Thursday, November 15, 2018

Tentang Awkarin Yang Katanya Pamit Dari Instagram

Judulnya kok jelek, tapi yasudahlah ya. Wkwk. Ceritanya, temen-temen IG yang tahu kalo saya ngefans Awkarin itu pada request blogpost saya nanggepin pamit undur dirinya Awkarin beberapa waktu lalu. Ini baru sempet. Udah basi sih tapi biarlah.


Buat yang belum tahu dari awal, saya ceritain dulu aja lah ya.

Jadi Oktober kemarin, jagad Instagram dibikin gempar karena out of the blue gitu aja Awkarin ngeluarin kata-kata pamitan. Dia ngepost info bahwa dia ngejual akun Instagram @awkarin di feednya. Nggak lama kemudian, dia bikin stories bahwa dia mau pensiun karena ingin hidup normal. Dan terus dia juga ngumumin bahwa akun Instagramnya udah laku. Sold, gitu dia bilang.

Pada kaget lah wtf. Soalnya beneran semendadak itu. Sehari sebelumnya aja dia masih biasa aja ngasih hiburan kita-kita di storiesnya. Selain karena mendadak, pada kaget juga karena wow Karin tuh lagi di atas banget loh. Job endorse paid promote nya ramai terus. Foto-fotonya makin bagus, bikin postingan sponsored makin kreatif. Udah jarang banget dibully. Sebaliknya, banyak yang nyanjung karena emang Karin udah nggak se-'bad girl' dulu. Kerasa banget kok dia sedang memperbaiki kualitas dirinya. Pokoknya nggak ada yang nyangka deh.


Abis itu Karin kayak ilang gitu aja entah ke mana. Otomatis yaaa netijen pun berspekulasi dong. Ada yang ngira cuman prank. Ada yang nebak jangan-jangan hamil atau mau diem-diem nikah. Tapi tebakan terbanyak adalah dia putus sama Alfi dan jadi sesetres itu. Karin-Alfi ini emang sering putus nyambung, btw.

Alfi juga sampai jadi sasaran netijen. Jadi banyak yang nyalahin Alfi mengapa dia bikin stress Karin, kenapa nggak pacaran yang akur-akur aja, blablabla.

Nggak ada titik terang apapun. Alfi, Raden (asisten Karin), Sarah (sahabat Karin), dan anak-anak A-Team (management bentukan Karin) nggak ada yang ngasih bocoran sama sekali. Semuanya kaya kompak tutup mulut dan cuman bilang mari hargai keputusan Karin. Saya sendiri jadi mikir, "Wah berarti bener nih nggak akan Instagraman lagi, huhu akan jadi sesepi apa hidupku dong" :(

Terus abis itu tiba-tiba ada berita kalo ternyata Karin sedang jadi relawan di Palu. Pada kaget juga tuh karena nggak nyangka banget. Dua kali dibikin kaget sama Karin. Tapi yang kedua ini kaget terharu dan salut gitu sih ya. I personally applaud her for that. Liat foto-fotonya ya ampun meleleh total. Karin yang biasanya full make-up dan foya-foya di Jakarta menjadi Karin yang 'biasa aja' tanpa make up, dengan style sederhana di Palu. Liat fotonya dia lagi ikutan estafet kotak bantuan, main sama anak-anak, dan ibu-ibu, nggak tahu ya, saya kok terharu banget huhuhu.


Salut juga karena dia ngelakuin kebaikan seperti itu dengan diam-diam. Dia nggak bikin post atau stories apapun selama jadi relawan di Palu. Kaya emang niat doing good deed sincerely aja gitu loh, bukan untuk pencitraan atau apapun.

Sampai di situ, saya makin yakin oh beneran nih kayaknya mau berhenti dari Instagram.

Nah terus tanggal 22 Oktober dia upload sebuah video di channel YouTube nya. Judulnya kebaca kaya final statement yang menegaskan lagi bahwa dia mau bye-bye: I QUIT INSTAGRAM.


Ya saya tonton lah sampai abis tanpa skip, WALAU NYARIS 45 MENIT.

Abis kelar nonton, muka saya jadi gini:

via GIPHY

I don't even know where to begin commenting hahaha.

Saya jembreng dulu aja lah ya poin-poin di videonya, in case kamu belum nonton atau malas nonton tapi kepo:

πŸ“Œ Dulu dia pernah depresi yang cukup parah, dari SMA, cmiiw ya coz udah rada lupa. Ini dia bahasnya lama dan makan durasi banget karena dia cerita dari awal.

πŸ“Œ Sedikit throwback saat dulu dia masih di Takis Management. Ini management besutan almarhum Oka, yang tidak lain adalah mantan pacarnya.

πŸ“Œ Perasaannya saat dituduh sebagai pembunuh (alm) Oka sama seantero jagad Indonesia. Btw, dulu emang Karin dihujat habis-habisan karena dianggap sebagai alasan utama Oka depresi sampai meninggal.

πŸ“Œ Alasan kenapa Karin ngerasa eksistensinya di Instagram udah nggak enjoyable lagi. Yaitu karena dia sekarang terpaku banget sama engagement (ya maklum ya mengingat dia adalah content creator). Udah nggak bisa have fun ngepost apapun semaunya dia. Bahwa dia ngepost bcoz she has to, not bcoz she wants to.

πŸ“Œ Ajakan untuk lebih memperbanyak waktu di real life ketimbang di dunia maya. Dia ngajak ayo sesekali taroh hape, or even nggak usah bahwa hape saat jalan supaya bisa menikmati momen, bisa beneran ngobrol sama lawan bicara.

Sampai situ dulu, saya masih ngangguk-ngangguk. Walau sebenernya bosen karena udah lama banget, tapi poin-poinnya saya setuju.

Dia mengemukakan pentingnya awareness terhadap mental health, jangan disepelekan, jangan malu untuk cari bantuan, depresi itu bukan berarti gila kok -- oh setuju sekali karena saya juga pernah depresi sampai akhirnya ke psikiater. So I can really relate. Kalau mau baca ceritanya, di sini ya: Battling Depression

Dia cerita bahwa Instagram bikin capek karena malah jadi mikirin engagament (followers, likes, blablabla) -- ngerti juga rasanya karena saya pernah ngerasa capek dan jenuh juga. Ngerti ngerti, jumlah followers saya masih seupil banget dibanding Karin. Tapi yang namanya content creator itu kayanya akan bisa relate sama apa yang dibilang sama Karin. Ngerasa aduh udah foto-foto / nulis niat  banget kok likesnya (di IG) atau viewsnya (di blog) cuman dikit sih, apalagi di postingan berbayar. Rasanya tuh kayak nggak enak gitu loh sama agency / brand yang udah ngasih kerjaan. Sth like that.

Baca: Tentang Sponsored Post Di Blog Diari Mami Ubii

Dia ngajak untuk kurangi screen time dan banyakin ngobrol -- hear hear banget! Dan percayalah, sungguh menentramkan loh rasanya. Sejak abis depresi itu kan saya nggak sesering dulu ngepost di IG, saya nggak sesering dulu buka sosmed dan pegang hape. Hidup saya rasanya lebih tenang. Jadi bisa seringin gym, ngurusin tanaman, atau sekedar ngajak ngobrol sama satpam atau main sama anak-anak tetangga. Di gocar, biasanya dulu saya sibuk main hape. Sekarang seringnya saya taroh hape di tas dan ngobrol sama driver. It really feels good.

Nah lalu lanjut ke poin video Karin ya:

πŸ“Œ AKHIRNYAAAAA dia membuka siapa yang 'membeli' dan selanjutnya akan memakai akun @awkarin (beli nya pakai tanda kutip loh). Ternyata adalah ....

...
...
...
...
...

DIA SENDIRI, or to be precise, versi baru dari dirinya sendiri.

I was like .... .... ... wow plot twist.

Ya ngerti dia memang sekarang sudah punya kesadaran baru tentang dunia sosial dan bagaimana seharusnya menghabiskan waktu di dunia nyata, which is good yah. Tapi kenapa pakai acara pamit seolah dia mau ke mana TANPA Instagram ya kan lol.

Coba deh lihat dari kata-katanya di IG stories,

- sold, good bye
- ingin retire
- mau hidup normal

.. kan kebaca kayak bener-bener akan cao.

Apalagi judul videonya di YouTube,

I QUIT INSTAGRAM

.. ya jelas lah kebacanya akan totally berhenti, orang kata quit sendiri aja artinya leave, usually permanently kok.

Di situ lah meh nya. HAHAHAHAHA.

via GIPHY

Ada satu lagi sih yang rada ngasih question mark on my face, yaitu saat dia bilang bahwa dulu dia di Takis memang diset untuk jadi bad girl, hence image cewe nakal lekat di dia makanya bisa dikenal banyak orang dan Karin yang sejatinya itu adalah Karin yang lebih kalem. Heran aja dia bilang begitu mengingat jauuuhhhh sebelum dia masuk Takis, Karin sudah sensesyenel duluan.

Dulu sebelum di Takis, bahkan saat dia masih SMA, Karin udah suka post foto dengan pose mesra sama pacarnya. Di video sering teriak-teriak kont*l, anj*ng, jemb*t, dan lain-lain. Sering juga foto megang rokok, pose ngacungin jari tengah, lagi clubbing, lagi minum, endebre-endebre. Emangnya itu nggak keliatan bad girl (di mata banyak masyarakat Indonesia)?

Don't get me wrong. I don't judge Karin ngelakuin itu ya. First of all, it's her life and who am I to judge. Secondly, pas saya SMA juga saya begitu persis. Majang foto lagi kissing sama pacar di Friendster (thank God udah nggak ada Friendster), ngerasa biasa banget (dan kadang malah bangga) saat bisa pakai diksi sumpah serapah kasar, suka foto sengaja pakai jari yuck fou dan megang rokok, etc. Jadi ya biasa aja, been there done that, it's just a phase.

Sampai pernah jadi postingan sendiri loh: Catatan Untuk Para Orangtua, Dulu Saya Pernah Jadi Karin Novilda

Cuman ya jadi questioning aja kalau dia bilang image cewek urakan dia itu karena Takis yang nyuruh, gitu loh.

via GIPHY

All in all, seorang Karin Novilda kayanya nggak akan bisa totally hidup normal sih menurut saya. Dia lahir dari sensasi (talk about video nangis-nangis saat putus sama Gaga), menyedot perhatian banyak orang, bisa menciptakan trend, dan massa nya sebanyak itu. Jadi yaa at the end, mengumumkan fase baru pendewasaan diri dengan cara mendadak pamit dengan kata-kata bye-bye blablabla sampai bikin gempar dan jadi diliput di banyak media (bahkan sampai masuk Insert, bok!) menjadi tidak mengherankan lagi. It's just who she is, I think, sensation.

But still, hats off for the new version of her. Di usia segitu muda dengan penghasilan segitu banyak dan di tengah pergaulan yang hingar-bingar sudah bisa menyadari untuk bikin batasan antara dunia sosial dan dunia nyata itu something. She realises that she's that influential, thus she wanna use her voice for positive messages. Bisa ngasih pesan-pesan positif tentang mental health, pentingnya berempati terhadap orang lain, dan even terjun langsung bantuin korban bencana itu keren banget.

Walau skenario kepamitannya lebay menurut saya, tapi kuikut bangga liat Karin yang sekarang. Luv!

via GIPHY

Gimana kalau menurut kamu? Feel free to share your thoughts below yaa.






Salam gosip wkwk,






14 comments:

  1. Cuma mau bilang... tanpa stories Karin hidupku hampa hahaha

    ReplyDelete
  2. Akhirnya semua kebaikan dan pesan di video itu hilang seketika pas dia blg dia sendiri yg beli IG-nya. I was like.... ����. Berubahnya boleh ga pake drama?

    ReplyDelete
  3. Her video did make me cringe. Intinya bagus, tapi ngomongnya muter2 kadang spelling sama grammarnya salah pula *triggered* �� But above all, aku suka sih liat Karin sekarang. Dan setuju banget, di usia semuda itu dia sudah bisa memahami batas dunia maya dan realita, plus memahami bahwa sebagai influencer dgn follower yang banyaaaak banget itu, apa yg dia lakukan membawa impact besar and she uses it for positive causes too. That's a good point. Syukurlah ga jadi quit Instagram. Igsnya = hiburanku. Hahaha

    ReplyDelete
  4. Kalo nggak salah di videonya dia juga bilang "ini bukan clickbait", ya? Aku nontonnya skip-skip sih karena nggak gitu ngikutin Karin sebenernya. Cuma pengen tau apa yang bikin dia quit Instagram. Tapi ternyata oh ternyata... aku jadi bingung mau komentar apa hahahaha. Tapi ya seneng sih kalo dia mau berubah jadi lebih baik. Aku juga liat banyak komentar positif dari youtuber lainnya di videonya itu. All the best buat Karin aja deh!

    ReplyDelete
  5. Buat aku, dia mempraktikkan ilmu komunikasi pemasaran dengan bagus! HAHAHAHA duh kebetulan semester ini aku lagi mendalami branding jadi related banget.

    Gila ya, Karin nggak kuliah tapi bisa bikin strategi kayak gini wow hebat deh. She's good at building personal branding. Bahkan untuk rebranding juga bagus banget cara dia menciptakan persepsi publik πŸ‘πŸ»

    ReplyDelete
  6. Aku awalnya gak sebegitu tertarik sama berita karin karena udah nganggap "ah pasti nih dia nyari sensasi aja lagi" tapi baaaanyaaaak bgt temen2 aku yg posting dan comment setuju sampe akhirnya penasaran sendiri ��

    Aku tontonin dari awal sampe akhir tanpa skip. Hmmm manggut2 aja sih dari awal daaaan di akhir merasa zonk karena . .what the?

    Tapi menurutku sih kalau tujuan pasarnya anak2 under 17y tepat bgt sih ya. Mengingat followers dia kayaknya sih banyak bgt abg2 dan anak2 kecil gaul gitu kaaan. Jd yaaa bagus2 aja lah ya

    ReplyDelete
  7. Saya sih cuma mau komen, ilmu marketingnya jago parah wkwkwk

    ReplyDelete
  8. Baru tau noh cz ga follow jadi penasaran klo Karin nikah punya anak, parenting style nya gmn hehhe

    ReplyDelete
  9. ahhaha ku juga nonton ampe beres tu. dan sekarang dia pacaran sama anak pejabat. sensasi apalagi yang akan terjadi?

    ReplyDelete
  10. Oh begitu ya yang terjadi, saya baru tahu malah.

    ReplyDelete
  11. Aku baru tau Karin sejak heboh sama Gaga. Ngeliat postingan postingannya dibanding yang sekarang aku cukup bersyukur. Yah, emang bener kok orang akan ketemu pada titik dimana dia menyadari mana yang lebih baik untuk hidupnya. Seneng baca post Gesi yang ini ������

    ReplyDelete
  12. Brandingnya emang keren neh orang, hahahah penasarankan siapa yang beli akun ig nya ehhh dia lagi - dia lagi hehehe

    ReplyDelete
  13. Akhirnya bisa tau alasan berita yang (sempat) hits ini tanpa perlu nonton yutubnya wkwkwkwkk. Proud sama Karin yang punya imej kurnag bagus tau2 udah di Palu aja.

    ReplyDelete
  14. μ—λ³Όλ£¨μ…˜μ ‘μ† λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ…Έλ¦¬ν„° go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^