Monday, September 10, 2018

Main Ke Museum Polri


Juli akhir kemarin, saya ngajakin Aiden ke Museum Polri. Aiden yang demen banget sama semua hal berbau polisi jelas hepi banget. Tapi ternyata, nggak cuman bocah yang seneng. Saya dan Adit pun juga ikut puas karena banyak yang bisa dilihat dan dibaca.


Saya tahu tentang Museum Polri ini sudah sejak lama sebenernya, dari postingan Instagram siapa lupa. Tapi emang nggak langsung ke sana karena cari-cari waktu dulu yang pas ke Jakarta nggak terlalu banyak agenda jadi bisa ngajak Aiden.

Sebelum ke sana, saya sudah set my expectation very low. Dalam bayangan saya, ah palingan gitu doang, palingan panas dan yaa nggak banyak yang bisa dilihat. Palingan yang hepi bakalan Aiden doang karena liat mobil polisi sementara saya dan Adit mungkin akan bosan. Saya juga meremehkan bahwa palingan museumnya tidak terawat dan tidak terlalu bersih.

Entah kenapa saya awalnya meremehkan yah. Mungkin karena Museum Polri ini nggak booming. Makanya saya assume ya bakal b ajah.

Kami ke Museum Polri hari Sabtu. Pas weekend banget kan, perkiraan saya bakal rada ramai. Jadi dari apartemen sudah janjian sama Adit, nanti jangan bete ya kalau ramai desek-desekan, tahan-tahanin aja, kan mau nyenengin Aiden, abis dari sana makan enak biar betenya ilang. Sampai begitu.

Dari internet itu tertulis bahwa Museum Polri sudah buka dari jam 8 pagi. Sampai jam 3 sorean kalau nggak salah inget. Jadi janjian juga sama Adit, ayo berangkat sepagi mungkin aja, jam 7 gitu ya udah cus, biar pas masih sepi, dan nggak terlalu berdesakan sama pengunjung lain.

Oke jadi berangkat dari apartemen di bilangan Kemayoran itu jam setengah 8. Sempet ngerasa panik doh kesiangan nih molor 30 menit. Aiden susah dibangunin soalnya. Saya sih maunya angkut aja, ga mandi ga apa-apa. Tapi Adit ogah. Dia team harus mandi sebelum pergi banget. Bawa sarapan Aiden cuman oatmeal doang buat dimakan di mobil. Eh anaknya ogah, malah pura-pura bobo ...


... sampai akhirnya ketiduran beneran.


Ternyata nggak jauh-jauh amat, jam 8an lebih gitu udah sampai. Lhah kok ternyata masih sepi banget. Even museumnya belum buka. Adit udah suudzon, jangan-jangan udah tutup alias bangkrut nih soalnya sampai 8.30 aja tetep masih belum ada tanda-tanda pintu dibuka.


Yang dibuka cuman gerbang utama doang. Jadi kami masuk dan parkir dulu aja. Nggak bangunin Aiden dulu karena toh belom buka ini. Terus pas ada polisi lewat, kan sebelah museum persis itu ada Mabes Polri. Saya nanya ke beliau. Katanya nanti bakal buka kok, tungguin aja, jangan pulang dulu. Yaudah nunggu di parkiran. Terus saya dan Adit laper karena belum sarapan juga demi berangkat pagi. Cus dulu cari Indomaret beli roti. Udah dapet roti, balik ke Museum Polri, tetep masih belom buka loh wow.

Fast forward.. AKHIRNYA BUKA YEAY!

Saya bangunin Aiden dan dia langsung bangun dengan semangat 45. Soalnya di area depan itu ada tank dan helikopter polisi segede gaban. Belum-belum anaknya udah hepi duluan, walaupun nyawa belum terkumpul 100% lol.


Oke akhirnya masuk ke dalam Museum Polri dan WOW sungguh qu-terwow!!!!


Segala macam bayangan saya yang meremehkan ini museum langsung sirna total. Ternyata sungguh bersih, luas (baru masuk dikit aja udah keliatan museumnya bakal luas, apalagi ternyata ada 3 lantai!), dan sejuk. Full AC banget ohmaigad. Kesan pertama begitu masuk adalah = MEGAH.

Langsung ngerasa bersalah udah ngeremehin huhu maafkan Gesi yaaa.

Sebelum bisa explore, kudu nyatet nama dulu di buku tamu, nitipin KTP, dan dikasih kunci loker kalau mau nitip barang. And to my surprise, ternyata SEPI BANGET. Saya, Adit, dan Aiden jadi satu-satunya pengunjung loh sampai Icha dan keluarga dateng. Suer sepi banget jadi nggak ada desak-desakan sama orang lain sama sekali ternyata.

Lantai 1

Satu item yang langsung keliatan dari pintu masuk utama selain foto di atas adalah ... MOBIL POLISI BENERAN. Aiden langsung heboh lari ke mobil. Di mata Aiden, itu keren terkeren. Makin heboh anaknya saat tahu bahwa mobilnya emang boleh dinaikin.


Aiden lama banget nongkrongin mobil polisi. Jadi saya dan Adit sambil liat-liat hal lain. Ada banyak banget yang bisa diamati loh.

Sepeda dan motor polisi jaman dulu.


Foto-foto dokumentasi polisi jadul.


Peralatan-peralatan yang biasanya dipakai sama polisi. Ada lie detector, kamera, polaroid, macem-macem. Baru kali itu saya liat lie detector yang bukan cuman dari film.


Senapan-senapan juga ada.


Ada juga beberapa foto buronan jaman dulu yang terkenal, lengkap dengan dokumennya yang berisi sidik jari, penjelasan tentang kejahatan ybs tuh apa. Kalau nggak main ke sini, nggak ngerti deh wujud nya.


Di ruangan sebelah, ada sejarah-sejarah polisi mulai dari zaman kerajaan yang saat itu belum bernama polisi, sampai saat ini. Wujudnya variatif. Ada yang berupa gambar ilustrasi dilengkapi foto beneran.


Ada yang berbentuk diorama begini. Lucu banget ya. Aiden juga suka ngeliatin diorama nya karena warna-warni. Yang ini diorama pemisahan Polri dari TNI tahun 1999.


Dan ada juga diorama yang menjelaskan tugas-tugas polisi seperti melayani pembuatan SIM, STNK, dan BPKB kaya gini.


Lagi liat-liat diorama, Icha dateng sama JG dan Salo. Jadi kami liat-liat bareng. Aiden seneng banget ada temen sepantaran. Apalagi Salo kan juga suka polisi, pakai topi polisi juga, kompakan deh.


Ada wall gede isinya polisi-polisi beken beserta quote mereka masing-masing. Keren yah!



Lantai 2

Begitu sampai di lantai 2, yang paling pertama tampak adalah poster-poster di dinding tentang perjalanan pakaian dinas POLRI. Saya katrok banget deh. Baru tahu kalau pakaian dinas polisi itu ada banyak hahaha. Ada pakaian dinas seragam protokol, upacara, harian, parade, lapangan, endebre-endebre.


Yang semangat merhatiin info itu ya emak dan bapak. Meanwhile, anak-anak main di playground. Lucu banget ternyata ada Rumah Pintar yang isinya lumayan lengkap. Ada mobil-mobilan dan sepeda motor polisi yang bisa dinaikin.


Ada aneka mainan kayak puzzle dan mainan kecil-kecil lain di meja. Ada sign rambu-rambu juga loh.


Terus ada patung polisi buat foto gini. Tapi Aiden belum mudeng jadi fail hahah.


Dan area playground ini super bersih, gengs. Laff! Bersih, terang, dan lengkap.

Di samping Rumah Pintar, rada njeglek karena isinya sketsa-sketsa para buronan dan tersangka kriminal gitu. Jadi abis aura ceria, kayak tiba-tiba aura dark dan 'serem' mulai dari tersangka pemboman, narkoba, apa lagi ya, lupa heheh.



Lantai 3

Isi lamtai 3 makin dark lagi, gengs. Soalnya isinya dokumentasi-dokumentasi peristiwa pemboman gitu. Ada serpihan bom ditaroh di display. Foto-foto mayat. Video footage polisi lagi menyusuri area yang dibom. Sampai video wawancara tersangka segala.

Saya gemeter banget rasanya lihat itu semua. Campur aduk antara serem, marah, jengkel, sedih, everything in between. Di lantai 3 ini, ada larangan bagi pengunjung, nggak boleh ambil foto dan video. Jadi saya nggak bisa jembreng apa pun di blog yah.

Larangan nya cuman di spanduk kecil gitu. Nggak ada petugas yang jaga sama sekali. Jadi kalau ada pengujung bandel dan nggak mematuhi larangan, gimana dong ya? :(((



Kayanya saya di sana 3 jam-an lebih deh, mulai dari yang masih sendiri sampai akhirnya barengan sama Icha. Selama di sana, pengunjung lain yang saya lihat dan papasan cuman 2 doang deh. Sesepi itu! Jadi malah mixed feeling. Seneng karena leluasa banget. Tapi sedih juga, sayang museum se well-maintained ini kok justru sepi. Padahal tempatnya sangat nyaman, koleksinya lengkap, dan GRATIS pula!

Oke, coba saya summarize sekali lagi plus minus dari Museum Polri ini yah.

Plus:

😚 Area super luas, ada 3 lantai
😚 Sangat bersih
😚 Full AC, jadi sama sekali nggak gerah
😚 Koleksinya lengkap kap kap kap!
😚 GRATIS, sekali lagi ditekankan, lol
😚 Ada hiburan buat anak: mobil polisi real yang boleh dinaikin dan Rumah Pintar
😚 Untuk adults juga terpuaskan dengan baca-baca, ada banyak info di sana

Minus:

😜 Buka nya molor
😜 Kurang difabel friendly. Seingat saya cuman ada tangga, tidak ada lift (cmiiw)
😜 Toilet sedikit kotor (cuman dikit, nggak sampai level annoying)

Iya, minusnya minor banget kok. So not really a prob.

Buat kalian yang kepengin ajak bocilnya ke Museum Polri, ini yaaa alamat dan jam buka nya:


Museum Polri
Gedung Museum Polri, Jalan Trunojoyo No. 3
Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, 12110
(021) 7210654 / 7218080
Buka Senin sampai Minggu, 8 pagi s/d 3 sore

Selamat main-main di sana yaaaa.



Love,






5 comments:

  1. Keren banget ya mbak Gesi museumnya. Dan terpenting gratis..hihihi..Jadi tempat wajib kalau ke Jakarta nih. Noted

    ReplyDelete
  2. wah asik ya Aiden bisa naik mobil polisi, seru pasti ya kalau anak - anak main ke museum gini, bahagia mereka.

    ReplyDelete
  3. Jadinya museumnya buka jam berapa mbak waktu itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku lupa deh, soalnya nggak liatin jam. Kalo nggak salah jam 9 an.

      Delete
  4. Kerennn anak-anakku pasti betah banget kalau main kesana. Ciyusss gratis mba? Mau ahhh kalo mudik cobain kesana

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^