Thursday, March 29, 2018

Japan Trip Without The Kids

Puji syukur alhamdulillah, saya bakal main ke Jepang selama enam hari. Tentu saja nggak bayar sendiri karena mana mungkin lah saya punya duit buat ke Jepang lol. Ini bakal bisa ke sana karena dibayarin sama mertua.


Dari awal direncanakan nggak bawa anak-anak. Tapi nanti PASTI bakal ada aja yang nanya kok Ubii dan Aiden nggak diajak, terus mereka sama siapa, etc. Kalo pas saya lagi moody, baca pertanyaan-pertanyaan macam itu cukup ngeselin. Jadi tulis duluan ya! Hahaha.

Biarlah disebut kepedean, karena emang suka ada aja yang nanyain itu kok biasanya. Ninggalin satu anak doang aja ditanya ini itu, apalagi ninggal dua anak. Huhuh.

Baca: Liburan Tanpa Ubii

Mama mertua saya dulu banget pas masih jadi ibu kantoran pernah dinas ke Jepang. Setelah itu, beliau kayak jatuh cinta, pengin main ke sana lagi one day sambil bawa keluarga. That's the reason why Japan.

Tidak mengajak Ubii dan Aiden ini bukan request saya, melainkan titah dari mertua. Pertimbangannya, karena kami bukan jalan-jalan bebas mandiri, melainkan ikut tour. Setelah lihat itinerary dari travel agent, oh ya titah nggak bawa anak jadi make sense banget.

Saya ngeliat itinerary nya aja berasa bakal capek nih, padahal saya orang gede. Apalagi hari kedua, begitu landing di Jepang itu bakal langsung city tour ke beberapa spots. Nggak ada kesempatan khusus untuk mandi atau istirahat dulu. Langsungan gitu aja.


Hari-hari selanjutnya juga bakal padat karena setiap hari akan pindah hotel. Jadi hari ketiga, check out, tour ke area mana, malamnya check in hotel baru. Keesokan harinya bakal kaya gitu terus sampai tour usai. Tiap hari check in and check out, usung-usung koper ke bus yang ada rombongan lain juga, plus udah diwanti-wanti banget di sana harus selalu on time. Telat semenit aja ditinggal kata tour leadernya. WOW, padahal saya anaknya telatan banget.

Nggak ngajak Ubii di liburan model seperti ini, itu masuk akal sih. Daripada Ubii kecapekan lalu badannya kaku-kaku lagi. Untuk Aiden, yaa dia belum yang se-kooperatif itu untuk hectic tour schedule sih. But mostly karena saya dan Adit dibayarin, jadi ya manut lah sama yang bayarin, lol.

Ini bakal jadi pengalaman pertama meninggalkan dua anak selama ini. Biasanya saya cuman ninggal maksimal empat-lima harian kayaknya. So I had to prepare many things. Next, saya bikin model Q&A aja ya, yang biasanya ditanyain.

Nanti Ubii dan Aiden sama siapa di Jogja?

Sama Mbak Nur. Dan Mbak Nur nggak sendirian. Nanti dia bakal ditemenin sama adik iparnya yang juga udah biasa ngurus anak.

Terus nanti terapi dan sekolahnya Ubii gimana, daycarenya Aiden gimana?

Sekolah Ubii dan daycare Aiden itu deket sama rumah. Biasanya kalo saya nggak di luar kota pun, kami naik motor. Jadi nanti Mbak Nur antar naik motor. Terapinya Ubii jauh dari rumah. Tapi saya ada driver yang udah saya kasih tahu hari dan jam berapa aja Ubii butuh diantar.


Baca: Ubii Trial Sekolah

Bayar-bayar terapinya?

Uang terapi udah saya sendirikan jadi Mbak Nur tinggal bayarin.


Kalo butuh apa-apa di rumah gimana?

Saya udah nyetok banyak banget kebutuhan rumah. Beras, gula, susu, popok, cemilan, toiletries, etc semua udah. Gas dan air mineral galon udah saya stok juga. Kalau pun nanti habis, sudah ada langganan yang tinggal ditelpon lalu akan nganterin ke rumah. Lilin dan emergency lamp juga udah ready semua. Kalo butuh apa-apa yang lain lagi, minimarket dan pasar nggak sampai 5 menit dari rumah saya. Dan ya, saya pasti akan ninggalin uang belanja dan uang emergency.

Baca: Tempat Belanja Susu dan Popok Termurah

Kalo anak-anak sakit gimana?

Obat-obatan Ubii dan Aiden sudah saya stok. Penurun demam, obat batuk, flu, minyak angin, vitamin, madu, etc udah siap. Obat rutin nya Ubii yang hanya bisa dibeli dengan resep dokter juga udah saya tebus dan isinya masih untuk sebulan ke depan. Saya juga ninggalin kartu asuransinya anak-anak. Di deket rumah, ada dua rumah sakit yang menerima kerja sama asuransi kami.

Kalo Mbak Nur sakit gimana?

Mbak Nur juga udah saya stok-in obat-obatan macam paracetamol, sari kurma, minyak angin, vitamin, macem-macem. Kalo capek-capek, saya juga udah ninggalin nomor tukang pijat langganan yang tinggal di-WA aja lalu dateng. Dan so far, Mbak Nur itu jarang banget sakit, thank God.

Kok percaya sih nitipin anak-anak ke pengasuh?

Ini udah dari dulu sering nitip ke Mbak Nur, so actually this isn't something new. Kenapa percaya sama Mbak Nur tentu juga karena selama ini saya lihat dia bisa dipercaya. Nggak perlu saya jembreng. Tapi yang jelas, kalo Mbak Nur nggak bisa diamanahi jaga anak-anak, saya nggak akan nitip kan.


Baca: Tentang Mbaknya Anak-Anak

Kalo ada emergency banget gimana?

Ada sodara yang udah dipesenin mertua untuk ready on call kalau-kalau Mbak Nur butuh apa-apa yang dia nggak bisa lakukan sendiri.

Kalo anak-anak rewel gimana?

Ubii hampir nggak pernah rewel karena inget saya. Aiden kadang-kadang. Tapi, rewelnya Aiden tipe rewel yang masih bisa dialihkan, jadi nggak nonstop rewel. Ini saya juga udah nyiapin beberapa stuff yang Mbak Nur bisa keluarkan di saat butuh mengalihkan kerewelan Aiden. Saya nyiapin kembang api dan buku craft mobil.

Aiden kan masih nenen, terus gimana?

Aiden ingin nenen hanya kalo ada saya. Kalo nggak ada Mami nya, dia minum susu biasa.

Baca: Kenapa Aiden Belum Disapih?

Jadi mertua juga nggak apa-apa mantunya ninggal cucu?

Ya nggak apa-apa lah, orang mereka yang suggest. Kakak ipar saya juga nggak bawa anaknya yang terkecil dengan alasan yang sama. Jadi dia cuman ngajak anak terbesarnya, umurnya 6 tahun, yang kita anggap kira-kira nanti udah bisa menyesuaikan ritme tour.

Udah sih kayaknya itu yang biasanya ditanyain.

Yang jelas, orangtua mana pun yang meninggalkan anak entah untuk pekerjaan atau liburan, udah pasti punya orang yang dipercaya untuk dititipi dan pasti udah nyiapin banyak hal kok.


Btw, kemarin ada yang nanya saya bakal buka jasa titip nggak. HAHAHAHA. Enggak, gengs. Saya dan Adit udah bikin kesepakatan untuk tidak mau dititipi apa pun. Sekali lagi, pertimbangannya karena jadwal tour udah saklek jam dan alokasi waktunya. Tidak mau repot juga sih, karena nanti saya bakal dampingin mama mertua yang kondisi kesehatannya udah nggak sebaik dulu.

Palingan nanti saya beli snack-snack buat mini giveaway aja yak.

Oh dan kali ini saya liburan tanpa schedule-in postingan-postingan blog. Jadi blog ini bakal kosongan semingguan biar ya.

See youuuu!




Love,






15 comments:

  1. Selamat berlibur Mami Gessi. Semoga sehat dan lancar sampai nanti keberangkatan dan kepulangan.

    Dulu mama papaku juga tipe yang kalo pergi gak ajak anak gapapa kok. Pernah kita semua ke Bali, tapi adikku yang masih bayi hampir mau setahun ditinggal. Alasannya ya karena repot nanti bawa bayi. Sedangkan kita harus ke Bali karena itu hadiah dari orang, jadi mau ga mau harus pergi kalo engga hangus! Hahahaha.

    Selama dititipkan dengan orang yang terpercaya, Insya Allah aman. :)

    ReplyDelete
  2. Memang tidak mudah, tetapi setelah menikah dan punya anak pun, kita tidak boleh menelantarkan diri kita sendiri. Kebahagiaan kita juga penting. Selamat berlibur ya.

    ReplyDelete
  3. Selamat liburan kak Geciiiii๐Ÿ’–

    ReplyDelete
  4. gimana rasanya bun...pergi jauh banget tanpa anak2....kepikiran pastinya ya bun
    http://www.cakapcakap.com

    ReplyDelete
  5. Asikkk akhirnya 'honeymoon'lagi ya! Selamat bersenang-senang kalian, semoga Ubii dan Aiden juga baik2 ya di rumah. Happy holiday ๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete
  6. Ibu mertua nya gesi.. Live u deh ah.. Ayoo yg punya impian mertua seperti ini..doa yg panjang dan banyak dan sering ya.. Hahahaha..
    Happy holiday mami gesi ..

    ReplyDelete
  7. Haseeekkk liburan!
    Mertuanya asyik deh ah, persis kayak mertuaku yang enjoy life.
    Happy holiday Gesi & Adit ❤

    ReplyDelete
  8. Padahl baru 6 hr ya ges. Apa kabar aku yg ninggalin anak 15 hr pas ke jepang korea thn lalu :D. Dan sama kyk kamu, itu krn aku punya asisten yg amat sangat aku percaya utk jagain anak. Ga mungkinlah aku nitip anak ke orang yg ga jelas asal usulnya.. Kdg suka aneh memang ama orang yg judge kenapa tega ninggalin anak saat traveling. Buatku sih krn, pentinglah sesekali jalan tanpa anak. Menjaga kewarasan, dan bisa quality time banget ama suami.

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah Mbak Nur bisa dipercaya ya

    ReplyDelete
  10. mertuanya asyik, Mi... heheh


    aku kalo dolan ninggalin anak, orang2 juga pada sering nanyai... kok tega dan bla2... dan pernah berantem ma suami soal hal ini...heh

    ReplyDelete
  11. Hahhaa. Ini artikel luar biasa banget deh Mba. Pasti netizen yg tadinya mau julid langsung mingkem. Luar biasa tips trik untuk holiday yg aman terkendali tanpa anak-anaknya *seribu jempol*

    ReplyDelete
  12. Bener banget, ga mungkin kan kita nitipin anak ke orang yang ga kita percaya.

    ReplyDelete
  13. Seneng ya mami kaya hanimun lagi๐Ÿ’‹

    ReplyDelete
  14. ์—๋ณผ๋ฃจ์…˜์ ‘์† ๋จนํŠ€๊ฒ€์ฆ ์•ˆ์ „๋…ธ๋ฆฌํ„ฐ go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^