Monday, October 9, 2017

Bertengkar Karena Capek


Saya dan Adit itu termasuk couple yang mudah berantem dan mudah baikan. Mudah berantem karena hal-hal remeh, bukan karena beda prinsip atau beda keputusan. Sebenernya, kalau dilihat-lihat, mostly trigger berantemnya cuman satu: sama-sama lagi capek.


Capek badan setelah seharian kerja atau ngurus anak dan capek pikiran itu sama-sama draining. Tapi karena nggak sadar sebenernya kami udah capek, makanya jadi gampang kesulut atau tersinggung. Bukan karena "perempuan lebih pake perasaan" kok, karena Adit juga sama aja.

Saat udah capek tapi belum bisa tidur karena anak-anak belum tidur lah, atau karena maghrib aja udah capek dan itu simply belum jam bobok, rasanya susah ya melawan urge untuk nyeletuk, menjaga intonasi, dan memaklumi pasangan kalau intonasi mereka naik.

Hal yang beneran aduh remehnya bukan main ternyata bisa bikin saling ketus, lalu abis itu nyesel hahaha. Kayak pernah nih ceritanya begini.

Malem-malem saya buka WA dan ada satu chat yang bikin saya kesel. I'm so expressive. Kalau lagi happy keliatan banget. Sebaliknya, kalau lagi sebel juga sangat obvious. Jadi saya yang default menghembuskan nafas keras setelah baca satu chat itu.


Adit langsung tahu saya sebel, jadi dia nanya kenapa. Saya udah bilang ntar aja saya ceritain, biar bisa cooling down bentaran. But he kept asking. Jadi yaudah saya cerita dengan full emosi. Rant habis-habisan kenapa saya sebel dan lalala.

Denger tanggapan Adit, saya nggak terima. Nggak terima karena menurut saya Adit seolah nyepelein kekesalan saya. Di telinga saya, tanggapan Adit terdengar bernada, "Yaelah, gitu doang ah. Ngapain juga sekesel itu."

I was driven by anger. So I said, "Tanggepanmu kok nggak enak banget sih!" Kata-kata pastinya sih lupa ya, but that's the point.

Aditnya juga udah capek sih most likely. Jadi dia juga kesulut dan dia balik ketus. Dan keluarlah yang aslinya dia pikirin, "Abis gitu doang aja kok emosi banget."

SEE.

Aslinya dia beneran ngeremehin kan ternyata. Cuman dia awalnya masih bisa menyembunyikan batinan itu. Dan emang perempuan biasanya over peka bisa nebak laki-laki maksudnya beda sama yang di mulut hahaha.


Yaudah makin berantem. Terus saya nangis. Adit bobok. Besok paginya peluk-peluk, baikan, biasa lagi kayak nggak abis berantem.

On repeat.

Saya jadi makin menyadari aja bahwa keletihan itu bener-bener bisa jadi trigger orang berantem. Coba saya nggak secapek itu, mungkin saya akan biasa aja waktu baca chat yang nyebelin. Atau nggak gampang tersinggung waktu denger tanggapan Adit.

Sebaliknya, kalau Adit nggak secapek itu, mungkin dia juga akan bisa menanggapi rant saya dengan lebih enak. Mungkin dia akan lebih maklum saya rant karena memang saya seekspresif itu. Dengan cara menanggapi yang sesuai harapan saya dan sesuai karakter saya yang emang harus dipuk-puk dulu sampai tenang baru bisa terima nasihat.


Kemarin itu capeknya udah to the max sih. Makanya bobok masih saling empet. Lain waktu, kadang kami bisa lebih berkompromi. Tetep kebablasan sampai berantem sih, tapi entah saya atau Adit ada yang akhirnya bilang, "Ini kita lagi kecapekan aja. Udah tidur aja yuk. Besok diomongin lagi" dan ada good-night kiss.

Jadi emang bener ya kalau ada nasihat bahwa kita perlu sadar sama alarm tubuh sendiri. Sadar kapan udah capek yang biasa doang. Sadar kalau udah capek yang otak juga jadi lelah. Kalau udah menyadari itu, 'harusnya' jadi lebih bisa berkompromi sama keadaan. Nggak yang apa-apa diambil hati dan dijadiin bahan sebel. Pasangan beda intonasi aja ditanggepin banget padahal kan sebetulnya nggak perlu, orang sama-sama capek.

Saya dan Adit belum berhasil sih. Nyatanya masih gampang berantem dan gampang baikan. Tapi nggak papa. Selalu ada hari esok untuk coba lagi.


Nggak papa juga menyemangati diri sendiri. Hahahaha.

Semangat juga ya, kalian!





Love,





16 comments:

  1. aq baru ngeh deh kl kita sm pasangan bisa berantem karena capek, aq jd tersadar mungkin sama pak suami sepeti itu juga,, tq sharingnya mami ubi..

    ReplyDelete
  2. Emang kalau lagi capek, liat masalah kecil udah kaya masalah gede yang ngelibatin orang satu planet. :'D Kalau udah gini, mending menyendiri kalau akunya. Tapi ya gitu, kadang Suami malah nggodain.

    ReplyDelete
  3. Hihihihi, tapi sebagian besar pria luluh dengan tangisan wanita. :D

    ReplyDelete
  4. bener banget itu mbak ges
    capek itu jdi faktor utama banget
    jdi mnding g deket2 dia dulu, ato klo g mnding diam dripda api semakin tersulut

    ReplyDelete
  5. Hwahaha toss kita πŸ™Œ Aku juga gitu dengan Pai, bedanya kalau kamu dan Adit besoknya saling peluk-pelukkan, aku berdua malah biasa aja seolah gak terjadi apa-apa semalam. LOL

    ReplyDelete
  6. Suami sy tipe ga marah klo lg capek...istrinya keluh dikit langsung tanggapin dgn emosi tp ngeluh cuma pengen didengerin bukan minta solusi hahaha. Iya gitu deh ya klo ga gitu rmh tangga ga berwarna

    ReplyDelete
  7. Mungkin benar ya mba ges..orang kalo udah capek..plus laper..plus kurang tidur..itu bisa bikin orang tersebut gampang emosian..huhuu..
    πŸ˜‘πŸ˜‘
    ..kadang kita sebagai manusia lupa memperhatikan alarm tubuh kita.. Makanya harus lebih aware pada hal tersebut.. Thank you mba ges untuk tulisannya..❤

    ReplyDelete
  8. Sama.... G anak kecil aja ya kalau caoek uring2an... Yang mama bapaknya juga... Aku juga begitu... Huhu... Semoga tetap awet... Berantem baikan itu jadi bumbu penyedap masakan yang akan selalu menyedapkan masakan RT kita kita selamanyaa... (?) pokoke gitu ya mba kalau saya hhi

    ReplyDelete
  9. sama, kalau sedang cape..saya dan suami juga suka cepat emosi

    ReplyDelete
  10. Yang penting saling memaafkan ya. :)

    ReplyDelete
  11. Iyaaa, kalo lagi capek, aku pun sensi. Suamiku tipe yang gak reaktif dan cuek abis dalam segala kondisi (even saat capek), jadi kalo pun aku nyolot, dia milih ngediemin. Harusnya Aman kan, jadi ga berantem? Naaah, Aku didiemin gitu malah ngerasa diabaikan. Terus jengkel dan merongrong. Hahaha. Cuma sejak punya anak, Aku milih untuk diem juga, cooling down dan jalan-jalan (ke indomar*t deket rumah doang sih bhahak) kalo udah ga panas baru interaksi lagi.

    ReplyDelete
  12. aku yg plg sering geje marah2. Dan klo sama2 geje biasanya aku yg plg gk kuat marahan lgsg peluk2 suami

    ReplyDelete
  13. Baca ini kok kayak ngaca yah hahahahaha

    Dulu aku nggak paham kenapa suami lebih milih untuk tidur daripada menyelesaikan masalah yang lagi kita alami. Masalah dibawa tidur kan nggak enak, mending diselesain dulu aja gak, sik. Tapi yang ada, karena sama-sama capek, masalah nggak kelar-kelar. Besok paginya ya gitu, skenarionya sama persis kayak Ci Gesi dan Kak Adit, peluk-pelukan lagi, lupa semalam tuh baru berantem hahahaha

    ReplyDelete
  14. Waaa, makasih sharingnya mami ubi. hihihi, ada benernya sih, kalo sama-sama capek trus ribet sama urusan masing-masing bisa tau-tau jadi sumbu pendek, trus berantem :D

    ReplyDelete
  15. Hihihii.. gpp marahan bentar yg pntg habis itu biasanya tambah mesra ya gess

    ReplyDelete
  16. μ—λ³Όλ£¨μ…˜μ ‘μ† λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ…Έλ¦¬ν„° go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^