Monday, March 5, 2018

Diari Rubella #2: Persalinan

Halo. Ini lanjutan dari Diari Rubella #1 edisi kehamilan kemarin ya. Buat yang belum tahu, di edisi Diari Rubella ini, saya akan cerita tetek bengek Ubii dan Congenital Rubella Syndrome nya. Mulai dari saat saya hamil, gejalanya, dampak-dampaknya apa ke Ubii, etc. 


Kali ini yang akan saya ceritain adalah proses persalinan nya. Tapi, supaya nyambung, saya sarankan kalian baca dulu yang edisi kehamilan, oke oce cus.


Part #2: Persalinan

Hamil Ubii adalah kehamilan pertama saya. Walaupun saya getol cari info dan ikut seminar parenting pengasuhan bayi, tapi saya sangat idealis saat itu. Idealisme saya yang salah kaprah adalah tentang melahirkan.

Baca: Daftar Perlengkapan Bayi Baru Lahir dan Mama

Saya sering banget denger ucapan-ucapan macam baru jadi ibu beneran itu kalo ngerasain lahiran secara vaginal karena itulah kodrat nya, endebre-endebre. Iya, saya ngerti sekarang kalo itu absolutely norak. Maapkan dirikuh.

Selama hamil, yang jadi target dan harapan saya adalah bisa melahirkan secara vaginal. Maka saya rajin jalan-jalan pagi. Ketika udah mulai masuk usia kehamilan di trimester ketiga dan posisi janin masih sungsang, saya rajin memposisikan diri seperti shalat, yang kata dokter bisa mendorong agar kepala bayi ke posisi bawah.

Akhirnya posisi janin Ubii udah bener. Wah saya girang banget. Udah yakin sekali pasti lah pasti bisa lahiran vaginal.


Tanggal 18 Mei 2012, saya mulai ngerasa mules dan mulai keluar bercak darah di celana dalam. Amit-amit mulesnya, ngalah-ngalahin mules saat nyeri menstruasi. Untung rumah sakitnya deket banget sama kosan, jadi bisa langsung cus. Sampai di rumah sakit, ternyata baru bukaan satu atau dua doang ya, saya lupa. 

Saya pikir hore bentar lagi Ubii akan lahir kan. Ternyata, nggak. Nambah bukaan itu bener-bener lama sekali. Sampai saya bisa jalan bolak-balik ke kamar dan area rumah sakit on repeat. Sampai saya dan Adit bisa main kartu UNO entah berapa babak. Tetep aja bukaan nggak nambah-nambah. 

Perawat bilang kalo jalan-jalan itu bisa nambah bukaan. Tapi ternyata itu nggak terjadi pada saya. Lupa tepatnya di jam ke berapa, akhirnya saya diinduksi. Wagelaseh, mulesnya makin-makin. Tiap mulesnya dateng, saya berasa kayak mau mati sangking sakitnya. Udah lemes rasanya.

Saat itu posisinya saya hanya berdua sama Adit. Mama Papa saya belum dateng. Saat itu sepertinya Mama belum bener-bener legowo sama semuanya. Mama Papa Adit ndilalah pas di luar kota juga. Adit bener-bener jadi suami siaga yang keliatan bingung, panik, dan nahan sakit tiap saya mencakar tangannya saat nyeri kontraksi terasa. Adit sampai lusuh banget.

Sempat terbersit untuk minta SC aja karena saya udah nggak kuat. Tapi denger perawat bilang, "Kemarin juga ada pasien yang akhirnya SC karena nggak kuat nahan sakit" rasanya jiwa kompetitif saya bak disiram bensin dan api. Membara. Nggak mau kalah sama rasa sakit. Pokoknya tahan, lanjut, demi bisa lahiran vaginal. Toh obsgyn dan bidan pun juga masih meyakinkan saya bisa lahiran vaginal.

Setelah 18 jam, akhirnya vagina saya terbuka lebar di bukaan lengkap bukaan 10. YEAY! Inilah saatnya saya ngeden. Obsgyn dan bidan juga udah siaga menangkap bayi Ubii yang akan mencelat dari vagina saya.

Ternyata ngeden itu nggak perlu dicanangkan dan direncanakan karena terasa otomatis aja harus ngeden ada dorongan dari dalam. Entah karena pengaruh obat atau karena saya udah sangking capek nahan kontraksi 18 jam, saya berasa itu kayak ngeden pup tapi nggak keluar-keluar karena kegedean.


Saat sedang mengatur napas untuk ngeden, saya menangkap raut wajah obsgyn berubah. Dari yang tadinya kasih aba-aba pernapasan jadi mengernyit. Tiba-tiba aja obsgyn bilang, "Bayi nya malposisi. Ada pengapuran. Ini harus SC."

Blank banget, maksudnya malposisi itu apa, pengapuran itu gimana. Tapi nggak ada waktu nanya-nanya karena obsgyn langsung keluar mau siap-siap pakai kostum operasi. Para perawat juga langsung cekatan mengganti daster batik dan jarik saya dengan daster operasi, lalu saya digeledek ke ruang operasi.

(Besoknya, baru saya dijelasin sedikit bahwa malposisi saat itu adalah karena posisi kepala Ubii mendongak jadi susah keluar)

Vagina saya rasanya udah nggak ketahan ngeden nya karena bukaan udah lengkap. Tapi disuruh duduk dulu karena mau dikasih anestesi lokal. Gila jir sakit banget ternyata ya disuntik di deket sumsum tulang belakang. Sumpah, pedih.

Abis itu pelan-pelan saya ngefly dan team dokter melakukan operasi untuk mengeluarkan Ubii. Saya masih sadar saat Ubii akhirnya lahir. Dia tidak langsung menangis. Perawat harus cubit dulu dan menunggu beberapa saat barulah Ubii menangis. Saya kayak udah feeling ini bayi saya kenapa. Tapi mau nanya-nanya udah nggak kuat. 

19 Mei 2012, jam 16.55 akhirnya Aubrey Naiym Kayacinta lahir ke dunia dengan berat 2500 gram dan panjang 49 cm. Aubrey artinya penuh belas kasih. Naiym artinya kesukaan Tuhan. Kayacinta gabungan dari kata kaya dan cinta, karena saya berharap dia akan mendapat banyak cinta.


Pertama kali melihat dan mendekap Ubii, saya sungguhan takjub. Ternyata kaya gini rupa makhluk yang saya pertahankan. Begitu cantik, namun terlihat rapuh. Begitu sempurna. Yang pertama kali saya cek adalah anggota tubuhnya. Lengkap. Mata dua, telinga dua, kaki dua, tangan dua. Ubii sempurna. 

Saya sama sekali nggak tahu bahwa ternyata yang perlu dicek pada bayi baru lahir bukan hanya itu doang. Anggota tubuh Ubii lengkap, maka saya kira Ubii adalah bayi yang sehat seperti bayi-bayi lain. Sesimple itu.

Yang saya rasakan saat itu ada 3:

🙆 Takjub liat Ubii.

🙆 Capek luar biasa capek. Bayangin aja, 18 jam kontraksi dengan induksi.

🙆 Pengin misuh. The fuck udah nunggu 18 jam sampai bukaan lengkap ternyata SC juga.

Hari pertama dan kedua setelah melahirkan, badan saya rasanya masih amburadul. Lemah, letih, lesu. ASI cuman setetes dua tetes doang keluar rasanya kok susah padahal udah saya perah juga pakai breast pump. Saya juga kayanya baby blues karena capek dan kesakitan pasca SC, makanya ASI makin susah keluar. Selama di rumah sakit, bayi Ubii minum ASI donor dan susu formula selain ASI saya.

Bayi Ubii belum boleh room in/sekamar dengan saya karena masih dipantau lantaran lahir nggak langsung menangis dan sempet susah bernapas, katanya. Hidung nya pun dipasangin sonde. Jadi tiap kali kangen, saya diantar pakai kursi roda ke kamar bayi. Gendong-gendong sebentar (yang masih kagok banget) dan coba-cobi menyusui.


Adit juga masih super kagok. Ini tanggal 21 Mei 2012, tepat di hari ulang tahun Adit.


Lupa tepatnya di hari ke berapa kami boleh pulang ke rumah, tapi saat itu kami pulang bukan dengan perasaan bahagia. Justru sebaliknya, kalut dan bingung. Sebelum pulang, dsa panggil saya dan Adit untuk menyampaikan sesuatu, yang kayaknya kok serius.

Ternyata dsa bilang bahwa beliau mendengar suara bising yang nggak semestinya pada jantung Ubii lewat stetoskop. Dsa bilang kalau itu bisa saja mengarah ke kebocoran jantung.

JEGLER saya langsung nangis mimbik-mimbik. Udah bayangin yang macem-macem, yang jelek-jelek, pokoknya nangis aja. Dsa menenangkan kami. Katanya, tenang dulu. Ini kan baru dengan stetoskop, belum pasti bocor jantung. Maka perlu diconfirm dengan Echocardiography alias USG jantung.

Dsa juga bilang bahwa agenda cek jantung Ubii itu nggak begitu urgent, pokoknya saya memulihkan fisik dulu gapapa, asalkan Ubii nggak keliatan putus-putus napasnya dan nggak ada tanda-tanda biru di kaki, tangan, dan bibir.


Di rumah...

Jadi ibu baru ternyata capek banget. Ubii hampir selalu nangis kecuali saat dia sedang menyusu. Semua orang di sekitar saya selalu menenangkan dengan berkata bahwa namanya bayi ya wajar nangis terus. That's what babies do. But deep down inside, I was wondering, "Masa iya nangisnya yang terusan kayak begini sih?"

3 bulan pertama usia Ubii, saya tinggal berdekatan dengan mama mertua supaya bisa dibantu mengurus bayi Ubii. Mama Adit bilang mungkin aja bayi Ubii nangis terus karena ASI saya kurang sehingga ia haus. Maka beliau bikinin dan beliin saya macem-macem: sari kacang hijau, sayur daun katuk, vitamin pelancar ASI, dll.

Baca: When Mertua Said, "Kok ASImu Dikit" Then Do This!

Saya sungguh berterimakasih, tapi sebenernya saya juga nggak percaya-percaya amat kalau Ubii rewelnya karena ASI saya kurang soalnya saya ngerasa sebaliknya. ASI saya melimpah ruah saat sudah di rumah. Sering banget tuh ASI rembes padahal udah sering diperah. Yang saya ragu lebih ke apakah Ubii bisa menyusu dengan bener? Soalnya saya lebih sering ngerasa Ubii cuman nempel umak-umik nggak beneran nyedot. Keraguan saya diperkuat dengan setiap kali Ubii menyusu, puting saya pasti lecet sampai nyeri dan perih banget.


Baca: Tips Menyimpan ASI Perah

Saya jadi takut menyusui karena perihnya amit-amit. Mau mandi pun juga jadi takut karena perih juga kena air dan saat kena handuk. Puting saya lecet sampai kroak-kroak beneran. Akhirnya, saya memutuskan untuk memanggil konselor laktasi dari AIMI Jogja ke rumah. Namanya Mba Citra. Menurut beliau, latch on/perlekatan saat menyusu emang belum bener. Singkat cerita, saya diajarin cara memposisikan Ubii endebre-endebre sampai bisa. Dan setelah itu memang saya rasakan Ubii jadi lebih bisa menyusu.

Berhubung Ubii sudah lebih lancar nenen nya, saya pikir kerewelannya akan berhenti. Ternyata tidak. Dia masih aja rewel terus. Jadi kenapa lagi? ASI banyak, cara menyusu sudah dikoreksi dan sudah benar. What's wrong this time?

Belum sempat cari jawabannya, saya demam tinggi sampai 40 an dercel. Segera saya dibawa ke rumah sakit dan kata dokter ada infeksi. Saya pun opname. Lupa berapa hari.

Setelah pulang ke rumah, lumayan kangen sama Ubii tapi belum kangen-kangen amat karena masih lemes. Saya berharap saat pulang itu Ubii jadi bayi yang lebih menyenangkan, yang nggak sering rewel lagi biar saya juga bisa lebih memulihkan diri pasca opname. Ternyata harapan kosong doang, Ubii masih rewelan.

Akhirnya, tebak-tebakannya ganti. Dari yang karena ASI, orang rumah pada punya tebakan baru, yaitu Ubii nangis karena minta digendong sambil diayun-ayun. Kata mereka, Ubii udah bau tangan, makanya rewel kalau ditaroh di kasur. What the heck is bau tangan. Saya nggak percaya-percaya amat karena masa iya sampai segitunya nangis nya si Ubii.


Lagi, belum sempat cari jawaban yang lebih masuk akal, saya harus opname untuk kedua kalinya pasca melahirkan dan kali ini lebih serius. Suatu sore sehabis mandi, saya sedang mengeringkan badan pelan-pelan banget (karena jahitan masih perih kan), tiba-tiba jahitan SC saya kebuka nganga. Keluar darah dan nanah (or whatever you name it) dari area yang kebuka. Gila baunya anyir nyir nyir banget, gengs.

Segera saya dilarikan ke rumah sakit lagi dan langsung dimasukkin ke IGD. Di situ, beberapa perawat meremas area perut saya untuk mengeluarkan sisa darah dan nanah dari bekas jahitan. Dikumpulin ada loh hampir 1 botol air mineral yang 1,5 liter. Saya udah lemes banget.

Sialnya, nggak ada solusi lain selain ... operasi ulang. Anjir. Maaf ini emang saya akan selalu misuh-misuh kalo mengenang ini karena rasanya super duper painful. Jahitan SC saya belum kering benar, sudah dibelek dibuka lagi, lalu dijahit lagi. Nggak boong, itu rasanya berkali-kali lipat lebih sakit ketimbang operasi SC ngeluarin Ubii. Nyerinya dobel, perihnya dobel, penyembuhannya pun otomatis lebih lama. Jadi, sampai sekarang, area jahitan SC saya tuh nggak rata. Bagian yang dibuka dan dijahit ulang lebih ndelesep/nyungsep/legok/mendelep (udah gabisa mikir diksi yang bagus sori).

Ubii ikut menginap di rumah sakit saat itu biar bisa tetep menyusu karena tabungan ASI perah saya belum banyak.


Setelah kejadian-kejadian itu saya bener-bener ngerasain anjir susah amat jadi ibu ya. Berat ya ternyata punya anak. Makanya, dulu, saya bener-bener nggak kepengin punya anak dan melahirkan lagi. Infeksi jahitan sampai harus operasi jahit ulang dengan darah dan nanah hampir sebotol air mineral gede itu sungguh traumatis.



Sampai situ dulu ya. Karena ini part persalinan, jadi saya cuman cerita tentang proses kelahiran Ubii dan tetek bengek yang berkaitan sama riwayat SC saya. Udah capek banget ngetiknya hahaha.

Next part, saya ceritain tentang kecurigaan-kecurigaan terhadap tumbuh kembang Ubii sampai akhirnya ketemu diagnosa Congenital Rubella Syndrome termasuk proses cari tahu nya yang melelahkan karena gonta-ganti dsa berkali-kali tapi pada bilang Ubii bayi yang sehat.

Have a nice Monday!

Bersambung...




Love,






20 comments:

  1. Ya Tuhan, nggregel aku mbak. Makasih sharingnya. Aku selalu nunggu ceritanya Ubii. 😘

    ReplyDelete
  2. Wah makin seru dan bermanfaat,makin kepo juga karena bersambung

    ReplyDelete
  3. Ubii gemes banget ya waktu bayik, mbulet. Mba ges, setrong banget ya. One day kalau Ubi dan Aiden bisa baca tulisan ini, saya yakin mereka ngerasa super beruntung punya ibu seorang wanita yang kuat ^_^

    ReplyDelete
  4. Bacanya refleks sambil megangin sebkas jahitan sc juga :'( ngiluuuu bgt

    ReplyDelete
  5. Deg deg ser bacanya..huhu 😥 langsung sc aja buat ku udah jadi sebuah hal traumatis.. Apalagi dikau yang harus lewat bukaan 10 plus induksi,baru sc trus kena infeksi jahitan..huhu. Gak bisa ngebayangin aku.. Superb mba ges kamu..juara..strong sekali..

    ReplyDelete
  6. sampai di part jahitan kebuka nganga lgs ikutan nyeri di jahitan aku kak gesi omg T.T
    you're so strong btw, so proud of youuu

    ReplyDelete
  7. Ya Allah penuh perjuangan banget ya Mbak, membayangkannya aja saya ga berani. Semoga ke depannya lebih banyak kemudahan ya Mbak, semoga Ubii juga terus lebih baik kondisinya. Semangat selaluuu!

    ReplyDelete
  8. Aku juga SC lahirin anak pertamaku yg juga kena CRS (jantung jg kena, katarak mata, dan gangguan pendengaran), dengan BB yg sama dgn Ubii, 2,5 kg PB 48 cm. Dulu rewel juga sih, dan 10 hari pertama lahir gak bisa nyusu secara langsung, harus pump dulu tiap dia haus. Asi jg banjir luber-luber. Sekarang umurnya H-7 menuju 6 bulan, tapi BB nya lambat banget naik, baru 5,7kg.

    Aku nungguin banget lanjutan ceritanya mbaGeeess. So inspiring me ❣️

    Semoga ikhtiar kita berbuah manis yaa, dilimpahkan kesabaran yg berlimpah-ruah, dan ku bisa sepertimu, mbaGes.. 💪

    ReplyDelete
  9. Ya ampuuun, perjuangan lahirannya triple lah kalo ini, udah kontraksi sampe bukaan full, induksi juga, SC juga. Hebaaat 😂 Aku yg lahiran biasa (tanpa induksi dan tanpa SC) aja udah berasa mau matik apalagi mba Gesi duuuuhh 😭
    Ngga sabar nunggu lanjutan ceritanyaa, bdw RS lahirannya sama ky aku, paling deket rumah 😆

    ReplyDelete
  10. Adoooh...aku pasti wes misuh2 iku di rumah sakit. Kontraksi 18 jam, induksi, SC. You're so strong mba!

    ReplyDelete
  11. Hyaaaaampuuunnnn ini sakitnya triple bgt daahhh aku ngeeluuuuu mbayanginnya. Kontraksi 10 jam-an aja sudah membuatku waw waw waw.. Ubiii your mommy was so stronggg.

    ReplyDelete
  12. Nggreges bacanya mami ubii. Beneran kuaaat. Dan lebih kuaat lagi karena berani dan bisa share..God bless u and fam:)

    ReplyDelete
  13. Mba gesiii, makasih sharingnya... btw jaitan sc nya kenapa bisa ngebuka lagi yaa? Kata dokter kenapa?

    ReplyDelete
  14. Neng Gessi, mudah2aan semua yang sudah diupayakan diberikan kelancaran, tumbuh kembang Ubi menjadi signifikan, sehat semua....
    Saya terharu ingat kehamilan pertama dan SC, tp bayi saya hanya bertahan sampai 19 hari... Hanya 1 hari di ICU, seperti mimpi... Lalu dipanggil oleh Yang Kuasa...
    DSA bilang sehat diawal, ternyata ada kelainan jantung.. Tp mungkin itu y terbaik, aku salut padamu neng...
    Tetap semangat yaa, semua ceritamu kereen!!

    ReplyDelete
  15. MasyaAllah... Perutku sampai cenat cenut sendiri ngebayangin infeksi jahitan dan operasi ulang mbak Ges. Padahal belom pernah ngerasain dioperasi.

    Nyimakin part selanjutnya ��

    ReplyDelete
  16. ya Alloh perutku ikut ngiluuu mbk. aku lahiran normal sih. tapi dsri bukaan 1 ke lahiran butuh waktu 34jam. jeng jeng jeng. induksi juga.
    mbaca ini bener2 bikin keinget jaman 33bulan yg lalu. huhu.
    tp mbayangin perihnya luka SC nganga lagi sumpah ikutan ngiluuu mb.
    ditunggu kelanjutannya yaa :)

    -rinda-

    ReplyDelete
  17. Halo mbak gesi salam kenal, baca cerita yg perut kluar nanah dan darah jadi keinget saya pasca sc jg begitu tp untungnya ndak sampe dijahit ulang cm dipencet2 aja biar darah nanahnya kluar. Hiiii serem

    ReplyDelete
  18. Penuh perjuangan banget ya mbak, salut deh sama mbak Gesi

    ReplyDelete
  19. Ngiluuu banget bacanya, tapi memang bagaimana pun proses lahirannya, perjuangan seorang ibu itu luar biasa.

    ReplyDelete
  20. Aku ikut ngilu ges :( .. Ga kebayang baru operasi, di operasi ulang. Aku aja ngerasain sc kedua setelah jarak 4 thn msh sakiiiit ges :( ..

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^