Friday, December 15, 2017

Kantong Orang dan Kantong Kita


Salah satu efek malesin dari Instagram adalah kita jadi gampang suudzon ketika lihat orang lain beli, makan, atau pakai sesuatu dan menuduh itu hanya demi bisa pamer feed Instagram. Padahal mana tahu kalau mereka bener-bener ingin beli aja?


Misal fenomena artis buka toko oleh-oleh. Biasanya di grand opening, antrian mengular bahkan ada yang sampai nginep. And then we be like, "Kalo aku sih ogah antre jam-jam an cuman buat upload nih aku udah ngicip kue nya ertong A!" 

Saya juga orangnya akan ogah sih antre berjam-jam 'hanya' untuk makanan di hari pertama tokonya buka. Tapi, nggak jadi suudzon juga deh, pukul rata kalau SEMUA yang rela antre itu pasti HANYA demi pamer foto kue di Instagram.

Perkara judgmental macam ini juga banyak kejadian saat kita memandang pemakai barang-barang branded di Instagram yang harganya mahal.

"Kok dia boros banget ya, beli tas aja harus yang mahal, segitunya ya pengin eksis."
"Ya ampun, dia kalo beli mainan buat anaknya harus di toko mainan dalem mall loh. Aku mah cukup dengan di pasar."
"Beruntungnya suamiku yang istrinya cuman pake jarik. Kalo ibu-ibu jaman now sih pada penginnya pake baby carrier impor yang jutaan, jadi suaminya pasti harus kerja lebih keras lagi."
"Ga sayang uang amat sih kamu, beli skinker SK-II, padahal Garnier aja udah bagus tauk!"

... and so many more ...

Baca: Mompetition


Ah, nggak semua orang yang beli barang branded itu udah pasti boros, hanya demi eksis, cuman demi nggak ketinggalan, atau nggak sayang uang kok.

Lha kalo emang mampu beli barang branded?

Lha kalo gaya hidupnya memang seperti itu karena mereka memang berada?

Hanya karena kita pakai Garnier, bukan berarti kita lebih pintar mengelola jatah bulanan dari suami daripada ibu-ibu yang belinya SK-II. Jatah bulanan mereka dari suami juga lebih banyak kali?

Baca: Ngomongin Make Up, Yuk!

Hanya karena kita pakai jarik, bukan berarti kita selalu lebih irit dan sederhana dibanding ibu-ibu yang pakai Ergo dan kawan-kawannya.

Ada lho orang-orang yang emang terlahir di keluarga berada banget dan dikelilingi oleh saudara-saudara dan temen-temen yang juga berada banget. Otomatis ya dari kecil emang udah terbiasa pakai barang branded. Buat mereka, barang branded bukan pemborosan. It's just a part of them. Dan definisi boros mereka sama kita yang kelas menengah juga kan pasti beda.


Bukan semata-mata preference mereka ke barang branded itu berhubungan dengan uang. Bisa juga karena taste mereka juga udah terbentuk dari kecil. Jadi taste mereka ya emang hanya bisa terpuaskan dengan kualitas dan desain barang-barang branded. Mata mereka udah jeli untuk menilai estetika dari barang branded yang nggak mereka temukan di barang yang nggak bermerk.



Saya pun baru menyadari bahwa gaya hidup seseorang yang lebih mewah dari saya, bukan selalu karena dia boros. Tapi, ya karena level ekonomi nya beda aja. Jadi saya menganggap dia boros, padahal buat dia itu biasa.

Baca: Living Cost Vs Lifestyle Cost

Keluarga saya adalah keluarga yang sederhana. Keluarga Adit jauh lebih berkecukupan dibandingkan keluarga saya. Ternyata itu tercermin dari kebiasaan-kebiasaan saya dan Adit, yang awalnya bikin saya kaget terus bikin kami berantem.

Misal, perkara beli bakso. Di rumah saya dulu, kami cukup beli bakso 2 porsi untuk dimakan 4 orang, misalnya. Jadi 2 bakso disatuin dalam satu panci, dan kami makannya pakai nasi. No problem, tetep makan bakso, dan kami kenyang. Itu cukup buat kami.

Abis nikah sama Adit, niat saya beli bakso seporsi doang aja buat berdua, lalu makan pakai nasi. Seperti cara saya makan bakso dengan keluarga saya dulu. Ternyata Adit nggak bisa kayak gitu. Dia makan bakso nggak bisa pakai nasi. Harus beli porsi masing-masing. Kalau ternyata dia belum kenyang, maka dia akan beli seporsi lagi buat dia.

Dulu itu bikin kami berantem loh. Buat saya, Adit kok boros banget sih gila. Tapi buat Adit, di mana letak pemborosannya? Itu adalah caranya makan bakso seumur hidupnya sebelum dia nikah sama saya. Dia nggak terima dibilang boros untuk bakso.


(((BAKSO AJA DIBERANTEMIN)))

Contoh lain beli pakaian. Dulu sebelum nikah, biasanya Adit beli di Planet Surf, Oakley, dan kawan-kawannya. Sementara saya, beli di Ramayana atau di toko baju pinggir jalan aja jadi. Waktu udah nikah, jir saya kaget waktu Adit bilang mau beli celana harga sekian. Harga sekian itu kalau buat saya bisa kali dapet beberapa potong celana, mungkin plus kaos deh. Prinsip saya adalah mending dapet banyak walau entah awet atau nggak kalau untuk urusan baju lol.

Kemudian berantem, HAHAHAHAHA.

Baca: Berantem Karena Capek

Awal-awal nikah, kalau saya ajak Adit liat-liat pakaian di FO (Factory Outlet), dia cuman diem. Nganterin doang, tapi nggak ikut liat-liat. Padahal maksud saya ke FO itu biar kami berdua liat-liat, kan ada baju perempuan dan laki-laki, lengkap.

Di mindset Adit saat itu, pakaian bagus ya cuman ada di store-store yang ada di mall. Nggak tahu dia kalau barang FO itu juga oks modelnya. Akhirnya, saya gandeng ke bagian laki-laki. Saya ubek-ubek cari jogger pants. Eh ada loh yang bagus. Yaudah saya beli, biar Adit tahu bahwa nggak selamanya pakaian nggak branded itu pasti jelek. Abis itu dia pake, suka juga kan ternyata.

Terus sekarang Adit udah yang bangga pamer waktu dia dapet kaos 15.000 di PRJ. Ha!

Gesi : Adit = 1 : 0


Waktu Adit masih pakai yang serba branded, apakah itu untuk gaya-gayaan belaka? Ah, nggak sama sekali. Wong Adit selalu pilih yang logo merk nya mini. Dia malah ogah kalau pakai kaos yang logo brand nya segede gaban di dada. Malah sering nggak keliatan kalau Adit yang pakai barang branded sih, lol.

Contoh terakhir, parfum. Dulu zaman saya kuliah, parfum yang saya pakai itu parfum refill-refill an beli di kios-kios kecil pinggir jalan. Wangi nya dibuat menyerupai parfum yang original dan branded. Tapi kita tahu lah kalau parfum refill begitu tuh KW.

Dulu abis nikah, Adit bilang parfumnya abis mau beli. Ternyata parfumnya beli di The Body Shop. Believe it or not, saya menginjakkan kaki perdana di gerai The Body Shop itu abis nikah sama Adit. Dan ya nggeblak lah liat harganya. Lagi-lagi saya mikir kenapa Adit 'buang-buang duit' banget.

Baca: Ketika Bokek Melanda Hidupku

Untuk yang satu ini, Adit menolak keras. Ternyata dia punya alasan yang cukup idealis, karena dia ingin menghargai karya orang. Jadi ogah beli KW. Kami arguing, sampai akhirnya Adit punya senjata pamungkas, "Mi, cobain dulu biar kamu tahu bedanya. Aku jamin parfum TBS lebih awet daripada parfum refill kamu dan wanginya lebih soft."

Maka oke saya pun coba dan ya memang sih. Ternyata parfum yang punya merk lebih awet, kalau ini saya nggak bisa tampik. Untuk orang yang keteknya gampang keringetan kayak saya, ya pilih parfum yang awet walau lebih mahal jadi masuk akal.


Jadi, alasan pilih barang lebih mahal bisa juga karena alasan lebih awet atau menghargai karya orang.

Gesi : Adit = 1 : 1



Setelah ngalamin ada kebiasaan-kebiasaan yang beda dari Adit (plus dari lihat temen-temen dari aneka lingkaran sih), pelan-pelan baru saya nyadar.

ğŸ’ž Ternyata pakai barang branded belum tentu demi pencitraan dan eksis. Bisa jadi karena seumur hidupnya emang kenalnya barang bermerek.

ğŸ’ž Bisa jadi karena emang mau cari kualitas karena untuk beberapa hal, barang branded itu lebih awet. Contoh yang saya rasakan sendiri adalah puzzle. Keluaran ELC jauh lebih awet dan lebih aman daripada puzzle lokal.

Baca: Cool Parenting Nggak Harus Mahal Kok

ğŸ’ž Definisi boros saya itu ternyata nggak bisa saya apply untuk menilai orang lain. Beda level ekonomi, tentu beda juga definisi boros nya, kan.

ğŸ’ž Beli barang branded ya sah-sah aja dan bukan pemborosan kalau emang mampu, atau kalau kita membulatkan tekad untuk menabung. Yang penting nggak ngutil pos-pos budget kebutuhan pokok.

Baca: Tips Menabung Ala Gesi


Dan yang terpenting adalah mengenali dan embrace kemampuan finansial kita masing-masing. Tidak perlu merasa harus beli barang mahal kalau tujuannya hanya untuk saing-saingan. Baju nggak branded bukan berarti nggak bisa keliatan bersinar. Yang penting bajunya disetrika, nggak kucel. Kita wangi dan banyak senyum. Senyum nya senyum Pepsodent. Wkwk.

Mainan anak nggak branded juga nggak masalah. Toh emangnya anak liat merk? Kan nggak. Mereka nggak peduli kok mau mainannya mahal atau nggak.

Baca: Cool Parenting Nggak Harus Mahal Kok

Menerima kemampuan finansial ini akan bikin kita wolesan. Woles nggak gampang kena peer-pressure dan mensyukuri apa yang kita punya. Woles juga saat lihat temen yang dari atas sampai bawah pakai barang branded dan nggak kepengin nyinyirin "Kok dia boros lalalala."


Aduh udah panjang aja. Ya itulah ya intinya. Semoga bisa menjadi ajakan untuk mengurangi julid jugmental pada seseorang yang pakainya barang branded heheh.

Sampai berjumpa di tulisan saya selanjutnya dadah babai mwah!





Love,






30 comments:

  1. Aku ngalamin bgt ini. Dulu jaman kuliah liat temen pake parfum TBS pasti dalam hati bilang, "Gilaaakk parfumnya TBS pasti uang jajannya banyak." Sekarang udah kerja, beli parfum TBS rasanya malah jauh lebih hemat dibanding temen-temen lain yang harga parfumnya hampir setengah jeti bahkan ada yg jutaan.

    Dulu biasa makan nasi padang satu bungkus bareng-bareng sekeluarga ditambah nasi. Sekarang alhamdulillah satu orang ya satu bungkus.Dan rasanya itu jauh lebih hemat drpd kami mampir makan di restoran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga tepat banget aku baca nasi padang nasi padang pas laper begini hahaha.

      Delete
  2. Ini nasehat ayah saya banget : jangan pernah berusaha mengukur kedalaman kantong orang lain, jd ga perlu iri dan suudzhon dgn apapun yg ditampilkan orang di sosmed sekalipun. Harapannya secara timbal balik, orang lain ga mengukur kedalaman kantong kita.

    Saya setelah nikah berada diposisi adit, saya yang ga bisa ganti merk skincare dll karena memang kulit saya gampang alergi. Pemikiran saya, kalau kenapa2 dan harus berobat ke dokter kulit jauh lebih mahal.

    ReplyDelete
  3. yg paling nyebelin mami ubi, kalo ada orang yang mikir beli suatu brg itu mahal buat dia, tp dia gak sadar dan mikir mungkin dia juga beli barang lain yang buat orang lain nggak harus semahal itu harganya. aq kalo beli sepatu lari yg mahal, krn mikirin nyamannya dikaki, nah temen aq ada yg protes krn hal tsb padahal dia itu tiap hari beli kopi harus di starbucks lah aq gak ngopi gak pernah ribet nyuruh dia minumnya kopi sachet aja. krn mikirnya ya itu emg kopi yang dia suka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selalu ada yang kaya gitu sih, Mba. Senyumin aja (ya abisnya mau gimana lagi) lol.

      Delete
  4. Pemikiranku kurang lebih sama kayak kamu Mbak. Maksudnya aku maklum gitu kalau ada orang yang emang mampu beli barang2 branded karena gaya hidupnya yang sejak dulu mevvah. Tapi aku paling ga tahan julid sama yang gaya hidup mevvah muk dipaksain banget. Istilahnya yang pada panjat sosial gitu. Kasian aja sih, kemakan gengsi njuk maksain beli :')

    Btw yang masalah parfum, mirip Bapakku! Bukan karena KW ga KW, tapi secara kualitas juga oke. Bapakku kalo buat penampilan, misal parfum, kacamata, baju, jam tangan, belinya branded. Alesannya sih karena bapakku guide, jadi jaga image "excellent" di depan tamu.

    Tapi nek perkoro mangan, tetep..... angkringan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha nek karena peer pressure pancen tidak oye, Fa. Lagian gengsi ra marai wareg yo padahal.

      Ngangkring dimandose biasanya? Deket rumahku ada angkringan anyar. Enak recommended.


      (meski kabeh-kabeh tak sebut enak sih, krik....)

      Delete
  5. Setuju banget gesi, sepupu saya ada yang serba merek, tapi memang sejak kec ya pakainya itu dan dese mampu..yang penting kita hepi yaa..

    ReplyDelete
  6. OMG, i love this post kak gesiiii...

    Dan terkait teori Adit bahwa dgn tidak menggunakan produk KW adalah menghargai karya org aku super setuju, prinsip ku juga gapapa pake product non branded at all at least not a KW product.
    Jadi kapan diaripapiubii nya? *tetep* hahahaha

    Lagian kenapa ya orang-orang giliran beli produk branded napsu bgt di post di socmed, kenapa kalo beli sepatu di ITC 100rb 3 biji ga di post coba. Kadang manusia unik ya, beda-beda dan lucu, ada yg emg haus bgt di bilang anak eksis. Sepatu branded, skincare dari ujung kepala sampe ujung kaki branded, padahal tiap hari makan nya mi gelas pake nasi (ini cerita nyata temen kantor ku) hahaha...

    ReplyDelete
  7. Semenjak kerja di Kantor B sempet "lupa" rasanya makan di warteg dan seafood yang tendaan pinggir jalan itu, trus mikir "dulu kok ya enak-enak aja makan disana?", kemudian itu terjawab dari Payroll bulanan yang nominalnya beda dari waktu kerja di Kantor A.

    Awal nikah sempet makan yang maunya cuma lontong dan bakwan demi irit, selama ada sambal kacang, aman deh.
    Alfath lahir, gak kepikiran dong beli lontong dan teman-temannya karena terbiasa dengan menu lain yang lebih manjain lidah, haha.

    Intinya sih, semua balikin lagi ke kitanya pribadi, usahakan gak bikin repot keluarga apalagi tetangga, kalau mampu yang beli apa aja yang dimau, kalau ngga kan itung-itung belajar menahan diri, wkwkwk.

    Sekarang malah mulai sering makan di tenda pinggir jalan lagi karena nemu pecel ayam enak banget di Depok, murah meriah pula :)))

    ReplyDelete
  8. Setujulah miubi. Emang gk seharusnya nilai org boros atw pakek brg2
    Bermerk gt pakek kaca mata kuda. Jatohnya malah jd nyinyir entar.
    Dah, mending menyibukkan diri bersyukur aja dan kerja kerja kerja merdeka
    😁

    ReplyDelete
  9. Saya juga beli beberapa barang branded dengan alasan biar awetnya lebih lama dan nyaman dipake juga sesuai kebutuhan. Salah satunya diaper bag merek Okiedog. Saya belinya juga karena ada vocer MAP. Lumayan lagi diskon dari harga 1 jutaan jadi gopean. Tapi itu memang kebutuhan saya buat anak. Bisa nampung perintilan bayi cukup banyak. So, beli barang branded kadang bisa lihat dari kebutuhan kita juga.

    ReplyDelete
  10. Yup, definisi boros atau nggak berbanding lurus dengan kedalaman kantong masing-masing. Dan soal barang branded, lebih kepada kebutuhan dan keawetan. Noted! :)

    ReplyDelete
  11. Aku awalnya juga suka "menilai" orang lain bahkan ke beberapa teman sendiri. Aku sering menganggap kenapa mereka jadi suka belanja barang2 mahal, padahal dulunya nggak. Tapi setelah itu baru sadar, aku berkomentar seperti itu karena level dan pengeluaran untuk gaya hidup kami memang berbeda. Kasusnya kalian berdua juga terjadi dengan aku dan suami. Suami itu selalu mengingatkan untuk nggak beli KW-an, alasannya persis kayak Adit. Intinya, syukuri ajalah dengan apa yang bisa kita nikmati. Semuanya kan berkat dari Atas, ya :D

    ReplyDelete
  12. Wah klo sdh ngomongin parfum, setuju dengan Adit deh.. Ak bisa ngirit buat yg lain2 nya.. Tapi klo soal parfum paling moh klo pke yg racikan2 botol kecil ntu 😅 alasan ku krn memnag prfum yg bermerk ori, lebih tahan lama aroma nya dan nyaman di kulit badan. Ndak berasa pliket(lengket), klo keringetan Malah tambah wangi 😅 #lhamalahcurcolparfum hahah anyway, setuju dengan yg kmu tulis nik. Menilai orang dengan standard kita ya ga masuk lah. Woles aja. Komentar boleh lab tapi di dlm hati saja , saling jaga perasaan. 😊

    ReplyDelete
  13. Aku pun mba gesiiiii...kalo aku persoalan di kaki sama di muka mbaaaa...orang ngiranya aku cm mau beli spatu branded,padahal oohhh Tuhan kalo mreka tau uk kaki ku yg 41,5 ini cm ada di toko spatu yg ada merk nya,dan itu yg awet di kaki ku yg super njobrah slama berbulan2 bahkan beratus2 taun (lebayyyy haha) dan sebetulnya kalo di emperan itc ada uk kakiku,akupun mau lhoooo buat beli..sedih jg kan setiap mampir toko slalu gaada uk buat kakiku huhu dan kalo muka,huaaa maap2,aku bknnya cm mau pake yg highend,tp memang dr jaman abegeh udh diajarin sm nenekku kl buat muka hrs cari yg paling baik dan ada kualitasnya,krn kl muka udh rusak,yaa bhayyy aja bhayyyyyy...jd yaaaa bener kata mba gesi,smua balik lg ke diri sndr yg suka “judgmental” ke pilihan idup org lain,pilihan kita blm tentu jd pilihan terbaik buat mrk..��

    ReplyDelete
  14. tas ku aja harganya 50 ribuan, paling mahal yang dari hadiah kak gesi kemarin wkwk, trus beli sandal ya 40 ribu doang awet dipake lima tahun. bajuku dua juta dapat tiga puluh, udah bonus dalaman sama mukena. lipstik purbasari doang satu biji, pelembabnya wardah, trus parfum bayi. nggak pernah ngafe, kalo habis makan enak bawannya cemberut "cobak tadi nggak makan di situ kaan uangnya bisa buat ini itu ini ituu", tapi cemberutnya sambil perut kenyang sik. soalnya dari kecil emang terbiasa yang murah2 aja, pun juga ngga peduli apa kata orang.
    pacar cerita, doi putus sama ceweknya yang dulu karena nggak bisa hidup dan menghidupi gaya hidup yang cewek. tasnya sepatu dompet baju bermerk, tapi kalo udah bosen dijual lagi buat beli baru. apakah berarti aku lebih baik dari cewek itu? enggak. nggak ada standart hidup tertentu apalagi menyangkut uang dan belanja orang lain alias ya itu bukan urusan kita. yang harus diurusin adalah menyesuaikan antara dua orang yang sejak kecil punya latar belakang ekonomi dan keranjang belanja yang beda, biar kalo nikah nggak akan ada adegan nyembunyiin struk belanjaan -,-

    ReplyDelete
  15. kok samaa..suamik juga dulu kebiasa beli barang branded. Dia jarang beli baju atau clana tp sekalinya beli pasti cocoknya sm yg branded, yg mana menurut saya yg sukanya diskonan dan nggak pernah punya brg branded itu pemborosan...

    tapi bener lo Mami Gesi, saya menghindari barang KW, kyak parfum, tas, sepatu, semua sih..dulu sering beli ,tp skarang baru sadar beli tiruannya itu tidak menghargai krya orang, sama aja kyak plagiat gitu
    mending merk lokal ajaa drpd branded tapi KW

    ReplyDelete
  16. Halo mb grace suka banget sm tulisan mb grace, aku jadi ga suka ngejudge org soalnya tulisan mb grace sll dr 2 sisi love love
    Dlu gaji berdua cm cukup buat makan ketemu ( LDR hi cost hhuhhu ) sm bayar cicilan ya beli brg dll ga berani yang mahal skrg udah naikan dikit gaji jadi lebih suka bermerek karna emang nyaman sm awet kadang bikin aku happy �� jadi emang pengeluaran ngikutin pemasukan Yang penting bisa nabung jadi ga bisa ngejudge org juga mgkin keliatan boros tp kalik aja nabungnya sm amalnya lebih besar dr yang dia keluarin kan kita ga tau hhehehe

    ReplyDelete
  17. Kakakku dan istrinya kebiasaan hidup wah mbak, pake parfum mahal, barang branded, makan di resto mahal menurut mereka biasa. Menurutku itu mah buang2 duit. Tapi alhamdulillah aq gak pernah ngrecokin mereka knp kaya gitu..

    Beda banget sama aku dan suami yang bakso sebungkus berdua tmbah nasi hehe, baju yang penting nyaman. TAPI bagi kami prioritS itu waktu beli windows asli, corel, adobe asli (sm kaya papi ubi yang bilang 'menghargai karya orang lain') yg harganya mayan.. Bagi orang itu boros banget, ngapaon coba beli program asli? Hehe.. Setuju pokoke sama kamu mbak gesi

    ReplyDelete
  18. Kalo baca ini ges, yg aku inget 1. Aku putus ama ex ku pas smu cuma gara2 dia melihat aku beli parfum estee lauder do counter sogo, dan ex ku itu lgs shock. Besoknya bilang, "kita kyknya ga sesuai. Keluargaku biasa banget. Sementara kamu gampang bener beki parfum seharga uang jajanku 6 bulan".

    Hufft.. Dan jujurnya, sejak itu aku agak hati2 utk belanja sesuatu dengan pacar2 selanjutnya hahahaha.. Untung ama raka dia ga prnh masalahin ini. Bukan krn apa2, tp krn dia ga tau hrg barang2 branded hahahahah

    ReplyDelete
  19. Absolutely agree, dari segi apapun pembandingan memang ga enak banget apalagi sampe judgemental yg pukul rata. Pernah kejadian pas di kampus ada teman dari gorontalo yang gabisa tidur tanpa AC karena dr kecil dan daily disana pake AC. Sampai di Solo trus dijudge "kemayu", katanya harus adaptasi dan gaperlu pindah kost AC. Aku dengernya aja gerah karena memang lifestyle tiap orang kan beda2. Thank you sharingnya Mbak Ges

    ReplyDelete
  20. Iiih kok sama bgt sih mbak ges. Aku sm suamiku (yg baru nikah 2th ini) berantemnya jg gegara beda kebiasaan & culture dlm memandang/menghabiskan uang heheh. Aku yg primsipnya beli brg sebutuhnya ssuai fungsilah, suami beli brg hrs yg branded dg alasan kualitas meski hrgany jd mahal T_T dulu yg ginian bs bikin berantem heboh, skrg sih masih dikit2...

    ReplyDelete
  21. Suka bgt post ini! Aku ngajarin ini di dlm keluargaku,, aku ga prnh bisa mahamin ibuku yg mnrtku branded abis. Adikku pun. Tapi ketika aku pindah rumah ke lingkungan yg itungannya msh desa, aku mau bilang pergi ke mall aja rikuh.. Mungkin buat kita makan di A, beli sepatu B itu affordable dan ga ada mslh, tapi buat mereka pemborosan. Maybe that's the way i think about my mom, dan aku sadar krn lingkungan pergaulan kita beda..

    ReplyDelete
  22. aku termasuk yg cuek sama kantong orang, embuh sih ini mungkin gara2 udah terbiasa hidup berbagi dgn 5 adik2ku sedari kecil ya, tetapi kebiasaan ini bikin aku susah envy sama hidup orang, pokoknya positive life positive think

    eh, ini komentarku masih nyambung khaaan khaaaaan ? *maksa

    ReplyDelete
  23. Sepertinya Ramayana yant dimaksud pasti Ramayana Salatiga ya hehehe. Yup branded bukan berarti gegaya atau mau nampil. Aku sekarang suka banget ke baju sisa eksport karena aku tau kualitasnya, walau kadang ada bagian yang cacat dll. Terus soal tas, emang aku agak ketergantungan sama 1 merk dari Payless, tapi kalau lagi pas special price harganya jatohnya lebih murah dari tas Mataharian. Jadi gak selamanya tas/barang branded harus mahal, tinggal gimana caranya kita ngubek/nyarinya aja. As always : ada harga ada rupa

    ReplyDelete
  24. Iyesss. Setuju banget. Aku juga lagi belajar untuk gak jadi orang yang judgemental. Karena tiap orang punya alasan sendiri. Hidupnya juga beda dengan orang lain. Jangan disamain.

    Untuk kasus yang kue artis tadi, kadang ada tipe orang yang selalu lawan arus dengan komen yang gak enak biar terlihat beda. Duuuh malesin banget. Mau kita suka apa engga, kayaknya lebih elegan kalo alasannya valid. Lagian belom tentu orangnya nyobain. Hehehehehe.

    ReplyDelete
  25. Aku yak kok ketawa baca yg berantem gegara bakso wkwk Kalo nikah bisa kek gitu ya mbak? :v
    Kalo aku, liat orang pakai barang branded gak mikir orangnya boros. Justru mikirnya, kalo aku punya duit, kok kayanya aku bakal sayang yak ngeluarin harga segitu buat beli barang itu *gak semua barang juga sih*. Persis kaya soal beli baju, aku ogah beli baju mahal2 karena lebih suka yg dapet baju murah dan banyak ketimbang 1 tapi mahal wkwk

    ReplyDelete
  26. Suka deh sama tulisan Mami Gesi, bener banget ya beli barang branded karenan mampu lebih keren drpd kw kw an karena kita bisa menghargai karyaborg, klo belum mampu ya nabung atau beli non brande yang penting kualitas dan tanpa hutang :)

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^