Tuesday, November 6, 2018

Mengenali Diri Sendiri


Ternyata menjadi ibu nggak hanya bikin saya bisa belajar memandikan bayi, mendongeng, ngasih makan, tahu sinyal kapan anak mulai ngantuk lalu akan jadi rese, dan mengenal istilah-istilah parenting. Kalau itu 'doang' mah tidak harus mutlak jadi ibu, kan? Guru daycare yang belum jadi ibu aja juga banyak yang bisa.


Saya baru nyadar semalam bahwa saya bisa lebih mengenal diri saya sendiri itu setelah menjadi ibu. Dan itu lah pelajaran yang jauh lebih mahal ketimbang 'sekedar' bisa ngurusin anak.

Mengenali diri sendiri ini nggak harus muluk-muluk. Nggak musti lantas jadi bisa memetakan tujuan hidup, passion, bagaimana kita melihat diri sendiri di 5 tahun, 10 tahun mendatang, dan blablabla. Kita mulai dari yang sederhana saja.

Baca: Mencari Passion

Saya kasih beberapa contoh yang saya rasain ya. Ini konteksnya cuman saat nggak ada nanny, hahaha.

Nyuapin Anak

Dulu:

Anak-anak makan duluan. Saya belakangan aja. Biar lekas beres, kelar satu PR. Kalau saya nya laper, ya tahan dulu aja. Pokoknya anak beres dulu biar saya bisa makan nya nyantai, nggak buru-buru.

Baca: Makanan Instan Bayi, Yay Or Nay?

Tapi:

Anak-anak bisa makan banyak dengan mulus dan cepat itu merupakan anugerah, apalagi buat Aiden. Seringnya, LA-MA banget dan ada aja distraksinya. Ambil mobil polisi ini dulu lah, ambil mobil polisi lain lah, ikut nyanyi soundtrack Sari Roti pas ada penjual kelilingnya lewat depan rumah lah, dan masih tetep nyanyi lagu Sari Roti tanpa mau diganggu padahal penjualnya mah udah jauh dan nggak kedengeran lagi lah, macem-macem. Kalau mau ditungguin seabad demi makannya banyak juga bisa, tapi saya keburu laper. Alhasil apa, saya jadi cranky. Nyuapin sambil dikit-dikit, "Ayo kunyah, telan, cepet dong ah" sambil melotot.

Atau yaudah pasrah, makan sedapetnya terus udahan aja biar saya bisa makan. Tapi nggak rela. Jadi ngerasa kurang berusaha.

Sekarang:

Saya makan duluan. Biarin deh makannya nggak nyantai dan rada buru-buru. Yang penting perut saya kenyang dulu, jadi nggak cranky. Atau ya, nyiapin dua makanan. Satu makanan anak-anak, satunya lagi makanan saya (kalau pas lauknya beda). Lalu saya makan di sela-sela penantian Aiden kelar ngunyah dan menelan.

Mengenal diri sendirinya di "Oh, ternyata aku anaknya cranky dan jadi galak kalau lapar." Hence, perut saya diperhatiin dulu sebelum ke anak-anak. Sesederhana itu aja sebenernya, tapi nyatanya dulu ini saya abaikan.


Cuci-cuci

Dulu:

Penginnya ngelonin Ubii dan Aiden bobo siang dulu. Baru setelah mereka bobok, saya akan cuci piring, botol, lalala yang kotor. Jadi nyucinya bisa fokus dan bisa lebih cepet kelar karena nggak direcokin.

Tapi:

Kadang saya ikut ketiduran sambil ngelonin. Ya jadi batal kan nyucinya. Pas bangun malah jadi kesel sendiri kenapa saya pakai acara ikut ketiduran segala. Atau kadang sorenya sebal sendiri, mau pakai botol susu kok masih kotor semuanya.

Sekarang:

Ternyata mendingan saya nyuci yang kotor-kotor itu nggak usah nunggu anak-anak tidur. Ubii ditaroh di bouncer atau dikasih mainan dulu aja. Aiden saya ajakin. Dia nangkring di bak cuci piring dan 'ikut mencuci' botol. Jadi lebih lama memang, tapi pasti kelar. Enaknya, Aiden pun ternyata seneng karena ngerasa dilibatkan dan dia ngerasa sudah membantu. Baju atau celananya basah, yaudah sih tinggal ganti aja.

Baca: Mengajarkan Tanggung Jawab Pada Anak

Membaca diri sendirinya di "Aku tuh gampang ikut ketiduran kalau ngelonin siang-siang, apalagi kalau di luar panas. Kan adem dan enak di kamar pakai AC. 80% pasti ikut merem walau udah dimelek-melekin."


Nemenin main

Dulu banget:

I wanted to be there for my kids. They deserve the best version of myself. Jadi pengin tetep nemenin walau saya lagi bad mood atau penat. Saya ngademin hatinya nanti-nanti aja kalau mereka udah bobok.

Tapi:

Ya gimana, nemenin anak dengan kondisi hati nggak karuan itu mana enak sih? Saya jadi gampang naikkin nada bicara, jadi gampang annoyed padahal yang mereka lakukan itu biasa aja. Ubii ngeberantakin mainan? Biasa lah, wong dia belum ngerti. Aiden ambil minum sendiri lalu tumpah? Biasa juga lah. There's nothing's wrong with that.

Baca: A Rough Day In Motherhood

Saya ngomel bukan karena apa yang Ubii dan Aiden lakukan itu bandel. Saya marah-marah karena sedang nggak bisa handle emosi diri saya sendiri dan jadi gampang ketriggered sama anak-anak.

Sekarang:

I would take my time alone for a while. Kalau suntuknya udah di ubun-ubun banget yang dikit lagi pasti meledak, saya sudah bisa ngerasain. Sinyalnya, kalau saya, jadi ngerasa terganggu dan kesel kalau Aiden dikit-dikit manggil mau nunjukin atau mau nyeritain sesuatu.

Jadi saya akan sebar mainan buat anak-anak dulu biar mereka main sendiri. Terus saya cuci muka, atau ngopi dulu. Atau apapun, sendirian. Aiden sekarang 3 tahun, puji syukur udah mulai ngerti. Kalau saya lagi minta waktu bentar, dia nggak ngintilin. Dia akan mau main sendiri sambil ngejagain Ubii. Saya ngomongnya ke dia, "Aiden, Mami lagi capek banget. Aiden main sendiri dulu ya sebentar. Mami di belakang (maksudnya di dapur) dulu."

15 menitan gitu lah, udah cukup. Abis bisa ngopi dan cuci muka, suntuknya jadi berkurang banget. Ngopi sambil main game di hape, lol. Kalau udah ya akan bilang ke Aiden terima kasih karena sudah mau main sendiri saat saya capek.

Mengenali sinyal akan meledak saat jagain anak-anak ini precious banget sih buat saya. Jadi meminimalisir marah-marah yang nggak berguna. Jadi ngurangin potensi ngerasa nyesel karena udah ngomel terus padahal anak-anak nggak salah tapi saya nya yang lagi engap. Dan jadi bisa menghindari menghardik Aiden menyuruh dia diam saat dia manggil pengin cerita sesuatu.

Baca: Pelajaran Berharga Dari Tayo The Little Bus



Ini cuman hal keseharian sebenernya ya. Tapi saya bangga banget sama diri saya. Nggak perlu seperti orang lain, atau lebih baik daripada orang lain. Berproses sehingga bisa lebih baik dari diri yang kemarin-kemarin itu mari dijadikan sebuah pencapaian.

Dulu pernah juga ternyata nulis blogpost tentang mengelola amarah, bacanya di sini: Personal Terget, Mengelola Amarah

Btw, Aiden baru bisa kooperatif saat saya minta main sendirian dulu itu belum lama. Baru saat dia menjelang umur 3 tahun. Sebelumnya ya akan tetep ngintilin. Jadi sebelum dia bisa ngerti, siasat saya cuman pura-pura pup jadi bisa mengunci diri di kamar mandi sendirian. Aiden akan ketuk-ketuk pintu atau manggilin terus. Saya nyalain keran air aja jadi lumayan menghalau suara Aiden.

Dulu Aiden akan jadi nangis kalau saya kelamaan ngumpet begitu. Tapi buat saya, ga apa-apa dia nangis karena nungguin saya 'pup' daripada nangisnya karena saya bentak-bentak di saat sebenernya dia nggak bikin kenakalan apapun, hanya karena saya yang lagi nggak bisa handle emosi sendiri.

Baca: "Mama Tampol Nih"

Mengenali diri sendiri dalam hal kapan lapar, kapan ngantuk, dan kapan akan meledak mungkin terdengar remeh. Tapi ternyata efeknya cukup dahsyat. Selain bisa meminimalisir marah-marah yang nggak perlu ke anak, ada rasa puas sama diri sendiri ketika bisa lebih sabar.

And maybe, just maybe, ketika kita bisa memahami diri sendiri dulu, kita juga akan lebih bisa memahami anak kelak. Baca deh tulisan Icha tentang Memahami Anak, bagus banget. Abis baca itu jadi merenung.

Jadi, sejauh mana kamu sudah mengenali dirimu, gengs?





Luv,






7 comments:

  1. tapi aku part Aiden nyanyi sari roti LOL aku juga gemesan orangnya mba Ges, persis kayak mb Ges klo lavar dan udah ga tahan dg kelamaan anak2 yg makan lama byarrr meledak. Iya aku juga butuh sendiri dulu baru nanti bisa temenin anak2 lagi dan memang daripada anak2 nangis krn dibentak itu lebih bikin hati sakit mending mereka nangis2 krn nyariin aku

    ReplyDelete
  2. I feel relate di "nemenin main".. secara nggak suka bgt nemenin main yg duduk main mobil2 an atau lego2 an gt sambil imagining things like the kids usually do itu. At first, nemeninnya ogah2an atau sambil main hape. Yg ujungnya, hape rusak dilempar si anak yg caper, plus mamanya emosi. Duh... Lama2 aku akalin aja kalo dia mau main gitu ya main sendiri, main sama mama yg lebih ke fisik aja. Petak umpet atau main bola or such thing. Efek positifnya, anak cepet capek dan cepet bobok. Mama lebih cepet me time an *win* hahahaha

    ReplyDelete
  3. Bagian terakhirnya bikin merenung banget. Udah tiga bulan belakangan ini aku capek marah-marah karena anak lagi terlalu nempel sama mamanya. Selalu nyesel kalo abis bentakin anak padahal dia nggak salah, cuma pengen minta gendong atau deket-deket sama mama. Pernah lho dia minta main mobil, terus aku 'nemenin' dia main sambil baca buku. Alhasil bukunya diambil sama dia untuk dijadiin lintasan mobilnya. Aku mau ambil balik nggak boleh lho. Kayaknya dia emang pengen mamanya bener main sama dia, bukan sekedar menemani secara fisik.

    Anak kecil itu luar biasa, ya. Bisa membantu kita untuk mengenal diri sendiri lebih lagi. Takjub rasanya bisa belajar banyak dari makhluk kecil yang satu ini.

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah zac udah bisa ngomong 2 arah sejak sebelum 2 tahunan sih, jd komunikasi jg lumayan gampang dan aku jd tau harus gmn. Belajar ngenal anak bikin smakin bs eksplor diri sendiri juga. sekarang makin pinter juga klo aku bilang capek atau sakit dia ngerti. Bahkan saking perhatiannya anaknya tuh liat mama or ayahnya garuk² aja langsung diambilin caladine ๐Ÿ˜‚๐Ÿคฃ

    ReplyDelete
  5. Ibuku pernah komentar gini, anaknya kenyang baru emaknya makan. Bukan sebaliknya. Aku iya-in aja sih. Tapi, sampai sekarang kalo urusan makan, aku harus kenyang duluan, Mbak. Biar nggak emosi juga kalo ngurus anak pas makan baik nyuapin atau nggak.

    ReplyDelete
  6. Laper itu memang selalu bikin emosi ya... Pantesan dulu pernah ada yg bilang, urusan negara bisa kacau kalo perut masyaraktnya selalu laper.. Skr aku ngerti sih, setelah ngalamin, emosi selalu tersulut cepet pada saat kelaperan :(. Makany kalo ngurusin anak2 aku hrs kenyang dulu

    ReplyDelete
  7. ์—๋ณผ๋ฃจ์…˜์ ‘์† ๋จนํŠ€๊ฒ€์ฆ ์•ˆ์ „๋…ธ๋ฆฌํ„ฐ go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^