Tuesday, April 24, 2018

Japan Day 4: Kawaguchi ― Mount Fuji ― Toyohashi

Cerita Jepang di hari ke-empat. Hari yang ini bikin saya hepi banget for some reasons. Satu, akhirnya bisa liat Gunung Fuji secara langsung. Nggak cuman dari film atau gambar doang lagi. Dua, cobain naik shinkansen seperti Miiko hahaha. Tiga, mampir ke premium outlet yang ngejual barang-barang branded dengan harga super miring.


Kalo saya bilang sih hari ini komplit. Liat pemandangannya, dapet. Naik-naiknya, ada. Belanjanya juga iya. Yang terakhir ini maha penting HAHAHAHA. Dan hari ke-empat ini nggak melelahkan, jadi badan masih enak dan nggak ngos-ngosan ngikutin ritme tour.

Hari ke-empat ini rada beda sama itinerary. Rencananya kayak gini:

Setelah sarapan, Anda diajak menuju kawasan Gunung Fuji yang merupakan gunung tertinggi dan terindah di Jepang. Kemudian Anda diajak mengunjungi Gotemba Premium Outlet yang menjual barang-barang branded dengan harga terjangkau. Selanjutnya perjalanan menuju Toyohashi untuk bermalam.

Mari mengenang satu per satu.

Mount Fuji

Saya lupa dari Yatsugatake Royal Hotel ke kawasan Gunung Fuji ini makan waktu berapa lama. Tapi kayaknya sih lumayan lama. Soalnya saya sampai kebelet pipis yang banget-banget gitu loh. Itu kan artinya lama hahaha. Ternyata perihal kebelet pipis ini juga dialami sama banyak peserta tour. Maka demi kenyamanan umat bersama, brenti dulu di rest area.

Begitu bisa pipis, puji Tuhan, rasanya lega luar biasa. Akhirnya bisa pencilakan lagi tanpa takut kepuyuh lol. (Kepuyuh adalah bahasa Jawa yang artinya air seni tanpa sengaja crit dikit karena nggak tertahankan).

Ternyata di rest area itu kami udah bisa liat penampakan Gunung Fuji. So lesgo pepotoan dulu.


Ada juga semacam warung yang lucu buat diajak foto. Tapi nggak tahu ini apa. Warung atau apa yak kira-kira. 


Btw hari ini saya pakai outfit terhangat yang saya bawa karena katanya di kawasan Gunung Fuji bakal adem. Celana yang saya pakai ini sumpah anget banget karena dia legging thermal. Nanti saya jembreng juga OOTD saya selama di Jepang di postingan sendiri. The OOTDs deserve a whole post heheh.

Lalu lanjut naik ke arah Gunung Fuji. Selama di bus, Tama cerita beberapa hal tentang Gunung Fuji dan Hutan Aokigahara yang banyak orang bunuh diri di situ.. sad.. Kata Tama, zaman dulu, banyak laki-laki dewasa yang menggendong ibu mereka yang sudah tua renta untuk ditinggalkan di sana. Ini kalau mereka ngerasa udah nggak mampu mengurus atau membiayain ibu mereka lagi. Jadi ya digendong dan dibawa lalu ditinggalkan. And you can guess the rest. Sedih ya..

Baca: What Does Being A Mother Mean To You?

Suatu saat, ada seorang laki-laki, sebut aja namanya Nobita biar gampang yah, yang menggendong ibu nya to die alone in the forest. But ternyata ibu Nobita ini pandai. Jadi beliau ninggalin tanda/jejak supaya nggak completely lost. Pas udah masuk sampai dalem-dalem dan Nobita mau pergi ninggalin ibu nya, sang ibu ini bilang intinya, "Nak, tadi Ibu udah kasih tanda di sepanjang jalan biar kamu pulangnya nggak kesesat. Ati-ati ya."


Si Nobita langsung nangis. Campur aduk antara ngerasa nyesel, terharu, dan malu karena udah berniat melenyapkan ibu nya sendiri. Tapi kata Tama, sang ibu ini juga trying to say, "I know what you're gonna do. You can leave me, but I'll be able to come home anyway." Nggak tahu sih motif terbesar itu yang mana. Apakah biar Nobita nggak tersesat aja atau lebih ke "I'm not that old and helpless as you thought" 

Whichever that might be, akhirnya Nobita gendong balik ibu nya untuk pulang. Nggak jadi ditinggalin. Dan lesson learned nya (kata Tama) tetep cinta ibu ke anak selalu lebih besar daripada cinta anak ke ibu. 

Oke kemudian mellow bye.

Sepanjang jalan menuju Gunung Fuji, saya ngeliat banyak gundukan salju yang udah dipinggirin biar nggak ganggu jalanan. Udah pada kotor gitu. Jadi nggak putih bersih nan suci, tapi putih kehitaman rada ew ew ah. Tapi nggak mengurangi excitement saya sih karena tetep hepi akhirnya bisa liat salju walaupun salju dekil hahaha.

Lagi asyik ngamatin salju dekil, tiba-tiba Tama bilang kalo kami udah sampai. Hah, saya kaget. Ini kayak another rest area kenapa dibilang udah sampai sih, katanya mau ke level 5 nya Gunung Fuji?!


Ternyata ....

Level 5 ya itu udah bener. Wujudnya ya emang kayak rest area. Ngeliat Gunung Fuji nya ya tetep dari jauh. Wtf. Kirain saya bakalan MENDAKI Gunung Fuji gitu, atau minimal di kaki gunung nya ala-ala pendaki atau apa lah. Ternyata begitu doang hahahaha. Kecele at its best ini mah.


Tapi yaudah sih, nggak yang lantas kecewa lalu pundung. Paling cuma ngetawain diri sendiri aja. Kok bisa saya ngira mau mendaki. Lagaknya. Lagian emang kuat wtf. Ke Sikunir Dieng aja ngos-ngosan.

Di situ ada kios kecil tempat jual souvenir macam gantungan kunci, magnet kulkas, dan snack khas Jepang. Tapi saya nggak beli. Saya dan Adit lebih pilih beli es krim. Dingin-dingin makan es krim dan amazingly es krim nya laris banget.


Adit beli rasa matcha, saya rasa anggur. Asem bangeeettt.

Dan of course foto-foto.


Impian megang salju akhirnya terwujud di level 5 ini. Alhamdulillah ternyata ada satu spot salju yang bebas kedekilan item-item. Ternyata rasa megang salju kayak megang es serut tapi versi keras. 


Tapi kata temen saya, itu karena salju nya udah salju lawas. Kalo salju fresh sih empuk kata dia. Well, semoga kapan-kapan bisa megang salju versi empuk. Pengin jilat euy.

Di sana dikasih waktu berapa lama ya, lupa. Yang jelas, nggak sampai satu jam. Setelah itu kami naik bus lagi untuk menuju resto tempat lunch kemudian ke Gotenba.


Lunch ― Gotenba Kameya

Lagi-lagi lunch nya ala Jepang. Ya iyalah masa ala Afrika Selatan ckckck. Ada ramen dan tempura nya. At this point, to be honest saya udah rada bosen. Lidah ini rasanya kangen pecel lele dan sambel bawang. Tapi berhubung laper ya tetep ludes. 


Terhibur banget liat penyajiannya yang lucu. Ini ternyata dari semacam plastik jadi sekali pakai doang lalu dibuang. Tapi selucu ini astaga.


Di bawah restoran ada store yang jual snack. Maka belanja dulu sambil nungguin yang lain kelar lunch.


Ada penjual stroberi juga. Sumpah stroberi nya enak banget huhuhuhu. Ukurannya jauh lebih gede daripada stroberi ibu pertiwi. Dan rasanya manis sekali. Nggak ada asem-kecutnya blas.


Kelar makan cus ke tempat belanja.


Gotenba Premium Outlet

Sepanjang perjalanan ke Gotenba, Tama udah ngasih angin surga banget. Katanya, Gotenba itu tempat barang-barang branded yang original sama sekali tidak KW tapi harganya miring. Bahkan, kata Tama, miringnya itu bisa jauh lebih murah daripada di Indonesia. 

Itu Adit dan adeknya udah terbius dan semangat banget karena mereka berdua dari awal udah mencanangkan mau beli sepatu. Saya masih yang suudzon dalam hati. Biasa lah, udik. Saya mikir terus ah masa iya branded tapi murah, jangan-jangan KW super.


Tapi liat se-bus pada semangat, yaudah saya ketularan hahahaha. Apalagi saya emang hepi banget kalo belanja. Akhirnya saya googling Gotenba biar bisa tahu dulu di sana akan ada store apa aja. Ternyata banyak brand yang saya nggak kenal BAHAHAHAHAHAHA maklum biasanya di Cotton On aja udah hepi. Yang saya kenal paling cuman brand sepatu macam Adidas, Puma, Nike sama brand barang remeh namun menggoda macam Disney dan Sanrio. Sisanya blank.

Pas udah deket sama Gotenba, beneran dikit lagi udah turun bus, Tama ngasih petuah begini,
Bapak-bapak, ibu-ibu. Sebentar lagi kita akan belanja di Gotenba. Ini bukan factory outlet lho, tapi premium outlet. Jangan khawatir, di sini barangnya asli, tidak ada yang KW. Di Jepang itu tidak ada barang yang KW. Silakan puas-puasin belanja. Mumpung di sini lho. Tapi ingat dengan alokasi waktunya hanya 1,5 jam. Makanya, saran saya, kalau ada yang suka, langsung saja dibeli. Nggak usah mikir-mikir kelamaan. Anggaplah ini sebagai reward Bapak Ibu setelah selama ini bekerja keras.
I WAS LIKE WHOAAAAAAA.

Baru kali ini saya dapet petuah macam begini. Biasanya petuah itu kan, "Belanja lah dengan bijaksana. Belilah yang butuh saja. Carilah harga termurah. Bandingkan dengan toko sebelah. Jangan kalap" dan sejenisnya.

Baca: Living Cost VS Lifestyle Cost

Jadi mendadak semangat hahahaha. Tapi foto dulu ah sekali dua kali. Abis itu cari ATM center ambil duit karena udah dipanas-panasin sama Tama untuk belanja sepuasnya. Aduh, Gesi emang anaknya mudah dipengaruhi sudahlah.


Sampai di area Gotenba, gerak-gerik Adit langsung keliatan ingin memisahkan diri dari saya. Yaudah saya tahu diri. Saya biarkan dia pergi aja. Setelah Adit pergi, hasrat belanja saya malah mendadak ilang soalnya saya nggak tahu mau beli apaan wtf.

Banyak store pakaian yang displaynya bagus-bagus. Tapi saya males banget kalo belanja pakaian buru-buru karena kan harus nyobain bener-bener kan kalo baju. Akhirnya saya ngintip-ngintip store Disney dan Sanrio. Lucu banget gilaaaaaa. Store Disney nya banyak diskon pula. Saya ada beli beberapa masker wajah karakter Disney gitu sama permen cokelat Disney. Nanti buat bahan giveaway yaaaaa.


(Yang nanya kapan giveaway nya kok nggak mulai-mulai, wait, sabar yes. Saya pengin ngelarin cerita 6 hari di Jepang dulu baru giveaway. Tenang, ini udah hari ke-empat kan. Artinya tinggal 2 postingan lagi lalu kita kuis-kuisan horeee. Hari ke-tujuh nya nanti nggak saya bikinin post karena kan cuma dari hotel lalu ke bandara untuk flight balik ke Indonesia).

Abis itu saya masuk store apa namanya saya lupa, isinya lumayan lengkap. Ada stationary, snack, make up, etc. Saya beli pisang mainan buat Ubii. Pisangnya lucu kalo dipencet. Nggak ngerti istilah dan bahannya dari apa. Yang jelas ini nggak sama kayak squishy. Ini lebih keras dari squishy tapi tetep bisa dipencet-pencet. Ubii biasanya suka beginian.

Dapet mainan buat Ubii, terus saya liat-liat ke area make up walaupun saya bukan beauty enthusiast. Yaoloh ada parfum unicorn genggssssss. YA BELI LAH. 


Walau sampai detik ini belum dibuka karena masih sayang lol.

Abis itu saya jalan-jalan lagi tanpa arah tujuan. Eh nemu dong store mainan yang jual gundam. Saya langsung WA Adit minta dia nyamperin saya. Adit kan suka banget beli dan ngerakit gundam. Belum sampai level kolektor sih. Tapi 20 gitu ada kayaknya koleksi dia.

Dan yes, akhirnya saya percaya kata Tama bahwa di Gotenba emang jauh lebih murah. Ada gundam yang udah lama jadi incaran Adit tapi nggak saya izinin karena harganya lima juta. Di Gotenba cuman dua juta, gengs. Beda tiga juga bayangin. Yaudah beli dan Adit sumringah banget.

Baca: Hobi Gundam Adit


Adit bener-bener menang banyak karena dia nggak cuman dapet gundam tapi juga dapet sepatu. Jadi, ada sepatu yang Adit udah ngincer banget. Again, nggak saya izinin karena harganya tiga juta. Di Gotenba jadi sejuta doang. Girang sekali suami saya.

Setelah kelar beli gundam dan pamer sepatu, Adit ngeliat saya sambil kaget karena saya belum beli apa-apa untuk diri saya sendiri. Pas itu kan Adit belum tahu saya beli parfum heheh. Adit ngiranya saya akan kalap beli sepatu atau tas. Abisnya saya beneran nggak tahu sebagian besar brand di sana gimanaaa.

Baca: Kantong Orang Dan Kantong Kita

Jadi dia suruh saya belanja. Bebas mau beli apa terserah. Saya bilang lagi kalo saya nggak ngerti mau beli apa. Cuman ngganjel karena belum beliin oleh-oleh buat Mama yang request tas. Itu pas banget di depan store Cath Kidston. Maka Adit suruh saya beli tas Cath Kidston aja buat Mama dan suruh saya juga beli untuk diri sendiri.

Saya masuk ke Cath Kidston nggak semangat karena nggak tahu merk itu hahahaha beneran yah Gesi tuh katrok banget. Ternyata setelah liat-liat, saya jadi semangat karena koleksinya bagus-bagus. Tipe yang saya banget bunga-bunga gitu. Akhirnya saya beli lima biji. Satu buat saya, satu buat Mama, dan tiga buat sodara-sodara Mama.

Abis itu googling Cath Kidston, baru tahu kalau itu brand keren, dan ngeh kalau di Gotenba jadi dapetnya murah lalu Gesi pun gembira lol. Kebahagiaan yang datang terlambat.

Setelah itu pas banget waktu udah habis, jadi kami jalan ke parkiran bus.


Shinkansen

Sebenernya jadwal cobain naik shinkansen itu besok di hari ke-lima. Tapi ternyata hari ini masih ada spare waktu jadi agenda shinkansen dimajuin. Begitu sampai di stasiun nya, saya masih rada ngantuk karena sepanjang jalan saya bobo. Jadi muka saya masih antara sadar dan tidak gitu lol.

Foto dokumentasi jangan ketinggalan.


Sampai di shinkansen ternyata rasanya ... biasa aja. Hahahaha. Saya kira sangking cepetnya kereta ini maka saya nggak akan bisa berdiri seimbang. Atau berdiri lalu jatuh-jatuh. Ternyata tetep bisa berdiri. Biasalah, kadang bayangan saya suka nggak masuk akal zzz.

Tapi iya sih cepet banget. Saya liat jalanan dari jendela, mak wus gitu rasanya.


Hotel Associa ― Toyohashi

Ini hotelnya lucu. Bukan karena gedung atau dekornya lucu, tapi karena pintu masuknya ada di stasiun shinkansen hahahahaha. Lagi-lagi katrok. Semoga kalian masih mau berteman dengan Gesi yang katrok dan apa-apa heboh ini ya wkwkwk.

Fotonya pagi hari ke-lima, makanya udah beda outfit lol


Dinnernya di Hotel Associa. Kelar dinner ternyata masih jam 19.30an kali ya. Jadi masih ada waktu buat liat-liat sekitaran hotel ada apaan. Senangnya, ternyata persis di sebelah hotel ada semacam mall kecil. Gabisa dibilang mall juga sih. Tapi isinya lumayan lucu-lucu.

Kalap, banyak unicorn stuff dan cute stuff lainnya, ohmaga. Saya beli iPhone case, pin, tas selempang alay, dan lipgloss. Tadaa ini dia hasil kalap singkat.


Nanti lipgloss nya juga buat hadiah giveaway, gengs. Tungguin loh, awas kalo nggak ahahahahaha joke. TAPI LUCU KANNNNNNNNNN.


*butuh pengakuan perihal lipgloss*

Baca: 3 Hal Terboros Gesi

Kelar beli-beli, mall kecil udah mau tutup, temen saya nyamperin ke hotel. Namanya Amel. Ini temen saya di SMA dulu. Terus dia kerja di Jepang dan stay di Jepang sampai detik ini.


Anak-anaknya udah nggak kayak ada Indo-Indo nya lagi ya bahahaha.

Baca: Friendship Doesn't Always Last



Demikian cerita di Jepang hari ke-empat nya, gengs. Hari ini wacana mau make love belum juga terlaksana. Padahal udah hari ke-empat. Jadi saya dan Adit bilang gini, "Besok ya bener, harus jadi."

Besoknya jadi nggak? Diceritain di next post ya hahaha.

Have a nice day!




Love,







13 comments:

  1. Gesiiiiii, ya ampuuuun baca yg gotemba outlet aku lgs mutusin, january thn depan ke jepang aku HARUS kesanaaaa!! Wkwkwkwkwk.. Aku lgs kepikiran borong sneakers nike, puma dan lainnya.. Omg, :D.

    Kalo yg gunung fuji, aku kmrn lliatnya dari area themepark Fuji Q. Sambil main rollercoaster, gunung fuji depan mata :p

    Eh, sbnrnya kalo aku ada travel mate yg kayak kamu gini, maksdnya, excited stiap diajak ke suatu tempat, itu aku paling sukaaaa.. Krn traveling dijamin pasti meriah :). Drpd sama orang yg sok jaim. Krn aku jg kalo seneng ama sesuatu lgs heboh :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HARUS WAJIB MBAAAA. Hahaha. Mungkin akan kalap juga akhirnya walau awal-awal bingung mau belanja apa hahaha. Apalagi kalo misal mba Fanny udah tau, suka, dan ngincer merk tertentu. Ah itu tuh pastiii kalap kayak Adit lol. Dan mbaa, Puma nya astaga, bagus2. Banyak model yang nggak kita nemu di Indo. Huhu jadi pengen balik tapi bokek wkwkwk.

      Wishlist ku Disneyland deng. Harus teguh. Hahaha.

      Delete
  2. Ngikutin baca blok mba gesi gara2 postingan tentang baby blues dan yg bikin melek mata bahawa i wasnt the only one. Selalu pengen komen ditiap blog tapi eror mulu. Semoga yg ini engga Yaa..

    Baca trip to Japan ini bikin aku yg berasa pergi kesana, ditambah dgn foto2 yg bikin inget sama instastorynya waktu itu jd cukup memorable *hapasih..

    Yeayy ditunggu next storynya yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hore yang ini tidak error yeay. Hehehe. Makasi udah betah baca-baca di sini ya mba. Salam kenal ya.

      Delete
  3. Mungkin kalau saya bayang2in area nonton gunung fujinya itu mirip dengan area nonton gunung merapi ya di jogja atau magelang...πŸ€”

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi. Aku malah belom pernah ke area nonton merapi bahahaha.

      Delete
  4. mom geess itu parfum jangan2 wangi kudaaa..HAHAHAHAHAHA

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yawla bayangin wangi penguknya kuda eww hahahaha dan sampai sekarang parfum unicorn nya belum aku buka lol

      Delete
  5. lipgloss tergemas yang pernah saya lihat, aww mauk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti ikut giveaway nya yaaaaa, walau aku gatau ini lipglossnya kalo udah dipake sekece package nya apa nggak karena belum tega mau buka wkwkwk

      Delete
  6. Senengnyaaa yang udah kesampaian lihat gunung Fuji langsung ...

    Kelihatan bersih desanya ya, ditata apik.
    Jauh dari kesan kumuh.

    ReplyDelete
  7. μ—λ³Όλ£¨μ…˜μ ‘μ† λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ…Έλ¦¬ν„° go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^