Tuesday, October 3, 2017

What They Think About Full Time Blogger And What Really Happens

Biasanya nih ya, temen-temen saya yang kerja kantoran suka komen, "Duh, Mak, kok enak banget yo gaweanmu. Coba aku bisa nulis juga biar bisa kerja di rumah. Kayaknya enak ya bisa sama anak terus tuh." Well, pepatah rumput tetangga lebih hijau itu berlaku di sini juga.


Sebenernya mau kerja di rumah sih nggak harus bisa nulis, yah. Buka online shop juga bisa kan dilakukan dari rumah? But that's not what I wanna talk about. Ini lebih ingin cerita enak dan nggak enaknya kerja dari rumah. Atau biar lebih spesifiknya, jadi full time blogger.

Enaknya dulu yah.

💅 I'm doing what I love 💅

Siapa pun pasti happy deh kalau pekerjaannya adalah sesuatu yang dia suka. That's what I feel. Saya suka nulis, banget. Jadi, bisa dapet duit dari nulis di blog? Wah ya bahagia banget of course.


💃 Bisa dateng ke event-event 💃

Dalihnya bekerja, well ya memang bekerja sih, but actually yang lebih menyenangkan adalah karena saya jadi bisa me-time di luar dan dibayar. Me-time di luar means dandan, pakai baju-baju yang rada bagusan, dan pakai sepatu yang sehari-harinya cuman mendekam di lemari doang.

Baca: Bosan Jadi Ibu Rumah Tangga

Bisa me time ke luar rumah doang aja udah hepi banget yah. Ini sesuatu yang mewah loh buat ibu-ibu rumah tangga. Apalagi me time yang menghasilkan uang, who wouldn't be happy?


Then let's go to the part about what people think and the reality. 

💭 What they think: Enak, bisa disambi jaga anak and stuff.

😝 Reality #1: Dulu saya pernah menghasilkan uang dengan bikin bando bayi. Kerjaannya ya bikin bando, catet orderan, rekap total belanja berapa, dan packing. Nah, itu baru bisa disambi. Menulis, buat saya yah, itu susah kalau ada distraksi. Nulis satu paragraf, lalu misal Ubii nangis karena ingin sama saya, nanti balik-balik ke laptop ide saya udah menguap. Harus bangun mood lagi dulu dan mengingat-ingat tadi saya mau nulis apa.

😝 Reality #2: Justru karena kerjanya di rumah, artinya Ubii bisa lihat saya ADA di rumah. Artinya lebih besar kemungkinan dia mencari saya. Beda kalau saya kerja di luar yang emang Ubii lihat saya keluar rumah, nah itu malah nggak dicariin karena dia tahu saya pergi.


💭 What they think: Enak, nggak harus kemrungsung karena kan nggak ada bos. You're the boss of your own blog.

😝 Reality #1: Iya, nggak kemrungsung KALAU brief artikel diberikan jauh-jauh hari sama klien. Kadang ada juga yang udah deal sejak lama, tapi brief nggak dikunjung dikasih. Sekalinya dikasih, BOOM, ternyata deadline kumpulin draft artikelnya mepet. 

😝 Reality #2: Brief nya udah jauh-jauh hari dikasih. Draft postingan sudah saya submit dari entah kapan. Tapi klien kasih feedback (entah approval, entah revisi) nya lama. Baru kasih udah mepet jadwal posting. Padahal revisi. Ngos-ngosan loh kaya gitu. 


💭 What they think: Enak, rumah sendiri kan udah nyaman dan udah kenal.

😝 Reality #1: Justru karena rumah sendiri nyaman makanya kadang keganggu hasrat leyeh-leyeh sebentar, eh taunya kelamaan goler-golernya. Tahu-tahu udah sore dan udah waktunya jemput Aiden dari daycare. Bahahaha. 

😝 Reality #2: Beberapa kali terjadi, di tengah nulis, tiba-tiba keinget, "Eh, barangku yang ini mana yah kok perasaan belakangan ini nggak pernah kelihatan" lalu malah ngubek rumah nyari barang nyelip yang mendadak kepikiran. 


💭 What they think: Enak, nggak perlu makan siang di luar jadi irit.

😝 Reality #1: Kadang nggak bisa konsen banget nulis di rumah atau simply engap aja, jadi nulisnya pindah ke coffee shop yang Wifi nya jaminan mutu. Di sana satu gelas kopi 40-50 ribu. Talk about Starbucks. Nggak jadi ngirit malah ngorot. Hahaha. Dulu saya pernah seminggu 2-3 kali nulis di sana. Bangkrut gila. Sekarang udah jarang banget nget nget. I even forgot the last time I went there hanya untuk blogging itu kapan.

😝 Reality #2: Oke kita ke Starbucks yang kalau di Jogja itu semuanya terletak di dalam mall. Kelar nulis, haleluya. Mau balik, astaga kok ada Great Sale. Mampir, borong, kemudian menyesal. LOL. Sering terjadi tapi dulu. Sekarang never, I should praise myself for this achievement!


Baca: Tips Menabung Ibu Rumah Tangga Ala Gesi


💭 What they think: Enak, bisa sambil mantau kerjaan asisten.

😝 Reality #1: This one really happened, gengs. Kejadian sama asisten pocokan saya yang dulu. Kebetulan sudah berumur, paruh baya ada deh kayaknya. Pemahaman beliau, kerja online itu maksudnya online shop. Saya udah jelasin bahwa saya menulis, bukan berdagang, but she didn't understand. Yaudah lah biar, saya pikir dia nggak paham juga nggak masalah karena memang beda generasi. TERNYATA MASALAH! Jadi tiap kali saya buka laptop dan menulis itu, dia kira saya main game dong. Terus dilaporin pula ke mertua saya, "Mbak Grace itu kok main game terus di laptop." Wtf. Mertua saya sih paham sama blog, jadi nggak ada ribut-ribut atau apa setelahnya. Cuman ya kesel aja kan huhu.

😝 Reality #2: Karena saya tampak ada di rumah dan asisten saya yang dulu itu suka cerita, saya jadi diajak ngobrol terus. Padahal dia talkative nya itu level super. Cerita tentang dulu kerja di salon, punya langganan salon si A orangnya begini, langganan salon si B sifatnya begini, tetangganya suka minta ditemenin ke orang pinter karena pengin didoain biar tanahnya cepet laku, tetanngganya yang lain lagi belajar nyetir lalu nabrak, semua diceritain dengan nyerocos dan saya even nggak ada kesempatan untuk nge-cut. Hosh hosh hosh. Tulisannya? Nggak kelar.


Baca: Tentang Mbaknya Anak-Anak


💭 What they think: Enak, bisa dateng event yang ada artisnya.

😝 Reality: Enak bisa dateng event karena bisa me time yang dibayar, benar. Tapi ketemu artis sih biasa aja loh. Karena di sana juga kan artis nggak ngobrol sama kita-kita hahaha. Blogger-blogger cuman liput acara, artis jadi bintang tamu event. Jadi mereka di stage, saya cuman nonton dari kursi audience. Tidak ada obrolan atau tanda kedekatan apapun. Kami menghirup udara yang berbeda hahaha.


💭 What they think: Enak, kan tetep bisa minta foto bareng di akhir acara.

😝 Reality: Saya sih males antre atau berdesak-desakan buat foto bareng artis, kecuali kalau ngefans banget. Misal kapan-kapan saya liput event yang bintang tamunya Dian Sastro atau El gitu deh baru saya harus foto bareng.


💭 What they think: Enak, bisa datang ke banyak event.

😝 Reality: Nggak juga, soalnya saya pilih-pilih banget sekarang untuk event attendance. Kalau nggak ada fee yang sesuai rate card (atau gapapa di bawah rate card dengan catatan kalau materi eventnya bagus yah) dan cuman goodie bag, me be like, "Thanks, but no, thanks." Kenapa pilih-pilih? Udah pernah saya ceritain sebelumnya.



More or less itu sih kayaknya yah. Sisanya kalau nanti ada yang kepikiran bakal saya tambahin deh. Huehehehe. Thanks for reading and have a nice day!




Love,





26 comments:

  1. Benar juga, Mbak. Kalau aku, baru buka lepi, yang bungsu nangis. Baru buka lepi lagi, giliran si sulung yang mewek. Buyar dah. :'D

    ReplyDelete
  2. Rumput tetangga memamg kelihatan lebih hijau. Tapi apa pun pekerjaannya, tetap ada sisi enak ma yang nggak enaknya. :D

    ReplyDelete
  3. Rumput tetangga emang bakalan selalu hijau hihihi.

    Tapi menurutku yang penting itu kita suka sama pekerjaannya. Jadi rasa bosan cuma sesekali datang. :)

    ReplyDelete
  4. Ku gagal fokus .. Bintang tamunya Dian sastro atau El.. Maksudnya El kakak nya Dul mbak ges? ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. aku juga penasaran di bagian El

      El? Serius Gesi?

      Delete
    2. Serius aku ngefans hahahahahahahahaa

      Delete
    3. Kyaaa! Aku juga #TeamEl !! (seneng) (soalnya biasanya orang2 sukanya Al) (Terus ga ada yang suka Dul saddd) #gapenting

      Delete
  5. Bener banget banget banget dah is artikelnya. Aku udah ngerasain semua hihi.. yang belum aku rasain jadi sefemes Mami Ubii dan PV blognya masya Allah bikin ngiler.. kapan Hari liat di IG story nya.. :)

    ReplyDelete
  6. Aku dulu termasuk yang suka komentar kayak gitu tuh hihi. Tapi pas mau serius ngeblog, mencoba disiplin pasang deadline, ternyata memang nggak semudah itu huhu. Yang penting tetap bersyukur punya pekerjaan yang disenangi dan tetap bisa bareng anak ya (:

    ReplyDelete
  7. Kalo daku, godaan ikutan tidur pas ngeloni bocah. Niat hati buka laptop habis nidurkan bocah ternyata keseringan ikut tidur hehehe

    ReplyDelete
  8. duh iya banget nih, ide di kepala banyak giliran buka Laptop anak merayap ke badan minta kelon, sudah kelonan udah jamnya mandi, makan, la la la la... begitu berulang keesokan harinya :D

    ReplyDelete
  9. Malah justru nggak fokus nulis kalau punya anak kecil, anakku minta ditemenin kalau mainan, malam dia tidur, sayanya jg sudah kecapekan, nggak kuat begadang

    ReplyDelete
  10. Aku masih blogger pemula sih, belom sekeren mbak Grace ^^
    Tapi ini aja udah banyak yang usil. Ditanyain nulis apa lah, ngapain nulis itu lah. Selama aku ga ngegangguin orang lain ya kenapa ngga ya kan? Hihihi ^^
    Sharing di atas ini duh bikin iri.. >.<

    ReplyDelete
  11. Aku juga gagal fokus sama el 😆

    ReplyDelete
  12. HAHAHAHAHAHAHA this sums up my blogging life!!!

    Tapi...... kamu lebih susah konsentrasi yaaaa kak karena ada anak di rumah. Kebayang gimana repotnya bolak balik ngecek anak. Mana kalo lagi nulis terus ke-distract itu mau balikin mood nya susah banget lagi.

    Btw bagian diajak ngobrol sama asisten ttg salon dll itu kocak banget!!!! hihihihi.

    Anyway aku suka baca tulisan mu kakkk! Ngalir dan lucu, kayak baca curhatan orang.

    https://sharontravelogue.com/2017/09/20/travelterus-ke-bali-tips-untuk-traveling-jangka-panjang/

    ReplyDelete
  13. HAHAHAHAHA Bener bangeeetttttt :D
    Nah, ini aku lagi mengalami fase "enak yah kalo kerjanya bisa di kafe gitu, sendirian ga ada anak yg gangguin," huhuhu. Tapi masalahnya aku sendiri di rumah, nggak punya embak yg bantu2. Ada sih yg bantu2, tapi nggak tiap hari di rumah, cuma dateng kalau aku panggil aja (Baca: Ibu2 Go Clean langganan). LOL.

    Maka itu aku menanti-nanti sekali ini waktu bisa me-time sendiri tanpa gangguan apapun termasuk KASURRRR. :D

    Btw, lama nggak komen di sini. Kangen juga, hihi.

    ReplyDelete
  14. wkkkka nambahin ketika anak baru tidur jam 23.30 malam, jadilah saya begadang ngetik pe jam 3=((.sedyih.ini seharian baru ngetik pas anak sekolah, selebihnya? cuma buka sosmed, hiks

    ReplyDelete
  15. Jadi blogger atau punya bisnis online yang bisa dikerjakan di rumah lebih enak sih daripada harus kerja di kantor atau tempat lain. Setiap orang punya ideal jobs/business masing-masing, tapi buat orang introvert lebih asyik punya banyak aktifitas di rumah no matter what. :D

    ReplyDelete
  16. El nya lagi kuliah di London tante demi masa depan yang lebih baik :))
    Yhaa pada dasarnya setiap pekerjaan ada enak ga enaknya ya mam tergantung sis imana liatnya

    ReplyDelete
  17. Ternyata emang setiap kerjaan ada enak dan gak enaknya ya Mbak. Hehe

    ReplyDelete
  18. Setuju sama mbak,
    Saya ada niat untuk full time nge-blog.
    Terus kepikiran, nanti baju-baju ngantor kepake lagi gak yaa pas udah nge-blog.

    Terus juga godaan kerja dirumah itu banyak banget golerannya.

    Ada tips gak mba buat bisa nyaman rumah kita untuk bekerja, biar gak banyak golerannya.

    Hihihi

    ReplyDelete
  19. Bener banget ini.. Banyak yanh pikir enaknya aja jadi blogger, padahal dia gak tau kalo nulis itu butuh mikir juga, butuh konsentrasi dan butuh waktu 😁

    ReplyDelete
  20. Salut nih ama emak-emak yang masih bisa meluangkan waktunya untuk ngeblog dan memenuhi undangan untuk kesana kemari. Top dah...

    ReplyDelete
  21. Aku ga fokus nulis gara - gara berisik dan suka terganggu apalagi kalau nggak ada ide dan ga bikin konsep pasti langsung ga maksimal hasilnya

    ReplyDelete
  22. baca ini jadi harus bersyukur deh, ngga ada yg kemrungsung pas aku nulis dll. hidup single, mari nikmati kesingle an iniiii

    ReplyDelete
  23. haha lucu mbak dikira main game mulu, padahal mah kagak nge game sama sekali >.<

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^