Tuesday, January 8, 2019

Mau Bandel, Bebas. Tapi Sekolah Lah Yang Bener


Dulu zaman masih sekolah, tiap ada kumpul sama sodara-sodara, saya suka dinasihatin supaya belajar yang bener karena orangtua udah susah-susah sekolahin. Petuah-petuah semacam itu banyak modelnya ya.

Dikirimin meme ini sama temen dan aqu ngaqaq banget 😂

Kaya misal belajar sungguh-sungguh itu salah satu bentuk balas jasa yang bisa anak lakukan buat orangtua atau ayah ibu tuh nggak minta banyak kok, cuman minta anak sekolah yang bener. Dan lain sebagainya.

Setuju nggak kalian?

Sebandel-bandelnya Gesi jaman dulu, saya setuju banget sama wejangan mementingkan pendidikan. Mau senakal apa pun, sekolah lah yang bener. Masa muda mau diisi dengan pacaran atau coba-coba ngerokok, clubbing, atau minum minuman beralkohol, silakan. Asal tahu tempat, kalo bisa nggak keterusan, dan tetep ... sekolah diurusin.

Dari dulu saya orangnya bodo amat sama kelakuan, tampilan, atau pilihan orang lain selama nggak nyenggol saya. Tapi ada satu hal yang selalu bikin saya judgemental jaman sekolah dulu, yaitu kalau tahu ada temen yang main-main sama sekolahnya.

Sekolah yang saya maksud di sini sampai ke jenjang kuliah ya.

Waktu kuliah, sering saya liat temen udah dateng ke kampus, orang nongkrong bareng kok sebelum masuk. Tapi di kelas kok nggak keliatan batang hidungnya. Ternyata ya bolos. Ternyata dateng ke kampus emang cuman buat nongkrong, bukan buat kuliah.

I know I've never been in a position to judge other people, but this one thing is so difficult, SORRY YHA.


Jadi langsung auto-judge aja, "Nggak kasihan apa sama orangtua yang udah banting tulang cari uang buat sekolahin kita sampai sarjana?"

Auto-judge saya nggak cuman tentang bolos, tapi juga kalau tahu ada temen yang udah ngerti mau ujian tapi nggak mau belajar, padahal tidak pintar. Terus nanti pas ujian sibuk sendiri bikin contekan, atau bikin perjanjian sama temen lain yang sama-sama nggak belajar untuk saling menolong. Hih!

Beda cerita kalau emang otaknya setidak mampu itu untuk mencerna mata kuliah ya. Saya ada loh temen kosan yang secara akademik jauh dari brilian. Tapi dia usaha banget tiap ada tugas dan ujian. Belajar, minta diajarin saya atau temen kos lain, ngapalin, doa, semua. Pas hasil ujian keluar, nilainya juga masih C-C aja sih, tapi paling tidak dia sudah sangat berusaha.

Beda cerita juga kalau malas kuliah karena sudah nyambi kerja, cari pengalaman kerja lepasan lalu keterusan menikmati kepuasan punya uang sendiri. Atau sering bolos karena mengasah skill lain dari kursus-kursus.

Tapi kalau bolosan sampai nilai F berderet-deret, akhirnya makin nggak semangat kuliah, lalu jadi DO hanya karena malas, lebih mentingin main game, nongkrong, dan sebangsanya, I JUDGE YOU, SORRY LAGI.

Kesuksesan orang memang nggak hanya bergantung pada ijazah. Banyak banget ya sarjana bahkan sampai gelar magister yang nganggur lama, susah cari kerjaan. Dan sebaliknya, banyak juga orang nggak kuliah nyatanya tetep bisa sukses karena punya skill.

Pertanyaan nya, kita punya skill apa nggak?

Kalau kita punya skill yang orang-orang biasanya mau bayar mahal seperti coding dan design, oke lah mungkin ijazah emang nggak sepenting itu. Lha kalau blas nggak ada skill? Mau punya pegangan apa kalau bukan dari ijazah?

Pengecualian satu lagi, kalau kita anak orang kaya raya, yang kuliah hanya sekedar formalitas. Nilai nggak gitu penting, ijazah juga nggak papa kalau nggak punya, karena udah disiapin bisnis atau punya modal besar untuk wirausaha. Nah itu di kampus mau dapet nilai F semua juga bebas.

Jadi jangan banget ya bilang, "Itu Atta Halilintar sama Al kayaknya nggak kuliah juga bisa sukses nyatanya" ― LIAT SIAPA BAPAKNYA.

Ketika orangtua kita 'hanya' masyarakat kelas menengah atau malah menengah ke bawah, yang demi kita kuliah di kampus akreditasi A itu kerja mati-matian, never take it for granted. Dengan kita sekolah yang bener, punya ijazah, dan syukur-syukur kalau punya skill lain juga, itu udah bikin orangtua lega duluan. At least ada pegangan kalau suatu saat nanti butuh punya penghasilan sendiri karena suami sudah nggak bisa mencukupi (misal kena PHK atau suami meninggal duluan), ini kalo buat perempuan ya.

Buat laki-laki akan jelas jauh lebih penting karena tatanan masyarakat kita masih memandang laki-laki sebagai pencari nafkah utama keluarga yang menghidupi istri dan anak. Gimana mau ngelamar anak orang kalau pengangguran karena nggak punya ijazah dan skill apa pun.

Kan punya cinta? Oke bhaiq. End of discussion aja kalo gitu. Nggak akan nemu titik tengah karena saya bukan golongan yang percaya cinta akan menumpas semua masalah dalam pernikahan. Pernah nulis tentang nikah di usia muda, baca di sini ya: Pernikahan Remaja, Yay Or Nay?

#TeamRealistis

Saya bisa ngomong gini karena sambil liat contoh-contoh irl ya. Temen-temen saya yang dulu kuliah nggak serius (padahal nggak punya skill juga) terus akhirnya nggak punya ijazah sekarang masih banyak yang bingung harus kerja apa. Umur udah kepala 3 padahal. Yang pada kuliah bener dan serius, sekarang hidupnya pada bisa mandiri, at least udah nggak repotin orangtua nya lagi. Malah pada jadi bisa bantu-bantu biayain adeknya juga.

Btwww, sering juga saya tahu cerita-cerita nggak serius sekolah karena merasa salah ambil jurusan. Nah ini complicated sebenernya. Tapi kalau bisa pindah, ya pindah aja. Dulu Adit itu sebenernya sempet kuliah hukum loh di UGM satu semester. Nilainya ancur banget dan akhirnya jadi bolos terus karena males setelah dia nyadar bahwa dia nggak akan bisa enjoy. Then he got out. Terus masuk Sastra Inggris Sanata Dharma dan baru bener kuliahnya.

Kalau nggak bisa pindah? Ya semangati diri untuk bertahan. Abis gimana. Ijazah nya bakal tetep bisa dipake buat cari pekerjaan kok.

Memang nggak segampang kedengarannya. So thats why pilih jurusan yang sekiranya kita enjoy dan kita mampu. Sama sekali nggak tahu mau kuliah apa? Nggak usah langsung kuliah begitu lulus. Boleh kok nganggur dulu setahun sambil mikirin apa sih yang kita minati atau cari-cari info peluang pekerjaan dari berbagai jurusan. Dan bisa juga sambil kerja part time atau ikut kegiatan-kegiatan sosial jadi volunteer.

Jadi adik-adik yang masih kuliah sekarang, belajarlah yang bener ya. Sayang banget loh kalau punya kesempatan kuliah tapi disia-siakan. Realistis aja, kelak kalian pasti pengin punya hidup yang berkecukupan dan punya tabungan. Dan realistis juga, kalau mau ngelamar kerjaan yang gajinya lumayan pasti syaratnya minimal sarjana.

PLIS BACA INI JUGA: Sekolah Penting Nggak Sih?

Hanya sedikit orang yang bisa seperti Yanglek, dulunya 'cuman' OB lalu bisa jadi kaya raya. Coba cari contoh di lingkungan kalian. Berapa banyak yang nggak sekolah tapi bisa berkecukupan? Bandingin sama yang berkecukupan karena memang sekolah bener, lalu memperkaya skill, getol cari kesempatan kerja. Banyakan mana?

Kalau emang orangtua cuman bisa nyekolahin sampai jenjang SMA ya beda cerita yaaaa, sayang.

Tumben banget nulis sok nasihatin gini ya. Ceritanya abis ngobrol sama adek saya, kelas 3 SMA, yang masih mikir mau kuliah apa.




Luv!






14 comments:

  1. Kalau saya, merasa salah jurusan tapi mau pindah pun sayang biaya, akhirnya maksain diri untuk jalanin aja karena yang menurut kita nggak cocok belum tentu tidak berguna. Alhamdulillah bisa lulus dengan nilai lumayan dan bisa mandiri finansial pada akhirya bermodalkan ijazah 'salah jurusan'. Tinggal kerja nanti cari sesuai passion kalo emang passionnya bisa menghasilkan uang karena jaman sekarang kerja belum tentu sesuai dengan ijazah and nothings wrong with that

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget. Banyak kerja yang nggak sesuai ijazah dan ya NGGAK PAPA. Toh salah satu fungsi ijazah emang buat modal cari kerja. Dan kerja juga nggak harus sesuai passion kok. Whichever field of work possible to earn income aja

      Delete
    2. Mba Grace, aku izin backlink ke postingan ini yaa

      Delete
  2. Hmm bener banget kak, kalau sudah ada kesempatan kuliah jangan disia-sia kan kak. Masih banyak lho di luar sana yang pingin kuliah tapi nggak kesampaian :)

    ReplyDelete
  3. Setuju banget sama kakak, bandel sih boleh tapi sekolah yang bener

    ReplyDelete
  4. Bener banget kak, orang tua kita banting tulang untuk membiayai sekolah. Jadi jangan sia-sia in sekolah

    ReplyDelete
  5. Ingat di luar sana banyak lho yang pingin kuliah, masa yang diberi kesempatan kuliah malah disia-sia kan

    ReplyDelete
  6. Benuuul! Kadang kalau rasa malas itu datang coba ingat-ingat lagi deh, dari sekian banyak jasa ortu kita udah balas apa? minimal ngebanggain mereka dengan apa yang mereka harapkan.

    ReplyDelete
  7. Intinya harus ada skill mumpuni buat bertahan hidup gitu ga sih? Kalo ada ijazah/surat resmi kaya gitu akan lbh baik ya krn ada apa ya, "status" pengakuannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perlu punya skill untuk bertahan hidup (mencari penghasilan), aku setuju banget. Entah itu nulis, bikin kue, bikin catering, dagang, foto, apapun lah ya. Yang aku titik beratkan di sini adalah kalauuu sudah punya kesempatan untuk sampai kuliah itu sayang banget kalau dibuat main-main / nggak serius, apalagi sampai DO.

      Gimana pun, ijazah yang kita anggap sebagai status atau pengakuan ini, nyatanya bermanfaat kok untuk modal cari kerjaan. Kan nggak banyak orang yang lulus lantas langsung bisa berkarya secara mandiri. Banyak yang cari pengalaman dulu ikut orang, sambil ngumpulin modal.

      Perkara nanti mau nggak nerusin kerja kantoran / jadi bawahan karena lebih pilih wiraswasta untuk bertahan hidup, urusan nanti. Tapi at least ijazah sarjana kasih 'kepastian' untuk punya gaji yang lumayan dulu saat cari-cari kerjaan. Kan tentu beda ya peluang kerjaan dan gaji untuk lulusan SMA dan sarjana.

      Delete
  8. Setujuuuuu!

    Kalo mau kerja di endonesia, punya ijazah itu masih sangat diperlukan untuk cari kerja. Mau entar kerja sama orang atau bisnis, ijazah itu tetep dibutuhkan. Lagipula, selain untuk mendapat pendidikan formal, masa kuliah itu banyak yang bisa dipelajari lho. Sebagai yang pernah merasakan asiknya kuliah, aku sih pengen banget anak-anakku nanti bisa merasakannya juga. Aku nggak mau anak-anak tuh punya mental "oh bokap gue kan kaya, gak usahlah gue kuliah" atau "ah entar juga ngelanjutin bisnis bokap, ngapain gue kuliah". Kzl banget sama anak-anak muda yang punya mental kayak gitu. Sorry aja sih, hidup tuh kalo nggak kerja, nggak dipake buat melakukan sesuatu yang berarti, hidup makin sia-sia.

    Thanks for the reminder, ci Gesi! Btw, kok kita samaan ya punya adik SMA yang lagi galau kuliah hahahaha

    ReplyDelete
  9. Nilai nggak gitu penting, ijazah juga nggak papa kalau nggak punya, karena udah disiapin bisnis atau punya modal besar untuk wirausaha. Nah itu di kampus mau dapet nilai F semua juga bebas. --> kalo yg ini aku tidak setuju sepenuh nya ya.. soalnya ada temen kuliahku, ortu nya memang kaya raya, tapi temenku gak lulus kuliah karna males, skrg memang dia dikasih bisnis yg harus dijalanin sama ortunya.. tapii bisnis nya ga ada yg jalan karna memang anak nya kurang berjuang kebiasaan terima dari ortu nya aja.. skrg hidup nya tetap mewah karna semua dapet dr ortu nya..
    jadi berjuang lulus kuliah itu juga menentukan kesiapan mental kita untuk siap bekerja sih, karna kerja kan ga gampang loh.. tetep sekolah dan kuliah nomor 1..

    ReplyDelete
  10. Anak yang aktif biasanya bandel. hehe

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^