Thursday, November 16, 2017

"Kamu Gendutan Ya?"


Dapet komen "Kamu gendutan, ya?" di media sosial itu kadang bikin pengin ngebejek yang komen, atau pengen bales, "Iya nih huhu. Eh kamu juga ya kayaknya?" kalau bacanya pas saya lagi suntuk. Itu pertanyaan yang menurut saya gengges. Sama genggesnya dengan pertanyaan setipe macam, "make up nya ketebelan hehe," "cantikk tapi lupa tahan napas tuh, perutnya keliatan buncit hehe" etc yang nyangkut fisik.


Apa nggak ada hal lain yang bisa dikomen dari foto kita? Atau, emang harus banget komen walau sebenernya bingung mau komen apa, yang akhirnya yaudah lah fisik aja? Padahal kalau bingung mau komen apa, lebih baik diam.

Tema ini buat bahan collab #GesiWindiTalk sama #SassyThursday yah. Jadi baca juga postingan geng saya.

Windi | Annisast | Nahla (Nahla belum sempet nulis, gengs)

Saya lebih sering dapet komentar tipe itu di media sosial sih. Kalau di dunia nyata sama temen-temen beneran malah jarang. Mungkin karena in real life kita dan temen-temen itu punya banyak bahan dan nggak perlu bingung mau basa-basi apa. Atau bisa juga karena sebelum mereka notice saya gendats, saya udah duluan nyeletuk, "Liat nih perutku kayak dugong." Lalu mereka ikutan pamer perut masing-masing yang 11-12 sama perut saya.

Baca: Dulu Princess, Kini Dugong, A Happy One!

Alhamdulillah Geci gak sendirian. Hahahaha.


Komen menyangkut penampilan atau fisik di media sosial, buat saya gengges, karena bisa dibaca banyak orang. Terus ndilalah komen itu bikin yang lain jadi ngeh "iya ya, dia gendutan" dan yang lain jadi ikut-ikutan komen fisik, aduh hhh banget.

Budaya basa-basi untuk menjalin silaturahmi sih oke menurut saya. Nothing's wrong with that. Cuman ya itu. Basa-basi atau saying hi punya banyak bahan gampang sebenernya yang nggak harus selalu tentang fisik.

Kalau memang temenan di dunia nyata lalu ketemu setelah sekian lama nggak bertatap muka sih I think lebih gampang ya. Topik paling aman, bisa nostalgia zaman dulu.

Baca: Friendship Doesn't Always Last

Kalau cuman kenal sebatas dunia maya, emang sih sedikit lebih bingung mau small talks apa di komen. But, still, usahakan nggak berkomentar tentang fisik. Kita bisa komen tentang tempatnya, langitnya, hiasannya, makanan di sana, pengalaman kita kalau pernah mengunjungi tempat yang sama, etc.

It's not that difficult sebenernya. Atau, kalau bingung banget tapi kepengin komen jaga silaturahmi, yaudah emoji aja kali yah atau simply "Mba Gesiiii." Aman. Hehehe.


Saya pribadi nggak berani komen menyangkut fisik kalau di media sosial. Entah tentang badan gemuk, outfit nggak matching, atau make up nggak oke. Nggak enak aja. Nggak sopan. Nggak mau bikin orang itu jadi punya perasaan nggak pede.

Di dunia nyata pun, saya hati-hati mau komen tentang itu, kecuali kalau ditanya duluan kayak, "Eh, Ges, menurutmu ini matching nggak sih?"

"Kalau dikomen gemukan terus sakit ati, berarti belum bisa menerima diri sendiri apa adanya, berarti dia insecure?"

Well gimana ya. Saya nggak tahu kalau perempuan lain. Jadi saya ceritain diri sendiri aja deh. Kalau saya, dibilang menerima diri sendiri ya menerima sih. But, still, ada kalanya saya ngaca sambil membatin, "Aduh kapan ya bisa langsing kayak dulu?"

Bukan perkara khawatir Adit akan berpaling karena perut saya buncit. Tapi, aduh susah dijelasin. Ibu-ibu yang dulunya langsing pasti pernah lah membatin seliwat kangen punya badan kayak dulu. Ya nggak?

Atau bisa juga gini. Sebenernya saat itu saya sedang baik-baik aja sama size tubuh saya yang sekarang. Tapi seharian lagi bete, entah karena capek kerjaan atau capek ngurus anak, etc terus baca komen nyangkutin fisik saat lagi suntuk, ya kesel lah ya. Ujung-ujungnya suntuk makin nambah.


Insecure atau tidak, it doesn't make any difference. Mau insecure kek, mau enggak kek, kita ngomenin fisik orang itu nggak sopan.

Makanya saya menjaga banget biar saya nggak komenin fisik orang di sosial media atau pas ketemu. Daripada bikin orang itu jadi nggak enak. Toh saya pun dikomen fisik saya kesel. Masa saya mau bikin orang lain kesel juga?

Reaksi saya terhadap komen-komen macam itu sih tergantung suasana hati. Kalau lagi enak, saya bisa cuek. Kalau lagi suntuk atau gemes karena orang itu kok sering komen fisik, saya ingetin deh. Saya reply komennya. Heheh.

"Enaknya gimana yah bales komen yang ngatain kita gemukan?"

Saya pernah ditanyain itu beberapa kali. Kalau saya, mending bilang secara lugas bahwa komentar tentang fisik itu tidak sopan. Kalau memang bingung mau komentar apa, diam aja nggak perlu komentar. Titik.


Bales model, "Wah iya aku gemukan, Mbak juga ya kayaknya" atau semacamnya sih bikin hati puas sebenernya yah. HAHAHAHA. Tapi kalau kita bales yang kaya begitu, then kita nggak ada bedanya dong sama mereka. Masa kita ikutan ngelakuin hal yang menurut kita nggak sopan ke orang lain?

Jadi udahlah nggak usah dibales yang begitu juga. Simply bilang aja itu nggak sopan.

(Walau sebenernya godaan bales ngatain sedemikian besar, mari direm sebisanya).

"Sebenernya niatnya tuh bukan nyinyir, tapi ngasih tahu. Soalnya make up nya nggak rapi banget, daripada dia jadi bahan ketawaan orang lain?"

Ngasih masukan boleh kok. TAPI MESSAGE AJA GIMANA, sis? Kalau di komen mah kesan yang didapet lebih ke usil daripada ngingetin soalnya. Kan komen bisa kebaca banyak orang. Jadi malah kayak jatuhin confidence nya di depan banyak orang gitu loh. Huhu.


So, let's avoid this kind of comments yuk, gengs:

πŸ’£ Kamu gemukan, ya?
πŸ’£ Lengennya keliatan gede deh
πŸ’£ Perutnya buncit, lupa tahan napas ya?
πŸ’£ Kok kurus banget, kurang makan ya?
πŸ’£ Ya ampun kamu terlalu kurus itu, kayak orang sakit loh
πŸ’£ Outfitnya kurang oke deh
πŸ’£ Celananya nggak matching sama bajunya
πŸ’£ Alisnya kayak Shinchan tuh
πŸ’£ Make up nya nggak rata


Apa lagi komen-komen nyangkut fisik yang gengges? Feel free tambahin yah dan kalian pernah dapet komen macam yang mana?






Love,







18 comments:

  1. Aku pernah dikomen: wah langsing ya sekarang.... dan aku tersinggung karena siapapun bisa lihat bahwa aku gendut kok dibilamg langsing. Niatnya muji atau nyindir nihπŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa juga ya genggesnya yang model begini, huhu kzl

      Delete
  2. sabar ya mami ubii, resiko seleb mom ^^ tp semoga dengan tulisan ini lebih banyak yang teredukasi untuk nggak ngomentarin fisik. Kalau saya juga berusaha hati2 kalau komen di sosmed jangan sampai belum ketemu langsung udah sebel duluan :P

    ReplyDelete
  3. πŸ’£ Kok kurus banget, kurang makan ya?
    πŸ’£ Ya ampun kamu terlalu kurus itu, kayak orang sakit loh

    aq seringnya dpt 2 komen itu,, jawabnya nyengir doang, trs tinggalin aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dikira komen "kurus" tuh ga ngatain ya. Kayaknya tuh org2 mindsetnya ngatain kurus gpp, ngatain gendut yg br ga boleh. Padahal mau kurus kek, mau cungkring kek, itu namanya ttp body shaming! Ttp aja buat sebel. Gatau apa bagi org kurus naikin berat badan itu susah!!! Kalo gampang ya kita udh dr dulu kaleee jadi gemukan! (maaf jd emosi wakakakak

      Delete
  4. Serinhan dapat komen gini, eh kamu hamil lagi ya....hihihi

    ReplyDelete
  5. Aku kdg heran ya ges, orang2 yg suka komen ttg fisik itu, apa udah ngerasa fisiknya oke byanget kali yaaa.. Ato segitu ga sensinya ama perasaan orang?

    Aku sendiri yaa, mau ngucapin sesuatu yg menyangkut fisik itu, mikirnya lama bangetttt.. Duuuh dia ntr tersinggung lagi, marah ga ya anaknya kalo diksh tau bajunya ga cocok, ato hal2 yg begitu. Semata karena aku ga pengen nyakitin perasaan orangnya.. Justru aku kebanyakan yg suka nyeplos sembarangan ini, temen2 dr dunia nyata.. Mungkin itu yg bikin aku males reunian, males contact ama temen2 sekolah dulu, krn bnyk yg ngomong ga pake filter.. Slama ini sih aku diemin, tp lama2 mungkin bakal aku block :p.

    Kalo aku mah, kata2 yg paling srg didapet, "fan, kurusan banget sih. ". "faan, mukanya ga seger skr, kekurusan" sebel...

    ReplyDelete
  6. Iya aku sering nemu komen semacam itu dipostinganmu Ges-__- Beberapa ada yang langsung disentil sama Icha ya, hahaha. Aku masih latihan tuh biar bisa berani kaya Icha. Seringannya lagsung mindlep kalau dikomen fisik T_T

    ReplyDelete
  7. Mamiii, MbaGes, ijinkan akika share inih di facebook ea? Soalnya sungguhlah ini pengalaman banget. Hampir tiap ketemu temen lama aku diginiin. Sakit mbak sakit :((

    ReplyDelete
  8. "Wuoh, pipimuuuu! Lengenmu! Perutmu! Kamu kok lebar banget sih!" Dan karena udah saking malesnya, biasanya aku cuma bakalan nyengir, bilang, "Thank you!" dan mlipir pergi.

    ReplyDelete
  9. Hi..hi, klo aku balesnya paling gini.." iya, soalnya aku makmur..jadi gemukan����"

    ReplyDelete
  10. Dulu aku risih dibilang kurus melulu. Sekarang malah pada bilang gemukan. Kalo ikutin ego emang ngeselin. Kurus gendut dikomentarin aje. Makanya aku suka ga mau kalah, kubales lah. Hahahaha.

    Tapi dari sisi lain aku menganggap positif juga. Mungkin dia ga pinter basa-basi. Atau mungkin dia beneran care. Karena aku pernah nanya gitu ke temenku yang tiba-tiba kurus drastis. Aku takut dia sakit soalnya.

    Yah memang harus jaga perasaan juga sih ngomongnya.

    ReplyDelete
  11. Nainiiii aku bahkan punya frenemy (friend tapi enemy) tiap aku post di ig dia komen kok gemukan, didiemin eh malah komen mulu tiap ngepost. Seolah2 emang dia kaya mau nurunin pamor elaaah, delete aja komennya biar tentram hahaha...

    ReplyDelete
  12. "Kamu iteman ya?"
    yang komen emak sendiri sih, jadinya dibales "iyaa nihh yukk kita facial faciaal cantik yukk bayariin tapi yaaaak!"
    trus kalo ketemua temen yang udah lama banget nggak ketemu, aku sih yang duluan mengeluh "aku sekarang semakin hitam legam nih huhuhu kerja jadi loper koran ini membuatku mudah terkena debu jalanan". trus kemudian mereka bales.. "hehe.. aku juga baru mau ngomong itu tadi.. hehe.."
    v4k.

    ReplyDelete
  13. aku kalau dapat komen gemukan >> iya dong bahagia lahir batin dengan fikiran yang positif sll ceria lgsg yg nanya nyengir
    kalau ada yg komen "buset kamu kurus banget Va stlh nikah" >> lah bodygoals gini emang perlu krn banyak PELAKOR merajalele lalu yg nanya buang muka wkwkwk

    ReplyDelete
  14. kalau aku seringnya dapet komen 'biasanya kalo jaga anaknya sendiri (tanpa nanny) itu menguras tenaga loh. tp kamu kok tambah gendut ya?'

    ReplyDelete
  15. Aku dah sering dapet komen ga enak juga disebut gendut. Tapi karena sering, jadi kebal sendiri. Kadang aku langsung jawab, gpp gendut yang penting bahagia. Hihi

    ReplyDelete
  16. 검증카 λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ†€μ΄ν„°

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^