Friday, December 8, 2017

Minat Masa Kecil


Sampai detik ini, honestly, saya ngerasa nggak punya bakat apa-apa. Gambar gabisa, main musik apa pun nggak bisa sama sekali, masak nggak bisa enak padahal udah lama semedi di dapur. Adit bilang bakat saya ya nulis.

Baca: Diari Papi Ubii #24 - Qualities of Grace


Tapi saya rancu, ini bakat atau hobi yang menghasilkan? Karena kalau dibilang bakat, rasanya kok nggak juga. Soalnya tulisan saya masih sering bertele-tele, kepanjangan, dan susah buat to the point. Huhuhu.

Untuk gambar, beneran saya blas nggak ada taste sama sekali. Gambar saya itu ala anak TK. Dua gunung, ada jalan, lalu di tengah gunung ada matahari yang tersenyum. Ya begitu lah mentoknya kreativitas saya, yang dengan kata lain: mengenaskan.

Main musik, apa yah. Bisa mainin lagu Ibu Kita Kartini pakai satu jari doang sementara tangan kirinya nggak tahu harus ngapain, kan bukan bakat ya. LOL.

Baca: My Recent Playlist

Btw, hari ini saya collab bareng temen-temen saya. So, baca juga cerita mereka yah:

Windi | Annisast | Nahla

Bicara nggak bakat gambar dan nggak bakat musik, sebenernya nggak masalah buat saya. Karena saya emang nggak ingin bisa. Nggak terlalu tertarik, nggak minat, jadi nggak bisa juga nggak apa-apa.

Terus saya jadi mikir, astaga jadi saya tuh minatnya sama apa dong, yang udah keliatan atau kerasa waktu saya kecil?

Btw, kecil di sini saya spesifikkan timeline nya adalah semasa SD aja yah.

Dulu Mama saya tampaknya pernah ingin saya les tari Bali. Zaman dulu bisa nari Bali emang kayaknya dambaan para mamah ya. Hahaha. Tapi saya nggak tertarik. Tari Bali kan ada melirik-meliriknya gitu kan, saya nggak bisa. Kalo liat doang sih seneng, tapi nggak minat untuk bisa.

Sebenernya saya suka nari-nari. Nggak ngerti ya namanya apa kalau zaman sekarang. Kalo dulu disebutnya modern dance. Eh, apa masih sama? LOL. Ya intinya yang musiknya modern, lompat-lompat, dan enerjik gitu lah, saya suka.


Setua ini baru sadar saya ternyata menyenangi itu. Jadi ada perasaan kecewa sedikit, kenapa dulu saya nggak bilang yah sama Mama. Coba kalau bilang, mungkin Mama akan menawarkan buat les nari modern. Mungkin Mama nggak akan menyerah begitu saya menunjukkan ketidaktertarikan pada les tari Bali. 

Tapi yaudahlah, nggak sekecewa itu juga sih. Toh itu bisa saya salurin dngan aerobic sebenernya. Mirip-mirip lah sama-sama enerjik dan loncat-loncat, heheh.



Terus saya inget bahwa dulu saya pernah belajar organ. Nggak les sih, tapi diajarin sama Papa. Papa is junjungan. Beliau bisa main organ, gitar, apa lagi ya. Yang jelas beliau nggak buta musik lah, walau juga nggak selihai Nahla juga pastinya.

Saya inget tuh, dulu saya malah rada kesel saat jadwalnya latihan organ sama Papa. Saya ngerasa itu susah. Susahnya jenis susah yang nggak bikin saya tertantang untuk menakhlukkan, tapi bikin kesel aja. Terus pernah ada satu materi (lupa materi apa) yang saya nggak bisa-bisa, Papa agak bentak saya. Bentak biasa doang sih, bukan dimarahin. Tapi abis itu saya jadi makin males belajar organ.


Baca: Some Childhood Memories

Jadi yaudah saat kecil saya nggak bisa apa-apa selain pelajaran. HUAHAHAHAHA.



Dulu saya sering loh juara lomba nyanyi. Juara 1 cukup sering juga. Sampai sekarang pun saya masih suka nyanyi keras-keras dan ngerasa suara saya lumayan bagus hahaha kepedean kayaknya ini.

Tapi, dulu itu nggak terasah. Saya cuma bisa nyanyi doang. Nggak bisa teknik mengolah pernapasan, vokal, atau apalah itu yang lain-lainnya, ya karena nggak pernah bener-bener diasah dan dikembangkan.

Jadi berandai-andai yah. Kalau dulu saya difasilitasi orangtua saya untuk belajar vokal dan belajar nari, apakah saya akan jadi Gesi yang kayak hari ini kalian kenal? Mungkin malah saya jadi nggak ngeblog kali yah. Gatau.


Anyway, I don't blame my parents at all loh yaaaa. Nggak sama sekali. Partly ini juga karena saya nggak pernah bilang kalau saya ingin belajar nyanyi dan nari, sehingga mereka nggak pernah tahu. Padahal kalau saya bilang, saya yakin mereka bakal dukung dan ngusahain.

Oke, kalo gitu saya akan menabung supaya kelak kalo Aiden pengin minta les sesuatu, semoga saya bisa fasilitasin ah!

Kalian gimana, gengs? Punya minat apa gitu ga waktu kecil tapi belum pernah bener-bener diasah? Sekarang masih kepengin coba ngasah nggak? Macam pisau kan diasah.

Yaudah gitu aja. Saya mau cus ke Jakarta siang ini sama Ubii, Aiden, dan Mbak Nur sampai Selasa. See you in next post yah! Buat Senin, saya udah schedulin post jam 7 pagi. Bakal ada kategori baru di blog Diari Mami Ubii loh. Jadi mampir ke sini yah. Hehehee.

Dadah!



Love,






5 comments:

  1. aq sama seperti mami ubi, gak punya bakat musik atau gambar.. tapi suka gambar dan nari juga suka,, pengennya sih belajar gambar lagi, kalo nari zumba sm aerobik tiap minggu sudah cukup menggantikanlah.. hahaha

    ReplyDelete
  2. Jaman kita kecil mah emang gitu.. semua digenjot di pelajaran sekolah. Teori pinter. Tapi ketrampilan yg lain2 gak terasah. Seni, olahraga, ketrampilan bertukang/masak/jahit dianggap gak penting.

    ReplyDelete
  3. have a safe flight mami ubii ^_^

    Kita ini termasuk generasi telat nyadar bakat nggak sih? karena memang jaman dlu ga kayak sekarang kita bisa gali bakat dan minat hanya dari rumah (asal ada internet). Tapi ya sudahlah setelah jadi orang tua ya bertekad aja bisa sadar, mengarahkan, dan memfasilitasi minat bakat anak-anak kita :D

    ReplyDelete
  4. Kapan2 kalau kita ketemu, please nyanyi untukku ya, Mbaaak. Aku siap dengering. :D

    ReplyDelete
  5. Bakatku adalah.... Tidur... Heheheee duh nobita bgt ya

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^