Friday, December 28, 2018

Thank You, 2018!


Udah mau ganti tahun banget di depan mata. Tinggal 4 hari lagi nih. Jadi saya mau ngerekap dan mengabadikan 2018 nya Grace Melia.


Tahun ini adalah tahun tercapek. Physically and mentally. Tapi juga tahun terbanyak jalan-jalan plus tahun terkaya dari kerjaan content creator. So yeay, seneng sambil lap keringet.

The most exhausting year karena pertengahan tahun ini saya mengalami mental break down terparah sampai merasa butuh ke psikiater dan mengonsumsi anti depressant plus obat tidur. Sempet jadi yang lumayan vakum buka media sosial, but it felt good. Ceritanya ada di sini: Battling Depression

Tapi, itu juga yang jadi achievement terbesar saya secara personal. I beat the shit out of depression. I overcame moderate depression, and I've survived. Dan, sungguh, I am proud of myself for that. Juga grateful sih karena ada Adit dan geng kesayangan yang support terus.

Personal achievement seperti ini jelas nggak ada hadiah secara konkrit nya. But the happiness and relief are unmeasurable. Memperoleh kewarasan kembali adalah kado termevvah dari saya, dan untuk saya sendiri. Huhuhu, terharu kalo inget lagi ke masa-masa sleeptalk berulang dan stress kemarin.

2018 jadi tahun termenghasilkan (so far) secara finansial karena saya dapet job sebagai campaign writer sebuah brand toiletries anak yang mengharuskan saya ikut perjalanan ke Siborong-Borong, Sumba Tengah, dan Ambon. Nilai kontraknya wow banget buat saya. Ceritanya baca di sini yaa: Siborong-Borong, Sumba Tengah, Ambon, I'm Coming!


Makanya setelah itu saya takabur, jadi sempet males-malesan ngambil sponsored post karena merasa kaya wtf. Jangan ditiru yha 😂 Uangnya ke mana? Puji Tuhan seneng banget ada wujudnya. Bisa ditabung banget, daannnn ini sih yang ter-deep buat saya: saya beliin Mama gelang emas yang rada bagusan.

Sama sekali bukan karena Mama minta upeti dari pencapaian saya. NOT AT ALL.

Saya dari dulu emang kepengin banget beliin Mama gelang yang agak bagus sebagai 'ganti' gelang Mama yang dulu pernah saya curi. Saya sejahat itu dulu sama Mama, dan sedih banget tiap inget. Nyesel kenapa harus curi gelang Mama demi bisa ngikutin life style temen-temen SMA (btw dulu SMA saya itu SMA termahal di Salatiga soalnya, yang we couldn't afford the lifestyle).

Mama yang kerja keras demi saya bisa sekolah yang bagus, cuman saya bayar jasanya pakai apa. Pakai nyolong. Dulu rasanya peer pressure banget tiap liat temen-temen saya baju dan sepatunya merk Planet Surf, kok saya nggak. Ngandelin duit jajan nggak mampu karena males nabung. Minta ortu juga nggak mungkin. Akhirnya nyuri perhiasan.


Ini satu cerita yang kayanya belum pernah saya tulis di mana pun. Karena saya senyesel dan semalu itu sama diri sendiri. Baru bisa share sekarang setelah bisa beli ganti gelangnya. Nggak ada kata yang tepat untuk gambarin perasaan saya saat bisa ngasih gelang itu. Apalagi saat liat Mama seneng dan Mama pakai gelangnya. Seneng, terharu, lega, bersyukur banget bisa lakuin ini sebelum saya atau Mama dipanggil Tuhan duluan.

Lesson learned nya ada banget menurut saya. Boleh setuju, boleh nggak.

Ketika nanti kita pilih sekolah buat anak-anak, pasti pengin yang bagus ya. Mungkin kita akan bela-belain nabung mati-matian demi sekolah unggulan. Tapi pertimbangkan juga social pressure nya. Kalau sekolahnya berisi anak-anak orkay, apa kira-kira anak kita bisa fit in di situ dengan kantong kita yang cuman kelas menengah? Peer pressure nya bakal seperti apa? Dan, gimana kita akan menanamkan self-determination ke anak kita supaya nggak gampang minder atau ngerasa left-out saat berteman dengan anak-anak orkay?

Itu juga PR buat saya dan Adit, kami belum bicarain itu.

Biasanya Mama suka diem-diem baca blog saya. So, mom, if you're reading, please know that I LOVE YOU SO MUCH. Maafin Ges yang dulu suka kurang ajar ke Mama. Dan makasih Mama selalu mau terima Ges.

Oke mari kita sudahi melankolis nya ya hahaha.

2018 saya bisa jalan-jalan banget. Dari job as campaign writer aja udah bisa ke 3 tempat itu tadi kan. Emang judulnya kerja, tapi tetep bisa kuliner, liat pemandangan, dan kenalan sama orang-orang baru itu nyenengin banget. Saya tuh suka banget ngomong kan. Jadi bisa ngobrol sama banyak orang di #SentuhanCinta trip itu huhu makaci Tuhanku!

Jalan-jalan juga ke Jepang bulan Maret akhir - April awal karena dibayarin mertua ehehehehe. Ceritanya ada di sini yaa: Japan Trip. Dan September bisa ke Bangkok karena ngintilin Adit yang training di sana. Ceritanya di sini: 15+ FAQ About My Bangkok Trip


Banyak plesir dengan budget minim kan karena satu kerjaan, dua ditraktir mertua, dan tiga difasilitasi kantor Adit, siapa yang nggak hepi cobaaa.

Di Mei tahun ini saya juga keluarin buku Indahnya Susahnya Jadi Ibu bareng Icha. Ini personal achievement juga sih. Nggak ngarep jadi makin tajir hanya karena buku ini karena ya emang biasa aja hahaha. Plus, saya dan Icha juga kurang all-out promosinya. Timing terbitnya kemarin rada kurang asyik. Ndilalah terbit pas saya riweuh sama perjalanan #SentuhanCinta yang hepi tapi capek itu. Jadi yaaa, yasudah, hahaha.


Saya punya 9 mimpi atau target yang pengin saya capai sebelum umur 30 tahun. Dua biji udah tercoret di tahun 2018: bikin buku dan satunya lagi, bikin tato baru! Hahaha. I love my new tattoos so so much! Ada unicorn, rainbow, ikan, dan pita Sailor Moon nya. Gesi banget heheh. Ceritanya udah pernah saya tulis di blog: New Tattoo 2018


(YANG 7 LAINNYA APA KABAR YA, PADAHAL TAHUN DEPAN UDAH 30 HUHU)

Terakhir, tahun ini saya dikasih apresiasi sama Kementrian Kesehatan atas pengabdian dalam bidang kerelawanan bagi penanganan penyakit akibat Measles Rubella. Masuk 10 nominator gitu. Nggak masuk ke short-list yang 5 besar. Tapi sama sekali nggak sedih atau kecewa.


Apresiasi ini saya maknai sebagai sebuah sugesti positif bahwa hidup saya TIDAK didefinisikan oleh kesalahan-kesalahan saya di masa lalu. Saya punya banyak sekali daftar hal buruk yang pernah saya lakukan. Yang udah saya share di sini ya kaya hamil duluan, sangat tidak menghormati Mama, dan lain-lain. Saya nggak bangga sama perbuatan-perbuatan kelam itu. Tapi saya bangga saya bisa lewatin dan bisa bikin hidup saya lebih baik sekarang (sesuai standard baik menurut saya).

Tentang Rubella, seneng banget saya bisa bikin video Rubella di 2018 ini. Hard work paid off banget karena super duper capek syuting dan editnya, plus ini pakai kocek sendiri nabung, jadi kusungguh puas bisa menyumbangkan edukasi buat masyarakat Indonesia tsailah.

Plis tonton kalau kalian belum nonton yaaa.
Kadang saya suka ditanya orang-orang, kenapa saya tampak suka ngumbar keburukan-keburukan saya, kenapa over sharing, dan lain sebagainya.

So here's why:

Saya ingin menginspirasi kalian bahwa orang dengan masa lalu yang kurang baik tidak selamanya hidupnya blangsak. Kalau kalian pernah punya kesalahan masa lalu yang mirip sama saya, embrace it. Hidup tidak berhenti sampai di situ. Kita masih punya BANYAK kesempatan untuk jadi orang yang lebih baik, lebih bermanfaat selama kita MAU.

Jangan berkabung terus di masa lalu kalian. Apa yang kalian udah alami itu yang membentuk kalian di hari ini. If anything, jadiin itu sebagai pelajaran berharga untuk kelak kita pegang saat mendidik anak-anak kita dan sebagai bahan bersyukur bahwa kita masih dikasih usia untuk memperbaiki diri.

Nanti kalau saya mati, saya pengin kalian inget saya sebagai Gesi yang jauh dari sempurna, Gesi yang banyak salahnya, Gesi yang bukan figur manusia teladan, tapi tetep semangat dan ceria untuk jadi pribadi, anak, istri, dan ibu yang lebih baik ya.

HUHU JADI MELLOW, tiba-tiba kesentil banget umur orang itu kan nggak ada yang tahu..

And I would like to apologise kalo di tahun ini saya pernah nyakitin kalian lewat tulisan-tulisan saya. Thank you for sticking up with me. Writing has always been my passion. Tapi support kalian dalam bentuk nyetoriin blogpost saya, request saya untuk nulis satu tema, atau nagih tulisan baru itu jadi booster semangat banget loh. So THANK YOU!

Tahun depan mungkin ya mungkiiiinnnnn saya akan lebih jarang sharing di blog atau sosmed karena mau belajar kan. Mari bantu aminkan aja Gesi bisa bagi waktu dengan baik dan benar hahaha. Mulai Januari saya mau ikut program Post Graduate Certificate in Therapeutic Play Skills. Googling aja tentang play therapy kalau kepo itu apa. Doain lancar yaa.

Thank you, 2018.

I survived 2018 with much much gratitude!




Love,






5 comments:

  1. Sebuah perjalanan yang super sekali di tahun 2018 ini ya ci Gesi! Aku bersyukur juga tahun ini bisa baca buku kalian berdua. Seriously, buku kalian itu kayak 'teman' yang baik di kala lagi capek menjalani peran sebagai ibu. Mudah-mudahan 2019 lebih keren lagi ya. Best of luck for youu! Thanks for never stop sharing with us <3

    ReplyDelete
  2. alhamdullilah lebih banyak berkahnya yah Mami ubi, semoga bucket list nambah yah tahun depan Dan lancar untuk program Post Graduate Certificate in Therapeutic Play Skills

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah, ikut seneng dg perjalanan, pencapaian miubi di tahun 2018 ini, dan semoga ikut program Post Graduate Certificate in Therapeutic Play Skills nya lancar ya miubi aamiin

    ReplyDelete
  4. Sedih sedih sedih tengah malem liat videonya.. tp juga bangga sm mami ubii..
    Smoga slalu diberikan semangat baru tiap harinya dlm menjalani hidup.. lancar smua yg direncanakan tahun 2019.. aamiin..

    ReplyDelete
  5. di tahun yang baru tahun 2019 semoga kita semua di berikan kemudahan di lancarkan semua urusannya.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^