Friday, December 22, 2017

Random Talk 1-5


Alohaaa! Jadi kemarin saya pengin ngeblog tapi lagi miskin ide, terus saya story minta sumbangsih ide dari temen-temen IG gitu kan. Ternyata yang DM banyaaakk, aakk telimakacii! Tapi nggak semuanya saya punya banyak pengalaman atau opini panjang lebar untuk dishare.


Ada juga yang udah pernah saya singgung di postingan lama, tapi pengin saya tambahin opini baru. Maka solusinya adalah, saya jadiin satu aja beberapa pertanyaan dalam satu post yah.

Ini bakal jadi seri baru. Karena nggak kreatif, yaudah lah namanya RANDOM TALK aja. Lol.

Mon maap foto awalnya wajah saya segede gaban abis bingung mau pakai apa, semoga kalian tidak gumoh berjamaah ya.

Untuk seri perdana random talk, saya pilih 5 pertanyaan dulu yang hubungannya sama family/parenting yah.  

#1 @rosi_yunita


Yang ditanyain Osi (doi temen SMA saya btw dan kebiasaan manggilnya Osi) itu pernah juga jadi bahan galau saya. Kalau kado lahiran numpuk gimana ya. Mau dibuka semua kok malah sayang karena beneran udah banyak barang serupa lain. Mau dikasih orang, nanti dikira nggak menghargai, nggak?

Here's what I do:

๐Ÿ’ Saya jadikan kado untuk teman lain yang abis melahirkan. Pastikan circle temen yang ngadoin saya dan temen yang mau saya kasih kado itu BEDA. Karena kalau circle nya sama, nanti yang ngadoin tahu memang bisa jadi dia kesel ke kita. Walau sebenernya mah bebas kita mau apain yah, lol.

๐Ÿ’ Saya kumpulin sampai agak banyak. Lalu saya titipkan ke either terapis Ubii atau Bapak Satpam untuk dikasih ke yang sekiranya membutuhkan.

๐Ÿ’ Ada juga yang saya jual, ex-kado ex-kado pas kemarin buka lapak garage sale.

Mohon dimaapkeun ya. Abis gimana. Rumah kecil, lemari udah penuh, kalau banyak ex-kado gitu bener-bener makan tempat. Pernah saya diemin sampai lama banget, zamannya Ubii dulu, karena masih mikirnya yang "Kan udah dikasih..." eh tapi malah jadi kuning-kuning/jamuran kelamaan di lemari. Malah jauh lebih sayang sih menurut saya.

Anyway, kalau misal kita yang posisinya mau ngasih kado lahiran, saya pernah jembreng beberapa tips receh nya.

Baca: Tentang Memberi Kado untuk Bayi


#2 @ajengannastasia mirip sama @feronica88 & @nuzulistiqomah


Kalau ditanya pernah sakit hati sama omongan mertua atau omongan sodara Adit, ya pasti pernah dong. Namanya juga manusia yang punya hati dan bisa sensi.

Yang saya lakuin kalau lagi kesel adalah rant ke Adit di chat. Saya bebas menumpahkan unek-unek saya sama Adit. Dia akan ngadem-ademin. Adit nggak akan marah kalau saya rant karena biasanya dia tahu saya cuman butuh mengeluarkan perasaan negatif, bukan karena saya benci keluarga nya. 

Kalau udah adem, saya akan mikir-mikir celetukan mereka itu ada benernya nggak? Sebetulnya kita tahu bahwa masukan orang lain itu masuk akal dan solusi yang kita butuhkan. Tapi kadang bukan itu yang ingin kita dengar, maka kita marah. Itu yang biasanya terjadi pada saya.

Contoh ter-real yang dulu saya sebel banget adalah tentang Adit mendapat job opportunity di US Mission to ASEAN, tapi harus di Jakarta. Orangtua Adit sangat mendukung. Saya tidak. Sempat Adit mau decline kesempatan itu sampai Mama Adit ngasih petuah panjang lebar. Saat itu saya marah sekali.


Mengapa malah mendukung anaknya untuk 'meninggalkan' keluarga, apalagi kondisi Ubii seperti ini, apa saya mampu? Mengapa menyamaratakan kondisi orang? Dengan dulu Mama dan Papa Adit sering LDR, bukan berarti anak mantu nya juga bisa lah! Apalagi orangtua Adit nggak punya special need kid. Yang saya rasakan saat itu hanya sakit hati.

Baca: Ketika Anak Difabel Memiliki Adik

Lambat laun, saya pikir nasihat orangtua Adit itu ya bener banget. Dan ternyata memang itu yang kami butuhkan. Dengan Adit kerja di sana, ada asuransi kesehatan yang bagus dari kantornya, kami sangat terbantu, terutama untuk printilan kesehatan Ubii.

Justru sekarang saya berterima kasih sama mereka yang udah kasih pandangan-pandangan logis ke kami yang kurang bisa melihat jauh ke depan saat itu.

Kalau yang nyeletuk 'hanya' saudara-saudara orangtua atau mertua, atau nenek saya itu saya pernah juga kesel tapi yaudah lah. Toh ketemunya juga jarang. Masih menjunjung asas menjaga silaturahmi dan kesopanan lah ya kalau sama para sesepuh.

Ngomong sama diri sendiri, "Sabar, sabar, besok juga udah nggak ketemu kok" gitu aja lol.

Kalau sama saudara Adit yang kayak kakak dan adiknya, nggak pernah sih saya kesel. Soalnya gap umur juga nggak jauh-jauh amat, jadi masih yang sepikiran lah biasanya. Saya dan Adit suka main, kakak ipar saya sama istrinya juga. Jadi sama aja, nggak pernah kesel-keselan.


#3 @sahrbanu


Emang ya manusia itu perlu waras, dan me time adalah sarana menjemput kewarasan. Tapi kadang kan nggak always bisa punya me time. Really?

Baca: Keeping Our Sanity

Kayaknya ini tergantung dari definisi me time kita masing-masing dulu. Apakah menurut kita me time itu harus yang keluar rumah sendirian? Atau, di rumah asal anak-anak udah bobo aja juga sebenernya udah me time?

Baca: 10 Hal Yang Berubah Setelah Punya 2 Anak

Kalau saya yang kedua.

Ubii dan Aiden udah bobok, saya masih seger, ya saya ngeblog atau baca buku lama 2-3 jam. Kalau saya sebenernya udah ngantuk, tapi ngerasa butuh menikmati waktu sama diri sendiri, yaudah cari hal yang lebih sebentaran. Biasanya saya kalau me time cuma sebentar pas malem-malem itu: nonton YouTube yang lucu-lucu. Belakangan ini lagi seneng nonton Perang Makanan nya Raditya Dika, vlog Syahrini, atau ngulang-ngulang video masak di kantornya Ms. Yeah.


Baca: Me Time Ibu-Ibu Ala Gesi

Paling itu sih, atau ya scroll akun gosip lah apa lagi ye kan, lol.

Kalau lebih gede ngantuknya, yaudah bobo cepet begitu anak-anak tidur. Like what they say, just sleep on it. Me time besoknya pas Ubii bobo siang dan Aiden masih di daycare.

Perasaan negatif tak tertahankan sampai bobok pun susah? Saya rant ke Adit biar lega.


#4 @kinara.pancari


Saya #TeamYay asal ditemenin dan dibatasi. Aiden itu produk YouTube banget. I mean, YouTube lah yang bikin Aiden kenal warna dalam Bahasa Inggris.

Dulu saya cuman mengenalkan warna dalam Bahasa Indonesia. Terus ada masa (yang masih ongoing sih) dia suka nonton video kendaraan-kendaraan animasi gitu di YouTube. Biasanya kan Bahasa Inggris tuh videonya. Abis itu sekarang dia nyebut warna itu in English terus mostly.

Baca: Pelajaran Berharga dari Tayo The Little Bus

Dari YouTube juga Aiden jadi bisa nyanyi banyak lagu Bahasa Inggris, walau masih sepotong-potong yah belum in complete sentences kayak Joni Joni Yes Papa, Baby Shark, Happy Birthday, etc.

So I can't say screen time is always negative (based on my own experience yah). Sampai detik ini, saya masih oke-oke aja dengan Aiden nge-YouTube karena:

๐Ÿ‘Œ Menurut saya, belum yang kecanduan yang gimana-gimana banget.

๐Ÿ‘Œ Aiden masih tetap lebih pilih main sama saya ketimbang nonton YouTube.

๐Ÿ‘Œ Kalau misal Aiden lagi screen time lalu saya ajak udahan dan main, dia nggak nolak sama sekali.

๐Ÿ‘Œ Pun misal dia minta nonton yang pakai nangis, itu biasanya cuma nangis merajuk nggak lama dan nggak pakai air mata. Abis main sama saya juga udah nggak inget lagi pengin screen time.

Baca: Anak Nonton TV, Yay Or Nay?

Nah, sampai kapan kita boleh ngebiarin anak screen time, itu depends banget yah. Kalau behaviornya yang udah sering banget minta screen time sampai nangis dan marah-marah yang hanya bisa diam kalau dikasih hape, excitement main dan ngobrol sama orang rumah udah kalah sama excitement saat screen time mungkin itu waktunya ngurangin banget.

Tapi kalau masih buat selingan doang, masih lebih semangat main beneran, ya there's nothing wrong with giving kids screen time, imho.


#5 @ivannachairunas mirip @safitririnawati


Kalau anak-anak lagi GTM pas dulu zaman saya belum ada asisten atau sekarang-sekarang pas Mbak Nur sedang off, here's what I do, depends on situation:

๐Ÿ˜‹ Bikin mie instan. Ada loh mie instan untuk bayi 12m, merk Promina. Bungkusnya warna biru. Saya nggak khawatir sama keamanannya karena MPASI pabrikan di Indonesia itu wajib mengikuti Codex STAN 074-1981 Rev 2006 yang mengatur komposisi zat gizi, penggunaan bahan tambahan pangan, dan keamanan. Pastinya beda sama makanan instan adults. Ini sharing dari temen saya yang ahli gizi, Mba Leiyla. Thank God, Ubii sama Aiden semua selalu jadi lahap dikasih ini hahaha. Anyway, just info, mie instan Promina ini biasanya susah ditemukan kalau di minimarket. Tapi kalau di supermarket mah banyak.

๐Ÿ˜‹ Diamkan. Nggak mau mangap awal-awal, biasanya masih saya coba bujuk. Kan kadang dibujuk masih mau, kadang juga yang bener-bener ogah. Nah kalau yang beneran ogah, saya beresin tuh peralatan makan. Nanti-nantian kalau mereka udah laper, sometimes mereka akan minta makan sendiri. Aiden sudah bisa bilang makan kalau dia lapar. Untuk Ubii, walau belum bisa bilang, ada kode-kode jika dia lapar yang saya bisa tangkap. Daripada emosi sendiri terus jadi lampiasin ke anak-anak ya kan.

Baca: A Rough Day In Motherhood 

๐Ÿ˜‹ Kalau ternyata setelah lama nggak juga minta makan, then bikin kenyang pakai susu. Hahaha.

๐Ÿ˜‹ Opsi lain untuk bikin perut mereka terisi selain susu adalah buah untuk Aiden dan oatmeal untuk Ubii. Buah yang Aiden biasanya nggak nolak: semangka, pepaya, pisang. Ubii biasanya oatmealnya saya campur madu atau pepaya parut karena Ubii belum bisa buat potong.

Semua trik di atas tidak manjur? Gofood KFC. HAHAHAHA. Tapi beneran sih ini, lol.


Kalau nanya menu buat anak sama saya, salah orang banget karena saya sungguhlah payah di urusan masak-memasak. Saya cuma bisa bikin yang simple yang nggak perlu oven, dulu udah pernah saya bikin postingannya lengkap sama step by step dan gambarnya.

Baca: 7 Kreasi Morinaga Chil-Go (susunya pakai merk itu karena ikut lomba blog hahaha, resepnya ada puding roti, kentang kornet, pancake, etc ceki-ceki sendiri yah)



Wah ternyata enak yah nulis random talk begini hahahahaha. Next saya jawab yang belum-belum yah. Kemarin dapet ide-ide lain tentang artis Korea yang berpulang lalu ada fans Indonesia yang bunuh diri, tempat wisata menarik di Jogja, angan-angan andai saya punya 1 M, etc.

Makasi idenyaaaa.

5 dulu karena ternyata ini pun udah panjang hahahaha. See you in next random talk! Mwah mwah!



Love,




9 comments:

  1. nah jadi malah banyak ide dari para pembaca
    pernah juga Ges aku minta trigger seperti ini, tapi masih terbatas pada teman2 blogger
    alhamdulillah, banyak hal yang nggak kepikiran buat diposting ternyata malah bikin banyak trafik

    ReplyDelete
  2. Mukhlas lagi sakit kalau sakit malas makan, thankyou tipsnya mami ubii luuuv

    ReplyDelete
  3. Mau dong nak gesii yg wisata menarik dijgja, terutama yg ramah anak yaa ๐Ÿ˜š๐Ÿ˜š

    ReplyDelete
  4. Haahh asyik bahas sesuai request pembaca. Kapan ya aku punya pembaca yang byukan blogger juga? wkwkwkwk
    BTW Mungkin kapan2 bisa dipecah2 jadi banyak tulisan mbak :D

    ReplyDelete
  5. Aku tu bingung kalau lihat instastory karena banyak yg aku nggak kenal juga meski follow. Akhirnya instastory teman2 yg kenal malah nggak kebaca. Gimana sih caranya supaya aku bisa kelompokin instastory teman2 yg aku kenal saja, biar bisa komen2 juga.

    ReplyDelete
  6. Random yang berisi banget mbak.. keren idenya.. aku juga sering kehabisan ide..

    ReplyDelete
  7. Produk youtube, Juna bgt... Iyaa, kl liat video youtubenya diawasin malah bisa bljar... Heheh

    ReplyDelete
  8. Mak kenapa nggak nulis tentang #DearHusband? Masih inget kan sama ide yang sempat kita obrolin di Kumpulan Emak2 Blogger sejak 3 tahun lalu? aku nungguin terus lho itu tulisan dari Mak Gesi T_T
    Kan aku udah inisiatif nulis duluan, sampai diikutin oleh emak-emak lainnya beberapa, ada kok list postingnya di grup KEB. Kapan nih giliran Mak Gesi? Atau udah nulis, mak?

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^