Thursday, October 5, 2017

Jadi Ibu Itu Nggak Gampang!


Note: bener-bener random. Weekend kemarin saya jalan-jalan ke Gramedia cari buku resep kue. Mampir deh saya ke bagian stationary tiba-tiba pengin beli spidol hitam. Terus nggak sengaja lihat ada gunting anak. Tertulis keterangan rekomendasi usianya adalah 2+. 


Aiden kan September kemarin 2 tahun yah. Sambil lihat gunting anak itu, saya jadi mikir, "Oh, anak dua tahun udah mulai bisa dikenalin sama gunting ya?" So then I bought the scissors. 

Abis sampai rumah nggak langsung dibuka. Saya sempet lupa sama si gunting kecil. Hari apa gitu lupa, akhirnya baru saya buka. Pas itu saya mau gunting lakban atau apa yah, lupa juga hahaha. Ada Aiden di deket saya pokoknya. Dia ngeliatin saya gunting-gunting.

Yaudah kan pikir saya sekalian cobain Aiden pakai gunting kecil. No target, no expectation, pokoknya nggak ada harapan Aiden langsung bisa atau apa pun. Cuman pengin dia tahu ini loh Aiden sekarang punya gunting sendiri. Sana dicoba. Gitu doang. Intinya ngenalin aja.

Walau nggak bener-bener berniat untuk mengajarkan, tapi tetep dong saya contohin menggunting itu gimana. Pegang gunting itu gimana. Jari mana yang dimasukkan ke lubang pegangan gunting and such.

Ternyata ...  kok saya bingung yah ngajarin dan nyontohinnya. Hahaha.


Sempet ada beberapa detik diem tertegun yang, "Hah, gimana sih cara ngenalin anak kecil pegang gunting?" dan blank loh beneran.

Aiden cuman pegang-pegang doang. Abis itu kayaknya dia ngerasa susah, jadi dia nggak minat lagi sama sekali. Yaudah.

Gitu doang yah, tapi saya jadi mikir.

Ya ampun, saya ngajarin Aiden cara pegang gunting aja bingung loh. Terus nanti ngajarin yang lain-lain yang lebih challenging, gimana yah?

Ya ampun, saya ngajarin Aiden suatu skill yang nggak ada target dan nggak urgent harus bisa aja blank. Nanti kalau Aiden udah sekolah, harus diajarin perkalian, pembagian, bilangan prima, lalalala, bisa nggak yah saya?

Padahal kalau nanti nggak bisa hal dasar kayak perkalian, pembagian, etc, emang bakal bisa ngerjain soal ulangan?

(((ULANGAN))) - kentara banget anak 90'an ya, gengs.


Terus saya jadi keinget kadang temen-temen saya yang anaknya udah sekolah suka upload pelajaran anaknya sambil ngeluh, "Kok soal anak sekolah jaman sekarang susah ya?" atau "Gila anak kelas 1 SD udah dikasih soal cerita seribet ini" blablabla.

Itu soal anak kelas 1 SD jaman sekarang. Nanti jaman Aiden jangan-jangan lebih susah? Nanti saya ngerti nggak ya wtf. Bilangan prima dan kawan-kawan itu saya juga udah lupa pun. Perkalian dan pembagian udah bisa secara otomatis. Bakal bisa nggak nanti jembreng caranya saat ngajarin Aiden?

Aduh kepikiran. 

And then this. Kepikiran juga kalau saya nggak bisa ngajarin, lalu Aiden nggak ngerti-ngerti di sekolah, dan nilainya jelek gimana?

It's NOT that I want him punya nilai bagus yah. Saya dan Adit sudah bicarain ini. Kami akan tidak apa-apa kalau kelak Aiden nggak menonjol di bidang akademis. Tidak apa-apa kalau nilainya ada yang ditulis guru pakai tinta merah. Bahkan misal tinggal kelas pun, tidak apa-apa. Yang penting dia udah usaha. 

TAPI, saya kemarin tiba-tiba kepikiran ini, gimana kalau Aiden ternyata kayak saya?


Jadi dulu saat saya SD, saya selalu 3 besar dari 50an siswa di kelas. Selalu. Biasanya dulu kita masuk setelah libur kenaikan kelas itu dipasin hari Senin, kan? Dan ya Senin itu biasanya ada upacara. Nah, tiap upacara Senin pasca libur panjang itu biasanya anak-anak yang peringkat satu sampai tiga di tiap jenjang kelas bakal dipanggil ke depan. Diumumin ranking 1 kelas 1 si Tono, rangking 2 nya si Tini, dan seterusnya sampai kelas 6. Abis dipanggil ke depan satu-satu jejer-jejeran, bakal dikasih bingkisan apresiasi.
Inget banget bingkisannya itu dibungkus cuman pake kertas coklat alakadarnya. Isinya juga cuman buku tulis merk Sidu sama pensil kalo nggak salah. Yang jelas ada buku tulis merk Sidu nya.

Tiap hari Senin perdana masuk after libur caturwulan itu, saya bakal males banget kalau saya nggak ranking 1. Seriously. Saya bakal yang kecewa banget karena cuma ranking 2 atau 3. Padahal Mama Papa saya nggak yang mengharuskan saya wajib ranking 1 dan kalau tidak ranking 1 pun mereka juga nggak bakal mukulin saya sampai babak belur. Mau ranking 2, 3, 4 atau ranking terakhir sekali pun, mereka bakal tetap anggap saya anak.

Sebaliknya, kalau ranking 1, saya bakal masuk sekolah di hari pertama itu dengan perasaan jumawa. Jumawa abis. Dada membusung dan ya gitu lah intinya perasaan jumawa.


Btw, saya perfeksionis urusan akademis anehnya cuman masa SD sama kuliah doang. SMP dan SMA nggak sama sekali. Kayaknya SMP saya terlalu terlena tiap malem dengerin lagu-lagu F4 on repeat dan sibuk ngapalin liriknya. SMA ya ... mending pacaran ketimbang belajar. LOL.

Baca: Koleksi Gesi Dari Masa Ke Masa

Nanti kalau misal Aiden ternyata kayak saya gitu gimana yah? Kalau misal dia merasa kecil karena nilainya jelek padahal saya dan Adit udah terus mendoktrin bahwa nilai akademis bukan yang utama gitu gimana.

Wtf apaan mikirnya kejauhan ya hahahaha. See, it's so random.

But the bottom line from my random thought this time is this:

💫 Bener banget orang bilang jadi ibu itu a never ending learning process. Ternyata nggak cuman belajar hal-hal abstrak seperti mengendalikan emosi saat anak continuously ngelepeh makanannya terus, memupuk kesabaran saat anak nggak bobok-bobok padahal kita udah ngantuk berat, memperbanyak legowo saat tahu anak digigit temennya sampai memar (true story, saya sampai nangis bok liat Aiden pulang-pulang dari daycare, lengan kanannya memar banget nyeplak gigitan), and such. 


💫 Ternyata kudu belajar hal-hal riil juga. Ganti popok, mandiin, bikinin makan, udah nggak saya hitung lagi sekarang. Tapi yang kayak cara ngajarin skill atau pelajaran ke anak, itu PASTI bakal menuntut kita belajar dulu sebelum ngajarin atau nyontohin. Okelah mungkin kita nggak belajar, but at least nyoba-nyoba atau baca-baca dulu biar kita bisa kebayang triknya mau ngajarinnya gimana.

💫 Dan yaaaaa, mungkin nanti anak udah sekolah, kita harus rutin buka buku pelajarannya. Nanya anak udah ngerti belum. Kalau belum ngerti di sekolah ya siap-siap ngajarin. Ini wake-up call buat saya untuk nabung dana les kelak sih kali-kali butuh. Soalnya saya baru nabungnya buat dana sekolah doang. Kalau ternyata nggak butuh les, ya alhamdulillah, dana nya buat liburan ke Maldives kalo cukup hahahahahahahahahahahaha halu.

💫 Saya harus googling apakah kecenderungan untuk perfeksionis di area akademis itu bisa genetically menurun ke anak hahahaha. Bagian Adit aja deh kalo ini.

Baca: 6 Things I Hate About Me

💫 And of course berulang kali menekankan pada Aiden bahwa mau seperti apapun dia kelak, mau nilainya bagus kek, jelek kek, bisa ini kek, nggak bisa itu kek, saya cinta mati banget sama dia. Goal saya tuh pokoknya Ubii dan Aiden ngerasa disayangin aja deh. Kayak nama mereka: Kayacinta dan Kayalaska. (Laska artinya cinta btw).


💫 Terakhir, mari kita puji, peluk, dan kasih applause sama guru. Sungguh pekerjaan mereka itu tidak gampang ternyata. Jadi nyesel deh dulu saya sering ngenyek dan ngelawan guru saya. Huhuhu, maafkan ya Pak, Bu. 

Sekian pemikiran random dari seorang ibu yang baru saja ngeh untuk kesekian kalinya bahwa jadi ibu memang tidak mudah.

Baca: Mau Pasang IUD Biar Nggak Kebobolan Lagi




Hug,






11 comments:

  1. anakku 3 tahun mami ubi, karena sering lihat aq dan ayahnya ngegunting bahan, dia jadi bisa gunting juga, tp kita gak kasih dia pegang gunting tanpa pengawasan, ngeriii..

    temen2 aq yang anaknya sudah pada sekolah juga bilang gitu pelajaran anak sekarang lebih susah dr zaman kita, kadang mrk malah kalau anaknya ulangan gak mau pergi jalan2 harus nemenin anak belajar..

    ReplyDelete
  2. Bener banget. :'D Anakku kelas 1 SD, pelajarannya udah susyeh. Jauh beda lah ma kita orang dulu. Parahnya, aku gak begitu telaten ngajarin. Kadang jadi ngerasa bersalah sama dia.

    ReplyDelete
  3. Yang penting, dia sudah berusaha. :D Ya, meski tidak menonjol di bidang tertentu, tapi pasti dia ahli di bidang lain. :'D Salut banget sama Mami Ubii. Pikirannya modern. Lha aku dulu, kalau dapat nilai jelek udah dimarahi.

    ReplyDelete
  4. Betul banget Grace, menjadi ibu itu engga mudah tapi engga susah juga, lah gimana yah? susah - susah gampang lah hehe yang penting cinta kasih dan doa kita sebagai orang tua selalu menyertai anak. Salam buat Ubii sama Aiden dari neng Marwah dan Akbar yah

    ReplyDelete
  5. Cerita dikit soal gunting ya mb Grace..
    seminggu lalu, tetanggaku usia 2,5 tahun cewe tiba2 potong rambut habis, cepak kayak cowo. Ternyata usut punya usut, dia jadi bahan mainan kakak sepupunya cowo usia TK.
    Jadi kayak main salon-salonan rambut pake gunting beneran. Hiiii ngeri banget loh, rambut si anak cewe yang awalnya sebahu jadi pintas/pitak2 lah karena dipotongin sepupunya itu. Acak2an banget trs mungkin ibunya si anak cewe bingung, dipotong cepak sekalian deh.
    .
    Hahaha pesan moral : hati2 sama gunting, takut Aiden bakal ngegunting rambut Kaka Ubi :)
    .
    Gbu selalu

    ReplyDelete
  6. Bener banget banyak orangtua yang mengeluh tentang pelajaran anaknya .bikin stress katanya.. huff jadi kepikiran padahal anak ku baru usia 1thn

    ReplyDelete
  7. Kalau anak boleh gak berprestasi di bidang akademik, asal sudah berusaha. Maka hal yang sama buat mami Gessi yang sudah berusaha jadi ibu yang baik buat anak-anaknya :)

    Semangat ya!

    ReplyDelete
  8. Kapan ada postingan diary papi ubii?

    ReplyDelete
  9. Iya ya,dulu kalo dapet rangking 1-3 disuruh maju kedepan,dikasih hadiah bungkusnya kertas coklat.... ya ampun,nostalgia ni haha

    ReplyDelete
  10. Bener bangeeet. Jadi ibu tantangannya luar biasa. Kalau nggak banyak belajar, entah deh.

    Kalau aku untuk ukuran akademis nggak worry sih. Insya Allah juga nanti sekolah pilihanku tidak yang akademik oriented gitu. Aku lebih worry kalau aku nggak bisa nyiapin mental mereka, iman, Cinta kasih di era kecanggihan teknologi dan WOW - nya pergaulan jaman sekarang.

    Semoga Kita dimampukan jadi ibu2 yang baik untuk anak2 Kita, ya. Aamiin.

    ReplyDelete
  11. Ngalamin banget. Kaget2 seru ya mba.... Tapi ngerasa harus bisa ajarin anak... Semoga kita bisa

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^