Monday, December 17, 2018

Life Updates & Plans for 2019


Sebentar lagi udah ganti tahun yah. Kerasa nggak sih buat kalian? Deket-deket akhir tahun gini biasanya saya rada campur aduk. Seneng karena makin deket sama hari ulang tahun saya, yang artinya bisa nodong kado dari Adit. Rada mellow juga karena nyadar loh resolusi 2018 kemarin kok banyakan bolong nya ketimbang checked nya zz.


Salah satu contoh resolusi blong: Mau nurunin berat badan. Realita nya malah naik dengan radikalnya, wtf kzl. Oke tahun depan kalo gitu 😂

Terus juga feeling challenged. Udah kebayang beberapa rencana: tahun depan mau ngapain, pengin bikin apa, dan mau nabung untuk apa aja. Excited juga karena tahun depan Aiden akan masuk TK. Sekedar bayangin doang aja udah gemes ehe.

Yang sudah pasti terjadi setiap tahun, kalo buat saya, itu adalah: Saya ngerasa lebih kenal lagi sama diri saya sendiri. Apa dan siapa aja yang penting buat saya, seberapa mampu saya tolerate certain problem, masalah mana yang bisa dicari solusinya dan yang hanya bisa diketawain aja buat diikhlasin pelan-pelan. Dan lebih ngeh sama tujuan, saya ingin dan butuh jadi orang yang seperti apa.

Maka dengan ini saya menyatakan bahwa saya setuju pada ungkapan pengalaman dan waktu adalah guru yang terbaik, hahaha. Lusa kemarin saya share di IG stories tentang 'selesai' sama diri sendiri. Udah baca belum? Banyak yang DM bilang bagus, ayo coba dibaca, di highlight yang judulnya Berdamai yah.


Anyway, speaking of tahun depan, ada tiga hal yang mau saya lakuin.

Satu, mau jalanin study. Akhirnya nggak jadi ambil Magister Psikologi di UGM, gengs. Setelah mikir-mikir banget, ternyata saya ngerasa nggak akan damai di hati kalau jadwalnya sehectic itu. Oke, mungkin cuma di semester-semester awal doang ya kuliah yang Senin sampai Jumat pagi sampai sore. Tapi blas nggak bisa nemenin Ubii terapi di rumah sakit lagi selama setahun, katakanlah, saya nggak kebayang aja.

Sebenernya nggak terlalu ada perbedaan yang signifikan sih saya mau nemenin Ubii terapi atau nggak. Kalau pas dia lagi semangat, ya kooperatif banget. Kalau pas lagi males, walaupun ada saya nih, ya bener-bener nggak mau disuruh ngapa-ngapain selama therapy session. But really, absen nemenin terapi selama itu, saya ngerasa berat.

Sempet saya dikenalin temen ke kenalannya yang ambil Magister Psikologi di UGM. Menurut pengalaman orang itu, Sabtu kadang ada ngumpul untuk garap tugas, belajar kelompok. Berat juga saya bayangin nya. Ketemu Adit, bisa liat interaksi Adit sama anak-anak yang full seharian itu kan cuman hari Sabtu. 'Ngorbanin' Sabtu untuk kegiatan kuliah saya nggak rela.

Adit sebenernya sangat mendukung loh, as I told you di blogpost Kegalauanqu Tentang Quliah. Tapi balik lagi, kan yang ngejalanin itu saya. Kalau saya pada akhirnya nggak ngerasa mantep, ada yang terasa mengganjal banget, mau didukung seribu orang pun, pada akhirnya nggak guna juga. I still feel like I'm the one who knows myself the most soalnya.

Setelah ngerasa kayanya nggak jodoh nih sama Mapsi UGM, saya sempet sediiiihhh. Pengin, tapi kok mantepnya cuman 50%. Mau bye ke wacana itu kok nggak rela juga. Berulang kali jadi nanya ke diri sendiri apa sih prioritas saya, apa sih yang saya inginkan, on repeat.

Akhirnya disuggest Adit cari kesempatan belajar yang lain. Adit kan ngerti passion saya itu nggak cuman di dunia psikologi, tapi juga ke parenting, ke kegiatan anak. Setelah mulai nggak sesedih itu lagi, yaudah saya googling-googling. Puji Tuhan, nemu 'kamar' lain untuk dipelajari yang masih sesuai sama minat saya, bikin saya excited, dan waktunya lebih bersahabat.

Seperti biasa, saya compile dulu semua info yang saya kumpulin baru disetor ke Adit buat diobrolin sama-sama. Alhamdulillah juga, Adit masih tetep support. Yang sempet nanya saya ngapain ke Jakarta weekend kemarin, jawabannya ya buat urusan ini (selain tentunya untuk nodong tas Cath Kidston, TETEP!).

Kemarin itu pas di Jakarta, saya main ke tempat belajarnya. Pengin aja gitu liat-liat dulu secara langsung sebelum daftar. Pengin ngobrol dulu sama orang sana nya. Lokasinya nggak gitu jauh sama apartemen Adit. Huhuhu lega sekali loh, karena kalau jauh saya pasti mikir beribu kali lagi, coz I'm not that kind of person yang bisa woles sama macet.

Ini saya udah daftar dan udah bahas sama Mba Nur (and she's ok with it). Masih ada PR kelarin berkas-berkas dan pembayaran. Yaudah update nya sampai situ dulu aja hahaha. Nanti saya cerita lagi kalau emang udah resmi aja yaa.


Hal kedua yang mau saya lakuin tahun depan adalah mau coba rutinin ngisi YouTube. Nggak akan bikin video dengan result seniat itu sih karena malas, lol. Palingan isinya obrolan saya sama Adit bahas satu tema bareng-bareng aja. Minggu lalu udah mulai saya lakuin. Ternyata respons nya lumayan ok. Views nya udah 1000 (buat saya itu gede hahaha). Dan, ini yang penting, effortnya nggak terlalu sulit.

Saya sama sekali nggak edit. Abis kelar ngobrol yang direkam, yaudah langsung upload aja. Eh ya edit deng, minor banget tapi. Cuman delete-in scene awal yang saya masih bener-benerin poni. Udah itu doang. Sisanya raw semua. Ada sendawa aja males hapus, lol.

Kenapa akhirnya kepengin rutin bikin video? Karena saya sampai saat ini cuman punya income dari creating contents doang kan, di blog dan Instagram. Blog itu masih sumber income terbesar. Bisa lebih besar lagi kalau kerjaan blog yang paketan dateng event terus sosial media juga. Kalau Instagram sih biasa aja. Apalagi saya emang picky banget ambil sponsored post.

Baca: Tentang Sponsored Post

Misal banyak endorse-an di Instagram gitu bisa juga kali ya saya tajir, bahahaha. Tapi susah juga deng, soalnya kalau yang endorse 'hanya' online shop itu saya cuman kasih rate seperlima dari rate yang biasanya saya ajuin ke brand. I don't feel right kalau charge ke yang 'hanya' olshop itu rate sama kaya brand.

Oh dan satu lagi susahnya. Soalnya kebanyakan tawaran endorse olshop di IG itu barang anak-anak. Padahal Aiden picky bukan main, udah nggak selalu mau diajakin foto, dan Ubii juga kadang melengos-melengos susah difoto. Saya takut aja jadi 'maksain' ke anak-anak. Ternyata dulu pernah nulis tentang endorsing kids, baca di sini yaa.

Nah jadi yaudah, berusaha aja merambah YouTube untuk diisi konten. Kalau someday bisa ngasilin duit dari situ, alhamdulillah wasyukurilah. Tapi kalo stuck nggak mendatangkan rupiah juga nothing to lose. Toh wacana video saya nggak butuh banyak effort.

Btw, ada video baru. Gesi & Adit eps 2, kami jawabin pertanyaan-pertanyaan kalian yang udah nanya di IG. Siapa aja yang kemarin nanya hayooo? Tonton yaaaa.

Rencana agenda terakhir buat tahun depan, saya mau kasih free promote untuk online shop baru di Instagram. Tapi tetep ya ada T&C nya. Berikut:

💖 Terbuka untuk akun OS dengan followers kurang dari 500

💖 Promote akan diberikan di IG story berupa unboxing dan short review dengan mention akun OS, tapi tidak direview di postingan tersendiri di feed. Kecuali, kalau ke depannya saya post foto yang ada produk kalian di feed, nanti saya mention akun OS kalian

💖 TIDAK semua penawaran akan saya terima ya. Saya tetap memilih barang yang sekiranya saya/anak-anak suka / cocok / butuh. Selalu seperti ini T&C nya, termasuk untuk endorse berbayar. Tujuannya supaya bisa honest review dan tidak menumpuk barang yang sekiranya nggak akan terpakai di rumah
Kalau kalian tertarik dan tidak keberatan dengan T&C nya, silakan mengisi form di sini.

Yaudah gitu dulu. Semangat banget hari ini mau ajak Aiden ke Professional Playdate main ke kantor polisi yeay!

Selamat menjelang tahun baru, meski masih dua mingguan lagi. Ada rencana apa tahun depan yang bikin kalian excited?





Love,







5 comments:

  1. Goodluckkkk utk semua planning di 2019, semoga nggak ada halangan dan banyak checklist nya ya.. nggak sabar sama konten2 youtube mu mami ges.. 😍😍

    ReplyDelete
  2. Good luck dan tetap semangat untuk menggapai semua resolusi tahun depan ci Gesi! Semoga selalu menginspirasi ya! :D

    ReplyDelete
  3. Semangat mami gecii untuk studynya. Semoga kelak ilmunya bermanfaat dan tetap rajin sharing yaaa. Tapi tetap jaga kesehatan juga. 🥰❤️

    ReplyDelete
  4. Semoga semua plan 2019 bisa terlaksana yaaa Aamiin. Wah free endorse jadi mau daftarin olshopku tapi gak yakin mami ubi sukaa hehehe

    ReplyDelete
  5. Wah, sama mbak, anakku juga mau msk TK tahun depan, semangaaaaat!!!

    Sy nggak inget terakhir bikin resolusi awal tahun, abisnya kejebolan terus, hihihi. Klaupun ada wishlist pengennya blog saya bisa lebih berkembang dibanding tahun 2018 ini. Jujur awalnya saya ngeblog iseng, tapi liat ada pemasukan dari CP & Adsense jd tambah semangat lagi ngeblog.

    Btw dah liat video youtubenya, bener2 nggak diedit toh mba, sampe lagi mbersihin gigi selilitan aja nggak ke-cut, hihihi

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^