Friday, December 29, 2017

Diari Papi Ubii #26: That Instagram Husband


Kalau ngisi acara sharing tentang Rubella atau blogging, kadang ada pertanyaan, "Suami Mbak Ges mendukung kegiatan Mbak Ges nggak sih?" Saat saya jawab oh dukung banget, maka pertanyaan akan lanjut ke bentuk dukungan Adit itu kayak gimana.


Untuk gathering sama member Rumah Ramah Rubella, Adit memang jarang banget ikut. Di tengah beberapa bapak yang ikutan, jarang keliatan batang hidung Adit. Bukan berarti nggak support, tapi emang cara orang support itu kan beda-beda yah. So this post is pretty much about it.

Adit:
A good marriage would be between a blind wife and a deaf husband — Michel de Montaigne

Kalau ada yang tanya, apa kontribusi terbesar saya sebagai seorang suami dari Grace Melia Kristanto? Jawabannya adalah: membiarkan dia melakukan apa saja yang dia suka. Saya bangga melakukan ini, karena saya paham untuk sebagian istri Indonesia, hal ini hitungannya masih privilege. Masih banyak orang-orang yang menganggap istri yang “dispesialisasikan” untuk mengurusi urusan rumah dan anak saja adalah hal yang ideal.


Saya tidak mau menghakimi. Tapi, domesticating Grace never occurs in my mind. Kenapa? Karena saya percaya ke Grace sepenuhnya. Dan saya yakin dia cukup dewasa untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya. It’s that simple.

So yeah, I set her free. Hasilnya? It’s great. Segala pencapaian dia selama ini ya sedikit banyak gara-gara saya nggak pernah ngelarang dia ini-itu. Dari awal memang saya ngga nyangka bahwa kebebasan yang saya berikan akan digunakan Grace untuk sesuatu yang selfless: mendirikan Rumah Ramah Rubella. Kemudian, karena memang dari dulu suka menulis, saya encourage dia untuk melanjutkan blognya yang mangkrak menahun. Eh ngga disangka juga, dia bisa monetize blognya dengan baik. 



And then there is Instagram.

Ya, sosial media yang satu ini menjadi ujung tombaknya Grace mempenetrasi audiens untuk promosi postingan blog baru ataupun sekedar endorse produk. Selain impression yang didapat (biasanya) lebih banyak daripada sosmed yang lain, Instagram hits millenials even more by its visual-driven context. Tapi bagi Grace, tulisan tetep yang utama. Grafik, terutama fotografi, hanya sebagai komplementer tulisan saja. Coba deh lihat caption di setiap postingan Instagram dia. Selalu panjang. Kadang-kadang TL;DR. Yah mau gimana lagi, that’s her style. I love it anyway.


Pernah dalam satu kesempatan ada teman yang tanya ke saya, “Dit, selain kasih support dalam bentuk kebebasan, kamu kasih dia apa lagi?”

Well, di awal-awal Grace main Instagram, feed nya  N O R A Q U E  hahaha!! Fotonya banyak dikasih sticker ngga penting gitu. Terus banyakan juga fotonya overcast banget - rule “asal terang” sampe banyak detail yang hilang dengan penggunaan photo editing software berlebih, dan sebagainya. Nah, salah satu dukungan saya ke Grace, saya mencoba empower dia untuk lebih “melek secara visual”. Saya ngga bilang kalau saya jago dalam hal ini, but at least I know the basic. Saya mengajarkan Grace the rule of third, penggunaan white balance yang baik, dan sebagainya. Saya juga nggak pernah nolak kalau Grace baru bingung saat kurasi foto. Khusus untuk video editing, saya nggak pernah ngajarin dia. Tau-tau bisa sendiri. Heran juga.


Saya juga tidak pernah menyesal membelikan Grace sebuah ponsel yang kameranya mumpuni. Atau kamera mirrorless untuk mendapatkan hasil foto yang lebih bagus. Atau prime lens biar fotonya tambah dramatis. Atau 3-axis gimbal biar dapet footage video yang ngga tremor. Apalah nilai materi jika terbayarkan dengan melihat istri tertawa riang menggeluti hal yang disukainya dengan penuh gairah. It’s priceless.


Lalu, apakah dukungan saya ke Grace mulus-mulus aja?

Enggak.

Gara-gara Instagram pun kami sering berantem. You know, saya orangnya introvert. Sebisa mungkin saya menghindari crowd. Kalau lagi berdua, saya dan Grace selalu cari tempat yang sepi buat ngobrol. Resto yang ada live band-nya is a big no for me.

Nah, Grace ini kadang (even sering) minta fotoin secara tiba-tiba. Sialnya, tempat spot foto yang bagus biasanya rame gitu. It’s killing me when she strikes a pose then everyone is looking at us. LOL. 


Menurut HuffPost, the downside for being Instagram husband is: “You are usually in a situation where [an] image has to be taken by you with tons of people around, and you feel a bit embarrassed that you’re standing there for a full minute trying to capture the right shot.” Yeah, I’m one of the embarrassed husband. I know it’s stupid, tapi beneran loh, walaupun sudah sering banget dilihatin pas bawa Ubii keluar, tatapan orang asing itu SELALU bikin saya ngga nyaman.


Biasanya Grace bisa sensing kalau saya tau-tau jadi bete kalau disuruh motretin. Lalu dia ikutan bete. Hahaha… Dia pernah bilang (sambil marah-marah), “Kamu tuh lucu. Fotografer kok males motretin istri sendiri!” Mana kebanyakan dia protes minta foto berulang-ulang gara-gara standar estetika kita beda.

“Poninya jelek. Foto ulang!”
“Bajunya kelipet. Ulang! Gimana sih kamu tuh harusnya ngingetin!”
“Kurang centralised. Ulang!”

Saya makin kesel terutama kalau dia sudah mulai membanding-bandingkan.

"Kamu kok ga tau tau angleku sih. Icha aja baru kenal udah bisa fotoin aku bagus."


Well, pertama-tama, I am not a professional photographer. Kedua, waktu saya kuliah fotografi di art school, konsentrasi saya adalah photojournalism dan fine arts - yang mana fotonya kebanyakan tanpa fabrikasi dan pose. Apa adanya. Tapi pemahaman Grace, fotografer (apapun spesialisasinya) harus bisa motret model.

ERR.

Padahal, sangat tidak mudah lho motret manusia itu. Apalagi yang dengan pose. Selain paham pencahayaan, fotografer model harus paham dengan ekspresi, anatomi tubuh, kebiasaan model, bahkan spektrum warna make-up yang dipakai sama model. And I don’t have such skill. Kalau mau lihat foto-foto saya, modelnya kayak gini nih: http://adityasu.tumblr.com/ 

Jauh berbeda dengan feed IG-nya Grace kan?

Malas-malasan saya buat motret Grace ada juga faktor “luka lama”. Dulu banget pernah saya dan Grace berantem. Hardcore banget sampe bantingin barang-barang. Masalahnya apa sudah lupa pun. Tapi buntut dari berantem itu adalah: AirPort Time Capsule dan Macbook Pro 17” saya rusak dibanting Grace. Nggak bisa dibenerin. Padahal semua karya saya simpen disitu, Mulai dari jepretan pertama, ratusan rol film yang sudah diconvert ke digital, semua assignments yang udah pernah saya kerjakan, softcopy karya-karya di pameran, foto-foto repro, foto-foto perjalanan saya ke berbagai negara… it’s all gone.


Perlu waktu yang sangat lama untuk memaafkan Grace perihal ini. Bahkan sampai sekarang, saya kadang masih cringing kalau inget. So waktu Grace minta foto, saya selalu membayangkan adegan per adegan dimana kami berantem kemudian karya saya hancur di tangan Grace. Terus bete. LOL.


Tapi mau sampai kapan sih whining melulu?


All in all, I support Grace. Mungkin dengan Grace mainan Instagram dan minta difotoin frequently adalah cara semesta untuk mendamaikan saya dengan luka masa lalu sekaligus memberikan saya kesempatan untuk belajar spesialisasi fotografi selain fotojurnalisme dan fine arts.

Sabar ya Mi. Hehe...
Spend good moments as a couple and continue your life together filling it with great Instagram moments — Carlos Cabrera
Tabik!

***

Grace:

Hehe iya. Adit itu sering keliatan malu kalau saya minta difotoin di tempat ramai. Apalagi kalau saya sambil monyong-monyong atau berpose 4laY, beuh keliatan banget dia nggak nyaman.

Wajahnya jadi ditekuk. Asal jepret doang juga. Udah tahu poni saya sigar, tapi nggak ngasih tahu. Padahal dia HARUSNYA tahu betapa HQQnya poni untuk seorang Gesi. 


Lalu nada suara saya akan naik. Bisa ditebak lah abis itu jadi nggak enakan.


Kemudian, jurus pamungkas saya adalah, "Kamu katanya seneng aku bisa punya duit sendiri, ya harusnya kamu mendukung dong. Salah satunya dengan kalau ngefotoin itu yang NIAT!"

Oh well, baca tulisan Adit ini bikin saya semakin ngeh aja bahwa sebenernya Adit tuh dukung-dukung aja. Tapi kadang sisi introvertnya lebih menang, jadi saya pun juga kudu belajar maklum. At least nggak nuduh bahwa dia nggak niat dukung deh. 

Dan saya juga nggak bisa menyamaratakan. Saya nyaman-nyaman aja berpose bodoh di depan orang dan oke-oke aja di tengah crowd, bukan berarti Adit juga akan nyaman hanya karena dia suami saya. 

#terimanasibpunyasuamiintrovert lol

Huhu, maaf juga ya, Pi...



Anyway, sampai sekarang saya masih suka kok pakai stiker. Norak norak biarin deh, abis saya suka sih wek. Untuk kritikan tentang over bright, nah itu saya terima dengan hati lapang karena memang iya hehe.

Tapi yah, kadang saya suka mikir. Adit udah beliin saya kamera. Kalau foto-foto saya tetap nggak lebih oke, apakah dia bakal kecewa? Jadi kadang ada sedikit 'beban' itu yang saya rasain. Semoga nggak, ya. Huhu.

Sebenernya ada lagi cara Adit dukung. Dia bebasin saya bayar pakai cc nya saat saya beli stiker atau aplikasi. Dia juga yang bayarin perpanjangan domain saya tiap tahun. Awalnya saya bilang mau ganti, tapi katanya gausah. Jadi yaudah, sekarang saya nggak pernah bilang mau ganti hahaha. 


Tiap saya ada event yang di Jakarta, juga Adit selalu yang jemput saya di bandara. Masih pake baju kerja, belum mandi, langsung cabut dari kantor dengan wajah lelah. Thanks ya, Pi.

Oke, siapa yang suaminya suka nggak maksimal ngefotoin karena introvert juga kayak Adit? Ngacuuunggg! lol.




Love,





27 comments:

  1. Ah kalian. Pasangan ter apa ya. Terparah gilanya. Tapi ter keren usahanya untuk saling menyesuaikan. Sehat selalu ya kalian :) Suami aku malah paling males urusan pepotoan haha

    ReplyDelete
  2. aduuh ikut ngenes dengan Macbook yang rusak..
    lebih dari lumayan banget lho dukungan Adit nih Grace...

    ReplyDelete
  3. Ngenes itu macbook rusaak��. Suamiku jg gt mba..sbelas duabelas dia pling g suka difoto n motoin..jd ya hasilny asal jepret

    ReplyDelete
  4. Kalo aku sih.. suami ok ok aja fotoin dlm kondisi apapun tapi sense of visual artnya dia kayaknya ga sesuai standardku.. dan akunya juga ga fotogenic, jadinya makin susah deh dapet foto bagusku dari dia ��

    ReplyDelete
  5. Bukan karena introvert Ges, suami saya sama sekali ga suka difoto dan memotret apapun. Bahkan, policy-nya dia, kalau saya foto-fotoin makanan sebelum makan, mendingan kami ga jadi makan sekalian. Anak saya lama-lama jadi ikutan ga mau difoto. Syedih, akhirnya IG lama mati suri, di blog foto seadanya karena mesti selfie sendiri. huhuhu

    ReplyDelete
  6. Ini sama halnya dengan Instagram boyfriend. Aku padahal jaraaaaaang banget minta difotoin. Tapi sekalinya difotoin, hora tau nggenah xD

    ReplyDelete
  7. Buahahaha samaan banget dengan mas agus, kalau minta fotoin dia 10 lali jepretan di tempat yang sama deh baru dapat hasil yang lumayan untuk diupload di instagram. Klau tempatnya rame pasti bilang, "ayo cepat, gak malu apa bnyak orang". Huuuft lelaki kadang nggak tahu bahwa feed ig itu adalah prioritas :D

    ReplyDelete
  8. Ngakak liad ketikan mak ges.. Yg poni bagi mak ges itu sangat hakikiii... Haha apapun itu.. Aku suka gaya mu mak ges..

    ReplyDelete
  9. Suamiku juga gitu, angel banget diajak foto sama-sama, trs hasilnya kalau njepret aku pasti makin njemblek, elek padahal kalau obyek yang lain, hasilnya bagus. But anyway, it's always nice to read your blog. Dan Adit keren banget supportnya buat Gesi.

    ReplyDelete
  10. Darah antara suami-aku beda, kalo kata orang aku ada darah seninya, kalau dia pikirannya lempeng. Saat fotoin pun jadi bentrok, akhirnya harus sering marah-marah dan ujung-ujungnya banding-bandingin. Cara terbaik sih kalau aku ajarin dulu gimana cara fotonya, anglenya, pencahayaannya dll. Nanti dia tinggal ngikutin aja. Yah ada masa dimana kamera pengen dibanting juga karena ngotot ngototan, ngerasa bener semua, tapi alhamdulillah sampai saat ini suamiku masih selalu jadi "instagram husband". Yang paling ngakak kalau aku bilang mau bikin video, nanti dia nyetingin segalanya, dari tripod, lighting, background, sampe laptop di siapin. Tapi kalau lagi shoot, dia tinggal tidur wkwkwk

    ReplyDelete
  11. Mas Bojoku kalau aku mintain grundel "eerrrgghhhhh". Tapi suka diem-diem candid -___-" paling gak doyan juga kalau dimintain poto di keramaian, hasilnya malah pating pletot, nggak ada seni seni nya LOL.

    ReplyDelete
  12. Kebalik bgt ama aku. Yg ada, aku yg motoin raka dan dia jd model. Dan kalo gayanya aneh2 , aku yg lgs malu motretinnya wkwkwkwkw..

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  14. Suamiku juga malu kalo harus moto in aku ditempat ramai..

    ReplyDelete
  15. si papoy ga pernah mau juga foto-foto di tempat rame. jd suka ku candid ajah...hahaha

    ReplyDelete
  16. Ya ampun, Ges.. Kalo ngebanting MacBook sih aku maklum, tapi ngerusak simpanan karya masa lampau? Ck ck ck.. Mudah-mudahan itu terakhir kali ya Ges.. :)

    Suamiku juga instagram husband. Dan dia sama beteannya kalo motretin bininya. Dan sering kali photo sessionku harus berakhir dengan pertengkaran. Biasanya penyebabnya, sudah puluhan kali capture, ternyata:
    1. Tali BHku ngintip
    2. Di belakangku ternyata ada banyak bocor: orang lewat, sampah, menara BTS, dan sebagainya
    Hahahaha.. Sama ya..

    Bagian yang paling sering membuatku jengkel adalah, dulu waktu kami masih pacaran, foto-fotoku bagus semua. Dia memotretku seperti sedang melukis Mona Lisa! Tapi setelah kami menikah, sepertinya dia cuma memotretku asal-asalan :(

    Anehnya, kalo dia motret anak kami, kok kayaknya dia sungguh-sungguh deh motretnya..

    Akhirnya supaya pertengkaran tidak berlangsung terlalu sering (karena Instagram feedku juga jadi sumber dapur untuk ngebul :p), aku mencoba memodifikasi situasi. Kalau mau photo session untuk Instagram, aku bikin konsepnya dulu. Digambar sketsanya dulu. Lalu konsepnya dibicarakan dengan suami. Di mana lokasi foto yang tepat dan bocornya minim? Jam berapa foto diambil supaya cahayanya paling oke? Apa yang akan kita siapkan supaya anak kami nggak gangguin mamanya yang lagi berpose atau gangguin papanya yang lagi pegang kamera? Detail deh :D

    ReplyDelete
  17. Well, disitulah menariknya kehidupan keluarga. Menyatukan dua sifat untuk saling memahami. Good job pi dan mi na ubi. Bisa untuk pembelajaran.

    ReplyDelete
  18. Akhirnya bisa baca tulisan Adit di akhir tahun ๐Ÿ˜Š Kalo w malah ng suka di fotoin Ges.Ng fotogenik n jelek menurut w ๐Ÿ˜Suami yang suka foto2 ๐Ÿ˜…. Suka baca tulisan Adit,bahasanya beda eeeee ๐Ÿ˜.Mau skalian say thanks sdh dapat kesempatan kenalan dgn blog Gesi,blog Windi..Yang lain blm sempat baca ๐Ÿ˜€ Awalnya suka baca punya Grace aja.Trus krn ada tautan punya Windi jadi coba2 baca.Ternyata nyesal ng baca dr dulu ๐Ÿ˜„ ...Mau baca yg lain juga nih...Thanx dpt berteman dg teman yg slalu positive thinking..

    ReplyDelete
  19. Suami mbak Gesi sama kayak suami saya, bebasin saya. Bedanya kalau dia suka aja kalau foto2, sayanya yg suka males hehehe

    ReplyDelete
  20. Saat baca artikel ini perasaan saya bercampur aduk, mulai dari bahagia hingga marah dan sedih. Apalagi saat tahu AirPort Time Capsule dan Macbook Pro 17 nya rusak. Nyeesss gitu~

    ReplyDelete
  21. Hai mba Gesi, kalo aku pas motoin suamiku hasilnya bagus menurutku tapi kalo aku yg minta difotoin eh ada aja yg berasa kurang gitu hihi, untung feed instagramku kebanyakan foto makanan jadi lebih sering moto sendiri ��

    ReplyDelete
  22. Yaelah Mak Ges, itu Napa macpronya dibanting sih, huhuhu.

    Soal motret, bojoku juga males2an, kadang mending ngajak adek yg nurut disuruh motret motret ,bisa dimarah2in kalau nolak. Tapi ngamuk ke bojo nggak berani lah Eike.hehehe.

    ReplyDelete
  23. Errrr....kupikir cuma suamiku yang gitu hahaha. Sekarang dia ngalah, fotoin beberapa kali dengan beberapa angle biar gak bolak balik aku minta ulang ������

    ReplyDelete
  24. Suami sih gak malu. Tapi masalahnya dia gak bisa foto. Hahahaha :'D

    ReplyDelete
  25. Wakakakakak ini mewakili aku juga, toss Mas Adit kita sama-sama introvert. Cuma aku nggak sampe malu banget karena aku sendiri seorang instagramer jadi ngerti kebutuhan foto buat jaga feed IG biar tetep asyik dipandang.
    Mungkin yang bikin ganggu itu kalo Aiman suka ikut nongol di foto atau adiknya tahu-tahu jalan kemana. Langsung deh aku tinggalin tuh mama Ivon :D

    ReplyDelete
  26. Eh, kok kebalikannya sama suami saya ya? Saya nggak terlalu suka difoto tapi suami saya suka potret-potret saya terutama candid. Setelah punya anak, Kalki dan Kavin jadi sasaran utamanya sampai dibikinin IG khusus isinya Kalki dan kavin :)
    Suami saya tuh nggak tau malu kalo ambil foto pakai naik-naik kursi aja buat nyari angle padahal di tempat umum. Saya pikir yang harusnya malu itu orang yang lagi pose nunggu dipotret, eh ternyata dikasusnya papi Ubii malah yang motret yang merasa malu :D

    ReplyDelete
  27. Walaupun introvert ada sisi romantisnya juga ya .. selalu jemput di bandara ..
    Omg semoga sll sperti itu n saya pun juga .. amiin

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^