Tuesday, October 31, 2017

Produktifnya Orang


Dulu saya suka ngebatin, "Wow dia produktif banget, kapan aku bisa kaya gitu yah" saat lihat feed IG temen yang tiap hari pasti post kegiatan main sama anaknya. Kegiatan mainnya tuh yang si emak bikin sendiri gitu loh. Bukan mainan jadi. Model DIY, metode Montessori, dan ada metode apa lagi sih?


Ternyata beberapa orang ngebatin hal yang sama ketika lihat blog saya. Beda bahan sih. Cuman sama-sama tentang being productive. Kata mereka, saya kok produktif amat seminggu bisa ada minimal 3 postingan blog. Lalu nanya tips bagi waktu saya gimana, cari idenya biar selalu ada aja yang ditulis gimana, and such.

Btw, fotonya nggak nyambung biar yah hahahaha. Dan astaga mata saya udah mulai kerutan huhu sedih bye.


Tiap kali ada yang bilang saya produktif untuk urusan ngeblog, saya nggak ngerasa wah atau blushing atau apalah-apalah. Beneran, biasa aja. Karena ya menurut saya, bisa publish 3 post baru tiap minggu itu biasa.

Biasa dalam arti gini. Aiden kan Senin sampai Jumat di daycare pagi sampai sore. Untuk jaga Ubii, saya dibantuin sama nanny. Urusan domestik macam nyapu, ngepel, masak, ada yang bantuin. And, this, saya nggak ada kerjaan tetap.

Baca: Istri Punya Penghasilan Sendiri, Yay Or Nay?

Jadi ya 3 post every week untuk saya dengan kondisi seperti ini sebenernya bi-a-sa. Nggak hebat, nggak extra ordinary. Pernah saya publish 5 postingan baru dalam seminggu. Nah, buat saya, itu baru produktif. Dan itu cuman sekali-dua kali doang bisa kaya gitu.

So everytime someone says that I'm productive in blogging, saya honestly malah heran. Kenapa bisa tetap dibilang produktif padahal mereka tahu saya ada nanny, Aiden ke daycare, dan saya nggak ada kerjaan tetap.

Baca: Mommy VS Nanny

Oh, dan satu lagi, bisa sering nulisnya saya selain karena emang I've got plenty of time juga karena saya nulis ya nulis aja.


Kan ada blogger yang sebelum nulis tuh mikir-mikir dulu. Mikir enaknya nulis apa biar banyak yang share, nanti banyak yang baca nggak, kira-kira nulis apa yang readers banyak yang bisa relate, and such. Ada blogger yang bisa (dan memang ingin) merumuskan tulisannya biar viral.

Baca: What They Think About Full Time Blogger And What Really Happens

I don't blog that way. Saya nulis hal-hal yang deket sama saya, unek-unek yang pengin saya keluarin biar lega, cerita keseharian keluarga saya, atau random thoughts yang suka muncul di kepala. Bener-bener nggak mikir nanti banyak yang baca nggak, nanti viral nggak, lalala. Kecuali untuk postingan sponsored yah. Nah kalo itu emang dipikirin. Tapi sehari-harinya yang nggak sponsored post, terserah mau banyak yang baca nggak, I just wanna write. Period.

One day, saya dapat pencerahan. Hahahaha. Gaya banget ih bahasanya pencerahan!


Gini.

Saya ngerasa sebenernya saya biasa aja dalam blogging, bukan yang produktif-produktif amat. TAPI, saya dulu sering ngebatin wah ibu ini produktif gila kok bisa tiap hari post Montessori activity, MPASI beserta resepnya, and such.

Baca: Daftar Perlengkapan MPASI Bayi Dan Harganya

Ternyata jawabannya 11-12 dengan kondisi saya.

Mereka nggak punya kerjaan tetap. Mereka treat bikin mainan, MPASI, etc itu sebagai hobi atau sesuatu yang menyenangkan (just the way I treat blogging). Mereka emang ENJOY bikin-bikin itu, it's their passion. Mereka bagus di situ.


Poinnya adalah ... mereka enjoy dan emang bisa.

Poin lain yang nggak kalah penting adalah: karena mereka punya waktu. Or, at least, mereka bisa nyempet-nyempetin waktu.

Either karena anak baru satu, or karena anak lebih dari satu tapi ada asisten atau ada anak yang udah daycare atau sekolah.

Baca: Mengapa Daycare?

Kayaknya semua ibu yang saya kagumi karena begitu konsisten dan kreatif ngepost kegiatan main, MPASI plus resep, dan all that kinda thing itu ya yang saya sebut di atas. Nggak punya kerjaan tetap atau anak baru satu atau punya asisten, atau kombinasinya lah.

Kayaknya (lagi), saya belum pernah lihat atau kenal yang ibu kerja kantoran, nggak ada asisten, tapi tiap hari masih bisa konsisten bikin kegiatan DIY. Kalau ada, oke, maka saya harus salut dan applaud banget.


Intinya apa yah hahahahaha.

Ok so the bottom line this time is ...

Ketika kita melihat orang lain bisa sangat konsisten dan produktif melakukan sesuatu, eits nggak usah keburu minder, merasa kecil, atau ngerasa kita kok payah duluan. Ternyata tidak perlu.

Baca: Feeling Small Sucks

Karena produktifnya orang itu ya emang nggak bisa dijadikan patokan. Apalagi kalau hal yang dia lakukan bukan passion kita. Udah lah. Mungkin kita bisa maksa-maksain biar seperti mereka. Tapi kita malah bakal capek. At the end, yakin kita bakal enjoy? Untuk apa dilakukan kalau tidak bikin kita enjoy?

Terpacu untuk doing better setelah melihat orang lain sih bagus. Bagus banget malah. Tapi terlecut untuk do betternya tetap harus mijak bumi kan. Tetep harus adjust sama sikon kita masing-masing. Dan ingat, sikon tuh macam-macam. Ketersediaan waktu luang, ada yang bantuin di rumah nggak, ada kerjaan lain nggak, suami dukung kita ngelakuin passion nggak, tenaga, kemampuan mikir, kemampuan finansial, dll.


See the difference between terpacu untuk doing better dan maksain target yang kurang realistis, kan?

Ini reminder buat diri saya sendiri juga loh. Nggak semata-mata pengin khotbah doang. Soalnya saya juga masih selalu butuh pengingat untuk punya mimpi, namun tetap realistis dan sesuai kemampuan saya. Encouraged untuk set target, tapi nggak yang ngoyo sampai akhirnya malah nggak bisa menikmati proses.

Untuk blogging, saya abis sakit dan masih lemes gini tapi udah bisa posting-posting lagi ya soalnya saya enjoy. Malah yang kangen banget nulis dan ini saya jadiin healing therapy saya.

Baca: Why Being So Honest? Because I Don't See Why Not

Anyway next time saya bakal share yang saya lakuin sehingga (tampaknya) selalu punya bahan buat ditulis yah. Soalnya banyak banget yang nanya. Next deh.

Okay, so, semangat! Mari jadi produktif yang sesuai standard dan sikon kita masing-masing.






Love,







14 comments:

  1. Postingan ini menjawab banget pertanyaan akuuu..jujur aku sering ngerasa ga seproduktif dan sekonsisten orang lain. Tapi Satu sisi juga ngerasa overwhelming sama kegiatan sehari2. Tapi difikir2 setiap org beda kondisi & beda passion. Nikmati dan syukuri. Thankyou for sharing Mami Ubi..love banget.

    ReplyDelete
  2. Dari foto diatas terlihat kulit mami sehat sekali, walo ada sedikit kerutan dan samar bintik hitam. Hhi..
    Pantesan tulisan mami enak dibaca, ngalir, dan ga banyak mikir biar viral, hihi..

    ReplyDelete
  3. Hooh, Mbak, aku akui, pas aku nulis terus mikir ini banyak yg baca nggak ya, banyak yg komen nggak ya, malah nggak jadi nulis terus. Hahaha

    Giliran aku nulis ya nulis aja sesuai yg pernah dialami dengan bahasa yang aku banget, eh malah banyak yg komen, terus hati plong.

    Intinya ya itu tadi, enjoy. Lihat rumput tentangga mah hijau mulu. Mau hijau juga milik kita? Ya, disiramlah. Dirawat. Hihihi.

    Semangat mbak, ditunggu postingan selanjutnya.

    ReplyDelete
  4. iya bener mami ubi, kalau kerjaan yang kita lakukan dari hati dan kita menikmati gak memikirkan target ke orang lain, hanya target ke diri sendiri lebih lancar akhirnya jadi rutinitas yang mewarnai hari-hari kita. thanks for sharing mami ubi.

    ReplyDelete
  5. Hehe iya saya suka lihat yang bikin DIY-DIY itu rajin banget dan telaten. Tapi aku kurang sabar disitu. :D Jadi ya sudahlah, ngeblog aja yang bikin hepi.

    ReplyDelete
  6. Aku termasuk yang sering mbatin gini "mami ubi nih produktif banget sih..." hehehe.
    Aku dulu sebelum nulis blog sempat mikir gitu,tapi sekarang nulis aja hehe

    ReplyDelete
  7. tetep lah ku salut sama kak gesi, bukan krn produktif atau ga produktif krn simply kak gesi is such an inspiring woman....ku saluuutt

    ReplyDelete
  8. "nulis ya nulis aja" setuju banget sama ini ๐Ÿ‘ sebab kalo kita terlalu terbebani mesti ini itu, apalagi sampe mikir harus dibayar baru mau nulis, yaa kejadian gak bakal nulis2 deh...
    Bisa jadi blognya ntar penuh dengan sarang laba-laba, hihiiuu

    ReplyDelete
  9. we o we wooow, nulis ini sesuai banget sama yang aku pikirin, hahaha.
    Kemarin aku kan komen di blogpost yang hardest phase having Ubii itu, ya? Nah, mikirnya gitu Gesi produktif banget dan kuiri xD. Tapi ya terus realistis. Anakku yang satu udah sekolah, anak satunya yaampun nggak bisa lepas. Maunya ditemenin mulu karena kan nggak ada kakaknya. Baru buka laptop dia minta pangku, padahal tadinya asik main-___-

    Aku juga kan kerja tetap, meski kerjanya online dari rumah, tapi ada hari dan jam2 yang memang harus kerja. Dan malem udah capek, huhuu.

    Tadinya yang sempet stress gitu mikirin bloggingku gimanaaa, tapi sekarang udah mulai dibawa santai. Meski tetep ada target harus bisa manage waktu lebih baik lagi ke depannya, biar efektif dan tetep produktif waktunya gitu loh. Mangaaatt!

    Maap ya Ges numpang curhat :p

    ReplyDelete
  10. Bener sih ges.. Aku sendiri ga mau maksain utk jd produktif di hal yg aku ga menguasai. Blog buatku hobi. Tp aku ga bisa produktif di sini, krn ada kerjaan kantor yg jauh lebih penting dan utama. Jd produktif buatku ya kalo bisa ngerjain tugas2 kantor sebanyak mungkin selesai dan kalo bisa jgn ada pendingan :D. Mungkin kalo aku nanti resign dr kantor, baru deh aku bisa maksimalin blogku supaya akunya jg bisa produktif di situ :)

    ReplyDelete
  11. sis, awalnya saya mengira foto di atas itu fotonya ubii....

    ReplyDelete
  12. gesi... aku itu kagum kok kamu nggak ada capeknya dan nggak kehabisan ide gitu. memang sih kadang kalau nulis suka mikir nanti ada yang baca gak, ada yang share gak, hahaha... ya ampun aku harus tobat. pokoknya nulis ae deh ya.. thanks for sharing ya ges. ketjup :*

    ReplyDelete
  13. Owalah, Ges.. ternyata Aiden di daycare setiap hari. Pantesan kamu punyak waktu luang selalu. Kalok aku? Punyak waktu luang? Whoaa..itu mewah buanget..

    ReplyDelete
  14. ์—๋ณผ๋ฃจ์…˜์ ‘์† ๋จนํŠ€๊ฒ€์ฆ ์•ˆ์ „๋…ธ๋ฆฌํ„ฐ go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^