Wednesday, December 5, 2018

Tentang Perceraian Gisel Gading


Saya buka dengan, WOW kenapa banyak yang request saya nulis ini hahahaha. Apakah kelen menikmati tulisan saya ngomentarin berita artis kayak di tulisan tentang Awkarin pamit dari Instagram kemaren? lol. Klik di sini kalo belum baca.


Tentang perceraian Gisel dan Gading, banyak yang kaget dan menyayangkan ya kayaknya. Malah ada hestek SaveGempi segala. Terus ya bisa dilihat lah dari komen-komen netijen di IG mereka dan di akun YouTube yang bahas berita ini.

Seperti biasa dan sudah nggak kaget lagi, komen-komennya lebih banyak yang judgmental ketimbang suportif. Terlalu predictable emang urusan comments ini.

Saya tuh tahu berita ini rada telat. Justru tahu dari Adit loh hahaha. Reaksi pertama saya kayaknya mirip lah sama reaksi most netizens, kaget, karena setahu saya rumah tangga mereka jarang diterpa isu miring dan memang selama ini tampak akur dan bahagia-bahagia wae. Tapi abis itu yaudah, nggak terpekur melulu di kaget.

Oke mari kita langsung kupas aja.

Mereka yang tampak harmonis, hence kita kaget mereka memutuskan cerai

Ini kembali lagi ya ke asas we can never judge people based on social media only. I keep reminding myself about that tiap kali kaget baca berita. Bukan berarti saya accuse mereka selama ini cuman pencitraan sebagai keluarga bahagia doang, nggak gitu.

Tapi ya posting foto sama pasangan itu sama sekali nggak bisa dijadiin tolak ukur keharmonisan. Pasangan yang tampak mesra di media sosial belum tentu seharmonis itu. Orang yang nggak pernah upload foto sama pasangan juga belum tentu nggak bahagia. We never know.

Dan ini banyak contoh di case lain juga. Orang yang tampak ceriwis di dunia maya belum tentu setalkative itu saat ngobrol langsung. Orang yang suka post kata-kata bijak belum tentu most of the time ngerasa cukup sama apa yang dia punya. Orang yang lantang berpendapat di internet belum tentu sevokal itu saat berargumen in real life. Etc.


#SaveGempi, dan saran-saran untuk batal cerai demi Gempi punya orangtua yang lengkap

Pertanyaannya cuman satu: ngana siapa?

via GIPHY

Kita-kita ini cuman penonton yang nggak tahu apa yang terjadi. Accuse mereka egois dan nggak memikirkan perkembangan psikologi Gempi kalau orangtua nya bercerai itu kok sok tahu sekali yah menurut saya. Tahu dari mana mereka nggak mikirin Gempi?

Emangnya kita bisa jamin Gempi pasti lebih bahagia kalau punya mama dan papa lengkap yang seatap? Walaupun orangtuanya nggak bahagia? Emangnya anak sudah pasti tidak bahagia kalau punya orangtua yang bercerai? Belum tentu loh.

Saya pernah dapet cerita dari temen di Instagram tentang betapa dia benci sama keluarganya karena liat mama papa nya berantem terus sejak dia kecil sampai dewasa. Anak juga bisa lah capek hidup di tengah pertengkaran tak berujung. Sampai temen saya itu bilang dia lebih berharap orangtuanya cerai aja, daripada maksain serumah tapi nyatanya berantem melulu.

Temen yang lain ceritanya mirip. Orangtuanya bertengkar terus dan dia jadi kena imbasnya di rumah. Baru ngerasa lega setelah akhirnya orangtuanya berpisah. Kata dia, setelah pisah itu, orangtuanya malah jadi kayak temen, nggak bertikai terus-terusan, dan tetep bisa kompak membesarkan anak-anak.

Cerita dua temen saya emang nggak bisa mewakili semua perasaan anak yang orangtuanya bercerai ya. Tapi paling nggak, itu juga contoh nyata bahwa kebahagiaan anak tidak mutlak terletak di apakah dia punya ayah dan ibu yang utuh atau tidak.

Menuduh Gisel dan Gading egois, tapi coba, emangnya kita nggak egois juga kalau 'menekan' mereka untuk rujuk padahal kita nggak ngerti apa masalah mereka?


Tampak kompak menjalani proses perceraian

Ini saya salut banget sih. (Tampak) Nggak ada saling tuding, saling jelek-jelekin, dan saling ngumbar kesalahan satu sama lain. Sungguh salut!

via GIPHY

Dan buat saya, ini salah satu sign bahwa mereka mikirin Gempi banget. Divorce alone is tough for kids. Apalagi divorce yang gontok-gontokan, kasarnya.

Kayaknya mereka nyadar banget bahwa sekarang era internet dan mereka adalah public figure. Jadi kayak nggak mau ngasih 'bahan' negatif. So if someday Gempi grows up and read their parents' divorce news di internet, statement orangtuanya yang kebaca hanya akan tentang mereka memutuskan cerai dengan baik-baik, sepakat tetep kompak jadi orangtua yang ada buat Gempi, dan tetap berteman.


Komentar netizens

Tipe komentar ini macem-macem. Ada yang mendoakan. Ada yang menasihati agar tidak cerai dengan sopan, mengquote ayat-ayat Alkitab bahwa yang dipersatukan oleh Tuhan tidak boleh diceraikan oleh manusia, dll. Ada juga yang nuduh macem-macem. Nuduh Gading selingkuh, nuduh Gisel selingkuh. Walaupun sotoy, tapi buat saya masih kebaca nyambung lah sama berita perceraian mereka.

Tapi banyak juga yang nggak nyambung, gak ngerti deh. Ngatain fisik Gisel dengan bandingin Gisel jaman dulu di Indonesian Idol sama Gisel yang sekarang emang keliatan makin cantik. Apa hubungannya coba, wakwaw banget 😂

via GIPHY

Saya baca juga komen-komen yang ngatain Gisel nggak bersyukur. Nggak inget dulunya bukan siapa-siapa cuman jebolan ajang nyanyi, nggak inget Gading yang udah bikin dia femes, lupa diri kalau nggak sama Gading juga palingan dia nggak akan jadi siapa-siapa. Idih, tahu dari mana coba orang bersyukur atau nggak. Emang cerai = tidak bersyukur? 😂

Iya, emang, resiko public figure. But on some levels, it's not fair, I think. Hanya karena mereka public figure yang punya resiko dikomenin hidupnya sama masyarakat, bukan berarti kita jadi bebas merdeka ngata-ngatain mereka, kan? Apalagi kalau pakai diksi yang kasar dan mencemooh. Public figure juga manusia, punya hati, itu jangan lupa.



All in all, saya bukan #TeamBerceraiAja atau #TeamTetepBertahan. Saya team orang bisa memutuskan dan menjalani mana yang baik buat dirinya. Kalau memang bercerai dinilai lebih bikin tenang, ya cerai lah. Sebaliknya, kalau lebih bahagia dengan terus mempertahankan pernikahan, ya pertahankan.

Baca: Bercerai Atau Bertahan

Pilihan orang beda-beda. Dan itu nggak apa-apa.

Btw, ada yang kocak. Jadi yang baca blog saya udah lama, mungkiiinn tahu yah saya pernah meet up sama Gisel dan Gempi, makan bareng. Ceritanya bisa dibaca di sini: Meet Up Gisel Gempi. Nah terus ada beberapa yang DM nanya ke saya Gisel Gading cerai nya karena apa terus, "Tanyain dong, kan Mba Gesi kenal"

YAKALI AKU NANYA. Kalau pun aku nanya, YAKALI DIA JAWAB


Now your turn to share your opinion, cus di komen!




Mari doakan saja biar semua lancar, luv,






11 comments:

  1. Setuju banget mba gesii. Sekedar mendoakan boleh lah tapi ampe ngatur harusnya begini begitu ya janganlah. Mau dia public figur tapi kan tetep itu mah urusan rumah tangga orang. Biarin mereka ambil keputusan dari mereka sendiri bukan hasil rongrongan netizen

    ReplyDelete
  2. Hmm kalau pendapatku sih, kan gisel jg bilang tuh kalo udah 1,5 tahun mencoba bertahan, tp memang udah gak bisa dipertahankan lagi. Cuma mreka berdua yg tau apa penyebab sebenarnya dan apa yg terbaik utk hubungan keduanya. Meski gempi sbg anak selalu jd "korban" tapi saya rasa sbg anak public figure yg jam kerjanya gak menentu, mungkin gak akan terasa kalau emak bapaknya cerai, krn emak bapaknya udah biasa kerja jauh fan lama. Hehehehe
    Beda kalau case nya kayak rakyat jelata pada umumnya bakal kerasa kalo emak ato bapaknya gak serumah lagi��
    Eniwei, kalo saya mah krn gak kenal ama gading gisel jd brasanya tuh kayak lagi liat sinetron aja. Nah part ini pas sad ending gitu, jd ya just so so lah kalo perasaan saya mah. ��

    ReplyDelete
  3. ortu saya bercerai dan saya merasa itu yang terbaik. Yg jadi masalah cuma orang sekitar yang senang komentar kok. apalagi saya asalnya dari kota kecil yang beritanya dengan sangat cepat menyebar dan ditambahi bumbu-bumbu segala. yg bilang kasihan anak, gak berada di posisi anaknya sih. lebih kasihan anak yg mendengarkan ortu ribut terus.

    ReplyDelete
  4. Bhahaha.. seru bingits baca artikel opini hosyippssss ini ������ boleh kali di bikin segment khusus ����

    ReplyDelete
  5. Kayaknya bakalan keren banget baca tulisan ini, kalau saya ngikutin gosip-gosip begitu ya, sungguh saya kudet.
    Eh sebenarnya sih bukan kudet juga, males ngabisin waktu buat urusin yang gak ada faedahnya atau gak ada hubungannya dengan saya.

    Meskipun... waktu baca sekilas di judul2 tulisan media, kabar perceraian mereka, cuman kasian aja ama anaknya, trus ya udah gitu saja hahaha.

    Ya abis gimana?
    Mau kasian juga toh anaknya bukan anak saya :D
    Mau nyuruh mereka gak cerai, ya sama kek tulisan di atas, kata orang manado sopo ngana, eh itu campuran Manado ama Jowo sih hahaha.

    Ya pokoknya gitu deh, saya juga malas liatin komentar netizen.
    Mereka mah mau kita kampanye sekuat tenaga, emang kerjaan mereka suka banget ngatur orang.

    Saking hidupnya menyedihkan gak bisa ngatur suami/istri/anaknya kali yak, jadimya halu dan ngatur orang muahahaha :D

    ReplyDelete
  6. Yang bikin hestek SaveGempi itu bikin geleng-geleng kepala sih emang. Bener kata mami Gisel, seolah-olah anaknya menderita banget. Meski aku sendiri sebenernya amat sangat menyayangkan keputusan perceraian mereka berdua. Sampe diskusi banget sama suami apa yang kira2 bikin mereka sampe harus bercerai. Tapi ya balik lagi ya, we never know and we dont need to know. Jadi bahan pembelajaran aja deh. Yang namanya nikah bukan di persiapan acaranya aja, justru mempertahankannya butuh effort terus-terusan.

    Tengkyuuu mami gesi sharingnya. Aku kepikiran mau nulis ini juga tapo binun hahahaha

    ReplyDelete
  7. Setuju sih, pas denger awal kaget, gak ada berita apa2 sebelumnya tiba2 cerai
    Tapi yaudah gitu aja
    Gak ada hak kita buat mempengaruhi keputusan mereka
    Menurutku soal cerai itu bukan keputusan yg mudah, kayak kita bingung mau makan apa...hihihiii
    Masalah cerai atau rujuk pasti udah dipikirin matang2, resiko, efeknya
    Apalagi udah ada anak
    Apalagi pasti jg mempengaruhi keluarga besar
    Disayangkan banget pasti
    Tp yg tau kondisinya ya gisel sama gading
    Kita toh cuma bisa mendoakan yg terbaik
    Sedih sih baca berita yg ternyata jd spekulasi kemana2 atau ngejudge
    Entah kenapa org skrg gampang bgt ngeluarin kata2 seenaknya, bikin ngelus dada yg baca
    Padahal kenal mereka jg dadi akun gosip atau TV, berasa udah kenal aja luar dalam
    Cukup didoain aja sih
    Semoga yg terbaik aja buat gisel gading sama si lucu gempi
    Thanks ya gesi, selalu ngasi sudut pandang yg lain yg menurutku positif ke pembaca blog ini

    ReplyDelete
  8. NGANA SIAPA?

    Nganape bodiiii poco poco qaqaaaaq~

    Semua uneg-unegku sudah tertuang semua di tulisanmu, Mbak. Apakah isi kepala kita tersinkronisasi bagai sambungan galaksi planet niscaya?

    EH, yang paling bikin kesel tuh komen netizen yang macem "Ernest udah prediksi nih di film Susah Sinyal". WHAT THEEEEEE

    ReplyDelete
  9. Paling kesel kalau udah ada komen di IG
    A: *insert komen buruk*
    B: *Mengajak A untuk tidak berkomen buruk*
    A: Wajar lah dikomentarin, mereka kan public figure.

    justifikasi komen buruk dengan alasan mereka public figure, padahal kan walaupun mereka public figure, otomatis kita jadi punya hak untuk mencaci maki ya. We're all human afterall

    ReplyDelete
  10. saya termasuk orang yang kaget gading dan gisel bercerai, saat pertama denger langsung bertanya "KOK BISA?". Tapi saya gak sampai ikutan saveGempi hehehe setuju sama pemikiran mba grace, buat apa sih emanag siapa saya? itu kan sudah menjadi urusan rumah tangga orang

    ReplyDelete
  11. Ortu saya bercerai, awalnya saya sempat sangat marah sekali.. tapi pelan2 saya coba terima dan (INI PALING PENTING) saya coba ambil sudut pandang-gimana-kalo-saya-diposisi-mereka, gak mungkin dan pasti bikin capek-lelah-hati kalo udah gak cocok tapi dipaksain sama2 terus dan berantem terus. Akhirnya semua berakhir baik-baik saja, orangtua tenang saya pun juga sama. Masih bisa bertemu keduanya, masih kooperatif untuk urusan anaknya (terutama saat saya ingin menikah). Pokok ya tidak semua perceraian itu buruk sih. Pasti sudah ada alasan segunung yang membuat mereka memutuskan hal itu. Dan lagi, saya sangat gak setuju sama konsep broken home. Ortu saya bercerai tp saya baik2 kok, saya bukan anak broken home loh, kenapa? Saya bertahan, saya tenang saya senang orangtua juga tidak apa-apa, lah terus apanya yg broken???? Lah kalo anak dr hasil perceraian itu jd buruk (putus sekolah, narkoba dan lain2 yg jelek2) mungkin itu bisa dikatakan broken home. Broken home itu jelek banget konotasinya kalo menurut saya, saya tidak suka dan terpukul sekali kalau ada yg bicara begitu, walaupun sebenarnya tidak ditujukan secara langsung untuk saya. (#oot ya...sorryyy)
    Btw, tenang gempi sayang, kamu dicintai dan bukan anak broken home kok.. ����

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^