Wednesday, April 11, 2018

Japan Day 1: Jakarta ― Haneda

Lanjut cerita tentang liburan ke Jepang minggu lalu yaa. Hari pertama itu sebenernya ya masih di Indo banget wong flight kami jam 12 malam. Nggak gitu penting mungkin ya buat diceritain, but I'm gonna write about it anyway. Sekalian buat kenang-kenangan di blog.


Kemarin itu adalah flight ke luar negeri yang agak jauh pertama saya setelah dewasa. Dulu pas masih SD, saya pernah sih ikut tour ke Cina sama Mama Papa. Tapi udah banyak lupa nya. Makanya flight ke Jepang jadi bikin saya excited. Belum sampai Jepang aja udah excited. Khas Gesi lol.

Baca: Some Childhood Memories

Papa Adit adalah orang yang paling tepat waktu yang pernah saya kenal. Posisi kedua mungkin jatuh pada Icha. Untuk sekedar flight dalam negeri aja Papa Adit itu pasti berangkat awal banget. Apalagi flight luar negeri. Jadilah saya dari jam 4 sore udah mandi dan siap. Padahal flight nya jam 12 malam. Takut telat sendiri karena bakat telat saya gede banget lol. Dan takut kena omel sih wkwk.

Baca: Personal Target, Mengelola Amarah

Dari apartemen ke bandara ber-13 ternyata cukup heboh. Kami pakai 3 mobil. 2 mobil untuk ngangkut orang-orang. Dan 1 mobil lagi itu angkot untuk ngangkut koper-koper. Kebetulan Budhe nya Adit punya jasa angkot gitu. Kayak mau pindahan ke mana bawa angkot sampai bandara.

Sampai bandara, yaudah standard ya. Cari Darwis, tour leader dari Panorama, dibagiin semacam tag Panorama untuk koper masing-masing, check in, ya gitu-gitu deh. Saya kan orangnya nggak betah banget duduk doang. Jadi selama nunggu sampai jam 12 itu rasanya saya bosen luar biasa.

Baca: 6 Things I Hate About Me

Sebaliknya, Adit tipe betah duduk diam karena dia selalu senang baca novel sambil dengerin musik. Dia yang bawa bekal novel Haruki Murakami gitu. I was like errr mengapa selalu membaca hahaha. Karena saya nggak betah diam, yaudah saya buka-buka tas yang hand-carry ngecek-ngecek lagi apakah semua udah lengkap.

Jir, ternyata lipstick andalan saya malah ketinggalan!


Detik itu saya jadi panik. Iya, ini memang lebay kesannya. Tapi lipstick warna andalan nggak ada padahal udah ngebayangin nanti di Jepang pakai gincu itu tuh nyebelin banget. Apalagi warna andalan saya cuman satu itu doang. Segitu urgent nya buat saya peran si gincu.

Untungnya, di terminal 3 itu ada banyak counter termasuk counter make up. Yaudah saya mau beli di situ aja. Saya harus beli daripada di Jepang nggak tenang, wtf. Dan saya pun masuk ke counter make up itu. Gincu andalan saya itu keluaran Make Over, dan ternyata di situ nggak ada Make Over. Adanya merk-merk yang belum pernah saya coba sebelumnya kayak Lancome, Make Up Forever, dan lain-lain yang saya even udah lupa.

Setelah bilang sama Mbak nya saya mau warna pink yang kayak apa, ditunjukkin, dan saya cobain, yowis saya langsung bilang ayo ke kasir, saya mau beli. Saya nggak nanya harga nya karena pemikiran saya alaahhh lipstick berapa sih. Palingan 11-12 sama Make Over saya kan. Make Over saya itu 99 ribu. No biggy lah.

Baca: Ngomongin Make Up, Yuk

Sampai di kasir udah dibungkus lipsticknya, kasir udah scan paspor saya, saya udah nyodorin debit untuk bayar ... JRENG JRENG.

Ternyata harganya ...

...
...
...

415.000 rupiah.

Lipstick Lancome itu 400 ribu ternyata??????


Jir.

Tapi udah nanggung banget kan. Kartu debit saya udah dipegang sama kasir dan saya juga butuh gincu, akhirnya ya tetep dibeli. Sampai waiting room, saya mengendap-endap masukkin gincu baru ke make up pouch biar Adit nggak ngeh. Ternyata dia ngeh dan langsung nanya harganya berapa.

Adegan selanjutnya adalah saya kena omel Adit karena nggak nanya dari awal harga lipstick nya berapa HAHAHAHA.

Ya abis saya kira palingan 100 ribuan, termahal 200 ribu. Beneran shocked tahu ada lipstick harga 415 ribu. Lesson learned banget ya: lain kali jangan sotoy, bertanya lah, wtf.

Fast forward akhirnya kami udah di pesawat.

Langsung katrok lagi karena ternyata pesawatnya gede yang kursinya nggak cuman dua-gang-dua. Katrok lagi karena ternyata dikasih bantal dan selimut. Sebelumnya saya kira yang dikasih bantal dan selimut itu palingan yang di kelas business doang soalnya hehehe. Makin katrok ketika dikasih makanan enak sama pramugari. Ah pokoknya saya serba katrok selalu.


Dari awal, saya udah bilang sama Adit, nanti di pesawat jangan baca buku terus loh. Temenin saya aja, ngobrol, pegangan tangan (teuteup). Tapi eng ing eng, baru setengah jam an ternyata saya udah tepar bobo heheh. Bobo saya lama, bangun-bangun udah waktu dikasih makan, terus bobo lagi, terus landing.

Begitu landing dan turun dari pesawat, wuiihhhhhhhhh pantat saya rasanya enak banget. Akhirnya bisa bergerak leluasa! Abis itu, ritme tour langsung mulai terasa. Darwis langsung udah kasih komando silakan bagi yang mau ke toilet, sekian menit, lalu nunggu bagasi, lalu cus. Jadi yaudah buru-buru ke toilet yang ternyata antriannya mengular banget. Tapi yeay, saya bisa sikat gigi. Jadi pede lagi mulut udah kembali wangi.

Di tengah keriweuhan masih sempet foto-foto dikit di bandara nih, tanpa peduli muka masih muka bantal banget.


Di situ saya membatin banget, "Ah mana katanya Jepang masih dingin makanya kami disuruh bawa pakaian winter, sumpek gini nyatanya" sambil rada kzl karena saya mulai keringetan. Ternyata begitu keluar bandara, jalan menuju bus, astaga anginnya dingiiiinnnn. Langsung menyesal sudah berprasangka pada Panorama yang nyuruh bawa coat lol.

Jadi di sana itu matahari nya terang, cerah gitu, dan langitnya biru bagus. Tapi anginnya semriwingnya banget banget. Selama di sana, upil saya selalu ada darahnya. Upil Adit juga. Nggak tahu deh kalau upil peserta tour lain karena saya nggak ngecek dan nanya satu-satu.


Begitu udah menghirup udara Jepang dan resmi merasa ada di Jepang, saya jawil Adit dan ngingetin dia, "Nanti kita harus make love loh selama di Jepang, jangan lupa, biar ada kenang-kenangan nya" dan diiyakan dengan semangat banget sama Adit yang udah bawa kondom 2 pack dari Jakarta.

Baca: Ranjang Bergelora dengan Harum Semerbak

Akhirnya selama di Jepang tercapai nggak cita-cita itu?

Nanti deh saya ceritain sambil nulis hari-hari selanjutnya ya hahahaha. Hari pertama udah cukup sampai di sini aja. Paket liburan yang saya ambil, harga berapa, dapet apa aja, udah saya jembreng di postingan sebelumnya, yes.

Baca: Plus Minus Liburan Ke Jepang Pakai Tour

Have a nice day y'all!




Love,






21 comments:

  1. Ahahaha.....upil...oh..upil...btw, kenapa ya kok bisa gitu?

    ReplyDelete
  2. Ini cerita apa sih .. Huahahaaa aku kok ketawa ngekek baca nya mba gess.. Ada lipstik..ada upil..ada make love..ada kondom..ealaah.. Penasaran saama lanjutannya ..pliss pliss..hahaa

    ReplyDelete
  3. day 1 random banget deh mami ubi,, tapi lucukkk... ditunggu cerita lanjutannya yah

    ReplyDelete
  4. Mami ubiii numpang ketawa ngakak. Ditunggu lanjutannya

    ReplyDelete
  5. Kentang banget ya.... Lagi serius malah selesai.... Please lanjut cerita nya... Saya menanti...

    ReplyDelete
  6. Wuahahahaha Gesi ih aku ngakak jaya baca postinganmu ini
    Kamu tuh ya, pinter bener mengemas cerita kayak gini jadi seru
    Btw mana penampakan bibir seksi denhan lipstik barunya?

    Eh eh, upil berdarah itu ada fotonya gak? :p
    Trus ML nya, Ah aku nunggu lanjutan cerita ini yaaaa huahahaha

    ReplyDelete
  7. yayy Mami Gesi punya make up high end..

    itu sih kalo sy mom.. tanpa tanya harga liat yg dipajang MUFE, Lancome, Mac, ya wassalam dan yakin gak sanggup beli T.T

    ReplyDelete
  8. Asliii ini ko bodor bgt sihh.. dr mulai lipen 400rb, upil berdarah dan make love yg wajib bgt.. lol.. aku terhibur sekaliiii

    ReplyDelete
  9. Hahahah ngakak, sampai persiapan kondom segala. Niat banget kenang-kenangannya mami hhi.

    ReplyDelete
  10. MBAAAAAK HAHAHAHA YAIYALAH LANCOME GITU. Mayan dah punya makeup high end ra ketang keplintir dompet e. Aku juga udah pernah punya pengalaman menduga-duga harga yang ternyata pas di kasir harganya jauh lebih tinggi dari dugaanku. Menangiiiiiis.

    xoxo,
    honeyvha.com

    ReplyDelete
  11. Lah ngakak, masa iya mau nanya satu-satu upilnya penumpang lain berdarah apa nggak XD.

    ReplyDelete
  12. INI ASLI GEMESH BANGET bacanya. hahahaha. KENTANG!
    Ayo Lanjutin lagi dongg ceh.. ga sabarr kwkwk.

    ReplyDelete
  13. Hahahahahaha :-) Baru seru-serunya baca sdh selesai :-[ Ditunggu lanjutannya ya Ges...Kok upil bisa berdarah ya??? Blm pernah tahu..Jadi pelajaran ni kalo mau beli barang di bandara wajib tanya-tanya.Kalo ng bisa nangis bombai deh.

    ReplyDelete
  14. Ditunggu cerita nasib si 2 pcs tadi ya maaak XD

    ReplyDelete
  15. asyik banget nih yang jalan-jalan ke jepang. leh-olehnya dong.
    pasti banyak yang bikin kaget disana ya. tapi lagi liburan pun tetep update soal make up. top deh.

    ReplyDelete
  16. Halo Gesi, salam kenal. Baru singgah di blog mu nih.

    Anyway itu bagian yang kondom nya aseli bikin ngakak, lol! Merknya apaan? (loh?)

    ReplyDelete
  17. Sana kak Gesi!! Aku kalo flight biasanya bobo sepanjang perjalanan, bangun kalo makan doang. Sampe sekarang paling jauh cuma ke KL sih wkwkwk

    Aku tebak pasti ga berhasil make love karena jadwalnya padaaat haha 🤣

    ReplyDelete
  18. Wah seru ditunggu sambungannya mba

    ReplyDelete
  19. Wkwkwkwkw ya ampuun ges, soal upil dan makelove nya ngakak deh :p. Ttg lancomenya, ya sudahlah yaaaa, akupun srg nyesek begitu. Mikir hrgnya brp, ternyata jauuuh dr bayangan :p. Tp bisa jd si lancome jd selangit gara2 dijual di bandara kali ges. Hrg selalu lbh mahal kalo di bandara walo ngakunya duty free :p

    ReplyDelete
  20. Wkwkwk udah niat banget berarti ya buat make love

    Ditunggu day 2 nya mamiii

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^