Monday, December 10, 2018

Orangtua Yang Seperti Apa?


Beberapa bulan terakhir, saya demen baca-baca tentang psikologi, self-development, and everything in between. Salah satu artikel yang paling nyantol adalah tentang self-talk. Hence saya tuangin apa yang saya baca di Instagram dan blog.


Saya pribadi setuju banget bahwa self-talk itu penting dan dibutuhkan. Kita perlu ambil waktu untuk diam, ngobrol sama diri sendiri, mengevaluasi hal-hal yang terjadi sama kita belakangan ini secara kontinyu.

Setelah mulai merutinkan self-talk, saya ngerasa sih ada manfaatnya buat diri saya. Kaya misal saya jadi lebih ngeh gimana performa saya di minggu ini, dalam konteks parenting, kerjaan, hubungan sama Adit, sama orang-orang di sekitar saya, etc.

Jadi bisa mengoreksi dan memotivasi diri sendiri juga. Mana aja yang masih miss dan perlu diperbaiki. Apa aja yang udah oke dan gimana mempertahankan kebiasaan baik. Jadi bisa punya reminder buat diri sendiri.

Bener deh, don't underestimate the power of self-talk and self-awareness.

Baca: Mengenali Diri Sendiri

Satu bahan yang rutin saya tanyain ke diri sendiri akhir-akhir ini adalah saya tuh ibu yang kaya gimana? Biasanya saya self-talk gini hari Minggu malem yang udah pasti. Jadi semacam evaluasi pekan ini gitu loh.

In parenting context as a mom, pertanyaan-pertanyaannya misal begini: Apakah minggu ini saya banyak ngomel? Lebih banyak maklum/sabar atau emosi marah-marah pas Ubii explore dan berantakin rumah? Saat Aiden ceriwis, saya lebih banyak menyimak dan menanggapi dengan seksama atau selewat doang karena saya sibuk sendiri sama gadget? Ada nggak kira-kira ucapan atau perbuatan saya yang bikin anak-anak sedih? Apa aja yang saya lakuin minggu ini yang bikin anak-anak senang? Minggu ini buku laporan kegiatan Ubii di sekolah dan Aiden di daycare saya bacain semua atau banyak bolongnya? Etc.

Dengan nanyain hal-hal di atas, saya jadi diingatkan untuk membenahi diri sendiri juga. Nggak hanya menyusun ekspektasi ini itu ke anak-anak.

Sering kali kita bikin list harapan atau target untuk anak. Berharap anak jadi anak yang (misalnya) pemberani, nggak kecanduan gadget, nggak lupa bilang terima kasih, sopan sama orang, dan lain-lain. Pertanyaannya, sudah seberapa konsisten kita mencontohkan itu pakai tindakan nyata? Seberapa konsisten kita udah ngajarin?

Satu contoh, saya berharap banget Aiden bisa pup di kloset. Selama ini dia udah bisa pipis sendiri ke toilet. Tapi untuk pup masih di diaper, always. Sampai sekarang belum berhasil. Dan saya nyadar ini partly karena saya emang belum sekonsisten itu ngajak / sounding / membujuk Aiden untuk mau eek di toilet.

Baca: That Kinda Challenge Called Toilet Training

Sering banget Aiden mau pup dan minta dipakein diaper, saya langsung iyain aja karena saya malas membujuk, atau karena lagi capek, lol. Capek itu manusiawi memang, dan tidak salah. Cuman ya berarti saya punya peran juga kenapa Aiden nggak kunjung bisa pup di toilet.

Apa terus saya jadi nyalahin diri sendiri karena belum rutin melatih Aiden pup di toilet? Nggak juga. Karena setelah ngobrol sama diri sendiri ya jadi tahu apa prioritas saya sekarang. Saat ini, buat saya, gapapa deh masih pup di pospak. Toh nanti juga (SEMOGA) palingan lama-lama bisa sendiri. Soalnya Aiden biasanya kebelet pup itu di jam-jam saya udah capek. Daripada maksain bujuk ke toilet malah nggak sabaran, jadi marah-marah, ogah ah.

Baca: Berdamai Dengan Peran Ibu

Kalau mau baca-baca sharing toilet training, ada di highlight IG saya yah gengs.


Sebelum menjawab pertanyaan ingin anak menjadi anak yang seperti apa, ayo tanyakan juga ke diri sendiri, kita mau jadi orangtua yang seperti apa?

Yang baik. Itu mah pasti. Sebaik apa? Bagaimana kita mendefinisikan orangtua yang baik menurut kita? Harus pakai definisi sendiri ya. Karena kalau pakai definisi orang, belum tentu cocok sama kondisi kita. Dan akan capek kalau pakai standard baiknya orang lain.

Kalau belum pernah self-talk, ayo coba deh. Tapi mungkin pertanyaan awal bukan mau jadi orangtua yang gimana, melainkan: Menurut kamu sendiri, kamu itu ibu / ayah yang seperti apa?

Baca: 10 Parenting Self-Talk Questions

Weekend kemarin saya bikin video sama Adit rencananya mau menjawab pertanyaan how do we see ourselves as a parent. Tapi malah jadi ngalor ngidul hedehhh. Sepertinya efek tipsy karena bikin videonya sambil nge-wine bahahaha.

Tonton di sini yaaaaa.


Next bikin video ngomongin apa enaknya? Tulis ya kalau punya ide atau request.






Luv,





4 comments:

  1. Wii seru ada videonya. Nanti ditonton.

    Aku ya kok jarang ya self-talk kayak gini. Biasanya evaluasi diri kalo udah nyesel berbuat duluan. Misalnya kayak ikutan marah pas anak tantrum ):

    Thank you reminder-nya Ci Gesi. Nice sharing (:

    ReplyDelete
  2. Aku suka self talk dan aku tau aku adalah tiger mom aku coba rubah dikit dikit masih sulit tapi lagi usaha terus
    Aku ga menyangkal kalo aku memang tiger mom aku tau itu salah makanya ini jadi PR berat dlm hidupku dan bikin aku ga mau punya anak lagi kasihan tar anakku kena auman ku terus

    ReplyDelete
  3. Video nya panjang baattt.. tp ku nonton. Next 5 menit ajaa cii πŸ˜‚ aku full mom yg masih harus ngurangin ekspektasi sih kayaknya. Krn aku ngerasa sering terlalu keras sama diri sendiri. Masih kebawa sm ibuku yg ngerjain smua² rapiin smua². Susahhh liat rumah berantakan malah sebel bawaannya..

    ReplyDelete
  4. 검증카 λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ†€μ΄ν„°

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^