Monday, October 2, 2017

Perilaku-Perilaku Ajaib, Jangan Dilakukan Ya Gengs (2)

Ini lanjutan dari part 1 kemarin yah. Yang ini ajaib juga menurut saya, tapi level ngeselinnya nggak se-akut yang di part 1, imho. Soalnya udah nggak ada yang bisa ngalahin genggesnya nggak sentor toilet dan meludah sembarangan sih. Hahaha.


Yang ini cuman bikin gemes, nggak sampai bikin pengin getok. Feel free kalau mau nambahin listnya yah! Btw, baca juga yang parti 1 di sini yah!

📱 Share info broadcast hoax 📱

Yang nggak masuk akal itu adalah share broadcast info-info kesehatan kayak operasi sunat masal, operasi katarak masal, dll yang masal-masal dan ada embel-embel gratis lalu ada keterangan sebagai bentuk bakti sosial rumah sakit A, B, C, dst.

Dengan dalih menyebarkan kebaikan dan info yang bermanfaat barangkali ada yang membutuhkan, lalu langsung aja copas, send to all contacts. Huff.

Nggak masuk akal karena itu gampang banget dicek, please.


Di broadcast macam itu biasanya ada keterangan nomor telpon contact person. Telpon lah to make sure. Kalau pun nggak ada, biasanya kan ada nama rumah sakit dan nama daerahnya. Googling bentar cari nomor telpon rumah sakitnya. Pasti ketemu taruhan deh. Telepon! Tanya dulu, valid nggak sih ada program operasi ini itu gratis bagi yang tidak mampu.

Sering dapet saya dapet broadcast macam ini baik di chat personal maupun di group. Sebelum ikut share, saya pasti telepon dulu. Always. Belakangan ini sering ada broadcast info pap smear gratis di lab swasta bekerjasama dengan BPJS. Itu saya telepon dulu, ternyata valid, baru deh ikut share. Kan lumayan banget yah pap smear gratis apalagi pap smear itu penting banget buat perempuan especially yang sudah sexually active.

Beberapa kali, ada juga yang nggak valid. Yang saya alami sendiri itu info operasi katarak gratis bagi lansia karena rumah sakit sedang ulang tahun jadi mau melakukan kegiatan sosial to celebrate. Saya telepon kan. Ternyata valid tapi ... berbulan-bulan yang lalu alias sekarang udah nggak ada lagi program itu.


Yang kayak gitu untung kan dicek dulu sebelum share. Kebayang nggak kalau ada kakek-nenek lansia dari desa yang jalan udah pelan-pelan banget lalu ribet sewa L-300 buat ke kota mau ke rumah sakit biar bisa dapet operasi gratis ternyata sampai sana kecele karena programnya udah nggak berlaku? Kan kasihan huhuhu.

So please confirm dulu info-info macam ini sebelum share. Bisa jadi hoax doang. Bisa jadi validnya udah 5 tahun cahaya yang lalu tapi broadcastnya masih nyebar. Kalau ternyata masih berlaku seperti case pap smear gratis itu ya alhamdulillah baru marilah kita share biar makin banyak temen-temen kita yang berkesempatan pap smear.

Google cari nomor kontak dan telepon itu nggak sampai 5 menit kok. Plus nggak makan pulsa banyak kalau telepon cuman sebentar. Atau kalau kepepet nggak bisa check and recheck, ya jangan ikutan share dulu. Begicu.


🚭 Merokok tidak di smoking area 🚭

Standard lah ya ini. Apalagi kalau ngerokok sembarangannya di dekat anak-anak.


🚬 Memarahi orang yang merokok di smoking area 🚬

Nah ini baru lucu. It happened one time only sih tapi masih terngiang sampai sekarang kelucuannya.

Jadi waktu itu saya dan Adit pacaran berdua makan di luar. Resto pilihan kami ada smoking dan no-smoking area. Kami pilih di smoking area karena Adit mau merokok. Udah nih ngobrol santai berdua sambil nunggu makanan dateng.

Baca: Pacaran Dengan Suami

Lalu ada satu keluarga masuk ke smoking area. Ayah ibu bawa anak satu. Saya kira si ayah merokok makanya mereka pilih di smoking area kan. Ternyata tidak. Turned out mereka kehabisan table di area tidak merokok.

Si ibu peduli sama bahaya rokok tapi caranya nggak pas sih menurut saya. Dia menyuruh Adit dan satu bapak lain (jadi waktu itu cuman ada 2 smokers, Adit sama satu bapak) untuk berhenti merokok karena dia bawa anak.


Saya ibu juga loh. Jadi saya paham kasih sayang dan kekhawatiran ibu itu sehingga ingin menjauhkan anaknya dari perokok. Tapi, status ibu membawa anak bukan justifikasi kita boleh mengganggu hak dan kenyamanan orang lain.

Adit dan satu bapak lainnya merokok. Mereka punya hak untuk melakukan itu namun tetap harus tanpa mengganggu orang lain. Maka smoking area jadi solusinya.

Mereka nggak mengganggu kenyamanan siapa-siapa lah wong mereka merokok di tempat yang disediakan, bukan ngerokok sembarangan. Beda cerita kalau mereka merokok di taman atau di resto yang nggak ada area merokok. Nah itu ganggu orang lain.

Jadi ketika si ibu meminta mereka untuk berhenti merokok, ya kan lucu. Harusnya orang dewasa berempati dong pada kesehatan anak-anak agar bebas dari asap rokok. Yes, true. Tapi kalau casenya begitu, maka ibunya yang menjadi tidak berempati. Siapa yang bawa anaknya masuk ke area merokok at the first place anyway?

Solusinya, daripada mengganggu hak perokok yang sudah benar merokok di smoking area, pindah. Cari restoran lain yang no-smoking areanya masih ada table. That's fair.

Baca: 8 Kuliner Recommended Di Jogja


🚦Mandeg saat lampu merah di jalur belok kiri jalan terus 🚦

Nah ini saya sering banget ngalamin. Mau belok kiri yang jalan terus bener-bener nggak bisa karena banyak pengendara yang berhenti di luar garis. Mereka mau lurus dan lampu merah jadi harus berhenti kan. Tapi biar bisa cepet nggeblas saat lampu hijau, mereka memenuhi jalur belok kiri jalan terus.


Oh God. Kesel banget sama yang begini. Takut telat nggak bisa dijadikan alasan untuk pakai jalan dengan pengawuran. Kalau takut telat, ya berangkat lebih awal. Bangun lebih pagi. Nginep sekalian di tempat tujuan kalau perlu. LOL.

Keselnya lagi, kalau kita klakson biar mereka minggir, mereka malah noleh dengan tatapan bengis. Astaga, udah salah masih nyolot. Kan jadi pengin berkata kasar yah. Huhuh.


👊 Keluar gang belok kiri tanpa lihat kiri-kanan 👊

Berkaitan dengan belok kiri jalan terus, orang Indonesia sangat mengamini hal ini termasuk ketika keluar gang mau belok kiri.

Bener-bener deh. Keluar gang, keluar komplek, atau keluar dari mana pun yang mau belok kiri, ya lihat-lihat dulu lah. Berhenti dulu. Cek ada kendaraan nggak. Baru jalan. Nggak yang main tancap gas aja!

Temen Facebook saya kemarin ada yang share pengalaman pahit tentang ini. Saudara sepupunya menghindari orang yang keluar gang mau belok kiri tanpa liat-liat. Dia kaget karena ada orang mak bedhunduk nongol belok kiri, jadi mau menghindar kan pastinya.

Sedihnya, dia yang mau menghindar itu malah kepeleset, jadi jatuh, dan pas di belakangnya ada bus. Kena dan meninggal di tempat. It's just so so so sad.


Karena ada orang lain ngawur pakai jalan, sampai harus ada orang lain yang jadi korban. 

***

I guess that's pretty much all. Kalau mau ngelist aneka perilaku ajaib sih banyak pastinya. Tapi saya tulis yang udah / sering ngalamin aja deh biar nggak bersambung lagi hahaha. Udah pengin nulis yang lain soalnya lol.

Dari part 1 kemarin dan part 2 ini, mostly berkaitan sama public places yah. Jadi pesan moralnya adalah kalau pakai fasilitas umum, please behave properly karena fasilitas itu yang makai orang banyak. Kalau nggak mau berbagi, menghargai pemakai fasilitas yang lain, antre, dan behave well, mari kerja yang super giat. Biar bisa punya mall, lift, eskalator, even punya jalan pribadi jadi bebas deh mau ngapain juga hahahaha.





Love,





9 comments:

  1. Kalau ketemu yang kaya gitu memang ngeselin banget. Aku pernah ngalami ini. Jadi aku boncengan motor ma karyawanku di jalan satu arah. Lha kok ada mobil nongol dari arah sebaliknya. Jadi macet deh. Mana mobil itu kesulitan balik arah. :(

    ReplyDelete
  2. Sebelnya ketemu ma abg boncengan 3. Belok nggak pakai riting. Keserempet malah marah2.

    ReplyDelete
  3. Kalau di daerah saya kesadaran tertib berkendaranya kurang mami Ubii. Anak dibawah umur (ada yg masih SD) sudah biasa membawa kendaraan roda dua. Sering ugal-ugalan padahal tanpa menggunakan helm. Serem! Semoga anak saya ga kepingin niru pas gedean dikit

    ReplyDelete
  4. Ngantri mau bayar belanjaan tapi ujug2 ada ibu2 alis kandhel nyeroboot antrian depan eike ..rrgghh.. Langsung tak tegor si ibu nya.."maaf bu..tolong antri..tadi saya duluan ya".. Then si ibu nya nengok terus melengos kzl..hahaaa i'm win...

    ReplyDelete
  5. Dateng & pesen makan di warung / tempat makan lebih awal daripada orang yang duduk di bangku sebelah, eee tau-tau yang pesenannya jadi dulu malah punya si doi...Lah, ya bikin emosi ini mbak -___-

    ReplyDelete
  6. Aku paling ga suka kalau ada keluarga naik motor dan anaknya (biasanya masih balita) ga duduk tp diberdirikan..meski jalannya pelan,tetap membahayakan buat anaknya kan.kalau ada apa2,anaknya bisa aja terlempar atau terpelanting...

    ReplyDelete
  7. Setuju banget yang share broadcast hoax, biasanya di grup WA keluarga nih. Pernah kejadian, tante saya share hoax di grup WA keluarga, trus langsung diprotes anaknya, bilang "hoax mah", hahaha. Kalau mandeg di lampu merah jalur belok kiri langsung udah jadi makanan sehari-hari di perempatan kuningan, di bunderan semanggi juga, yang mana mobil di kiri mau ke kanan, mobil di kanan mau ke kiri dan akhirnya stuck.

    ReplyDelete
  8. 에볼루션접속 먹튀검증 안전노리터 go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^