Monday, November 20, 2017

Merayakan Hari Jadi, Alay Biarin


Pernah nggak sih ngerasa jenuh sama pasangan? By pasangan, I mean suami/istri yah. Karena kalau zaman pacaran saya kok malah nggak pernah jenuh kayaknya. Hahaha. Kalau dipikir-pikir sih wajar kayanya ya, menurut saya sih. Kenapa kalau zaman pacaran nyaris nggak pernah jenuh. Tapi vice versa sama suami.


Yaa soalnya pacaran saya mah remeh-remeh semua ternyata kalau saya flash back. Nggak ada tanggungan, nggak ada keletihan yang berarti, etc. Jelas beda sama kehidupan pernikahan yang wow sungguh challenging.

Pacaran

Sering banget berantem, tapi masalahnya nggak ada yang prinsipil sebenernya. Paling-paling seputaran ini doang:

πŸ˜† Dia telat jemput padahal saya udah rindu
πŸ˜† Saya kelamaan padahal dia udah nunggu di depan
πŸ˜† Jeles karena ada adik kelas yang BBM dia

Baca: Memeriksa HP Pasangan, Yay Or Nay?

πŸ˜† Kesel karena dia main Point Blank melulu

Baca: Diari Papi Ubii #2 - Is Video Game Really That Dangerous?

πŸ˜† Dia kesel karena saya ngotot milih film romantis saat ngebioskop

Baca: 5 Film Terbaper Versi Gesi

πŸ˜† Sebel karena saya minta dianterin makanan tapi dia nggak bisa

ON REPEAT.


Nikah

Bahan-bahan berantem makin menantang. Ditambah dengan energi dan fisik yang nggak se jor-jor an dulu karena udah capek kerja, ngurus anak, atau simply karena faktor U. Yang pernah bikin saya berantem lumayan serius sama Adit itu kira-kira ini:

πŸ˜₯ Saat Adit dapet tawaran kerja dari Kedutaan Amerika dan harus kerjanya di Jakarta. Sebulan penuh ada kali deh berantem nyaris tiap hari untuk keputusan ambil atau nggak.

Baca: LDR Dengan Suami

πŸ˜₯ Saat saya lagi parah-parahnya ngelindur yang ternyata igauan saya ngata-ngatain Adit dan dia nggak percaya kalau saya nggak inget.

Baca: Depresi di Masa Itu - It's Ok, But Let's Handle It

πŸ˜₯ Saat tiba-tiba ART resign mendadak jadi serumah bingung.

Baca: Balada Asisten Rumah Tangga

πŸ˜₯ Saat ada diagnosa baru untuk Ubii yang bikin hati sedih. Sama-sama sedih jadi endingnya saling menyalahkan untuk pelampiasan.

Udah, cuman itu aja yang aman untuk saya buka di sini. HAHAHA.




I don't know yah. Kehidupan pernikahan dan being parents apakah se-challenging itu sehingga akhirnya kami capek dan malah jadi jenuh satu sama lain. Atau emang yah lagi jenuh aja dan jenuh bisa saja tidak butuh alasan? 

Apapun penyebabnya, satu hal yang pasti adalah ... saya dan Adit perlu sama-sama mengusahakan supaya jenuh ini enyah (alah).

We have to work on it now that we've realized that we're bored.

Yang saya dan Adit rasain adalah kami sempat nggak ada deg-degan dan excitement nya lagi kalau ketemu. Flat, biasa aja. Saya lebih senang melihat anak-anak bahagia ketemu Papi mereka, ketimbang senang karena saya bisa nempel-nempelan sama Adit.

There's no butterflies in my stomach anymore, I think. Saya kangen rasa dagdigdug ketika bertemu laki-laki saya. Saya kangen sensasi seperti orang pacaran lagi.

Baca: Kenapa Berhenti Romantis?



Terus cara yang kami coba adalah kami mau merayakan hari jadi kayak orang pacaran. Kalau udah nikah kan ngucapinnya paling anniversary per tahun kan. Beda sama pacaran yang tiap bulan aja ngucapin selamat tanggal jadian. 


Liat anak-anak muda pacaran saling ngucapin tanggal jadian kadang saya "ergh apaan sih lau." Saya lupa, dulu saya juga kayak mereka. Saya baru ngeh, jangan-jangan itu bisa hubungan anget. Jadi, maafkan Kak Gesi ya, adik-adik, karena Kak Gesi pernah eneg dan ngebatin kalian. Ehe.

Yes, so, I and Adit want to celebrate tanggal 13. Tanggal pernikahan kami. Yang biasanya cuman ngucapin di chat doang tapi belakangan ini udah sering sama-sama lupa, sekarang kami mau rayain beneran dengan tukar kado.

Rule tukar kado nya adalah tidak boleh lebih dari dua puluh ribu rupiah supaya kami nggak lantas jatuh bokek tiap bulan tukeran kado. Jadi ya paling cari snack-snack di minimarket aja lah. Atau apa kek benda-benda remeh yang murce-murce.

Kalau tanggal 13 nya jatuh pas weekend yang Adit sedang di Jogja, yaudah ngedate sekalian. Entah nonton atau makan. Kalau lagi ada duit, check in and go crazy.

Baca: Staycation di Hotel Harper Mangkubumi Jogja

Atau mungkin tiap tanggal 13 saya mau ngucapin ke Adit yang norak di media sosial kayak abege-abege. Kalau itu bisa bikin kami lebih semangat jalanin pernikahan mah, alay biarin. 

Marriage is indeed challenging. But as long as both parties don't stop trying, that would be enough. 


Semangat ya, buibu dan pakbapak. Btw, ada yang bisa nebak tanggal 13 bulan November ini Adit ngasih saya apa?

Clue: makanan, diawali dengan huruf K, dan bungkusnya warna merah.




Love,





18 comments:

  1. "Marriage is indeed challenging. But as long as both parties don't stop trying, that would be enough" love the quotes.. kacang garuda atom pedas yah mami ubi,, hahaha,, nebak asal

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. nggak alay kok mami ubii, yang belum SAH aja bebas ngucapin anniv tiap bulan masak yang udah sah nggak boleh hihi. Tapi bener.. saya juga kadang ngerasa "kok nggak ada deg-deg-an lagi sama suami?" tapi kalau dia pergi kangen banget haha.
    Kalau boleh nebak "K....Kuaci?" :P

    ReplyDelete
  4. Karuhun atau keripik maacih..eh maicih deng maksudnya.. Level paling pedas..tapi gak sepedas nyinyiran netijen jaman now.. πŸ˜„

    ReplyDelete
  5. liat film "go back couple" beberapa saat lalu dan baca tulisan Grace kok nyambung banget ya 😍

    ReplyDelete
  6. KFC mi? Mau mau.. Keripik Maicih? K apaan lagi dah, gagal nebak :(

    ReplyDelete
  7. Waaaah, sama anniv nya tgl 13. Aku mau nyontek idenya ya Ges, boleh ya boleh yaaa *tring^^

    Makanan K bungkusnya warna merah? Kitkat? Yumm...

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. gak alay kok kak, ide nya kreatif banget. liat juga yah kak artikel ku, bermaanfaat banget deh tips kecantikan

    ReplyDelete
  10. Uwaaaaa ������
    Duh laaaaah aku buru2 pengen ngerasain nikaaaah... Langsung nikah deh, mo pacaran. Jadinya mau ngapa2in enak
    Pengen banget ngerasain perayaan hari jadi jugaaa ��������

    Hmm bolehlah ntar dibahas kado2nya apa aja. Aku kepo ��

    Dan aku gak bisa jawab pertanyaan itu k*** apa yang dari kadonya kak adit

    ReplyDelete
  11. hmmm, apa yaaaa Kit kat? Kripik? Kuaci? hahahaaa nyerah tapi ide kalian itu bagus loh, dan sepertinya bakal aku tiru, soalnya aku juga sering merasakan hal yang sama :( memasuki 10 tahun pernikahan rasanya si kupu2 sudah pergi jauh hahahaaa

    ReplyDelete
  12. hihiii aku full senyum2 baca tulisan ini. oke nanti aku praktekin

    ReplyDelete
  13. "Saya kangen rasa dagdigdug ketika bertemu laki-laki saya. Saya kangen sensasi seperti orang pacaran lagi."
    I feel you mbak 😐 idenya bisa dipraktekin nih hahaha

    ReplyDelete
  14. Aku mikir kadonya akhirnya adalah "kornet" :))

    Aku berantem sama suamiku setiap minggu. Sangat melelahkan. Isi berantemnya adalah urusan pola asuh anak, tentang finansial, dan tentang temperamen masing-masing.

    Saking seringnya dan saking capeknya aku berantem, aku sampai membuat aturan bagi diriku sendiri, yaitu jangan sekali-kali berantem pada waktu ulang tahun (entah yang ulang tahun itu aku, suamiku, anakku). Jangan berantem kalau lagi mau ke kondangan (karena itu merusak makeup bulu mata palsuku yang mahal). Jangan berantem kalau lagi mau pergi liburan (karena sayang duitnya kalau moodnya rusak).

    ReplyDelete
  15. 검증카 λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ†€μ΄ν„°

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^