Monday, November 6, 2017

Suka Duka Menitipkan Anak Di Daycare


Saya nggak pernah menyesali keputusan saya menitipkan anak di daycare. Banyak sisi positif yang saya rasain dari daycare. Walau tentu, ada negatifnya juga. Ya iyalah, semua hal kan ada dua sisi. Hehehe.


So this time I wanna share the positive and negative sides of daycare yah. Note, beberapa poin mungkin ada yang subjektif. Semoga bisa jadi bahan pertimbangan sebelum memutuskan untuk menitipkan anak di daycare yah!

Mulai dari positif atau negatifnya dulu nih? Positifnya dulu aja lah ya. Btw itu fotonya di rumah, bukan di daycare #dijelasin.



πŸ’– Positive sides πŸ’–

πŸ’– Aiden jadi makin tergerak untuk ngomong, karena lihat teman-temannya di daycare. Ini beneran dan kerasa banget. Buat yang belum tahu, salah satu alasan saya menitipkan Aiden di daycare adalah karena kalau di rumah, dia temen sebayanya hanya Ubii (kakaknya) yang berkebutuhan khusus. Saya ngerasa Aiden perlu banget sosialisasi sama anak-anak yang pada umumnya.


πŸ’– Kosakata Aiden makin banyak dengan dia bermain sama temen-temennya di daycare. Walau belum yang banyak banget, tapi at least udah nggak yang telat-telat amat dari milestone bicara. Note, dulu Aiden pernah didiagnosa speech delay ringan oleh dokter tumbuh kembang.



πŸ’– Saya lebih dapet clue apa-apa aja kegiatan atau hal yang perlu diajarkan ke Aiden. Ini karena di daycare, ada kegiatan edukasinya dulu setiap pagi. Lalu miss-missnya kirim laporan dan foto via WA pada parents. 

πŸ’– Aiden lebih berani. Dulu saya ngerasa Aiden nggak nyamannya banget kalau ketemu orang baru.  Dia yang langsung kayak ngumpet di kaki saya. Sekarang better sekali.

πŸ’– Aiden jadi punya rutinitas lain selain makan, tidur, main di rumah.

πŸ’– Aiden senang juga sama daycare nya. Tahu dari mana? Dari kalo malem Aiden suka nyebut nama temen-temennya yang di daycare. Dan kalau pagi, dia diajak berangkat juga sudah otomatis mau. Nggak yang perlu paksa-paksa.


πŸ’– Aiden jadi belajar sharing, main bergantian. Kalau di rumah sih emang Aiden masih pelit berbagi. Tapi menurut miss-missnya, kalo di daycare tuh Aiden nggak pelit. Ini jadi PR saya sih supaya kalau di rumah juga nggak medit.

Baca: Menegur Anak Orang Lain, Yay Or Nay?

πŸ’– Kadang saya nemu kemampuan atau hal baru dari Aiden yang lucu-lucu yang dia dapet dari temen daycare nya. Mayan hiburan di rumah ahahaha.

πŸ’– Saya jadi punya lebih banyak bahan nanya-nanya sama Aiden, tadi main sama siapa, tadi nangis nggak di sekolah, tadi belajar apa, oh mewarnai ya, mewarnai apa sama miss, endebre-endebre.

Baca: Mewarnai Gambar, Kegiatan Pengisi Liburan Acik

πŸ’– Punya tambahan bahan evaluasi pola parenting saya karena ada beberapa behavior Aiden yang beda saat di rumah dan di daycare. He seems friendlier di daycare. Lebih mau sharing, nggak yang marah-marah kalau nggak keturutan, mau main sama-sama, mau berusaha mengurus dirinya sendiri, etc. Evaluasinya buat saya berarti, "Apa saya kurang menghadirkan lingkungan yang mendorong kemandiriannya?" Hiks.


Baca: Pendidikan Seks Usia Dini, Yay Or Nay?


πŸ’” Negative sides πŸ’”

πŸ’” Jadi gampang kena common cold. Ini lumrah banget sih ya dari menitipkan anak di daycare. Kalo ada temen Aiden yang batuk pilek, main bareng terus di daycare, Aiden suka ketularan. Dan ndilalahnya emang Aiden ini tipe yang gampang ketularan batuk pilek huhuh.

πŸ’” Emaknya agak baper kalau tahu Aiden pulang-pulang ada bekas lukanya. Anak ada konflik di daycare yang terus kejedot, kegigit, kepukul lalu bekas sih biasa yah. Cuman saya masih rada baper kalau Aiden terluka yang saya nggak ada di situ.

Baca: Diari Papi Ubii #17 - In Regards To Bullying

πŸ’” Kalau daycarenya adalah daycare yang belum lama beroperasi, artinya kadang kita perlu maklum kalau masih ada hal yang miss atau kurang nyaman. Kan emang jam terbang itu ngaruh yah. Tapi nggak bisa pukul rata kalau daycare baru udah pasti begini sih. Kemarin di daycare Aiden sempet lah ada beberapa hal yang bikin kurang nyaman. But it could be discussed together. Pihak daycare juga cukup cepat geraknya untuk menerapkan solusi. So no big deal.


***

Saya nulis ini sambil mikir-mikir banget negative sides nya apa lagi yah, beneran nih cuman tiga biji doang? Tapi belum kepikiran lagi. Nanti deh saya tambahin kalau tiba-tiba cling keinget yah.

But overall saya masih ngerasa lebih banyak positive sidesnya sih so far, makanya keputusan menitipkan Aiden di daycare juga masih lanjut.

What about you? Mau nambahin nggak sisi positif atau negatif (or both) dari menitipkan anak di daycare? Yuk tambahin yuk!




Love,





13 comments:

  1. mami ubi aq mo nambahin sisi negatifnya dari pandangan ibu yang kerja, daycare anakku pernah libur idul adha yang cuma 1 hari jadi 3 hari yang membuat aq kewalahan, krn libur mereka panjang banget dan mereka cuma beritahu 1 hari sebelumnya. ya ampun akhirnya aq terpaksa cuti dr kantor 1 hari. untungnya sih bisa, ambil cuti dadakan, setelah itu aq minta jadwal liburnya mereka deh, biar gak terjadi lagi yang seperti itu.

    lebih banyak positifnya sih buat aq ninggalin anak di daycare, mudah2an sih begitu terus, jadi bisa awet di daycare-nya..

    ReplyDelete
  2. Aq tambahin yah mama ubi yg sisi negatifnya,
    Kadang anak pulang dr daycare,adaa aja kosa kata barunya,kadang bicaranya yg kurang sopan yg jelas dirumah itu dilarang banget,
    Trus pulang2 udah bisa mukul,nendang,cubit2,tantrum padahal dirumah gk ada adegan2 gitu😒.
    Selebihnya so far membantu banget tambahan kata2,apalagi faiq d diagnosa ama dokter speech delay,dan sudah tdk pemalu lagi.

    ReplyDelete
  3. Aq tambahin yah mama ubi yg sisi negatifnya,
    Kadang anak pulang dr daycare,adaa aja kosa kata barunya,kadang bicaranya yg kurang sopan yg jelas dirumah itu dilarang banget,
    Trus pulang2 udah bisa mukul,nendang,cubit2,tantrum padahal dirumah gk ada adegan2 gitu😒.
    Selebihnya so far membantu banget tambahan kata2,apalagi faiq d diagnosa ama dokter speech delay,dan sudah tdk pemalu lagi.

    ReplyDelete
  4. emesh banget aiden, pakek baju minion lagi, Luuv :D
    Makasih mami ubii jadi punya gambaran nanti kalau Mukhlas sudah seumur Aiden masukin ke daycare atau TPA :D

    ReplyDelete
  5. negatifnya, sih tergantung lingkungan yang ada di daycare sih menurutku..
    kalau daycarenya memiliki standar tinggi dan latar belakang orangtua, lingkungan dirumah juga berpengaruh terhadap anak2 yang ada di daycare..
    misalnya, temen daycare anak saya juga omongannya kasar, anak saya kebawa sampe dirumah, saya tanyain siapa yang ajarin, ternyata si anak "x". Setelah saya lihat beberapa kali di daycare si anak "x" ini, memang benar kalau berbicara bukan kayak anak seumurannya,, akhirnya saya meminta ke guru di daycare untuk bisa mengawasi dan mengontrol anak2 saat berkomunikasi.
    Selain itu, kita juga bisa ajarkan anak kita untuk memberitahu ke anak yang bilangnya kurang sopan, bahwa itu tidak boleh ,,
    terimakasih sharingnya mami ubi... ^_^

    ReplyDelete
  6. sayang banget ya di kotaku gada pilihan daycare yang bagus huhuhuhu

    ReplyDelete
  7. Kalau aku sih negatifnya masukin ke Daycare karena dulu masih menyusui kadang ASIP yang dah aku bela2 mati2an peres di sela-sela kerja suka ga dikasihin mba Gesi :/ alasannya repot kalau harus angetin dulu dan tanpa seizinku pernah pengasuh di DC kasih formula *emosi jadinya wkwkwk

    kalaupun mau ke DC lagi aku prefer anakku lepas ASI sih kasian juga memang kalau mesti angetin ASIP hehehe dan aku cuma bertahan 6 bulan saja di DC sih selebihnya sama pengasuh merangkap ART dirumah hehehe meski sisi positifnya memang lebih banyak cuman dulu juga anakku sering ketularan sakit

    ReplyDelete
  8. Makasih sharenya mami gesi. Walopun aku jarang komen tapi bahasan kali ini ngasih aku gambaran juga soalnya sempet kepikiran nitipin anak bayik kalo kalo ada keperluan pribadi (so far masjh galau mau titip DC apa ngga, ank aku attached bgt sama aku sih T_T)

    ReplyDelete
  9. Aku belum pernah sih nitipin anakku di daycare, meski ada rencana buat nitipin si bungsu ke sana. :)

    ReplyDelete
  10. Pernah sih ada pengalaman. Anakku nambah kata yang agak kasar, mungkin niru temannya. :) Tapi wajar, namanya juga anak kecil. Belum ngerti baik buruk. Jadi orang tua bisa menasihati baik-baik. Selebihnya, daycare sangat membantu. :)

    ReplyDelete
  11. Kalo aku dulu masukin anakku ke daycare yg baru buka n belum ada program edukasinya, caregivernya masih muda n belum pengalaman, jadi paling sebel kalo anakku dipanjer TV. Tadinya sinetron coba mbak... Huhuhu.. Akhirnya aku kasi masukan trus diganti jadi... Frozen! Alamakkk. Anakku cowok n frozennya kalo nyetel satu dvd full.. Kukasi masukan lagi trus dibeliin vcd edukasi bhs Inggris sama lagu anak.. Lumayan lah ya walo aku ga bisa ngatur lagi pembatasan screen time nya.. Setidaknya msh bisa ditolerir.

    ReplyDelete
  12. kl aku negatifnya ampir sama ama mom Gesi.kl bapil memang hrs dr kita sendiri yg kuatin imun anak pake minyak ikan, vit dll. sering sedih kl anak pulang ada luka bekas digigit temennya (lebam/berdarah) n cuma bs nasihatin anaknya lain x jgn berebut ama temen yg td gigit. bersyukur anak aku bs diblgin gk blh bales tp kadang brp hr kemudian kegigit lagi

    ReplyDelete
  13. Kalau aku minusnya anaknya capek, Mbak. Kayaknya sih capek huhu. Jarak antara daycare - rumah sebenarnya dekat 3,1 km, cuma kalau sore macet banget, jadi kadang di jalan lbih dari 60 menit huhu belum lagi nunggu taksi dsb.
    Sama Ibunya juga harus kuat-kuatin hati karena selalu dicap Ibu yang jahat sudah nitipin anak di daycare. Padahal aku kan nggak sembarangan pilih daycare kan hiks. Jadi curhat.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^