Saturday, May 19, 2018

Japan Day 6: Osaka ― Kobe ― Kansai

Halo gengs, ini postingan terakhir trip saya di Jepang yaaa. Hari ke-tujuh nggak usah saya ceritain di blog aja soalnya isinya cuman hotel ― airport doang heheh. Hari ke-enam ini menyenangkan buat saya karena tempat tujuannya ada yang educational. Jadi nggak cuman pemandangan, belanja, dan foto doang kayak sebelumnya.


Today juga campur aduk, sempet rada mellow dan sedih gitu. Wait nanti saya ceritain kenapa nya. Ok here we go!

Itinerary Japan trip day 6 nya seperti ini:

Anda akan diajak menuju kota Kobe yang merupakan salah satu kota Chinatown terbesar di Jepang, dengan mengunjungi Kobe Earthquake Museum dimana Anda bisa melihat replika rumah-rumah orang yang terkena musibah gempa bumi, Sake Museum dimana Anda bisa mengetahui bagaimana cara membuat Sake, Kobe Harbourland, Kobe Chinatown, dan Motomachi Street. Bermalam di area Kansai.

Gitu doang kalo mengacu pada itin, but in reality ternyata kami masih punya spare waktu dan belanja-belanja lagi di Shinsaibashi, yeay!


Kobe Earthquake Museum

Rombongan kami berangkat dari hotel dengan super duper on time. Jadi pas sampai di lokasi pertama ini, Kobe Earthquake Museum malah belum buka hahah. But it's ok. Malah kebeneran, kami jadi punya waktu untuk foto-foto dengan sangat selaw no rush.


Adit dari awal udah semangat banget visit museum ini. Dia bilang, "Lha kalo ada edukasinya gini nih aku seneng" dan langsung kalo baris dan duduk pasti buru-buru biar dapet deretan depan. Padahal kalo di tempat lain mah dia pilihnya pasti di belakang dan santai banget barisnya.


Lantai 1 isinya adalah display barang-barang yang sebaiknya kita miliki dan siapkan di tas selalu ready just in case sewaktu-waktu ada gempa. Informatif parah lah pokoknya. Plus, kami juga dikasih pamflet what to do saat gempa, etc nya dilengkapi gambar. Nanti saya jembreng di postingan lain aja ya, soalnya infonya sayang kalau nggak dibagikan.


Kemudian kami diajak ke lantai 4, kalo nggak salah inget. Di situ, kami diajak menonton real footage The Great Hanshin Earthquake / Kobe Earthquake. Ini adalah gempa yang sangat besar dengan scale 7,2 SR. Terjadi pada 17 Januari 1995 di perfektur Hyogo atau lebih dikenal dengan Hanshin.

Saat ngeliat video real footage itu, kami semua seruangan langsung pada diem. Merinding banget rasanya. Nggak sedikit cewe yang sampai nangis, termasuk saya. Rasanya bener-bener campur aduk. Ada sedih, takut, kasihan, serem, dan saya juga jadi ngerasa manusia itu begitu kecil. Huhuhu.


Mellow nya nggak berhenti sampai di situ. Setelah nonton real footage, kami digiring ke ruangan theatre lain untuk nonton video lagi. Tapi kali ini documentary video gitu yang menunjukkan bagaimana warga setempat dealing with post-earthquake: berkabungnya mereka, saling menguatkan nya mereka, dan gimana mereka membangun kembali permukiman mereka.

Di ruangan theater ini gaboleh foto atau video jadi no dokumentasi.

Kobe Earthquake Museum ini bener-bener niat. Segedung isinya informatif semua. Di lantai 3 dan 2 juga isinya A-Z tentang gempa bumi dan isinya macem-macem banget. Ada berbagai foto dokumentasi, infografis-infografis, dan juga semacam peraga gempa yang bentuknya sungguh menggemaskan.


Yang agak saya sayangkan adalah karena waktunya di sini terbatas. Jadi rasanya masih belum puas banget nget nget. Penginnya bener-bener liatin foto-fotonya satu-satu, baca-bacain info-infonya. Tapi yaudah gapapa, syukurin aja ya gengs.


Kobe Harborland ― Lunch

Next destination di hari ke-enam ini adalah ke Kobe Harborland sekalian lunch di mall yang ada di area ini. Thank God cuaca hari itu enak banget. Nggak sedingin sebelumnya. Matahari bersinar terang dan langit cerah, tapi juga nggak yang terus jadi panas menyengat. Pas deh pokoknya buat jalan-jalan outdoor.


Dan seneng juga ternyata di mall nya itu (aduh lupa namanya, gengs) banyak spot foto lucu hahaha. Tetep Gesi mah yaaa.


Cuci matanya puas banget karena banyak store yang khusus menjual karakter tertentu. Ada store serba Ultraman. Tapi tangan saya salah bukan style Ultraman malah style Wakanda wtf.


Store serba Snoopy.


Store serba Ghibli, Chibi Maruko Chan, Hello Kitty, endebre-endebre tapi nggak semua saya foto heheh. Dan ada toko cake yang warnanya matching sama warna outfit saya.


Penting, lol.


Kobe Chinatown


Setelah kelar lunch, kami cus ke Kobe Chinatown. Namanya Chinatown itu pasti identik dengan warna merah yah. Jadi matching banget lagi sama outfit saya bahahaha. Maap ketidakpentingan ini diulang terus wkwkwk.


Saya dan Adit ngabisin waktu di Chinatown mostly foto-foto doang. Banyak sih street food gitu. Tapi kan abis lunch banget jadi perut masih full. Beli snack palingan cuman Kitkat karena mumpung ada rasa unik yaitu rasa Kobe Pudding. ENAK BANGET GENGS!


Hakutsuru Sake Museum


Destinasi ini bikin Adit semangat lagi karena informatif juga. Di sini kami bisa melihat proses pembuatan sake dengan sangat jelas dan menghibur. Ada video-video yang nampilin proses bikin sake yang udah dicepetin gitu. But yang atraktif banget itu adalah patung-patung orang, bahan, dan peralatan untuk bikin sake.


Patung orangnya seem real banget loh, gengs. Saya sampai kaget waktu tahu itu cuman patung doang. Awalnya dari jauh saya kira itu tuh orang beneran wtf. Tapi kalo di foto gini sih keliatan ya kalo patung hehehe.


Ada juga kesempatan untuk sake-testing. Ternyata rasanya macem-macem. Ada rasa original, sakura, buah, sama apa lagi yah. Buat saya yang paling enak itu yang rasa sakura. Botolnya juga gemesh banget. Penting lagi, lol.


Hakutsuru Sake Museum ini juga punya semacam backdrop buat pepotoan, dilengkapi dengan kostum dan props.


Tapi yang moto kurang mancay nih hhh.


Shinsaibashi

Nah ini nih yang bikin hepi, soalnya sempet balik lagi ke Shinsaibashi meneruskan hasrat belanja-belenji yang kemarin belum terpuaskan. Saya nggak belanja banyak sih, cuman beli kaos kaki lucu-lucu aja 3 biji sama tote bag gitu. Puasnya karena jadi bisa jalan-jalan menelusuri Shinsaibashi sama Adit liat tempat yang gemas-gemas kaya gini.

Glico man!


Apa nih kepitih ucul.


Sama apa nih gatau juga lol, resto kayaknya.


*tidak informatif*


Motomachi Street

Area Motomachi ini bisa dibilang jadi destinasi terakhir banget selama di Jepang ya karena besoknya udah pulang. Jadi harus live in the moment banget dan dipuas-puasin. Sebenernya tujuan di Motomachi Street ini cuman dinner. Tapi ya karena dinner terakhir, rasanya lebih dinikmatin aja. Jalan menuju resto menyusuri gang dan permukiman juga jadi lebih dihayati, halah paan seh. But that's true huehehe.


Hawanya enak banget maghrib-maghrib nggak panas, nggak dingin, pokoknya pas. Dan hepi nemu toko baju lucu saya dapet dua celana unyu hahaha.


Even di waktu yang sempit pun saya masih bisa belanja. Sungguh membanggakan lol.


Star Gate Hotel Kansai

Malam terakhir di Jepang harusnya bener-bener dimanfaatkan untuk mewujudkan angan-angan make love in Japan yaaaaaaa.

AKAN TETAPI ....

Saya malah mens, wtf. Hahahahaha. Keluar mens sejak di Kobe Earthquake Museum sih.


Jadi malam terakhir dihabiskan hanya dengan ... packing dan tidur.

Batal make love in Japan. Yowis in Indo wae lah ya bahahaha.



So that's pretty much all about my trip in Japan. Seneng dan bersyukur sekali bisa jalan-jalan ke Jepang. Semoga kapan-kapan bisa ajak Ubii dan Aiden ke sana amiiinn.

Next kuakan bikin mini giveaway oleh-oleh dari Jepang yaaa di blog ini. Udah saya draft kok tinggal publish doang, tunggu jadwal publish sponsored post dulu tapi lol. Meanwhile, ikutan mini giveaway yang satu ini dulu boleh loh heheh.

Baca: Sekeluarga Doyan Snack? Cobain Ini, Gengs

Bubyeeee~





Love,






6 comments:

  1. Yang merinding pas di Kobe Earthquake Museum itu yaa. Apalagi ada vidio realnya gitu.

    ReplyDelete
  2. Oh itu patung toh saya juga kirain itu manusia beneran hehehe, asik ya bisa bulan madu lagi hehe

    ReplyDelete
  3. Harusnya Indonesia jg pny museum gitu ya. Secara sering gempa jg

    ReplyDelete
  4. Endingnya wkwkwkw.

    Keknya sengaja ditulis di depan supaya pd penasaran ya mamiges...hihihi

    ReplyDelete
  5. Kyknya ga ada deh museum yg TIDAK KEREN di jepang :p. Sayangnya di Kobe aku ga dtg ke museum gempanya ini. Di sana kita cm nyobain kobe steak yg legend banget ituuuu hahahahah.. Tapi january aku ke jepang lg, wajib lah ke museum gempa ama museum sake ini

    Pas di jepang, aku bbrp kali ke museum juga. Di tokyo, di hiroshima ama museum doraemon pastinya. Semuanya ga ada yg bosenin. Museum mereka memang niaaat bangettt ya membangunnya. Semua museum pasti rameee ama anak2 sekolah yg antusias belajar dan mau tau sejarah sesuatu. Itu yg aku salut. Krn memang dibuat semenarik itu, ga bosenin, dan amat sangat informatif. Coba kalo museum indo seperti itu.. Sedih liat museum indo yg kbnyakan sepi pengunjung. Krn memang ga terawat, ga informatif, asal jadi bikinnya. :(. Padahal museum itu tempat paling asyik utk blajar sejarah kan yaaa.

    ReplyDelete
  6. 뱃할맛이 나는곳 먹튀검증 안전한메이져

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^