Tuesday, July 3, 2018

Battling Depression

Sebenarnya belakangan ini hidup saya sedang nggak content. Somehow recently saya sering banget ngerasa kurang. Kayaknya triggered by physical exhaustion, saya jadi menghitung apa saja mimpi yang harus terkubur karena berkeluarga, specifically having a special need daughter with all the therapy routines.


Berapa kali saya udah cerita bahwa saya sebenernya bercita-cita jadi orang kantoran. Kerja di kantor, punya atasan, punya setumpuk kerjaan yang jelas dan segala deadline serta kewajiban reporting nya, punya rekan kantor, dan punya jadwal kerja yang teratur dari jam sekian sampai sekian. It sounded so ideal for me, back then. I wanted it so bad. 

And, in fact, I might still want it up until now.

Tapi, nggak tahu ya. Saya skeptis duluan sekarang. Misal mau cari kerjaan seperti yang angankan dulu, emang masih bisa? Udah bukan fresh-grad, plus pengalaman kerja setelah lulus kuliah juga seupilan cuman tiga bulan. 

Despite of I wanna have a fix working hour outside so bad, saya juga mikir masa Ubii nanti terapinya sama nanny terus. Soalnya Ubii terapinya siang dan nggak bisa reschedule ke sorean atau petang. Wong emang jam layanan terapinya cuman sampai siang.

Kalau sudah ngerasa yang begini gini nih, penyakit hati saya kumat. Perhitungan itu tadi. But worse. Perhitungannya nggak sekedar mengenai mimpi yang career related, melainkan juga ke sakit-sakit hati family related yang pernah saya rasain juga dihitung.

I can't go into details here (HAHAHA, ternyata Gesi juga bisa nggak blak-blak an loh). But there were some things lah that disturb (or maybe even hurt) me so bad after I said "I do" to Adit.

Hal-hal yang saya kira akan terlewatkan begitu saja seiring waktu, dan memang iya juga sih, but I've found out that the scars are still there. Kata orang kan memaafkan dan melupakan itu berbeda. I think that's true.

Anyway, mungkin kalian ngerasa lucu karena kok saya nulis begini sekarang padahal some other time saya menulis tentang memaafkan dan menghitung hal-hal sederhana yang bisa bikin bahagia. Saya juga ngerasa lucu sih. 

HAHAHAHA.

Tapi gini, menurut saya yah, bahwa hati itu roller coaster. Kadang kalau hatinya lagi sehat, rasanya sangat mudah untuk bersyukur. Liat anak ngeden pup dengan wajah kocak aja bisa terhibur dan terbahagiakan sekali. On the other hand, kalau lagi exhausted banget sehingga hatinya jadi ikut capek dan nggak sehat, rasanya pengin pause kehidupan, atau rewind, atau kabur, atau tukar kehidupan sama orang lain yang (menurut kita dan tampaknya) hidupnya lebih mudah.

Anyhow, terus kemarin-kemarin itu yah pas sempet perhitungan begini, tiba-tiba saya memuji-muji diri sendiri.

I praised myself that I can still function as decent human being.

Masih mau bangun nyiapin anak-anak, masih bisa makan, masih tergerak mandi dan pakai skincare dengan rangkaian lengkapnya, masih bisa ngeladenin Aiden yang minta dinyanyiin lagu Humpty Dumpty, masih bisa reply DM dan comment seperti biasa, masih bisa berdoa sebelum bobo malem,  masih bisa sharing-sharing, dan masih-masih yang lain yang biasanya saya lakukan.

Masih berfungsi sebagai manusia.

Jangan salah. Ada loh orang yang jadi nggak bisa ngapa-ngapain dan bahkan nggak nafsu makan apa pun lagi saat sedang di titik terendah.

Memang sih, ketika saya masih tetap melakukan itu semua rasanya hanya seperti robot yang nggak ada spark of excitement nya. Tapi saya tetap bangga banget sama diri sendiri. Biarlah ya saya muji-muji diri sendiri karena wow ketika momen hati sedang nggak sehat kemarin itu godaan untuk dikit-dikit naikin tone dan judesin anak-anak atau minggat sangat kuat tapi bisa saya kalahkan.

Episode galau belakangan ini wasn't the worst, but it was pretty bad. Saya sampai sleeptalk lagi yang kata Adit saya marah-marah sambil duduk di jam 6 pagi, tapi saya nggak ingat sama sekali udah melakukan itu, dan saya baru ngerasa bangun jam 8 pagi. Padahal yah terakhir banget saya sleeptalk yang marah-marah atau ngomong dengan nyelekit itu kayaknya udah lama banget loh. 

Dan itu belum lama sih, di Jakarta kemaren. Jadi analisa sederhana saya sih kayaknya saya kecapekan banget liburan nggak ada nanny, dan sebelumnya juga emang udah rada ngerasa kurang belakangan ini, so boom the sleeptalk stroke again.

Tentu tidak hanya berdiam diri ya. I am on the line where I think I need help. Jadi langsung googling dan baca-baca. Tentang sleep disorder, mental health, sleep clinic (ternyata ada di RS Mitra Keluarga Kemayoran yang jalan kaki dari apart Adit aja nyampai), signs of depression, dan ngisiin online depression quiz juga.

Waktu itu hasilnya moderate depression.

Rasanya sudah nggak cukup cuman dapet jawaban "oh iya kayaknya emang depresi" dari online test. Jadi beberapa hari yang lalu, saya ke psikiater.

Itu kali pertama saya ketemu sama psikiater, yang dulu-dulu itu 'cuman' hipnoterapis. Jadi beda ya. Awalnya bingung mau cerita dari mana, kayak udah males gitu cerita panjang lebar dari awal. Tapi ya udah kadung ada di ruangan dan tatap-tatapan kan.

Akhirnya saya cerita dari tentang sleeptalk dulu. Terus hal-hal yang berubah dari keseharian saya seperti insomnia makin marah, makin jarang lapar, dan rasanya beberapa bulan ini saya flat. Gimana ya jelasinnya. Sering ilang semangat dan kayak I don't enjoy things as much as I used to enjoy. Kalo baca-baca ya, signs of depressions itu kaya gini:

1) Depressed mood or irritability that lasts most of the day, every day

2) Decreased interest or pleasure in most activities that lasts most of each day

3) Significant weight loss or weight gain, as indicated by a 5% change in weight

4) Sleeping problems (either too much or too little sleep)

5) Change in motor activity

6) Fatigue or lack of energy

7) Persistent feelings of worthlessness or inappropriate guilt

8) Trouble concentrating

9) Recurrent suicidal thoughts or behavior

Dari 9 signs itu, saya ngerasain nomor 2, 3, 4, 6, dan 7. Cuman yang nomor 7 itu lebih ke hopelessness kalo saya.

Abis cerita sleeptalk dan signs yang menurut saya ada, saya lanjut cerita dari awal ke psikiater. Semua hal-hal yang bikin saya sedih, hopeless, dan unfair. Terus abis itu, psikiaternya masa menitikkan air mata gitu loh yang sampai dilap pakai tissue.

Saya masih inget banget dia bilang, "Mbak itu hebat loh. Mbak itu salah satu perempuan terkuat yang pernah saya temui. Mbak bisa sampai sini aja itu artinya Mbak udah kuat banget. Terima kasih sudah share sama saya. Sekarang saya bisa bantu apa?"

Saya nanya apa iya saya depresi dan sleeptalk nya saya itu berarti kenapa sih.

Kurang lebih, kata psikiaternya:

Iya, saya depresi.

Depresi yang bisa dimaklumi, bukan depresi tanpa alasan melihat apa yang udah saya ceritain.

Selama ini saya selalu mencoba untuk move on, by doing things normally and by not talking about my feelings, yang ternyata pain nya malah jadi repressed di dalem, di alam bawah sadar, makanya jadi keluarnya ke sleeptalk.

Part not talking about it itu gini. Saya jarang banget cerita detil dan bilang saya sedang in pain karena ada hal-hal di past yang menganggu saya. Cek aja, di blog dan sosmed saya. Kalo pun pernah, tidak pernah detil dan tidak sesering itu. Even sama geng saya Icha, Windi, Nahla di grup WA aja super jarang dan nggak pernah detil. Bukan karena nggak percaya sama mereka, tapi ya saya selama ini bener-bener kayak males cerita dan saya pendam sendiri. Sama Adit jarang juga, karena biasanya terus kami jadi berantem.

Saya bener-bener berusaha moving on, tapi mungkin ini sudah limit saya. Mungkin saya udah nggak bisa lagi act if those things don't still bother me. Mungkin sudah luber pendaman repressed feelingsnya. And such.

Ada kalanya those things don't bother me. Tapi pas bother itu bother banget, sampai saya ngapa-ngapain itu males dan nggak bergairah. Terus jadi males juga chat receh di group, sampai Windi wondering saya ngapain karena biasanya saya cerewet. Rasanya jadi menarik diri aja, padahal dengan saya sendiri juga saya nggak ngerasa lebih baik.

Kalo kata psikiater, dengan saya masih functioning dan share hal-hal receh atau hal-hal yang bikin saya hepi itu adalah sign kalau dari saya nya sendiri pun berusaha untuk move on, forgive, and forget. So that's good, but she also said, sometimes kesedihan itu ya dihadapi aja. Dihadapi, dinikmati, dirasakan, supaya nggak jatuhnya jadi kependem-pendem. Begicu.

Anyway, kalo sekarang saya udah feel better. Mungkin sedikit banyak anti-depressant nya bekerja, plus Adit juga suportif banget. Dan sekarang saya ngerasain apa dikit-dikit saya bilang ke Adit dengan embel-embel, "Mau assertive communication ya, dengerin aja." Lol.

Blogpost ini start nulisnya udah rada lama sih. Teronggok di draft, dilanjut lagi after sleeptalk, dianggurin lagi, lalu dilanjut lagi after ketemu psikiater, didiemin lagi, dan baru saya kelarin barusan banget.

I'm feeling better at the moment. Belum kembali ke rutinitas ngeblog sesering biasanya sih yaa, soalnya belakangan ini energi nya saya channel ke beberes rumah. Kemarin dapet nyuci beberapa sepatu dan tas. Ternyata lumayan loh, jadi ngirit. Biasanya saya cuciin di jasa cuci sepatu dalem mall itu satu sepatu 30-40 ribu tergantung bahan. Tas juga segituan. Saya cuci sendiri dua sepatu dan dua tas artinya ngirit 100 ribu lebih, kan lumayan hahaha.

Thank you loh btw buat yang udah DM-DMin nyemangatin. After saya post di Instagram sedikit tentang depresi itu banyaaakk banget yang ngeDM. Sekedar emoji hugs, pakai kata-kata penyemangat, atau ngasih artikel tentang healing journey, atau share pengalaman, anything, makasih banyakkkk.

Ada juga yang DM nanya-nanya, "Aku suka sleeptalk juga, apakah berarti depresi?" Hmmm, saya bukan expert sih ya, jadi ga berani menilai. Tapi setahu saya, signs of depression kan ada beberapa. Kayaknya gabisa 'sekedar' sleeptalk doang lalu jadi menyimpulkan oh depresi. Sepertinya perlu liat signs lain juga. Kalau mau cek-cek awal mungkin bisa deh googling "depression test" gitu di internet gampang kok ketemunya.

Kalo emang iya kayaknya kalian ngerasa depressed yaa, coba seek help aja yaa. Jangan disepelein.

AND HANG ON.

Always have hope.

Sejauh ini yang menyelamatkan saya kayaknya adalah harapan.

Bahwa esok mungkin lebih baik dan lebih senang.

So, have hope.




Love,





18 comments:

  1. Stay strong mami ubii.. Terimakasih untuk sharing nya. You are not alone..aku juga barusan ikut quiz online tentang depresi..dan hasilnya medium..huhu memang akhir akhir ini merasa gak semangat,inferior,tensi tinggi ke siapapun.pengen tidur mulu..siang malem..udah ga ada semangat hidup..capek.. Perkara nya hasrat pengen balik kerja kantoran aja menggebu banget .huhu kejar karir dan menggapai mimpi...😢😢

    ReplyDelete
  2. aq pun pertengahan tahun ini merasa depresi dengan banyak hal di hidup, tapi masih bisa mikir sehat jangan sampai jadi sakit dan bisa nerima lagi yah hidup memang ups and downs.. aq sekarang lebih rajin shalat malam aja mami ubi, menenangkan diri ditengah malam ternyata yah bagus juga untuk diri dan emosi.. tfs yah mami ubi *superduperBIGhugs*

    ReplyDelete
  3. Mau bilang yang sama kayak psikiaternya, mba gesi itu sudah hebat. Menginspirasi banyak orang. Semoga energi dari orang-orang yang terinspirasi bisa jadi semangat untuk mami ubii dan aiden. Love yaaa, sehat selalu mba. (:

    ReplyDelete
  4. Kalau lihat film-film Holywood itu kan sering ada orang yg rutin seminggu sekali (atau sebulan sekali) ke psikolog.
    Karena dengan begitu kita jadi bisa menumpahkan semua perasaan kita: sakit hati, kecewa, marah, takut, dll.. dengan bebas, tanpa takut bakal di-judge (kalau cerita ke teman), atau takut bakal jadi ribut (kalau cerita ke pasangan).

    Coba aja rutin ke psikolog, mungkin bisa membantu :)

    ReplyDelete
  5. Sini peluk dulu mami Ubii..
    I feel you, meski masalah kita gak sama banget.
    Suka banget baca tulisan ini, jadi ikutan tercerahkan dan semangat lagi dengan 'im not alone'

    Semoga dengan tulisan ini mami Ubii akan lebih lega karena sudah mengeluarkan uneg-uneg nya.

    Karena depresi selalu ada karena kita terlalu malu untuk mengakuinya.

    Semangat selalu yaaa :*

    ReplyDelete
  6. Setelah baca tulisan di atas,jadi maklum kenapa baru sekarang bisa baca lagi.Selalu saya ikutin blog Gesi,mana tau ada yang baru. Rada sedih bacanya :-[ Baru sadar juga setelah baca caption di ig. Soalnya Gesi selalu ceria biasanya. Setuju sama komen di atas yg bilang biasanya Gesi yang selalu menginspirasi kami,semoga kali ini kami bisa menyemangati Gesi juga.Salam peluk cium buat Gesi ya...Walau sudah merasa tidak tertahankan lagi cobalah selalu ingat Tuhan tidak akan memberi cobaan yang melebihi kemampuan hambaNya.#stillgesiinspirasiku (bukan supaya Gesi terbebani batinnya,bukan supaya Gesi kepikiran,hanya ingin memyemangati,boleh Gesi jadi apa adanya )

    ReplyDelete
  7. Semangaatttt gesii.. Big hug,km kuat, km hebat,terimakasih sdh mau berbagi n menginspirasi kami semua lewat tulisanmu even soal depresi ini. Cepet pulih yaa, bahagia selaluuuu ��

    ReplyDelete
  8. Ah, mbak... *peluk* I really am aware of those signs too. Waktu skripsi sampe sekarang pun masih ngalamin dan timbul tenggelam gitu. Biasanya aku notice kalo aku lagi males ngapa2in dan murung terus2an. Akhirnya cerita ke pacar karena dia yang paling paham posisiku kayak gimana. After that, I feel more a lil motivated. Dan, yah, jadi lebih nrimo dan usaha lagi :')

    Thank you for sharing this Mbak 😘

    ReplyDelete
  9. jangan mau jadi orang kantoran mba. makin stres iya hehehe. jadi ibu aja udah luarbiasa bengt bagi saya. saya belum jadi ibu saja, udah sering byk ngeluh urusan kantor, apalagi jadi ibu yg tugasnya makin berat hehehe. kalo ngerasa berat ngerasa unek unek mending diluap-luapin biar gak depresi itu biasa yang saya lakuin. dengan cerita tubuh kita gak jadi sakit. setidaknya beban berkurang. keep strong mba.

    ReplyDelete
  10. menjadi IRT memang kadang membuat stress, tapi balik lagi ke niat baik, bahwa menjadi IRT adalah pekerjaan paling mulia.. jalani dengan santai dan terus selalu berharap, semoga selalu bahagia

    ReplyDelete
  11. Semangat ges, harapan yg terbesar adalah anak anak, tetep gimanapun ubi jadi prioritas pertimbangan yg pokok buat tetep jadi manusaia yg bergerak kan. Seprti yang pernah gesi posting kalau gerbang kewarasan gesi adalah pergi ke luar kota, mungkin habis ini butuh liburan sendiri atau hangout sama teman teman geng family 100.haha

    Sehat selalu buat semuanya ☺

    ReplyDelete
  12. *hug gesi*.. Stay strong yaaa. Wajar kalo manusia kadang jatuh di titik terendah, ngerasa jenuh, ga semangat. Aku juga kok. Tp kdg obatny buatku, menjauh dululah dr hal2 rutin. Ntah staycation sendiri, liburan sendiri, ato hanya menyendiri utk lbh deket ke Tuhan. Ngadu, curhat, apapun namanya. Biasanyaaa sih, itu ampuh di aku :)

    ReplyDelete
  13. Gessssi yang selalu ceria, semangaaaaatttt!!! Kamu pasti bisa lewatin ini, semoga segala ikhtiar bisa menyelesaikan masalah ini dengan baik. Peluk jauh :)

    ReplyDelete
  14. Sini peluk dulu
    Aku juga pernah merasakan yang sama, bahkan sepertinya masih

    Ada hal-hal yang dulu pernah jadi mimpi besar lalu harus dipendam, ditunda atau bahkan dikubur sekalian. Itu rasanya seperti kehilangan harapan hiks

    Teorinya sih belajar berdamai dengan keadaan, berdamai dengan diri sendiri. Tapi ya gitu, prakteknya tak semudah teori. Menata hati itu berat, apalagi masalah lain juga pasti tetap berrmunculan dan hidup yang terus berjalan

    Ahhhhhh....
    Jalani saja. RASAKAN. Lalu bangkit
    Semangaaaaat

    ReplyDelete
  15. Aku dua kali ke psikolog. Yang pertama pas Merapi erupsi, kan jadi relawan tuh. Terus ada psikolog yang dateng ke Jogja buat healing relawannya. Yang di-healing bukan cuma korban di lereng Merapi.Tadinya kupikir I'm okay....ternyata nangis kejer-kejer. Ada masalah lain dalam hidup yang kegali dari situ.

    Gara-gara itu aku jadi aware sama kesehatan mental, pas ngerjain skripsi aku sempat merasa phobia ayamku meningkat tajam.Sampai level nggak mau mandi takut sama ayam sebelah kostan. Yaudah deh, ke psikolog, digali lagi. Luka lama yang kesimpen bisa diketahui hahaha...

    Sekarang aku juga lagi mikir perlu ke psikolog lagi. Gara-gara ngantor males banget. Perilaku jelek mulai muncul kayak gini biasanya pertanda jiwa sedang tidak sehat...:)

    ReplyDelete
  16. Memang hidup manusia tidak ada yang tahu. Jatuh bangunnya hanya kita yang bisa merasakan. Semoga dengan kebersamaan dengan keluarga bisa menguatkan.

    Kalau saya mungkin tidak sedang depresi. Hanya merasa kelelahan atas ambisi. Seperti rasanya kurang mulu. Mungkin salah satu penyebabnya karena kurang bersyukur.

    Semoga kita selalu dikuatkan yang Di Atas.

    ReplyDelete
  17. Halo mbak Gesi, apa kabar? Selama dua tahun ini saya baca-baca blog mbak setelah dapat referensinya dari halaman FB seseorang (lupa sih gimana tepatnya). Tadinya saya pikir ini blog yang temanya bakal paling nggak nyambung dengan saya (tidak menikah, tidak punya anak, apalagi anak berkebutuhan khusus). Tapi saya ternyata malah jadi sangat suka dengan semua informasi, optimisme sekaligus kisah-kisah jujur yang sama sekali nggak menutupi aspek-aspek negatif yang mungkin harus dihadapi dalam keseharian mbak. Dan itu bikin saya kagum serta, dalam banyak hal, bisa merasa nyambung walau rutinitas kita berbeda. Mbak juga jujur dengan segala rasa nggak enak dan depresi yang dirasakan, tidak ragu memposisikan diri sebagai orang yang punya banyak kelemahan walau sebenarnya juga sudah berbuat banyak. Semoga selalu bisa melalui setiap hari termendung dalam hidup ya. Depresi, bagaimanapun bentuknya, memang sesuatu yang sangat membikin tak berdaya, dan tidak bisa diatasi hanya dengan "move on" (saya tahu karena ibu saya pun mengalami gejala2 seperti ini setelah bapak meninggal mendadak di depan matanya). Saya pikir bahkan saya yang mendampingi pun bisa merasa frustrasi karena harus menghadapinya, apalagi pihak yang emang mengalaminya. Tetapi untungnya, itu juga merupakan saat di mana akhirnya saya berhasil meyakinkan ibu saya untuk lebih legowo dalam minta pertolongan, baik ke psikiater maupun kerabat yang dipercaya (karena ibu saya ini tipe yang malu minta tolong, dan suka merasa sungkan kalau mendengar kata "ke psikiater", dianggapnya orang yang ke sana itu "gila". Miskonsepsi yang harus saya kikis pelan-pelan dari benak beliau). Semoga semua respon positif untuk mbak bisa membantu mbak Gesi menghadapi masa-masa ini ya. Tetap semangat dan salam untuk seluruh keluarga.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^