Thursday, March 22, 2018

(ASK) Tips Agar Tidak Kecapekan

Luar biasa, tifus sepertinya cinta sama saya apa gimana. Oktober 2016, saya opname karena gejala tifus. Oktober 2017, saya opname karena tifus beneran yang terparah sampe recoverynya lama banget dan saya ngeluh terus. Dan minggu ini, opname lagi karena gejala yang sama. Hestek inibukanprestasi.



Sebelum dikomen, "Harusnya imunisasi tifoid, Mba Gesi" ― Yes, I know. Totally my bad. Ubii dan Aiden imunisasi tifoid lengkap, tapi emaknya kok zonk. Saya dahuluin vaksin HPV, eh tifoidnya lupa. Ampun DJ, oon luar biasa. Ok.

Baca: Kenapa Vaksin, Lha Kenapa Enggak Hayo?

Saat ke dokter pertama kali kemaren, yang ditanya sama dokternya adalah abis makan apa dan abis kecapekan atau nggak. Kalau untuk makan, kayaknya nggak ada yang aneh-aneh dan nggak ada yang baru juga. Saya emang suka makan pedes apalagi kripik-kripik macam makaroni ngehe dan Maicih level 10. But NO, udah lama banget saya nggak makan itu. Hestek inibarupestasi.


Jadi intinya yah, dokter bilang belum tentu tifus. Hasil lab sih ada paratiphy nya emang, tapi bisa jadi itu 'sisa-sisa' doang dari tifus Oktober tahun lalu yang emang belum lama-lama amat jedanya. Kemungkinan besar saya kecapekan banget sampai drop. Kurang istirahat, nggak bisa jaga badan, and the blablabla things like dat.

Adit langsung menggunakan itu untuk ceramah ke saya, walau ya maksudnya tentu baik.


FYI, Adit itu sebenernya sering protes. Kenapa saya suka ngeforsir tubuh untuk melakukan ini itu. Kenapa saya suka telat makan. Kenapa saya suka begadang. Kenapa saya jarang bobo awal. Kenapa nggak nyadar kalau udah capek.

...

...

... yang mana saya bingung gimana harus jawab.

Icha pun tahu saya suka telat makan sampai pernah nanya, "Kenapa sih kamu ga menganggap makan itu penting, Grace Melia?"

...

...

... yang mana saya juga bingung dijawab apa.

Jadi gini, gengs.

Saya punya beberapa kebiasaan (yang ternyata lama-lama) buruk:

Begadang. Ini udah dari kecil banget. Dulu sering begadang pas kecil itu karena nungguin Papa selesai kerja biar bisa main bareng. Habit itu kebawa. Sampai SMP, SMA, kuliah, dan sekarang. Kalau dulu pas kuliah, begadangnya ngapain aja? Oh, nggak selalu produktif kok. Iya, kadang buat belajar, ngelist kata-kata yang saya nggak tahu artinya lalu look up ke kamus. Sisanya, main game Plants Vs. Zombies di laptop (ada yang main game itu, nggak?)


Sekarang, saya begadang juga nggak selalu untuk produktif mengerjakan sesuatu. Iya, kadang buat blogging atau mikirin sesuatu (halah). Some other time, untuk maraton nonton serial. Sekarang sedang nonton The Good Doctor.

(Anyway, ini menjawab pertanyaan yang sering banget saya dapet, "Kok Ci Gesi masih selalu sempet update blog rutin sih? ― Karena saya demen begadang dan demen nulis. Tapi lengkapnya di postingan berikut yak)
Saya suka begadang yang untuk ngeblog ini bukan sekedar demi pageviews or whatever you call it, believe it or not. But because I freaking love this. And I'm that kinda person yang butuh menuliskan apa yang gatel nari-nari di pikiran saya daripada kepikiran terus. Saya gampang banget nemu bahan pemikiran yang kemudian ingin saya tulis. Entah dari liat berita apa, denger curhatan siapa, tiba-tiba keinget pengalaman masa kecil yang ternyata bisa saya relate ke who I am now, kejadian daily sama anak-anak atau Adit, pengalaman orang lain yang ada lesson learned nya buat saya, anything literally anything.

Ini aja saya nahan-nahan banget untuk nggak buru-buru nulis apa yang dari kemaren pengin banget saya tuangin di blog. Daripada kecapekan lagi ya kan, tar diomelin Adit lol. Dari kapan pengin ngelarin draft tips memilih sekolah buat anak. Pengin nulis hubungan seks suami istri (bukan cerita stensil ya!), cerita daycare Aiden, update cerita benjolan di payudara yang dulu ditemuin tahun 2015, cerita lanjutan Diari Rubella, etc etc huhu nahan banget.


Masalahnya adalah, saya tidak mengantuk sama sekali. Habit begadang sejak kecil apakah mungkin udah melekat lalu mengubah jam tidur saya? Is it possible? Intinya, saya nggak pernah ngantuk sebelum jam 12. 

Siang pun, walau saya di rumah, ya jarang banget tuh tidur siang. Mentok leyeh-leyeh doang tiduran tapi pikiran tetep sambil ke mana-mana mikirin apa-apa yang ingin atau harus saya kerjain. Ini bukan sok ya. But, it's like I can't get myself nggak mikirin apa-apa. Gimana ya jelasinnya, saya pun bingung.

Ini jadi salah satu bahan beranteman sama Adit dulu awal-awal kami nikah. Adit hobi banget bobo siang, sedangkan saya sebaliknya. Jadi tiap liat Adit bobo siang, atau bobo malem nya cepet, saya suka kesel. Buat saya, kenapa sih tidur. Kenapa sih nggak ngelakuin hal lain yang ada hasilnya, yang produktif, yang bukan merem wtf.

Sekarang sih udah nggak jadi bahan berantem lagi. Justru, saya seneng kalo weekend ada Adit di Jogja karena artinya saya akan tidur siang sama Adit dan anak-anak tanpa gatel pengin ngerjain apaan. Tiga weekend ini, saya tidur siang terus, malahan lebih lama dari Adit heheh. Gladly, Adit justru seneng saya bobo siang. Dia tahu saya hanya akan tidur di siang hari saat ada dia, jadi dia nggak bangunin sama sekali, mwah!

Telat makan. Ini iya banget. First, saya nggak biasa sarapan. Dari kecil, sarapan itu hanya beberapa keping biskuit Marie Regal dan susu. Beranjak kuliah, kebiasaan sarapan makin ilang. Sekarang makin ilang lagi. Dulu sempet punya kebiasaan baik sarapan buah, tapi lama-lama bhay sendiri huhu.


Kalau di kantor, jam makan siang itu biasanya jam 12 atau jam 1. Asumsinya, jam segitu yah untuk makan siang. Tapi saya nggak. Saya seringnya baru lunch itu jam 2 atau 3. Karena nggak laper aja. Beneran, nggak laper. Kadang lagi, jam 2 atau jam 3 itu beneran belum laper sama sekali, dan baru laper jam 4 atau 5 baru makan. Jadi malemnya nggak makan lagi. Artinya, sehari cuma makan satu kali doang. Bukan dengan tujuan diet ketat, emang nggak laper beneran gengs.

Untuk kebiasaan makan, will be much better kalo Ubii terapi di rumah sakit karena di sana ada kantin dan biasanya saya jajan terus saya makan di ruangan terapi bareng Ubii, Mba Nur, dan terapis. Pertanyaan yang sama dengan habit begadang. Apakah kebiasaan makan telat juga bisa ngaruh ke alarm lapernya tubuh sehingga saya jarang banget laper?

Tapi, on weekend, saya sering banget laper justru ngemil melulu karena ada temen makan dan ngemil yaitu Adit.

Baca: 8 Kuliner Jogja You Should Try

Jadi, sementara ini, saya dan Adit menyimpulkan bahwa saya baru semangat makan dan istirahat kalau ... ada partnernya. Make sense nggak, sih? Am I actually that clingy?

Forsir badan. Untuk ini, on my defense, saya actually nggak ngerasa sama sekali sedang memforsir atau memaksa tubuh saya untuk bekerja karena saya nggak ngerasa capek dan saya enjoy ngelakuin apa yang saya lakuin.


I guess, mungkin ini 'loss' nya dari doing what you love, karena bisa jadi lupa waktu atau nggak peka sama alarm capeknya tubuh. Please correct me if I'm wrong ya.

The problem is... saya sering banget nggak merasa capek sampai saya terlanjur kumat gatel-gatel / ngedrop / masuk angin / sakit. Apakah alarm tubuh saya kurang kerja apa saya yang terlalu ignorant apa gimana sih, bingung.

Baca: A Little About Life Lately

Nah, the bottom line is:

Adit dan dokter SELALU ngasih anjuran agar jangan kecapekan. TAPI, saya nggak ngerti gimana caranya. Beneran, saya seoon itu untuk urusan ini. 

Blogpost ini nggak ada faedahnya buat kalian. Justru sebaliknya, saya yang mau minta tolong sama kalian para pembaca yang budiman. Kalau kalian punya tips, masukan, nasihat, atau apapun itu yang practical agar tidak kecapekan, agar tidak begadang, dan agar tidak telat makan yang bisa saya coba, please tell me ya.


Note:

✌ Saya bukannya ingin diet ketat maka sengaja jarang makan.

✌ Saya udah pernah coba minum suplemen vitamin biar nggak gampang drop, ternyata suka lupaan (padahal jadwal minum obat Ubii nggak pernah bolong).

Baca: Review Suplemen Memperbaiki Imun Tubuh

✌ Don't worry. Bisa nulis ini nggak ngeforsir. Ini nulisnya super cepet karena ngalir gitu aja. 30 menitan doang kali yak.

✌ Barusan banget tiba-tiba nyadar. Saya baru gampang drop itu dari 2016. Padahal kebiasaan ini dan segala keletihan punya anak berkebutuhan khusus kan udah dari 2012. Apa karena badan makin tua itu ngaruh beneran ya?

Baca: The Hardest Phase About Having Ubii So Far

I need your help on this one. Gimana coba biar bisa ngantuknya awal, lapernya 3x sehari, dan kerasa tanda-tanda mau kecapekan? HUHU KUTAK PAHAM.

Saya butuh untuk punya badan yang lebih sehat.

Untuk diri saya sendiri yang jelas. Ubii dan Aiden juga butuh Mami yang sehat cencunya.

Dan bosen sih opname dan kumat gatelnya itu huh.

And ini syarat juga dari Adit huhuhu. Saya mau kuliah lagi tapi Adit nggak akan ngebolehin sampai saya bisa manage badan dengan lebih baik. KAN KZL AMAT.

ANYWAY, UPDATE YA.

Icha abis bikin postingan blog berjudul Tips Agar Tidak Kecapekan. Perhatian dan cerewet nyebelin memang tipis batasnya ya, lol. Tapi tipsnya oke, baca yah di blog Icha.

Dan terima kasih tidak menceramahiku ya, Cha! πŸ˜‚






LOVE,






18 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Kalo tips dariku: dengerin badan sendiri mba ges. Kadang sebenernya kita udah ngerasa ngga kuat, tapi karena emang doyan/hobby sama yang dilakuin ya jadi ngga dirasa-rasain :D

    ReplyDelete
  3. Biar cepat ngantuk : baca buku yg tulisannya kecil2 dan critane ngebosenin πŸ˜‹
    Biar kerasa laper :di kasih alarm aja mbak, laper ga laper, harus makan di jam yg ditentuin..siapa tahu nanti body clock kita jadi ngikutin dan terbiasa.

    ReplyDelete
  4. sepertinya memang dari pola hidup mami ubi deh yang gak teratur jadi alarm tubuh seperti tidak berfungsi dg baik, krn ketika memberi notice sm mami ubi di ignore seperti di tunda-tunda jd lama-lama tubuh gak lagi bs memberikan alarm dg tepat akhirnya jadi membuat sakit lagi, sakit lagi...

    kalo aq sekarang krn mrs sudah makin berumur sudah harus membiasakan beberapa hal, mami ubi mungkin bisa coba juga.

    sarapan sebelum jam 9 pagi (kaya iklan yah) tp memang benar kalo kita sarapan pagi itu buat aq jadi lebih produktif di kantor pagi hari yg emang aq butuhin, makan siang tepat waktu tapi jangan kekeyangan krn nanti siangnya ngantuk, sementara dikantor kan gak ada waktu bobo lol, tp kalo wiken dan kalo emg bisa aq bobo siang dan itu nikmat bgt loh mami ubi wl hanya 1-2 jam.
    malam aq makan buah tapi kalo ingin makan nasi sebelum jam 7 malam, biar perut gak buncit,, hahahaha

    dan terakhir aq lagi rajinin lagi buat olahraga seminggu 3 kali, sekali zumba dan 2 kali lari pagi..

    semoga makin sehat yah mami ubi dan bisa terus produktif..

    ReplyDelete
  5. Bukannya mami masih menyusui ya? emang nggak kehausan atau kelaperan habis nyusuin? padahal waktu baca tips menulis dari mami ubii yang ngeblog malem-malem saat anak-anak tidur itu saya pengen ikutin lho tapi nggak dibolehin sama suami karena kalau sakit ntar dia juga yang repot. coba matiin lampu dan keluarin gadget dari kamar, mba. Sama olahraga sorenya. Badan yang capek karena keluar keringat biasanya lebih mudah ngantuk dan nyenyak tidur. Sama ini sih satu sendok sari lemon + satu sendok madu uray setiap pagi setelah bangun tidur + malam sebelum tidur. Semoga sehat selalu mami ubii dan aiden ^_^

    ReplyDelete
  6. Mungkin begadang itu mirip ngerokok ya, yg ngelakuin udah tahu itu kebiasaan buruk dan bisa ngerusak badan, tapi somehow susah banget mau melepaskan diri.

    ReplyDelete
  7. waduh kebalikannya mba Ges, aku ya doyan makan doyan tidur wkwkwk sungguh maka blogku juga terjatah liat blog mba gesi tuh amazing banget update mulu :D

    kalau uda hbait kayaknya melekat y mba Ges tapi dulu aku doyan begadang skrg malah jam 8 uda sepet banget semenjak hidupku asik mba ges *minta ditampol*

    ini komennya ga bantu samsek yak tapi aku jadi kangen games plants vs zombie :D

    ReplyDelete
  8. Lah, aku mau kasih saran tapi aku juga sama suka begadang. T___T Terus kita harus gimana? Haha. Aku kadang tidur paling awal itu jam 12 malam XD. Emang udah dari dulunya suka begadang, sampai punya anak pun suka begadang, padahal kadang gak ngapa-ngapain lho.

    ReplyDelete
  9. Gak bisa ngasih saran nih Mbak, soalnya saya juga butuh saran. Apalagi soal telat makan T_T.

    ReplyDelete
  10. Banyak olahraga mungkin bisa ngebantu kali Mbak. Biasanya sulit tidur karena badan kurang olahraga jadi kecapean terus.

    ReplyDelete
  11. Mungkin bisa dicoba dengan set alarm setiap hari untuk ngingetin makan mba ges..dan harus komit,mau ga mau,laper ga laper,harus makan .apapun makanan nya.. Terus coba untuk workout setiap hari dirumah barang 5-10 menit..videonya banyak di youtube..hehe then pas malem,coba baca buku atau artikel2 biar cepet bisa ngantuk.. Kalau bacanya akun gosip mah gak akan ngantuk2 kayanya.. Hahahaa aku juga gitu.. Minum teh chamomile (eh bener ga sih tulisannya?) hahah itu lah biar jadi nyaman ke badan terus pasang aromatrrapi di kamar mba ges.. Biar pikiran bisa kalem dan mungkin jadi cepet ngantuk..heheehee

    ReplyDelete
  12. Coba aja mami kalo makan bareng aiden,sepiring berdua tapi banyakin nasinya. Sambil nyuapin,kalo aiden ga abis kan suka kita yg ngabisin soalnya sayang klo dibuang. Hahahha...
    Aq kalo ribet bgt ngasuh eneng suka maknnya sekalian duaan jadi pasti keisi nasi deh

    ReplyDelete
  13. Mbak ges. Kayaknya aku dulu pernah lihat mbak gesi senam deh di IGs atau apa gitu lupa. Apa masih diterusin? Trus apa udah mencoba olahraga rutin?

    Aku juga suka begadang soalnya. Tapi setelah olahraga rutin minim 2 hari sekali, aku ngerasa banyak manfaat dan perubahan yang lebih baik. Apalagi kalo abis olahraga kan biasanya capek, jadi makannya lebih teratur.

    Cepet sembuh ya mbak. Everybody loves grace melia muach.

    ReplyDelete
  14. beli jus ae mbak nek g laper ga pingin makan. semacam jud alpukat yg kalorinya banyak mehehe

    ReplyDelete
  15. Hai mbak Gesi, saya dah baca tulisannya mbak Icha juga, tipsnya kurang lebih mirip.

    Makin nambah umur beneran deh makin kerasa kalau kita butuh tidur yg cukup. Dulu saya juga #timbegadang, walau sering begadang, siangnya baik2 aja. Tapi lama2 saya ngerasa polanya udah berubah. Kalau begadang, siangnya saya bakal lemes.

    Kadang malam masih pengen kerjain ini itu, tapi saya belajar nahan diri, take a break, ga maksa langsung ngerjain. Saya tanya ke diri sendiri, kenapa saya mesti ngerjain malam itu juga? Ada deadline kah? Kalau ga ada deadline dan ga mesti beres malam itu, kenapa mesti maksain diri? Trus saya tidur deh. Sebelum tidur mesti jauh2 dari HP, karena HP bikin pengen scroll2 terus, hehe.

    Trus saya juga coba bangun lebih pagi supaya malam lebih cepat ngantuk. Kalau begadang, bangunnya bakal kesiangan, trus ujung2nya malam ga ngantuk2, tidur lewat tengah malam lagi. Saya coba mindahin waktu pengerjaan, yang tadinya dikerjain sampai larut malam, jadi dikerjain pagi2 aja, biar sekalian bangunnya lebih cepet.

    Sarapan wajib banget. Kalau udah sarapan, makan siang keskip gpp, ntar sore pasti laper, jadi sehari minimal udah 2x makannya. Tp sarapan paginya jgn cuma buah, mesti menu lengkap.

    ReplyDelete
  16. Kalau badan terasa capek saya tuh tidur, gak peduli udah makan atau belum yang penting tidur nomor satu

    ReplyDelete
  17. Kalo utk sarapan aku jg jrg sih ges. Tp aku tuh dr dulu rutin minum vitamin, madu hitam, minyak zaitun dan habatussaudah. Semuanya utk jaga kondisi badan. Ntah yaa, kalo soal suplemen gini, aku bisa amat sangat disiplin, krn mikirnya, aku takut drop nanti, aku takut kulit jd cepet kendur kalo ga rajin minum suplemen begini. Hahahaha, aku akuin, masalah cepet keriput dan kulit, slalu bikin aku kuatir :p. Akupun berenti merokok juga krn tkut keriput :p. Kalo memang kamu suka lupaan minum suplemen, gimana kalo bikin alarm di hp, supaya selalu inget kpn hrs minum

    ReplyDelete
  18. μ—λ³Όλ£¨μ…˜μ ‘μ† λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ…Έλ¦¬ν„° go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^