooo wes meh rampung to? Hehehe.

    Pokoknya selalu aku tunggu ya mbak ges cerita-ceritanya. Muach.

    ReplyDelete
  12. Mau ikutan nanya ya..
    Seandainya sewaktu hamil, ketahuan bhw ibunya terinfeksi rubella, apakah ada tindakan yg bisa dilakukan agar anak dalam kandungan tidak terkena CRS?

    Karena sewaktu hamil, biasanya oleh dokter disuruh tes darah lengkap termasuk TORCH (trimester 1 tes sekali, trimester 3 tes sekali lagi).
    Nah bisa dari hasil tes TORCH tsb diketahui bhw ibunya terinfeksi rubella, apakah bisa memperbaiki kondisi janin? Misal dg diberi obat?

    ReplyDelete
  13. Lengkap tulisannya Mami Ubii.. ditunggu tulisan bwriberiku ya ��

    ReplyDelete
  14. hmm,,, info bagus nih, coba nanti suruh istri baca juga ah. TFS mbak.

    ReplyDelete
  15. Selalu suka ceritanya mami ubii.. ditunggu lanjutannya mba gesi ��

    ReplyDelete
  16. Mami Ubi ini memang blak2an dan apa adanya, infomasinya berfaedah bgt mami, thank you

    ReplyDelete
  17. Salut ama kamu yg terbuka ttg masa lalu, tp juga ttp bertanggung jawab berdua adit. Kalian hebat sih ges.. Punya ubii, malah bikin kalian berdua semakin hebat.

    Aku mau baca semua ceritanya dari awal ampe akhir ttg ubii :)

    ReplyDelete
  18. Aku sebetulnya sudah baca artikel ini beberapa bulan lalu, tapi aku baru bisa menemukan ungkapan yang pas untuk berkomentar sekarang.

    Aku ikut menyesal kalian harus hamil sebelum menikah, dan aku harap ini tidak terjadi lagi pada pasangan-pasangan lain. Dulu tuh, BKKBN begitu rajin kampanye tentang Keluarga Berencana, tetapi orang-orang begitu sempitnya mengartikan kampanye itu sebagai kampanye alat kontrasepsi doang, padahal ada hal lain yang lebih penting dari itu.

    Maksudnya Keluarga Berencana itu, ketika kita memutuskan untuk berhubungan seks, artinya sebetulnya kita sudah siap untuk punya anak. Kamu benar: Siap punya anak berarti siap membesarkan anak itu, artinya sudah menyiapkan fisik, mental, finansial, dan lain-lain untuk itu. Banyak sekali anak yang lahir dari pasangan yang hamil duluan itu akhirnya memang kurang sehat. Contoh kurang sehat itu, pertumbuhannya terhambat, perkembangannya terhambat, dan macam-macam lainnya, yang sebetulnya bisa diantisipasi kalau orangtuanya sudah punya persiapan ketika memutuskan untuk punya anak. Orang tua yang tidak siap, maka anak yang menanggung akibatnya.

    Gesi, berbesar hati ya memiliki Ubii. Sepertinya sungguhan punya anak istimewa seperti Ubii memang membuat kita jadi dewasa dan punya mental yang lebih baik. Hugs :)

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^