Thursday, January 17, 2019

Produk Turun-Temurun


[BUKAN SPONSORED POST]

Postingan ini random banget, hasil dari tiba-tiba aja menyadari sesuatu. Jadi beberapa hari lalu, Mama dan Papa main ke rumah. Lalala ngobrol, makan bareng, main sama anak-anak, standard lah ya. Terus Aiden menghampiri saya, ngeluh tangannya gatel, dan minta dioles minyak kutus-kutus.


Mama saya langsung, "Itu apa to jane kok sekarang banyak yang nyebut-nyebut kutus-kutus? Oalah ini toh barangnya" ― yang terus saya jawab dengan menjelaskan fungsinya, harganya, dan saya minta Mama cium aromanya.

"Srooott"

(Itu maksudnya suara menghirup aroma)

Terus Mama komen, "Baunya kok kayak minyak buat mijet ya, Ges? Kalo jamanmu kecil dulu, jaman Kevin, Mama pakenya minyak putih caplang terus. Bisa buat anget-anget, kalo gatel, macem-macem lho, Ges."

(Kevin = adek saya, beda 12 tahun)

Ucapan-ucapan menginfokan dulu Mama pakai apa itu sering banget. Terutama kalau Mama lihat saya pakai barang yang beda dari jaman kecil saya dipakein apa.

Setelah Mama dan Papa pulang, saya mandiin Aiden, pakein minyak kutus-kutus lagi, dan jadi nyadar bahwa iya lho ternyata saya pakai banyak barang dengan merk yang seperti Mama pakai dulu. Waktu saya punya anak, Mama nggak yang nge-list-in ini itu tuh merk nya apa, tapi ternyata ya saya auto-beli merk yang sama kayak Mama dari pengamatan dan ingatan masa kecil aja.

Ini nih yang saya pakai karena auto-jiplak Mama:

Penurun panas > tempra
Minyak putih > caplang
Mie rebus > sarimie rasa ayam bawang
Mie goreng > indomie ori bungkus putih
Buat tenggorokan pas sakit > lo han kuo
Abon > gloria

Pernah bikin satu post tentang si abon ini, hahaha. Mau baca, nggak? Baca di sini ya: Sepiring Nasi Abon Dan Kerinduan

Itu yang sampai sekarang masih bertahan.

Banyak sih yang udah berubah nggak lagi ikut Mama semenjak tahu merk-merk lain. Tapi pas awal masih se-blank itu, ya saya ngikutin Mama doang. Kayak sampo anak, dulu pertama belanja langsung cari zwitsal. Sekarang udah ganti sih, tapi image zwitsal dengan logo bayi rambut depan dikuncung itu akan selalu terpatri deh.


Sampo Aiden sekarang pakai mybaby. Awalnya emang karena dapet kerjaan sponsored post dari brand itu. Tapi ternyata cocok beneran. Testi saya masih sama kayak dulu: suka banget sama wanginya! Dan, beneran rambut Aiden jadi tebelan. Bandingin deh sama pas Aiden belum pakai sampo itu, sekalian baca reviewnya. Di sini ya: Cobain My Baby Shampoo Black & Shine

Saya kan kuliah ngekos sendirian ya di Jogja. Of course kudu belanja-belanja kebutuhan mandi, lalala, semua by myself kan. Ya itu semuanya nyontek Mama doang.

Sabun, dulu selalu pakai lifebuoy karena sabun di rumah Mama selalu itu. Akhirnya ganti tuh baru setelah punya anak loh. Sekarang pakainya sabun oriflame karena sekalian ngelarisin dagangan mba Nur.

Sampo, dulu always pakainya clear anti ketombe dengan sensasi segar semriwing, ikut Mama juga. Padahal sebenernya rambut saya nggak ketombean dan nggak butuh sampo anti-dandruff hahaha.

Sabun muka, sebelum kebuka mata sama merk lain, dulu saya pakainya selalu biore. Again, karena di rumah ya pakainya itu.

Deterjen, dulu auto-beli rinso bubuk bungkus warna ijo, yang seperti Mama. Padahal jaman saya ngekos, nyuci pakai mesin cuci yang (katanya) lebih oke pakai deterjen cair. Sekarang ya masih tetep pake rinso sih, tapi buat deterjen cair. Kalo deterjen bubuk, saya ganti-ganti emang, tergantung lagi dapet stok sponsored post merk apa, hahaha.


Apa lagi yahhh??? Sebelum nulis ini rasanya keinget lebih banyak deh. Tapi kok sekarang cuman inget ini aja ya 😅

Tergengges itu kalau Mama komen ngasih informasi dulu pakai apa tapi setengah memaksa biar saya ngikutin. Kayak tentang susu formula, contoh yang paling saya inget. Dulu saya cuman ASI eksklusif selama 3 hari doang bahahaha. Gapapa juga deng, ngerti, soalnya Mama saya jualan di pasar dan udah langsung kembali kerja lagi. Plus dulu belum banyak edukASI juga. Kayaknya Mama saya belum tersentuh info tentang memerah ASI, menyimpan ASI perah, dan sebagainya.

Beberapa post tentang per-ASI-an, baca di sini:

Review Pompa ASI Avent Single Electric,
Tips Menyimpan ASI Perah,
Review Wadah ASIP Avent, dan
When Mertua Said, "Kok ASImu Dikit?"

Kata Mama, dulu saya minumnya merk morinaga. FYI, dulu saya minum susu formula gitu lumayan lama. Sampai kelas 2 SD masih ngedot ehehe. Nah itu argumen yang dipakai Mama.

"Makanya Ubii sama Aiden minum nya morinaga aja biar minumnya banyak. Susu itu harus banyak, biar pinter. Dulu kamu minum morinaga nyatanya minumnya banyak, sampai SD masih suka, dan pinter to. Makanya kamu dulu ranking terus, 3 besar terus," pas kebetulan liat Ubii minum susunya dikit.

Padahal waktu Mama liat itu, posisinya Ubii lagi flu banget yang banyak riaknya nyangkut susah keluar. Apalagi Ubii belum bisa sisi umbel dan belum dehem-dehem sendiri. Ya emang pas minumnya dikit aja. Makan dikit, minum dikit, karena flu, Mamaaahhh.


Terus perkara saya masih suka minum susu formula sampai SD. Soalnya seinget saya, Mama emang nggak ngenalin UHT sama sekali dan selalu mendoktrin agar banyak minum susu. Ya minum apa lagi coba kalau nggak susu formula.

Terakhir, tentang saya berprestasi di sekolah. Lha gimana nggak ranking terus coba, wong saya RAJIN BELAJAR 😂 Tiap siang gitu, saya diharuskan untuk mengulang pelajaran. Baca-baca ulang materi pelajaran yang dikasih di sekolah di hari itu. Dan nggak pernah lupa loh. Mana mungkin bisa lupa kalau Mama tempel kertas gede bertuliskan,

"JANGAN LUPA MENGULANG PELAJARAN" segede gaban.

Mau bolos ngulang juga ga berani, takut dimarahin. And oh btw, Mama saya suka ngasih saya soal-soal gitu di buku tulis. Entah kapan Mama nulisnya. Tapi yang jelas, di hari sekolah itu saya wajib hukumnya kerjain soal di buku dari Mama. Itu sih yang saya laff dari Mama. Tiap hari beliau sibuk jualan di pasar pagi sampai sore. Tapi tetep sempet mikirin pendidikan saya. Bukan sekedar bayarin sekolah, tapi nyempetin banget ngasih materi soal buat saya garap siang-siang.

Malemnya, setelah Mama pulang dari pasar, selesai mandi dan makan, masih belajar lagi pula pakai white board. Thank you, Mom!!!

Jadi ya saya ngerasa ranking nya saya di sekolah itu buah belajar banget, bukan karena susu morinaga HAHAHA.


via GIPHY

Tentang ASI itu, ada cerita juga. Saya tuh getol banget pompa ASI dan simpenin ASI perah, terutama jaman Ubii. Di kulkas, ASI perah saya berkantong-kantong. Pernah, pas Mama liat, beliau bergidik. Bener-bener bergidik gitu loh, kayak liat sesuatu yang eww banget.

Mama heran kok saya tega ngasih Ubii ASI kulkas (padahal kan diangetin dulu yaaa). Mama menyangsikan ASI perah itu bagus. Katanya, "Emang nggak basi? Emang awet?" dan lain-lain. Sampai saya udah mengintisarikan pengetahuan ASI perah dari buku, seminar, dan dokter anak aja Mama masih ngeyel loh.

Ngeyel tetep bagusan susu formula ... morinaga 😂😂😂

Pokoknya morinaga ini top of mind banget di Mama saya. Bikin anak pinter, bisa saya bantah. Lebih sehat, bisa saya perangi dengan intisari kesehatan dan kebhaiqan ASI. Cuman saya yang sampai sekarang nggak bisa saya eyelin: lebih praktis!

Karena emang, to be honest, for me lebih praktis bikin susu formula sih ketimbang manasin ASI bahahahaha.

Inget-inget barang apa aja yang saya nyontek Mama jadi bikin saya mikir selewatan, "Kira-kira apa aja ya nanti merk-merk produk yang aku pakai yang bakal dicontek Ubii dan Aiden? Aku harus mencontohkan produk yang bhaiq dan benar!"

Kalian gimana, gengs? Produk apa aja yang kalian pakai karena nyontek ibu kalian? Ceritain juga doonggg.

Have a nice day yah!



Muah!






11 comments:

  1. Kalau produk saya nggak terlalu ngikutin sih. Tapi kalau cara mendidik atau menyanyikan lagu-lagu itu persis karena ingatan saya sedari kecil bareng mama. Misal tiap mandi itu selalu nyanyi "mandi pagi, sudah biasa sejuk dingin tidak terasa." terus kalau kejedot untuk mengurangi rasa sakitnya dengan ditiup, itu saya turunkan juga ke Mukhlas. Secara alami aja gitu, hahaha. Itulah kenapa dibilang mendidik anak = mendidik generasi.

    ReplyDelete
  2. Terima kasih informasinya, sangat membantu :)

    ReplyDelete
  3. Memang terkadang produk itu jadi produk turun temurun

    ReplyDelete
  4. Apa yang diajarkan ortu kepada kita bisa juga turun ke anak kita hehe

    ReplyDelete
  5. Eh kok ini seru juga ya dibahas, jadi nostalgia.

    Sama aku pun gitu lho, auto ngikutin mamaku aja sukanya beli brand-brand apa. Dulu mamaku suka banget pake Zambuk, mau bentolan, gatel, memar semua sembuh pake Zambuk. Cuma aku malah belom pernah pake nih sejak anakku lahir hahaha. Lipstick juga yang pertama kali aku pake merek kesukaan mama, Revlon. Terus kecap asin juga harus pake merek jagoan mama, kecap asin angsa. Kalo tepung buat goreng-goreng juga sama harus pake merek itu juga. Kalo mama pake bagus, terus produknya emang masih ada sampe hari ini, berarti ya beneran bagus, jadi ikutin aja lah hahaha.

    Oh ya, ci Gesi biasa luo han guo yang bentuk cube gitu bukan? Tinggal direbus air panas? Sekarang mamaku sukanya pake biji luo han guo yang asli, jadi harus direbus di atas kompor. Itu lebih puol sih dan lebih fresh juga. Siapa tau kalo ada toko obat tradisional deket rumah bisa nyobain :D

    ReplyDelete
  6. Kalau seingatku, produk yang masih turun temurun itu obat sariawan, merek Kenalog. Cukup oles, enggak pake perih, cepet sembuh. Lainnya, lupa. Hehehe.

    ReplyDelete
  7. Ngomongin susu,aku anak susu bendera mak, kata mamah sehari bisa abis 1 kaleng, jangan2 badanku isinya gula semua, tapi malah masuk gizi buruk usia 2 sampe kelas 5 SD pilek gak habis2..dapet rengking 2-3 trus..tapi dari 11 siswa di SD wkwkwkwk..

    ReplyDelete
  8. sama deh kayaknyaaa, mamah itu panutan banget produk yg dipakai mamah ya aku pakai juga :D (awalnyaaaa) hihihi setelah tau ada produk lain baru deh ganti beberapa :D

    ReplyDelete
  9. Minyak kayuputih caplang, minyak rambut orang aring, sabun lifebuoy, sama sabun colek dangdut.wkwkwkwk

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^