Tuesday, November 13, 2018

Kegalauanqu Tentang Quliah


Hae. Postingan ini murni curhat semata, sama sekali nggak akan faedahnya. Saya kasih peringatan dari depan aja biar kalian nggak repot cari pesan moral karena TYDAC ADA.


Galaunya udah dari kemaren dan udah ngobrol sih sama Adit. Tapi saya kebiasaan baru bisa bener-bener plong kalau udah nulis. So here goes.

Dari sejak mayan lama yah, saya suka nyebut kalo saya punya cita-cita atau mimpi atau harapan atau apalah sebutannya, yaitu kuliah lagi. Ambil magister psikologi.

Sebenernya kuliah psikologi ini keinginan sejak lama. Dari sebelum kuliah S1 malah. Jadi dulu pas tes masuk Sanata Dharma (kampus S1 saya), kan disuruh ngisi form pilihan jurusan dua biji kan. Saya ngisinya fakultas Sastra Inggris dan Psikologi. Ndilalah keterima di Sastra Inggris nya. Jadi kuliah Psikologi terlupakan.

Nggak nyesel sama sekali kok karena toh saya enjoy banget kuliah Sastra Inggris. Super duper enjoy. Dan jadi bisa ketemu Adit yang jadi suami saya 7 tahun ini juga kan hasilnya wkwk. Jadi kalo ditanya "Apa yang kamu dapatkan dari menuntut ilmu di jenjang universitas?" Ya saya jawab dapet suami, lol.


Kisah ketemu sama Adit udah pernah saya ceritain di sini: The Untold Story About Me And My Husband. Terus kalo dari kacamata Adit, gimana awalnya dia naksir (HAHAHA), di sini: Diari Papi Ubii #21: I Found You.

Saya kira akan bener-bener lupa sama keinginan belajar Psikologi. Tapi ternyata kok nggak. Gatau juga kenapa. Mungkin emang sepengin itu. Mungkin emang setertarik itu sama psikologi karena itu adalah ilmu yang saya butuhkan dalam menjalani hidup (menurut saya). Tambahan, belakangan ini saya ngerasa cocok belajar itu hehehe. Tambahan lagi, saya kind of berharap bahwa ke depannya kalo saya sharing-sharing tentang kehidupan / parenting itu jadi ada sedikit landasannya, nggak cuman dari pengalaman doang seperti sekarang.

Btw, saya penginnya cuma belajar doang kok. Makanya nyasar Psikologi doang. Bukan Psikologi Profesi yang terus ke depan mau buka praktik atau apa. Lagipula, gabisa juga Magister Psikologi Profesi dari S1 non-Psikologi, cmiiw.

Saat belum punya Aiden, keinginan kuliah Psikologi emang belum timbul lagi karena masih riweuh sama Ubii banget dan karena dulu emang nggak punya nanny/ART. Sempet punya sih, tapi nggak lama terus cao. Mau nitip Ubii di daycare kan ya mana mungkin, mengingat kondisinya yang spesial pake telor.

Tentang ART yang dulu yang beraneka ria dramanya sampai bikin ngelus dada pernah saya ceritain di sini: Balada Asisten Rumah Tangga.


Sekarang-sekarang ini, keinginan itu muncul terus. Satu, saya udah punya nanny yang cocok banget, si Mbak Nur itu. Dua, Aiden pagi-sore di daycare. Tiga, dan ini penting, kalaupun saya jadi harus lebih sering nitip anak-anak, Mbak Nur udah terpercaya banget. Belum tentu loh bisa nemu nanny yang secocok ini lagi di masa yang akan datang.

Kalau sama Mbak Nur yang cocok ini, kompilasi ceritanya di sini: Nanny 101

Sampai di situ, saya udah dapet dukungan penuh sebenernya. Adit dukung banget. Orangtua dan mertua saya juga ngebolehin. Dana juga ya bisa lah diada-adain.

Kemudian galaunya begini.

Jumat kemarin saya main ke fakultas Psikologi nya UGM. Ceritanya mau ambil form, mau nanya-nanya langsung juga karena ada beberapa poin yang saya nggak nangkep cuma dengan baca di website.

Abis ngobrol jadi nggak pede. Bahahaha. Soalnya ternyata seleksinya itu dua kali. Pertama, seleksi layak/nggak ikut pra-pascasarjana alias matrikulasi karena saya S1 nya non-Psikologi. Kedua, abis ikut matrikulasi satu semester, ada seleksi lagi layak/nggak jadi mahasiswi pascasarjana. Daaannn, IP matrikulasi harus lebih besar atau sama dengan 3. Wtf, mampu nggak kira-kira hahaha.


Saya kecelenya karena saya pikir kalau udah ikut matrikulasi maka otomatis ya bakal masuk program pascasarjana nya gitu loh. I wish it were that easy haha.

Itu belum sampai part mengapa galau loh btw. Kalau 'cuman' soal IP wajib minimal 3 sih, oke, walau nggak yakin tapi dibisa-bisain kayanya bisa (kepedean eym yowisben)

Galaunya adalah karena menurut info dari sana kemarin, jadwal perkuliahan matrikulasi itu Senin sampai Jumat dari pagi sampai sore banget. I was like WOW SERIOUSLY?????

Ini juga kecele sekali karena saya (lagi-lagi) berasumsi kalau jadwal kuliahnya akan bebas dan fleksibel, seperti dulu saat jaman saya kuliah. Mau ambil kelas X yang hari apa dan jam berapa, bebas, mahasiswa yang tentuin sendiri di awal semester pas input jadwal kelas apa aja. Iya, saya kira bakal sefleksibel itu. Saya kaget banget sih waktu tahu ternyata tiap hari banget dan sepanjang itu durasinya.

Kegalauan nya ya di waktu banget sih. Tadinya, saya pede abis gengs, mau ambil jadwal kuliah di hari yang Ubii nggak pas terapi. Jadi saya tetep bisa kuliah, tapi juga tetep masih bisa dampingin Ubii terapi. Lha ternyata begini, buyar sudah angan-angan saya.


Berarti saya akan jarang banget (atau malah nggak bisa) nemenin Ubii terapi? Apakah itu egois? Apakah saya akan jadi ibu kejam? Apakah ini apakah itu sliweran di kepala saya mempertanyakan pilihan saya sebagai seorang ibu dan mimpi saya sebagai seorang manusia. Udah sih itu aja yang saya galauin, pertanyaan-pertanyaan di kepala doang. Kalo Mbak Nur sih dukung-dukung aja dan nggak keberatan kalo jadi harus bawa Ubii terapi sendirian.

Sebenernya saya bukan harus ke UGM demi prestis atau apapun itu yah. Ada kok kampus-kampus lain di Jogja yang punya program pascasarjana Psikologi sains. Ada Mercu Buana dan UNY contohnya. Tapi udah saya cek ke website, Magister Psikologi mereka tuh nggak punya peminatan yang pengin saya ambil.

Saya penginnya ambil peminatan Psikologi Perkembangan. Di Mercu Buana dan UNY nggak ada. Mereka adanya Psikologi Pendidikan sama Psikologi Industri. I don't want those. It's not me. I'm not interested in studying those huhuhuhu gimana. Ada juga temen di IG yang kemarin berbaik hati ngasih ide gimana kalo kuliah online aja di Universitas Terbuka. Nah masalahnya, udah cek website UT, nggak ada juga. Even di UT program pascasarjana Psikologi aja nggak ada.

Terus yaudah zonk aja kutak tau harus apa.


Kalo Adit sebenernya udah ngasih lampu ijo banget loh. Alasan-alasannya kurang lebih begini:

💬 Mumpung masih ada Nur. Soalnya Nur udah bilang ke saya someday dia akan resign kalau dia mau program hamil.

💬 Lha kalo peminatan yang saya idamkan cuma di UGM mau gimana.

💬 Kalau mau nunda sampai Ubii udah nggak perlu terapi yang butuh didampingi, mau sampai kapan menunda? Kan nggak ada yang tahu kapan Ubii sudah nggak butuh terapi lagi. Dan kami realistis aja... progress Ubii tuh lambat sekali.. Setahun, dua tahun, tiga tahun lagi, kemungkinan besar masih tetap terapi seperti ini.

Cerita tentang Ubii baca di Diari Rubella aja kayanya udah lengkap.

Adit nya aja udah ngedukung, dan alasan-alasannya masuk akal. Jadi sebenernya apa lagi yang bikin saya masih galau dan maju mundur?

Nah itu.. nggak tahu. Satu sisi hati saya kepengin ini banget banget. Tapi sisi lain hati saya masih nggak tega sama Ubii kalau jadi terapi sendiri nggak ada saya.

Yaudah sih mau curcol itu doang. Kalau kalian mau kasih pendapat atau saran, boleh aja kok. Tulis aja di komen. Tapi kalo bisa kata-katanya jangan judgmental ya hehehe.... Misal mau bagi info juga boleh. Kali ada info kampus mana selain yujiem yang punya peminatan psikologi perkembangan.

Makaci gengs!



Loph,






17 comments:

  1. Hai kak gesii. Baca ini jadi kepikiran juga pengen lanjut S2 kalo anak udah bisa ditinggal nanti. Aku jg sebercita cita itu belajar psikologi, btw. Tapi dulu jg keterimanya sastra, jerman. Haha. Curcol dikit dulu. Hehe

    Saran aku sih ya ambil aja kak. Toh matrikulasi paling cuma semester awal doang kan. Ubii juga pasti mau maminya kejer mimpi dan bahagia. Hehe. Semangat kak. Apapun keputusannya, semoga yang terbaik ;)

    ReplyDelete
  2. Hai mbak...
    Aku juga pingin kuliah lagi mbak. Someday, tahun ini atau tahun depan, hehe.

    Saran untuk mbak gesi, ambil aja mbak. Kesempatan tak datang 2x. Ini bukan egois sih, tapi ini untuk kebahagiaan mbak sendiri. Ibu yang bahagia, pasti anak2nya bahagia juga. Trus juga, daripada nantinya menyesal.

    Dicoba. Nanti sambil dijalani, pasti ada jalan keluar untuk semua permasalahan.

    Semoga sukses ya mbak gesi.

    ReplyDelete
  3. Ambil aja, Mbak Gesi. Selagi sebab dan kondisi mendukung untuk kuliah lagi, kenapa ga. Kita ga pernah tau apakah setahun lagi, dua tahun lagi atau entah kapan di masa depan, sebab dan kondisi itu akan masih ada atau ga. Soal Ubii,I believe she will adapt with the change of her routine. Tinggal Mami Gesi aja yg tega atau ga. Ini mirip dengan ninggalin anak pertama kali buat sekolah. Kl ga tega, anaknya ya ga bakal bisa sekolah tanpa ditemanin. Nah bedanya ini maminya yg sekolah. Hihi. Cemungudh, Mbak Gesi!

    ReplyDelete
  4. tadinya mau kasih saran masuk UT, ternyata gak ada ya,,

    berat,, tapi kan gak lama kuliahnya, paling lama dua tahun,

    mungkin dua tahun ini kamu akan mengalami masa masa gak menyenangkan
    karena harus mengorbankan waktu sama ubi

    tapi setelah itu , kamu akan mendapatkan waktu itu lagi
    kamu bisa bayar waktu yang hilang,,,

    SEMANGAT Gesi!!!!!!!

    ReplyDelete
  5. Hi Mba Ges, ngerti banget kegalauannya berat ga bisa nemenin Ubi terapi etc, kalau kuliah lagi dengan jadwal yang full diawal. Tapi menurutku sih coba diambil aja dan dijalanin dulu Mba, karena kesempatan jarang terulang. Dan aku lihat juga support system Mba Ges saat ini bagus banget, jadi semisal Ubi terapi ga bisa nemenin, bisa video call atau di videoin gitu, jadi Mba Ges tetap bisa pantau progressnya. Semangat Mba Ges :)

    ReplyDelete
  6. Mami Gesi.. Cuma mau bilang, SEMANGATT!!! Wajar banget kok kalau galau karna ya gimana namanya juga ninggalin anak kan ya, tapii lo kl support system sangat mendukung, suami oke, punya nanny yg bisa dipercaya, mertua dan ortu oke, ekonomi jg lagi mendukung..

    Jadi kayaknya momennya emang udah pas
    Tinggal mami aja nih kayaknya yg meyakinkan diri sendiri.. Apapun keputusan yg mami ambil, apapunn itu.. Do your best Mami Gesi ! :))

    ReplyDelete
  7. Ambil sekarang aja Mba Ges. Ak sekarang lagi kuliah s1 psikologi dan minat perkembangan juga. Ga egois kok mnrtku mba selamat kebutuhan anak2 bisa terpenuhi dgn baik.
    Apalagi Mba Ges seneng nulis, siapa tau nanti namanya muncul di jurnal.

    ReplyDelete
  8. Hai Mami Gesi, selama ini ku silent reader blog mu, suka lihat story ig mu juga. Such inspiring mommy..

    Soal kuliah, kalo menurutku ambil aja. Betul kata suami, kalo nunda2 mau sampe kapan..
    Aku pun saat ini sedang menjalani kuliah s2, kuliahnya malam, paginya kerja. Ada anak balita belum genap 3 tahun yg aku tinggal di rumah. Sebenarnya berat bgt2 ninggalin anak balita begitu. Senin-jumat pergi pagi pulang tengah malam, ketemu anak cuma weekend sama pagi2 sebelum berangkat kerja. Sedih. Haha..
    Tapi ga berasa sih jalannya waktu itu, sekarang aku udah semester 3, doakan segera lulus ya.. Habis lulus kumau bayar jatah waktu yg keambil waktu kuliah untuk anakku.
    Oya, 1 semester kuliah itu ga full 6 bulan. Kurleb 4 bulan efektif, libur pergantian semester cukup panjang. Jadi ya beneran ga berasa, tau2 udah semester 2, semester 3. Mami Gesi nambah 1 semester matrikulasi, percayalah..ga akan terasa lama..

    Fyi aku kuliah di salah 1 uni negeri di Jakarta..
    Mirip2 lah ya sama yujiem di jogja (dari sisi timeline kuliah, dll)
    Syemangat mami...!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mb mitaaa..ternyata kamu pembaca blog mami ubu juga yah ..

      Aku sekantor sm mb mita,dan yes jadwal kuliah pasca di ui juga padet bgt spt di ui,tapi itu cmn di semester awal aja
      .selebihnya klhnya cmn 3 x seminggu kok

      mami ubi,ayo disemangatin kuliahnya...mumpung support system lagi mendukung..
      Karena kuliah itu untuk kewarasan kita sendiri:)

      Delete
  9. Ci Gesi, aku hanya bisa bilang semangattt. Menurutku wajar banget kalo kita sebagai ibu galau untuk mengejar mimpi tapi harus mengorbankan waktu dengan anak. Tapiii, aku inget banget Ci Gesi juga pernah bilang, jangan sampai status sebagai ibu itu jadi penghalang untuk mengejar mimpi kita pribadi. Kalo dari kondisi yang cici share ini, rasanya sih... rasanya yaa... gapapa kalo memang jadi nggak nganter Ubii terapi. Ci Gesi masih punya banyak waktu lainnya bareng Ubii. Apalagi suami udah dukung banget. Mbak Nur juga siap bantu. So, why not to chase your dream (again)? (:

    ReplyDelete
  10. Matrikulasi kan cuma satu semester alias 6 bulan ya?

    Jadi Mbak Gesi gak bisa nemenin Ubii terapi selama 6 bulan aja.

    Setelah matrikulasi kan jadwal kuliahnya udah lebih fleksibel?

    ReplyDelete
  11. Saya mungkin kebalikannya dari mba Gesi. Dikala anak saya speech delay, umur 4 tahun belum bisa ngomong, saya malah ambil paket S2 plus S3. Selfish? Maybe I am. But I figured that its better to attend classes, than working 10 hours a day - like I used to - which prolly contributed to why my son had speech delay. I mean, wtf (pinjem istilah mba Gesi) he rarely saw his mother !!

    There were times when my classes clashed with his therapy schedule. But I monitored his therapy homework. And I committed myself to make sure that I was the one helping him on his therapy homework, everyday. He started speaking at 5. y.o. and he's a chatterbox now.

    So how did it work out? Macam mahasiswi kepepet, bikin PR therapy bareng anak itu rasanya hiburan banget di tengah gunungan tugas perkuliahan. Therapy homework with my son was the best excuse to procrastinate my readings, my papers and assignments. And because I only had so much time on my hand, those therapy homework session were much more effective - ga disambi gadget, bales WA, apalagi kirim komentar di blog blogger kondang hoa3

    Nyways, I couldnt have done it without my support system: my trusted assistant (she just got married, after 7 years with us).

    So what are you waiting for mba Gesi? Time is ticking :)

     





    ReplyDelete
  12. Tadinya mau nyaranin UT juga lha kok ternyata gak ada. Bantu doa aja Mam ya semoga dapet jalan keluar dari kegalauannya. Xixi

    ReplyDelete
  13. Semangat kak Gesi!
    Mau ngasih peluk untuk semangatnya yang menular :)
    Aku setuju banget kalau kak Gesi ambil kuliah lagi, mumpung support system lagi bagus-bagusnya, dan mumpung semangat sedang membara. Mungkin berat banget diawal, tapi lama kelaman makin jago manajemen waktunya, dan nggak terasa 2 tahun berlalu. Manfaatnya bisa seumur hidup. Buat kak Gesi pribadi, buat Ubii dan Aiden, dan buat lainnya.

    Mengutip kata suamiku, "Asalkan kamu bahagia menjalaninya, ambil aja. Karena ibu yang bahagia akan dapat berperan optimal." Kemudian "It's not the choice that matters, but how you live it.". So, good luck kak Gesi!

    ReplyDelete
  14. hai ges... kl dr yg aku baca tujuanmu kuliah lg bukan utk ngejar gelar ato bercita2 jd psikolog profesional ya, tp pure pengen belajar dan mendalami bidang psikolog, mngkn ceritaku bs jd pertimbanganmu �� contoh pertama : aku dulu kuliah IT krn saat itu DKV blm ada, ya sdh pilih IT krn nyerempet2 di komputernya, stlh itu kerja jd designer, tp msh SANGAT bercita2 oneday kuliah DKV, suatu hr ktmlah sodara temenku yg kuliah DKV, aku tny2 bahannya, materi kuliah, intinya ilmunya apa aja, dan tnyata mostly aku tau semua �� bahkan itu hny ilmu kulit2nya aja yg sngt jauh dr dunia kerja nyata, ya sdh aku mundur, sekejab hilang minat ��.. contoh kedua, temenku sndr, tmn sngt dekat, pny peternakan dan kebun, dia ambil S2 di IPB jurusan pertanian, ga sampai 1thn, berhenti, aku tnya knp jwbya : semua yg diajarin gw uda tau, ilmunya cm luar2nya aja ga sampe dalem �� mirip2 aku ya...

    so menurutku pengalaman terjun langsung ke dunia nyata (yg mana sdh km lakukan sejauh ini hny blm kearah profesional ya) jauhhh jauhhh sangat dlm ilmunya, kl kamu mau pny landasan psikolog yg lbh mumpuni lg (dngn mengesampingkan ngejar gelar, karir, profesionalitas), menurutku akan lbh efektif km mencari dr buku2, kelas2 online (mngkn kebnykan luar punya ya kl soal psikolog) krn skrng bnyk berseliweran apps2 utk belajar macam2 bidang yg bagus2...

    aku bukan bermksd bilang kuliah ga ksh kamu ilmu apa2 ges ato kuliah jelek �� ga bukan gt, tp stlh tahunan ngikutin tulisanmu diblog, menurutku ilmu psikologmu sdh bukan dilevel "kulit2nya" saja �� sdh sangat oke dan dalam loh menurutku �� dan juga dengan hrg yg km bayar utk kuliah (wkt, uang, fisik, kel) apa sebanding dngn yg ilmu yg km dapatkan, takutnya (aku ga tau ya psikolog gmn) tnyata materinya rata2 km sdh tau dan ngalamin semua... mngkn soal ini yg hrs kamu cari tau lbh dalam lagi kali ya ��

    semangatttttt geci .....

    ReplyDelete
  15. Semangat Mami Ubii... Nanti pasti akan ketemu jalannya ^^

    ReplyDelete
  16. Samaaa, pengen kuliah jurusan itu juga. Semoga aja tahun depan UT ada jurusan psikologi. Soalnya UT Tiap tahun nambah jurusan baru Mba. Semoga nanti da jalan terbaiknya ya ya mami ubii.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^