Wednesday, September 26, 2018

15+ FAQ About My Bangkok Trip


Vacation to Bangkok dalam rangka nemenin Adit training is finally over. Dari tanggal 16 sampai 23 September kemarin saya di Bangkok dan sungguh sangat puas. Sekarang sudah di Jogja dan baru kerasa capeknya, lol. 


Kali ini saya mau jembreng beberapa hal tentang pengalaman di Bangkok kemarin, based on some questions via DM. Jadi akan random banget kayaknya. 

Q1: Nginep di mana kok kayaknya hotelnya enak dan room rate nya berapa?

We stayed in Indigo Hotel Bangkok, Wireless Road. Rate nya di USD 146, sekitar 2 juta per malam. Jadi ya lumrah banget ya kalau suasana hotelnya asyik, sebanding dengan rate nya. Bisa nginep di situ hanya karena difasilitasi kantor Adit sih. Jadi kami nggak keluar sepeser pun untuk kamar. Tapi itu corporate rate. Aslinya cek di USD 180.

Kalau mau stay di Indigo Hotel, prepare 10.000 baht ya untuk deposit nya. Kemarin saya dan Adit kaget kok depositnya banyak amat. Sangu jalan-jalan jadi langsung ludes untuk deposit hotel. But no probs, kan nanti depositnya balik.


Q2: Selama di Bangkok transportnya pakai apa?

Macem-macem. Taxi, ojek, tuktuk (semacam bemo tapi lebih gedean dan jauh lebih ngebut, lol), dan BTS. 


Q3: Paling recommended, paling nyaman naik apa? Paling murah pakai apa?

I choose tuktuk and BTS to be the most comfortable ride. Paling murah jelas BTS, paling mahal kemarin cuma 44 baht one way for one person. Challenge nya adalah, awal-awal bakal bingung banget cari rute, turun di station mana, blablabla. Bingung karena petugas di sana mostly Bahasa Inggrisnya minim banget. Jadi sempet yang nggak ngerti-ngerti mereka jelasin apaan. Baru lancar dan pede naik BTS tanpa harus nanya-nanya petugas itu setelah diajarin sama temen saya, Putri, orang Jakarta yang kuliah di Thailand udah 2 tahunan.

Perdana naik BTS sebingung itu sampai kzl

Tuktuk juga nyaman banget karena bisa liat-liat pemandangan dengan jelas. Bisa ngerasain sensasi kengebutan driver tuktuk yang ajegile bikin jantung copot tapi ngangenin. Tarifnya kemarin biasanya saya 150-200 baht untuk jarak sekitar 2 kilometer. Bisa ditawar tipis-tipis. Tuktuk ini lebih gede daripada bemo yah. Jadi bertiga pun masih sangat cukup dan space untuk kaki juga cukup luas. Recommended.

Taxi, ya biasa aja sih ya kalau taxi itu. Di Jogja juga udah sering naik taxi jadi yah nothing special.

Ojek, juga recommended menurut saya. Banyak banget kang ojek yang mangkal di deket area-area turis, jadi nggak akan kesulitan dapetnya. Perbandingan harga juga lumayan. Naik tuktuk sekitar 200 baht, naik ojek cuma 80 baht. Nggak perlu khawatir digodain atau diliatin dengan tatapan mesum atau kurang sopan seperti  mas-mas ojek pangkalan di negara kita (maaf ini agak stereotyping memang). Kang ojek di sana sungguh sopan santun. Nggak pernah saya ngalamin diliatin dengan tatapan gak enak, digodain, or anything. Oh ya, kang ojek di sana pakai semacam jaket warna oranye, jadi pasti gampang banget keliatan.


Q4: Kalau mau ke mana-mana naik BTS aja tapi bingung, gimana?

Ternyata ada cara mudahnya. First, dari awal, googling dulu misal "how to get to Wat Arun Temple" atau "nearest BTS station Wat Arun" nah nanti bakal tahu kan harus turun di BTS station yang mana: Saphan Taksin.


Setelah itu ke BTS station, cari papan petunjuk rute. Perhatiin kamu naik dari station mana. Terus yaudah deh bilang beli tiket mau turun di Saphan Taksin. Ternyata cara ini lebih menyelamatkan ketimbang blank dan harus nanya dulu turun di mana. Kalau belum tahu turun di mana, otomatis kan bakal nanya petugas "Aku mau ke Wat Arun, berarti naik rute apa ya?" nah itu yang akan bikin bingung karena kendala komunikasi itu tadi.


Perhatiin perlu ganti BTS nggak. Kalau tujuan kalian adalah Saphan Taksin Station, harus turun di Siam Station dulu dan ganti BTS.


Q5: Kurs baht itu berapa?

1 baht itu sekitar 450 rupiah, more or less.


Q6: Suasana dan cuaca di Thailand kemarin gimana, compared to Indonesia?

PANAS BANGET! Saya dan Adit compare sama panasnya Jakarta aja nih dan kami sepakat masih friendly-an panasnya Jakarta ketimbang di Thailand. Model panasnya itu yang lembab dan lengket, bikin keringetan banget. Apalagi hari pertama, kayak masih adapt gitu kan. Wah bener-bener gembrobyos keringet saya dan Adit.

Pernah saya ngalamin hujan 2 kali di Bangkok. Hujan pun rasanya tuh udara masih panas dan lembab. Kalau panasnya pas terik dan silau, akan lebih draining. Beneran yang kayak bisa ikut nyedot energi kita gitu loh.

Kadang ada angin sepoi-sepoi, tapi tetep anginnya panas. Jadi ga begitu ngaruh. Yang nolong hanyalah kipas angin dan AC, lol.

Love nya, jalanan ramah pejalan kaki. Trotoar luas dan relatif lebih bersih ketimbang Jakarta. Ada beberapa pengemis, tapi nggak semembludak Jakarta. Jembatan penyebrangan nya bersih, nggak pesing, dan luas. Jadi nyaman aja kalau jalan kaki, minus panasnya.


Untuk traffic nya, lebih parah Jakarta sih masih menurut saya yah. Tapi sama aja berisiknya. Klakson dan suara jalan raya 11-12. Di sini, suara sirene mobil polisi itu kuenceng banget. Kenceng level sampai bikin pengeng kuping. 


Q7: Kok Ci Gesi berani sih ke mana-mana sendiri, naik ojek, blablabla? Terus kalau naik tuktuk/ojek gimana nunjukin arahnya?

Percayalah, nggak seserem itu. Saya jauh lebih berani blasukan sendirian di Bangkok ketimbang di Jakarta. Orang-orang Thailand memang tidak semurah senyum orang Indonesia, tapi mereka nggak jahat. Nggak blasuk-blasukin or whatsoever. Kata temen saya, itu karena most Thai kan beragama Budha yang sangat meyakini adanya karma. Jadi mereka pada takut kena karma kalau jahatin orang.

Kalau naik tuktuk atau ojek, cukup bilang mau ke mana sambil nunjukin alamat dan arah nya pakai google maps aja. Selalu berhasil kok.


Q8: Kalau cash habis gimana?

Tenang. Di sana banyak banget ATM. Like literally everywhere. Tiap 100-200 meter gitu ada kali ATM. Bahkan di pinggir jalan, di pasar gitu juga ada ATM. Ini semacam blessing in disguise yah. Nggak perlu khawatir kehabisan cash. Tapi begitu balik Indonesia, cek mutasi rekening, kaget hah ternyata sesering itu ngambil duit dan boros hahaha.


Sekali ambil, charge nya sekitar 25 ribu rupiah btw. Baru ngeh saat tadi cek mutasi rekening. Saya emang baru cek-cek mutasi rekening setelah sampai rumah. Sengaja nggak mau cek saldo whatsoever selama di Bangkok kemarin, biar nggak kepikiran, hahaha.


Q9: Makanan yang recommended apa aja?

Semua di Thailand sih enak-enak, hahaha. Bahkan hanya warung kaki lima semacam warteg aja rasanya endes banget. Yang harus coba sih green papaya salad, padthai, mango sticky rice, dan seafood. Kalau boleh makan pork, harus coba pork nya juga, gila enak banget porknya astaga.

Untuk seafood nya sendiri, wajib coba udang dan kepiting. Gila sih udangnya bisa mantep-mantep amat gitu. Kalau makan di warung kaki lima, plusnya adalah murah. Menunya seperti menu rumahan yang kayaknya gitu doang tapi ternyata rasanya nampol enaknya. Minusnya, nggak akan ketemu seafood jumbo-jumbo deh kayaknya. Jadi spare  budget untuk icip-icip seafood nya juga ya. Apalagi kalau kamu pecinta seafood, sungguh wajib.


Q10: Apa aja printilan yang perlu dibawa selain of course baju dan duit?

Kacamata hitam! Topi, payung lipat. Udah sih paling itu. Kemarin saya bawa juga disposable undies sih biar ga banyak bawa celana dalem. Kalo malem saya pakai dispo. Semua uang saya taroh di pouch resleting (bukan dompet) yang agak besar. Isinya duit kertas dan duit receh (banyak banget kemarin recehan), paspor, bolpen, dan kartu kunci hotel. Kalau mau ke money exchange center, harus nunjukin paspor. Pokoknya paspor dibawa terus aja dan taroh di tempat yang mudah dibuka tutup.

Penting juga bawa tissue basah ke mana-mana. Beli di sana juga bisa sih, nggak harus bawa segaban dari Indo hahaha. Soalnya most toilet di public places yang saya samperin di sana itu tidak ada sentoran buat ceboknya. Padahal kita (atau saya doang nih?) kan udah terbiasa banget cebok harus pakai air. Kalau nggak pakai air, kayaknya belum cebok dan masih geli.


Jadi ya solusinya pakai tissue basah.

Charger hape atau kamera blablabla, tenang aja, colokannya sama kok seperti di Indonesia. Jadi gaperlu bawa adaptor universal.


Q11: Attitude yang perlu diperhatikan selama di Thailand?

Mirip-mirip aja sih sama attitude di Indonesia. Jangan buang sampah sembarangan, jangan asal nyebrang, jangan meludah atau kencing sembarangan, kasih kursi BTS untuk orang lansia, etc. Dan yang penting juga adalah, DON'T STARE.

Di Thailand banyak banget kan laki-laki yang berdandan seperti perempuan. Like literally everywhere. Bukan hanya di club malam, tapi beneran di mana aja. Jadi penjaga toko, penjaga resto, dll. Ga perlu diliatin yang gimana-gimana banget.

Tapi, yang jauh lebih banyak saya temui justru yang sebaliknya: perempuan yang berpenampilan seperti laki-laki, kayak (maaf) Evelyn mantan istrinya Aming. Banyak banget di Thailand. So get used to it. Kalau barangkali kalian adalah tipe orang yang risih melihat kayak gitu, bisa diprepare dulu hatinya biar nggak kaget amat dan jatuhnya jadi menatap lekat-lekat atau malah bisik-bisik ngerasani. Ga sopan, oke.

Kalau beli duren, makanlah di tempat aja. Kemarin saya beli duren potong di Asiatique. Nggak langsung dimakan karena masih kenyang banget. Jadi mau dimakan di depan hotel aja. Pas mau naik BTS, ternyata tas diperiksa dan nggak boleh bawa duren. Disuruh ngabisin di luar dulu.


Turun dulu deh keluar station.


Q12: Kira-kira perlu nyiapin budget berapa sih?

Duh ini susah dijawab hahaha. Tergantung kalian akan gencarin ngapain. Sightseeing atau belanja? Kemarin saya gencarin di belanja dan cobain cafe-cafe lucu (Hello Kitty, Mermaid, and Unicorn cafe). Sightseeing cuman ke Wat Arun dan Wat Pho. Jadi ya rada habis banyak ternyata, lol. Cek mutasi rekening ternyata saya narik-narik cash di sana tuh 8 juta-an. Padahal di sana juga sebenernya udah pegang sekitar 6000 baht.

Mahal lagi karena itungan overload baggage nya. Tar di next question, saya jembrengnya. Duit dari deposit hotel ada yang balik sih, sekitar 7000-an baht. Tapi itu harus dilaporin dan dikembaliin kantor Adit dulu, baru nanti dihitung berapa yang balik ke kami.

Kalau kalian gencarin sightseeing, I guess nggak akan semahal itu sih. Tiket masuk temple aja paling cuman 50 (apa 100 ya, lupa) baht per orang.

Tiket pesawat, kalau mau cari yang murmer, Air Asia rada murah sih. Kemarin saya cek itu 1 jutaan doang sekali jalan. Tapi kemarin saya naiknya Garuda, biar bisa sepesawat sama Adit yang emang dikasih tiket Garuda dari kantornya. Garuda Jakarta - Bangkok PP buat saya sendiri kemarin habis 5 juta-an.

Budget buat hotel, saya pass karena kan nggak cari info hotel sama sekali. Udah nunut aja sama fasilitas kantor Adit.


Q13: Recommended places to visit mana aja?

Again sih tergantung mau apa. Kalau belanja, maka wajib ke Platinum Mall dan Chatuchak. Saya honestly nggak sempet ke Chatuchak sih karena bukanya cuman weekend dan kami harus pilih antara ke Chatucak atau ke Wat Arun dan Wat Pho. Kami pilih sightseeing liat kuil aja instead of ke Chatuchak karena toh udah belanja banyak dan udah puas banget sama hasil buruan. Jadi nggak nyesel sama sekali sih nggak ke Chatuchak.

Wat Arun dan Wat Pho sangat megah, terkesima banget!


Eveandboy di Siam Square 1 juga recommended, apalagi kalo kamu suka sama printilan make up dan skin care, endebre-endebre. Even saya nih yang ga hobi make up, tetep bisa kalap di sana.


Hasil kekalapan yang tidak saya sesali, karena worth it banget!


Kalau suka cafe lucu, boleh ke Hello Kitty Cafe, Mermaid Castle, dan Unicorn Cafe. Di Jakarta sih katanya udah ada Unicorn Cafe ya, jadi ga terlalu perlu ke Bangkok(?) I kinda disagree sih. Soalnya yang di Jakarta lebih ke Little Pony kan, instead of unicorns. Kalau yang di Bangkok bener-bener unicorn. Jadi ya beda menurut saya. Nanti saya review di postingan sendiri aja.


Hello Kitty Cafe letaknya di Mall Siam Square 1, sebelahan sama Eveandboy jadi bisa sekalian. Mermaid Castle, letaknya masih di kawasan Siam Square, tapi modelnya ruko-ruko gitu. Nggak di dalem mall. Jalan kaki aja mengandalkan Google Maps akan nemu kok. I did that and succeed. Jadi dalam sehari ke tiga spot itu.

Malem-malem enak ke Neon Night Market dan Asiatique. Semuanya lengkap, ada kios makanan, oleh-oleh, baju, dan lain-lain. Saya dan Adit suka banget ke Neon Night Market. First, letaknya deket sama hotel cuma 2 km-an. Second, ambience nya enak. Terang dan luas. Ramai tapi nggak over crowded juga yang sampai bikin jalan jadi tersendat karena tubrukan sama orang. Third, food stallnya macem-macem dan harganya ramah di kantong. Saya dan Adit makan berdua dengan lauk seafood yang mantap surantap gitu cuman habis 500-600 baht, sekitar 200 ribuan rupiah. Masih makes sense.


Sangking comfy nya di Neon Night Market. Saya sampai ke sana 4 kali loh, hahaha. Sekarang paling kangen sama Neon deh rasanya. Di malam terakhir saya ke Neon, ada hiburan kaya gini.


Asiatique juga lengkap. Jauh lebih luas daripada Neon. Kalau mau ke Asiatique naik BTS, turun di Saphan Taksin Station lalu lanjut naik kapal. Kapalnya free. Tapi, harga di Asiatique relatif lebih mahal. Saya dan Adit makan berdua di sana, habis 1000an baht, alias hampir 500 ribuan rupiah. Tapi ya emang enak banget sih, jadi tidak menyesal, hahaha. Serunya di Asiatique itu kayak pasar malam. Ada bianglala tinggi menjulang, tarif 400 baht. Ada beberapa wahana juga. Bagus buat foto-foto hehehe.


Ada yang bilang recommended ke Chocolate Ville juga. Suasana nya seperti pedesaan di Eropa dengan decor yang indah. Cobain aja. Saya kemarin nggak sempet ke sana karena jauh sih dari hotel.


Q14: Kalau mau kalap belanja, mending ke Platinum Mall atau Pasar Pratunam?

I personally prefer Platinum Mall. Lebih adem, lebih nyaman, dan lebih lengkap. Barang-barangnya juga lebih bagus. Cuman ya emang gabisa ditawar ya kalau di Platinum. Review comparison Platinum Mall dan Pratunam Market udah pernah saya ceritain di IG stories. Cek highlight BANGKOK saya yaa.

Ada juga yang nanya harga koper yang saya beli di Platinum. Punya saya ukuran sedang, harganya 1350 baht. Kalau belinya di pasar, harusnya lebih murah dan mungkin bisa ditawar.


Q15: Overload nggak jadinya bagasi Mba Gesi?

BANGET! Hahahaha. Overloadnya 17 kilo dan kena 1,9 juta. HAHAHAHAHAHA.


Thailand ke Jakarta sih masih aman banget karena kapasitas bagasi Garuda international flight up to 30 kilo per orang. Berdua sama Adit, berarti bisa up to 60 kilo kan. Aman banget.

Baliknya nih Jakarta - Jogja yang kena. Saya naik Air Asia dan ternyata kapasitas bagasi per orang cuman 15 kilo. Bagasi saya 32 kilo, lol. Harusnya bisa dititip Adit aja ya pas weekend ini Adit balik atau dipaketin aja dari Jakarta. Cuman saya kan nggak tahan nungguin, jadi biarlah.

Salahnya adalah, karena saya beli tiket via Traveloka app.

Tips penting dari petugas Air Asia yang ngurusin check in:

Lain kali kalo pulang liburan dan kira-kira bawaannya bakal banyak, beli tiketnya LANGSUNG di website aja. Jangan dari app Traveloka. Soalnya kalo langsung dari website Air Asia, ternyata bisa pilih yang kapasitas bagasinya up to 40 kilo dan jatuhnya jauh lebih murah ketimbang bayar langsung overload baggage di bandara. Begicu.

(Note: Barusan saya cobain proses beli di website, memang benar ada pilihan additional baggage dan benar jauuuhhhh lebih mursida).


Q16: Recommended oleh-oleh dari Bangkok apa aja?

Biasanya gantungan kunci gajah ya. Tapi kayaknya udah pada bosen, lol. Sebenernya wajar kalau orang bawain ganci gajah karena ganci ini oleh-oleh yang cocok buat kolektif dengan harga paling bersahabat. 100 baht bisa dapet 5.  Lagian kalo nggak deket-deket amat dan bukan keluarga kan ya ngapain ngasih yang mahal.

Pilihan lain bisa kaos. Harganya 100 baht untuk ukuran anak-anak dan 150 baht ukuran dewasa. Saya beli kaos cuman buat keluarga doang sih.

Bisa juga snack sebenernya. Khasnya sana tuh snack kripik durian, kripik nangka, aneka kripik dan seafood yang udah dikeringin. Tapi harganya lumayan mahal loh kalo buat oleh-oleh kolektif. Jadi saya cuman beli beberapa doang.

Menurut saya mending ngasih sabun buah khas Thailand aja. Bentuknya lucu-lucu banget, mirip sekali sama buah aslinya. Aromanya juga plek aroma buah aslinya.


Nggak cuman bentuk buah, ada juga bentuk bunga. Terus ada juga yang rada nyeleneh bentuk payudara dan penis, lol. Harganya masih cocok buat oleh-oleh kolektif. 100 baht dapet 3 biji. Tawar aja 300 baht ambil 10 biji gitu masih dikasih biasanya. Kemarin saya beli 300 baht sebanyak dua kali di waktu yang berbeda dan selalu dibonusin satu. Yeay.

Untuk oleh-oleh buat mama atau mertua, atau tante-tante yang rada deket, bisa cek ke Naraya. Kaya gini harganya 220 baht.


Konter Naraya relatif ada di mana-mana kok karena ternyata udah jadi oleh-oleh khas Thailand juga.


Q17: Apa aja nih yang kudu dibeli mumpung di Bangkok?

Kalau udah punya anak, recommended beli sepatu sandal merk Red Apple. Warnanya macem-macem. Bahan enak dan ringan. Saya cobain ke Aiden juga keliatannya enak gitu dipake. Harga bersahabat hanya 100 apa 150 baht gitu, lupa euy.

Untuk belanja di Eveandboy, surga make up dan skincare, saya recommend beli face sheet mask. Macem-macem banget dan jatuhnya lebih murah daripada di Indo. Face sheet mask The Saem cuma 100 baht isinya 4 pcs. Banyak merk lain juga, sungguh puas.


Beli juga Baby Bright Eye Roller Serum dan Baby Bright Whitening Dark Spot Roller Serum. Harganya cuman 129 baht for each. Kisaran 55-60 ribu doang. Di e-commerce bisa 90-120 ribuan. Lumayan banget bedanya.


Ini juga recommended: Pink Power Fresh Drop Pure Mineral Spray. Seger banget!!! Kayak face mist gitu ya. Dan harganya murah, cuman 99 baht alias kisaran 45 ribuan rupiah doang. Beli yang varian Rose deh. Enak ada aroma mawar yang manis dan segar.


Bisa tahu harus beli itu padahal Gesi bukan skin care or make up enthusiast dari mana dong? Gampang. Saya search #jastipbangkok di Instagram. Maka akan keluar item-item yang biasanya sering di-jastip-in kan, buat referensi.

Tips belanja di Eveandboy:

JANGAN belanja di sana di hari terakhir. Begitu udah belanja, langsung deh cobain malemnya. Enak nggak? Puas nggak? Kalau suka, balik lagi ke Eveandboy besoknya untuk beli lagi buat stok pribadi. Hahaha. I did that. Baby Bright Roller akhirnya saya beli 3 dan Pink Power Fresh Drop Pure Mineral Spray beli 4. Terus Mee Superbrow Auto Eyebrow Pencil beli 2. Biar nggak ada, "Yah, enak banget, tau gitu beli lebih dari satu ya huhuhu."


Q18: Selama di Bangkok, SIM Card nya gimana? Beli di sana or how?

Saya pakai nomor saya dari Indo aja dan beli paket roaming. Saya pakai kartu pasca bayar Halo. Ada kan Telkomsel App. Nah yaudah beli aja langsung di app nya. Saya pilih paket Asia-Afrika 7 days internet doang. Ada juga paket 3in1 jadi internet, telp, dan sms. Paket pilihan saya harganya 250 ribu kalo nggak salah inget.



Udah deh, kayaknya 18 pertanyaan itu yang tersering saya dapet kemarin. Kalau ada pertanyaan lain, tulis aja di komen yah. Kalau bisa jawab ya saya jembreng ngalor ngidul huehehehe. Next saya mau review Unicorn Cafe!!

Tenang nanti ada mini giveaway kayak pas abis dari Jepang kemarin. Tungguin yaaaa.




Luv,






12 comments:

  1. mbak, padahal ya walau beli via traveloka, bagasi air asia bisa ditambahkan. masuk ke webnya air asia, manage my booking.

    ReplyDelete
  2. Kemaren saya ngikutin semua insta story mba Gesi yang di Thailand, asyik aja gitu berasa ikutan cuci mata juga sama barang-barang lucu yang dijual disana. Sabunnya gemes banget yak, ada jualnya nggak ya di shopee?

    Oh ya mau usul, bikin postingan baju-baju yang dibeli kemaren dong, Sekalian mba Gesi pakai ootdnya gitu. Kalau lihat di IG gemesin banget bajunya. Meski saya berhijab tapi kalau di rumah suka pakai yang model gitu :D

    ReplyDelete
  3. Aku kangen bangkok Gesiiiiiii :D. Ya ampuuuun ga pernah bosaaaaan kalo ke sana. Walopun pertamakali ke bangkok dulu aku ga tau ttg cuacanya, dan nekad dtg pas awal april. Anjiiiisss panasnya gilaaaak. Pulang2 dr sana aku sakit radang tenggorokan parah. Trus diksh tau temen, kalo ke bangkok sebaiknya des-feb, krn cuacanya lbh bersahabat. Sejak itu pas ke bangkok lg aku pilih des, dan bener, cuacanya enaaaak. Ga terlalu lembab dan panas.

    Kalo kuliner ga ush bilang lah yaaa, kamu udh membuktikan :p. 1 lg buah2an di sana ga ada yg ngalahin. Udh murah enaaak paraaah!

    Hufttt.. Apa thn dpn k bangkok lg yaa hahahahaha. Eh tp kalo utk blnja, sbnrnya kamu ga rugi ga ke chatuchak. Hrgnya ga semurah itu jg kok :p. Kecuali mungkin tipe yg suka nawar, baru deh cocok ke chatuchak. Aku pribadi lbh suka belanja di pasar malamnya dan males nawar hahahaha. Pusiiing chatuchak.. Rame dan kegedean

    ReplyDelete
  4. Suka sama OOTD nya masaaa. ABG banget hahaha

    ReplyDelete
  5. Berguna banget buat aku yg mau ke bangkok oktober nantiii.. Boleh nanya satuuuu lagi, selama disana (mall/emper) nemu/liat outfit bigsize kaaah? Krn galau jg mau bawa baju banyak apa belanja aja. Tp kalau belanja takut ga nemu yg ukuran gede, hahahhaa.. *baju besarnya yg wearable utk pake kerudung.
    Ditunggu banget jawabannyaa, muah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di depan Platinum Mall, yang sederetan sama Pratunam Market itu ada mall kecil kalo ga salah 4 lantai. Di lantai paling atas, ada store-store big size. Pokoknya satu lantai sama semacam cafetaria nya gitu, Mba. Sekilas liat banyak juga yang lengan panjang jadi bisa untuk berhijab. Kalo emper yang pasar gitu, aku belum liat. Kalo dalem Platinum kayanya juga ada kok. Disusurin pasti nemu, tapi alokasiin waktu ya soalnya luas banget gilaaaaaaa. Hahahaha.

      Delete
  6. Keren banget sih outfit jalan-jalannya :D
    Banyak juga nih oleh-olehnya, emang murah yaa belanja di Thailand hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Murah banget jatuhnya kalo dibandingin beli di jastip. Dan model-modelnya juga lucu-lucu hhehehe

      Delete
  7. Bagi info pake kamera apa donk mamii ubiišŸ¤—

    ReplyDelete
    Replies
    1. Campur-campur mba. Ada yang pakai kameraku (Fujifilm XA10), kamera Adit (Fujifilm XT20), dan iphone :)

      Delete
  8. Komplit banget mba, seru ya quality time di BangkokšŸ¤—

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^