Friday, August 3, 2018

Orangtua Dan Belajar

Waktu di Jakarta kemarin, saya pagi sampai sore banget sama Aiden ngurusin printilannya dari A-Z sendirian. Buat ibu-ibu yang biasanya full sama anak mungkin sudah terbiasa banget ya. Buat saya, itu capek walau sebenernya anaknya kooperatif, karena kalau di Jogja kan Aiden di daycare sampai sore.


Baca: Ibu Boleh Mengeluh Kok

Sepulang Adit dari kantor, saya minta Adit gantian nemenin Aiden meanwhile saya mau me time bentaran dengan main hape. Buka gadget tanpa tujuan sih, itu cuman biar saya bisa selonjor santai aja sejenak. Aiden masih nemplokin saya terus dan Adit berseru, "Aiden, jangan ke situ dulu."

Udah gitu doang celetukan Adit.

Apakah berhasil bikin Aiden menjauhi saya dan menghampiri Adit? Tentu tidak. Pernah denger kan anak-anak itu kalau dilarang malah makin penasaran? Itu berlaku banget sih buat Aiden. Dengan Adit bilang, "Jangan ke situ" yang maksudnya ke tempat saya nyantai, ya malah Aiden makin ogah beranjak menjauhi saya.

Lalu saya kasih kode Adit sambil melanin suara, "Pi, coba kamu ajak Aiden ngapain yang kamu excited."

Baca: Untuk Para Suami, Berbagi Tugas Yuk

Adit pun praktik dan bilang, "Wah, apa yaaa ini? Aiden mau lihat nggaaakk?" dengan wajah girang kayak abis nemu hal apa yang seru banget ke Aiden. And it worked. Aiden dengan suka rela menghampiri Adit tanpa cemberut dan tanpa ngerasa dipaksa. Saya jadi bisa me time bentar dengan leluasa.


Abis itu saya kepikiran banget.

Saran saya ke Adit untuk dia berlagak excited seolah abis nemu harta karun biar Aiden mau mendekat itu kan kayaknya udah rahasia umum sekali. Mau mengalihkan anak seusia Aiden yang hampir 3 tahun begini tuh ya dengan cara seperti itu dong, bukan dengan "Jangan deket Mami" karena Aiden malah akan makin maunya sama saya. 

Kepikirannya tuh masa Adit nggak tahu sih. Oke, mungkin tahu tapi hanya lupa ya πŸ˜‚

Tapi tetep nggak terima sih, masa gitu aja bisa lupa. Bahahaha.

Btw, saya kepikiran tapi nggak sampai kesel atau bahkan marah ke Adit loh ya. Nggak marah sama sekali kok. Gemes aja. Akhirnya saya memaklumi dengan oh yaudah wajar, orang Adit juga nggak berinteraksi sama anaknya setiap hari kok. Mungkin emang jadi nggak ngelothok rahasia umum tentang parenting nya di kepala dan urat nadi nya. #halah.

(Yang baru pertama kali main ke blog saya, Adit itu cuman ketemu anak-anak on weekend karena kami LDR Jogja-Jakarta).

Baca: LDR Dengan Suami

But then, apa nih yang bisa diupayakan agar Adit tahu lebih banyak tentang parenting stuff? Mau lebih sering ketemu anak-anak kan jelas nggak bisa. Dan saya dapet solusinya, yaitu Adit harus lebih banyak baca artikel-artikel parenting.


Membaca itu kegiatan Adit sehari-hari banget. Dia download lumayan banyak aplikasi berita mulai dari CNN, WSJ, Medium, Detikcom, Kompascom, Tirto, dan 9gag untuk hiburannya. Kadang juga masih yang baca dari website berita. Dan detik itu saya baru nyadar, kenapa nggak ada aplikasi parenting atau website parenting apa pun di gadget dan di bookmarked browser nya?

Baca: Mengimbangi Suami

Dia harus banyak baca berita untuk kepentingan kerjaannya. Ya baca-baca tentang tumbuh kembang anak juga penting kok. Kerjaan dan anak itu susah kalau harus dijadikan pilihan, tapi yang jelas keduanya sama-sama penting. Dia emang haus baca-baca apa pun, jadi mustinya baca artikel parenting juga bukan hal yang terlalu menyulitkan.

Yang miss adalah karena saya emang belum pernah secara eksplisit minta Adit untuk ikut rutin baca-baca tentang parenting juga. Jadi yaudah abis itu saya minta baik-baik Adit harus baca minimal satu artikel parenting dalam satu hari. Sampai di Jogja, saya ulang lagi request itu via WhatsApp.


Saya nggak mendewakan teori ya. Ngerti kok ngerti, teori sama realita itu bisa aja beda. Kayak yang paling gampang dijadiin contoh aja nih, karena saya ngalamin juga, teori tentang menyusui. Udah baca abis-abisan menyusui itu begini begitu, posisinya blablabla, tapi saat menyusui di bulan pertama juga tetep nggak mulus. Entah posisi kurang nyaman, kok bayi kayak nggak lancar sucking, kok nggak pede ASI cukup, kok putingnya perih, endebre-endebre.

Baca: When Mertua Said, "Kok ASImu Dikit?"

Tapi buat saya tuh, dengan tau teorinya dulu, sedikit banyak saya ngerasa punya bekal. Jadi nggak blur dan blank total. Kalo toh nantinya ada challenge, bisa yang keinget, "Eh aku dulu pernah baca, kayaknya mendingan gini deh daripada gitu, oke deh coba gini" hahaha absurd, tapi ngerti kan maksud saya.

Contoh yang tahu teorinya itu ternyata membantu adalah tentang menghadapi anak yang tantrum. Dengan udah baca tentang tantrum duluan sebelum Aiden masuk fase itu, pas akhirnya Aiden showed his tantrum, saya bisa yang "Oh ini nih kayaknya yang namanya tantrum," nggak panik, dan bisa 'memaklumi' alih-alih langsung nganggep dia anak nakal dan balik marah ke dia.

Saya baru rada overwhelmed saat tantrum nya bisa hampir tiap hari. Berarti itu saatnya buka-buka lagi artikel tentang tantrum dan ya akhirnya jadi makin ngerti lagi.

Baca: Temper Tantrum Aiden

Anyway, dengan saya meminta Adit specifically harus baca artikel parenting minimal sebiji dalam sehari itu jadi instrospeksi ke diri sendiri juga sih. Ternyata belakangan ini saya udah jarang banget baca-baca tentang parenting lagi. BAHAHAHA. #ngaca


Kalau saya kasih titah bahwa Adit harus bisa bagi waktu antara baca berita dan baca artikel parenting, maka saya juga harus bisa bagi waktu untuk baca. Nggak cuman mantengin stories Awkarin, staff nya, dan anak-anak A Team doang wtf.

Baca: Catatan Untuk Para Orangtua, Dulu Saya Pernah Menjadi Karin Novilda

Untuk banyak hal saya dan Adit mau belajar, mau baca-baca, dan mau ngabisin kuota, maka untuk well-being nya anak harusnya sih disempetin juga. Tapi tetep, jangan lupa mantengin stories nya Awkarin. Soalnya seru euy! #TETEP!

Demikian. Wow memang jadi orangtua. Makanya sekarang saya jadi ragu apakah bener akan sanggup mau punya anak tiga.

Baca: Silly Convo #7 ― Cari Nama Bayi Perempuan

Mangats!




Luv,





4 comments:

  1. Mangats mami ubi and aiden :D
    Kalau suami saya nggak hobi baca tapi dia pendengar yang baik. Jadi saya caru info terus ceritain ke dia. Kayak pentingnya imunisasi termasuk MR saya ceritain ttg mba gesi lho. Jadinya dia semangat dan selalu ingatin kapan Mukhlas imunisasi. Hoho. Keep inspiring mba Ges.

    ReplyDelete
  2. Mami ges, gara2 kamu aku jadi follow awkarin lagi setelah sempat malas dg ig storynya yg titik titik itu, dan skrg lg larut sm drama mantan manajernya ha

    ReplyDelete
  3. LHOO, KOK INI SAMA BANGETTT SKENARIONYAA. Screenshot WA kalian kayaknya tinggal diganti nama aku sama suamiku deh, soalnya persis banget conversationnya, hahahaha

    Aku pun suka "gemes" pengen suami banyak belajar soal parenting. Pengen dia ada effort untuk belajar sendiri, tanpa aku beritahu teorinya. Puji Tuhan sekarang udah jauh lebih baik, sih. Wolopun tetep artikel parenting tetep harus aku share di WA, dan harus bahasa indonesia, kalau nggak males baca, hahahaha.

    Thank youuu, ci Gesi untuk tulisannya <3

    ReplyDelete
  4. 검증카 λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ†€μ΄ν„°

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^