Thursday, December 7, 2017

Drama Pilih Baju Masih Berlanjut!


Saya udah pernah cerita yah di blog, Juli lalu, bahwa Aiden itu picky untuk urusan baju. Dulu picky nya masih bisa saya cerna. Hanya picky di piyama bobok, nggak mau yang celananya udah cingkrang. Nggak mau kalau celana panjangnya nggak nutup mata kaki. Ternyata drama pilih-pilih baju masih berlanjut!

Baca: New Phase of Parenting, Drama Pilih-Pilih Baju


Sekarang picky nya makin mitamit. Kaos maunya yang bergambar kendaraan. Gambar mobil atau bis pasti mau. Kalau gambar nya kapal atau pesawat, harus dibujuk dulu bahwa mereka kan temannya mobil 💆

Untuk pilihan kaos, well, nggak harus bergambar kendaraan all the time sih. Kadang mau juga yang gambarnya bukan kendaraan. Tapi, pilihannya bener-bener terbatas dan saya nggak bisa nebak preferencenya.

Baca: Hot Wheels Meme

Kaos hitam bergambar Darth Vader, lampu gedung, logo Rolling Stones gitu dia mau. Kaos merah gambar singa gitu juga mau. Tapi kaos merah gambar kereta Thomas, ogah. Padahal kereta Thomas kan kendaraan. Apa artinya Aiden nggak mau kalau terlalu kartun? Tapi nyatanya mau pakai kaos mobil Cars dan mau pakai kaos Pikachu dan Minion. Nah kan nggak ketebak.

Intinya mah Aiden udah punya seleranya sendiri.

Kadang yah, Aiden sangking picky nya, dia nggak mau pakai baju yang udah saya siapkan di tas daycare. Jadi abis mandi sore di daycare gitu, maunya tetep pakai yang dipakai buat berangkat pagi. Sampai miss-miss nya jelasin ke saya sambil nggak enak, "Bunda, Aiden nggak mau ganti baju" - mungkin takut saya ngira mereka yang nggak ngegantiin, lol.

Baca: Suka Duka Menitipkan Anak di Daycare


Untuk urusan celana, jauh lebih tricky. Dulu, celana-celana Aiden itu pakai celana pendek kolornya Mothercare, yang warna-warni itu. Sekarang yang mau dipakai cuman yang warna putih, merah, hitam, dan abu-abu. Warna hijau, stripes hijau-abu-abu, pink, etc udah nggak dipakai lagi. Jogger juga cuman satu yang dia mau pakai.

Baca: Inspirasi Gaya Anak Laki-Laki dengan Koleksi Mothercare

Sayang kan Mothercare nya nganggur, padahal harga celana Mothercare lumayan.

Aiden justru semangatnya pakai celana apa coba? Celana legging kayak punya Kakak Ubii yang harganya 100 ribu dapet 3 biji.



Jadi dulu pernah pas pergi, celana Aiden basah. Ternyata di tas nggak ada celana serep Aiden. Adanya celana serepnya Ubii yang berupa legging hitam bermotif. Yaudah lah ya, toh item ini, netral kan. Akhirnya pake itu dulu daripada pake celana basah.

Baca: Ketika Anak Muntah di Restoran

Next, seringnya minta dipakein celana legging Ubii. Dulu kayaknya bukan karena dia nyaman pakai legging dan suka motifnya, no. Kayaknya lebih karena dia tahu itu punya kakaknya dan emang pernah Aiden ada fase sok ingin jadi anak besar seperti kakak. Pengin pakai legging kakak, botol susu kakak, kaos kakak, etc.


Legging anak itu kan emang kainnya enak yah. Adem dan lentur. Lama-lama Aiden jadi nyaman pakai legging. Jadi legging-legging Ubii berpindah milik untuk Aiden, yang motifnya netral-netral. Tantangannya adalah ... legging murmer gitu kebanyakan motifnya motif girlie banget kan. Motif unisex gitu jarang banget. Dipakein legging polos (yang banyak pilihan warna), Aiden nya ogah.

Makanya tiap ada foto atau video Aiden, either kaos atau celananya pasti ya itu-itu aja karena pilihan yang Aiden mau pakai itu sedikit.

via GIPHY

Sempat saya masih sok tahu. Beli-beliin celana buat Aiden yang saya cukup yakin kalau dia akan mau pakai. Ternyata ... nggak ada yang dia mau. Jadi celana-celana Aiden di rumah, banyak noh yang itungannya masih baru. Cuman dicopot price tag nya doang terus nganggur tak disentuh. Mau saya preloved-in eh kok masih wacana doang, belum sempet foto-fotoin yaudahlah nanti-nanti aja. Hehe.



Almost every time saya abis beliin kaos atau celana dan Aiden nggak mau pakai sama sekali (even cobain doang aja ogah loh), saya rada sayang sambil bilang ke Aiden,

"Yah, kan Mami udah beli buat Aiden. Kan udah dibeli. Kan sayang. Kan harganya mahal."

(walau misal nggak mahal pun tetep saya bilang mahal, siapa tahu Aiden jadi mau, padahal ya dia belum mengerti konsep mahal dan murah, sendirinya ngibul padahal pengin Aiden kelak jadi anak jujur ckck) 😅

Baca: Mengajarkan Kejujuran

Kira-kira kalau Aiden udah bisa ngomong, dia bakal jawab begini nggak,

"Lhah siapa yang minta dibeliin? Kan aku nggak minta."




Baru dua hari yang lalu kayaknya, saya abis cerita-cerita di group tentang masa kecil. Karena topiknya nostalgia begitu, saya mendadak jadi ingat sama pengalaman kanak-kanak yang satu ini:

Baca: Some Childhood Memories

Lupa ya, TK kecil atau TK besar, tapi TK lah yang jelas setting of time nya.

Ceritanya TK saya ada perayaan Hari Kartini yang murid-muridnya diminta dress up. Bagi yang mampu sewa dan memang ingin, ya sewa baju adat. Bagi yang ogah, ya pakai baju biasa juga boleh. Pokoknya nggak pakai seragam kayak biasanya aja deh.

Mama saya sewain saya baju adat Bali model kemben panjang, terus ada hiasan kepalanya gitu. Cantik sih sebenenernya, bagus. Tapi saya nggak suka...

Saya didandanin sedikit di salon sekalian ganti baju di salon yang nyewain baju Bali nya. Saya inget, dari situ aja saya udah merengut. Sampai di TK, saya juga merengut. Kayaknya nggak ada deh sesi saya bisa foto bareng sama temen-temen lain karena saya udah keburu minta pulang sangking ngambeknya.

Akhirnya foto kenangannya cuman di kamar, saat Mama saya nyopot-nyopotin hiasan kepala dan mau copot bajunya. Dan udah di rumah begini pun, saya masih tetep merengut nih coba simak barbuknya. Hahahaha.


Pas banget album foto yang ada foto yang ini udah saya angkut ke Jogja heheh.



Kalau saya bayang-bayangin perasaan Mama saat itu, mungkin beliau ada juga kecewanya kali ya.. Udah keluar duit sewa baju adat dan dandanin anak semata wayang (dulu saya jadi anak tunggal lama banget, sampai umur 12 tahun, baru punya adek lol), eh tapi anaknya merengut melulu.

Udah gitu saya ngambek di sekolah dan minta pulang, nggak ada foto kenang-kenangan bareng sekolah yang cukup indah untuk Mama. Nggak ada satu pun foto saya pakai baju Bali yang saya lagi senyum.

Dulu yang saya rasain cuman sebel. Kenapa saya harus pakai baju itu. Kenapa hiasan kepalanya berat. Kenapa bajunya bikin susah jalan. Kenapa bajunya nggak enak. Kenapa saya harus mau. Kenapa saya dipaksa.


Sorry, Mom..



Inget kenangan itu bikin saya jadi lebih diingatkan bahwa I don't want Aiden feel that way; merasa dipaksa.

Kalau merasa dipaksa untuk urusan yang memang sifatnya penting atau berhubungan sama manner kayak makan, minum obat, cuci tangan, lap ingus jangan pakai kaos, abis tumpahin minum ayo dilap dulu, sih ya gapapa. It's a different case kan.

Baca: Printable Pekerjaan Rumah untuk Anak

Saya berasa dapet reminder lagi bahwa ternyata anak kecil pun sudah bisa memilih dan punya preferensi. Hal yang lucu dan apik buat saya, belum tentu dirasakan sama oleh Aiden.

Dan ya ternyata saya mendingan melibatkan Aiden saat beli baju. Mendingan beli ke toko, ajak Aiden ikut, biarin dia pilih, atau saya tanya di toko, "Ini mau, nggak?" Toh Aiden udah bisa bilang kok kalau dia mau.

Karena nggak adil juga ya ternyata kalau saya jadi mikir, "Idih kok nggak mau sih, kan udah Mami beliin" padahal Aiden juga nggak minta dibeliin kan.

Perlu belajar nih ngelibatin Aiden dalam memilih dan menghargai bahwa dia indeed punya pilihan dari sekarang. Butuh mendorong juga agar Aiden berani dan bisa mengekspresikan pilihannya tanpa takut saya sepelekan.


Mumpung baru urusan baju dan mumpung masih dua tahun. Kan serem kalau sampai besar terbiasa takut berpendapat terus iya-iya aja padahal nggak suka. Sering kan denger cerita-cerita temen kuliah di jurusan A hanya karena ikut mau orangtua padahal dia nggak suka, terus outcome nya juga nggak nyenengin. Entah jadi sebel sama orangtuanya, cabut kuliah terus, IP enol atau satu koma melulu yang akhirnya DO tapi masih pura-pura ngampus karena nggak berani ngaku, etc. Banyak cerita kayak gitu.

Nggak usah jauh-jauh. Adit aja juga dulu iya kok. Saya always bilang saya ketemu Adit di kampus kami karena kami sama-sama anak Sastra Inggris kan? Sebenernya, sebelum kuliah Sastra Inggris di Sanata Dharma, Adit sempet kuliah di UGM, jurusan hukum karena diarahkan orangtuanya yang both adalah sarjana hukum.

Turned out Adit nggak enjoy. Dia jadi bolos terus, akhirnya keluar, dan masuk ke Sastra Inggris itu, yang bener-bener merupakan pilihan dia sendiri. Baru deh dia menikmati kuliahnya dan hasilnya juga bagus.

Jadi, mari dengarkan pilihan anak. Yang kita mau belum tentu yang mereka mau juga.


Termasuk cuek kalau dikira pelit sih hahaha. Happened when Aiden celebrated Hari Kartini tahun ini di daycare nya. Aiden cuma pakai baju batik, karena saya udah kebayang dia nggak akan mau baju adat yang aneh-aneh. Tante saya nanya, "Ya ampun kenapa nggak disewain baju adat sih, paling kan berapa doang, itu temennya aja ada yang pakai baju adat."

Baca: Peringatan Hari Kartini di Daycare Aiden

BAHAHAHA.




Love,





4 comments:

  1. anakku sudah 3 tahun dan sampai sekarang belum ada drama sama pakaian, nurut2 aja dipakaikan baju apapun. mami ubi, coba beliin joger buat aiden, drpd bingung cari legging yg buat cowo..

    ReplyDelete
  2. Ini aiden sama blaass ama bobsky :D. Udh bisa milih, dan kalo ga suka, sampe kiamat jg ga bakal di pake :p. Beda ama kakanya yg nurutan hahahaha.. Tp aku jg ngebiasain mereka utk nentuin pilihan sendiri kok ges. Beda ama raka, yg kdg suka maksa. Kalo aku ngizinin anak2 pake baju oblong ama celana pendek ke mall, si raka ngomel dah pasti. "kamu kok ga dandanin anak2 sih. Ntr dikira orang apa, masa bpknya rapi, anak2 kucel gini" wkwkwkwkw yaelaahhh, dia mah mikirin bgt kata2 orang. Aku sih sebodo yaa, yg ngerasain kita sendiri kok :p.

    ReplyDelete
  3. Senyamannya si anak aja sih. Nurutin omongan orang mah gak ada habisnya. Ye kan?
    .
    .
    .
    Tapi, takjub juga dg ke-picky-an Aiden. Seumur gitu udh py selera sendiri..

    ReplyDelete
  4. Anak aku juga, udah dibeliin celana kulot Kekinian malah ogah make. Padahal modelnya lucu. Maunya pake baju dress melulu, yang roknya ngembang-ngembang melambai. Tapi klo legging dan baju kaos tetap oke sih.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^