Thursday, November 8, 2018

Berdamai Dengan Masa Lalu


Lusa kemarin saya buka sesi Q&A di Instagram story lalu ada satu pertanyaan tentang bagaimana agar bisa berdamai dengan masa lalu. Kemarin jawabnya singkat doang pakai video, jadi saya mau panjangin di sini ya.


Pertama, apa definisi berdamai dengan masa lalu menurut kamu?

Kalau buat saya, indikatornya ada lima:
- Saya bisa bahas situasi/peristiwa itu dengan casual
- Bisa biasa aja saat ketemu orang yang related sama hal buruk di masa lalu. Nggak yang males, takut, menghindari, or anything
- Saat teringat, saya udah nggak yang jadi nangis tersedu-sedu atau sakit hati sampai dada sakit. Mungkin iya kadang masih yang, "Yaahh, kenapa sih dulu harus begini" tapi yaudah selewat aja dan besoknya udah biasa aja
- Hal itu sudah nggak ngasih pengaruh ke mood saat ini
- Saya udah bisa menganggap itu sebagai lesson learned selain something that hurts

Berdamai dengan masa lalu ini masa lalu yang seperti apa? Bisa banyak banget ya. Bisa dimulai dari kita kecil, bagaimana kita dididik, hubungan kita sama orangtua, and such seperti yang saya alami. Mungkin dulu ayah/ibu mendidik dengan teramat keras yang somehow bikin kita ngerasa tidak berharga dan kemudian itu bikin kita punya low self-esteem atau sebaliknya, bandel.

Bisa juga dari pengalaman di sekolah. Misal dibully sedemikian rupa, diejek dengan kata-kata menyakitkan, di-bodyshame, pernah dihardik guru di depan kelas yang sampai bikin malu luar biasa. Btw, saya pernah nulis tentang jangan bodyshame. Baca di sini ya: "Kamu Gendutan Ya?"

Atau saat kita sudah lebih besar. Merasa kotor karena ngasih keperawanan ke pacar yang ternyata brengsek dan mutusin kita. Dikhianati sahabat. Dijatuhkan rekan kerja. Gagal dapet beasiswa padahal udah belajar mati-matian. Nyesel nikah muda di saat kuliah belum kelar. Sedih nikah karena hamil duluan. Ngerasa salah pilih pasangan hidup yang ternyata kasar banget padahal pas pacaran tampak manis romantis. Feeling guilty ke anak karena dulu suka marah-marah yang kasar banget ke anak.

Yang nggak saya list tentu masih banyak karena masalah orang hidup itu macam-macam. Pertanyaannya, kisah masa lalu mana yang bikin kamu ngerasa nggak bisa live to the fullest? Harus tahu itu dulu kalau memang mau berdamai. And you're the only one who can answer that question.

Terus gimana caranya untuk berdamai dengan itu?

Buat saya, butuh wake-up call dulu untuk berdamai dengan masa lalu. Case saya adalah berdamai dengan perasaan nggak terima, marah, dan sedih karena dulu Mama sangat keras pada saya di masa kecil dan remaja. Wake-up call saya ada dua.

Satu, saya udah ngerasain sendiri gimana sih jadi ibu dan ternyata susah banget. Somehow sedikit banyak jadi bisa 'memaklumi' gimana cara Mama mendidik saya dulu. Sekarang informasi parenting bertebaran di mana-mana aja saya masih suka ngerasa bingung. Apalagi jaman dulu, mau dapet info dari mana?

Jaman dulu mana ada prinsip parenting yang menganggap anak sebagai subjek, teori parenting pentingnya komunikasi dan mengenalkan emosi pada anak, dan goal parenting menjadikan anak sebagai pribadi yang berbahagia? Dulu paling apa sih goalnya. Anak nurut nggak ngelawan, makan banyak, sekolah pinter dapet ranking. End.

Jadi di sini, saya menyimpulkan sendiri bahwa mungkin dulu Mama saya itu senggak ngerti itu. Nggak ngerti bahwa anak perlu didengarkan dan orangtua perlu minta maaf kalau memang sudah menyakiti anak. Nggak ngerti bahwa mendisiplinkan anak bukan berarti harus dengan pukulan. Nggak tahu kalau anak itu bisa trauma karena dipukulin. Nggak paham bahwa anak bisa memiliki pilihan dan opini sendiri, bukan selalu pilihan yang dipilihkan orangtua.

Dua, karena ternyata saya menjadi seperti Mama. Dulu Mama susah banget mentolerir kesalahan saya, padahal hanya kesalahan kecil seperti lupa buang bungkus makanan ke tempat sampah. Saya jadi begitu juga, ke Adit. Dulu Mama suka besar-besarin kesalahan saya, yang tadinya cuman soal bungkus makanan tidak dibuang jadi merembet ke mana-mana dan marahnya lama banget. Saya jadi gitu juga, ke Adit. Dan aneka contoh lainnya.

Awalnya saya selalu bikin excuse ke Adit, "Ya kamu tahu sendiri kan, aku dibesarkan dengan cara begitu, jadi ya aku keras juga." Awalnya Adit bisa memaklumi. Tapi lama-lama, capek juga kan suami dimarah-marahin hanya karena masalah sepele. Dan ya akhirnya keluar "Kamu nggak suka cara Mama besarin kamu, tapi kamu sekarang gitu juga" dari mulutnya. Sedih sih. I don't wanna be like her di karakter yang itu.

Dulu kebantu untuk menyadari bahwa akar karakter saya yang sekeras itu berasal dari didikan Mama itu karena ikut hipnoterapi sih, btw. Ceritanya di sini: Hipnoterapi Pasutri

Ada juga sebuah titik di mana saya sadar bahwa hidup terus berjalan. Hidup tidak menunggu saya bisa berdamai dengan masa lalu dulu baru lanjut berputar. Anak-anak saya akan makin besar. Usia saya akan semakin bertambah. Garis akhir usia akan semakin dekat. Dan di titik itu saya tahu keinginan dan kebutuhan saya: mengusahakan hidup yang bahagia.

Setelah tahu itu juga bukan lantas jadi mudah. Saya memaksa diri untuk mencari sisi-sisi yang baik dari Mama. Berulang kali bilang sama diri sendiri bahwa semua pasti ada hikmahnya. Dan memang ada. Pasti ada.

Kalau sudah nggak bisa diubah sama sekali, ayo belajar merelakan. Ngerti banget itu nggak mudah. Tapi ya kita nggak punya banyak pilihan. Cuma dua, coba merelakan atau terbebani selamanya sampai hati selalu sakit.

Semua ada hikmahnya itu terdengar bullshit saat kita masih semarah itu sama keadaan. But I believe it's true. If anything, itu akan bikin kita lebih kuat dan lebih berhati-hati untuk nggak ngulang kesalahan yang sama. Hence, there's a saying what doesn't kill you makes you stronger.

Buat saya, punya Mama yang sekeras itu, hikmahnya adalah saya juga jadi sekuat ini. Dan saya juga jadi tahu apa yang JANGAN saya lakukan ke Ubii dan Aiden. Pelajaran parenting etika marah ke anak, pentingnya minta maaf ke anak, pentingnya menghargai anak sebagai pribadi yang berdiri sendiri saya jadi khatam dari pengalaman tanpa harus baca artikel parenting ini itu.

At the end, selalu ada yang bisa kita pelajari dari kepahitan di masa lalu kok kalau kita sudah membuka diri. Ayo jadikan itu pelajaran kehidupan yang mahal untuk bikin kita lebih baik ke depan. Kita nggak akan hidup selamanya dan nggak ada yang bisa nebak usia. Besok bisa jadi hari terakhir kita hidup. Jadi mari tuntaskan sakit hati karena masa lalu yang masih bertahan.

Bukan demi siapa-siapa, tapi demi kita sendiri.

Nggak akan ada cara saklek yang aplikatif dan akan langsung manjur ya. Parameternya abstrak soalnya. So just believe in time and process. And hang on. Kalau kamu ngerasa udah nggak sanggup banget dealing sendirian, nggak ada salahnya kok cari bantuan profesional seperti ke psikolog. Setahu saya, bisa pakai BPJS dan tinggal ngikutin alurnya dimulai dari faskes pertama.

Kalau mau baca cerita saya ke psikiater bisa dibaca di Battling Depression. Cerita tentang Adit menghadapi depresi saya ada di sini Diari Papi Ubii #31: Depressed Partner And Kind Of How-To.

Apapun hal di masa lalu yang sampai sekarang masih membebani kamu, hugs. Saya nggak bisa bantu apa-apa selain cerita ini, semoga ada yang bisa diambil yah. Semangat!





Love,






5 comments:

  1. Mbaaa Gesii... Makasi banyak udah ngejawab seLuas ini pertanyaan ku d Q&Anya lewat blognya.. apa yang aku rasain gak jauh beda dari paparannya mba, masalah pola didik papaku, broken home nya papa mamaku, meninggalnya Papaku yang tiba2, dikhianati sahabat sampe k masalah polisi, dikhianati orang2 terdekat sampe aku gak percaya sama "teman" dan kadang jadi gak PD. Aku tau pasti bukan hal mudah untuk berdamai dengan banyaknya rasa sedih, amarah, kecewa itu mba.. tapi harus bisa... Makasi sekali lagi mba Ges... ����

    ReplyDelete
  2. Mba Gesi, tulisannya bagus bgt, aku jd introspeksi diri dan semangat untuk belajar jd pribadi yg lebih baik lagi, Makasi Mba Ges..
    Mamaku jg sprti itu, keras. sama persis sama yg Mba Gesi ceritain, terkadang malah ada rasa benci ke mama klo mama lg ngeselin. Smpe skrng aku sdh berkeluarga mama terkadang masih memaksakan kehendaknya, klo aku lawan aku takut darah tinggi mama kumat, aku jelasin baik2 maunya aku sprti apa, mama malah ngambek yg ujung2nya jadi aku gak bisa minta bantuannya tuk jaga anak aku. Setelah baca postingan Mba Gesi aku jd lebih bisa berdamai dengan masa lalu dan keadaan yg sekarang. Thanks Mba Gesi, sehat slalu yah Mba Ges, biar lebih bnyak berbagi cerita yg menginspirasi.

    ReplyDelete
  3. Jlebh banget baca ini. Memang harus dituntaskan ya mba geci. Aku ga mau mengulang ke anakku. TFS mba...

    ReplyDelete
  4. wah makasih ya mba, inspirasi mba geci bagus banget.. saya memang dulu susah untuk berdamai dengan masa lalu. tapi sekarang seiring bertambahnya pengalaman saya juga sudah paham

    ReplyDelete
  5. 에볼루션접속 먹튀검증 안전노리터 go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^