Monday, January 29, 2018

Somebody That I Used To Know


Back then saat kuliah, punya nggak temen yang kita batin bakal berhasil di masa yang akan datang? Kayaknya pasti ada lah ya. Atau mungkin ada yang dari SMA udah keliatan akan bersinar? Tapi kalo saya waktu masih SMA sih belum mbatin-mbatin gitu. Belum kepikiran lantaran sibuk main hahaha.


Well, definisi berhasil di sini luas sekali sih ya. Kalau saya mendefinisikannya gini, "Weh, dia besok pasti gampang deh cari kerja dan bakal punya kerjaan keren." Dulu yah saat kuliah. Sekarang definisi berhasil saya sih kayaknya udah berubah.

Saya ada temen kuliah yang saya prediksi banget bakal sukses dalam pekerjaan melebihi teman-teman angkatan kami yang lain.

Sebut saja namanya A yah, biar nggak keliatan laki atau perempuan hahaha.

Si A yang saya kenal di bangku kuliah ini keren banget di mata saya. Wawasannya luas bener-bener luas karena dia suka baca. Segala dia baca dari komik, novel, buku filsafat, koran, pokoknya dia orang yang suka memperkaya isi kepalanya.

Academically, saya tahu dia mampu punya IP tinggi. Dia smart kok. IP nya biasa-biasa aja cuman karena kadang dia skip classes. Biasalah mahasiswa/i yang punya kehidupan di luar perkuliahan.

Pinternya dia bukan tipe yang geek gitu, nggak. Bukan anak yang tongkrongannya cuman di perpustakaan doang, temenan sama yang alim-alim doang, no.

Dia bisa berteman sama semua orang. Dari kelompok geek, kelompok mahasiswa perokok, kelompok mahasiswa yang tidak merokok, kakak angkatan, adik angkatan, kelompok mahasiswa yang suka nongkrong di kantin, kelompok mahasiswa yang doyan bahas sastra, dan kelompok mahasiswa yang join Debate Club. Dia literally bisa mingle sama semua orang.


I admire this person for that.

Dia pandai dan wawasannya luas, tapi di mata saya dia nggak pelit berbagi. Dia mau-mau aja nyeritain apa yang abis dia baca. Walaupun saya nggak ngerti-ngerti, tapi dia mau jelasin dengan sabar. 

Saya nggak begitu deket sih sama dia sebenernya. Cuman ngobrol sekilas-kilas doang. Tapi saya sering liat dia banget karena kami banyak sekelas saat kuliah.

Dulu saya sering membatin dia akan sukses dan bersinar. Saat banyak angkatan kami masih gonta-ganti pekerjaan dan mengulang gaji as new comers, mungkin dia udah settle di satu career path yang dia pilih. Kemudian saat kami kumpul reunian, dia akan share banyak hal dengan mata berbinar-binar ― Itu yang selalu saya bayangin tentang dia.

Anyway, matanya memang sering berbinar-binar saat excited menceritakan sesuatu. Dia bisa bikin cerita yang keluar dari mulutnya itu hidup.

Kami lulus di tahun yang sama, kayaknya. Di 2011.

Abis itu saya jarang denger kabar dia. Cuman pernah sekali, denger bahwa dia bekerja di Jogja. But that's it. No more news. Mau ditrack di dunia maya juga susah karena dia nggak punya media sosial.


By the way, dulu Facebook muncul baru-baru saat saya sudah kuliah. Saya dan banyak sekali teman kuliah langsung pada bikin. Tapi dia nggak. Dia baru bikin setelah orang nggak terlalu heboh lagi sama media sosial baru. Dia emang tipe yang lebih suka ngobrol di dunia nyata gitu sih kayaknya. Tapi ternyata Facebook nya nggak pernah diisi. Jadi anggap aja dia nggak punya sosmed.

Baca: Drama On My Facebook Timeline

Tiap saya ngumpul sama temen kuliah, siapapun itu, saya selalu kepikiran nanya, "Eh kabar si A gimana ya? Tau nggak sekarang dia di mana?" Tapi nggak pernah ada yang tahu kabarnya. Dia kayak ngilang gitu aja.

I miss that person.

Walau sebenernya nggak sedeket itu, saya menikmati banget ngobrol sama dia. Dia bisa bikin saya ngerasa positif. Auranya tuh menyenangkan. Makanya saya kangen dan berharap bisa ketemu lagi sama dia.

7 tahun-an berlalu tanpa saya bener-bener ngerti gimana kabarnya, sampai beberapa hari yang lalu.

Saya papasan sama temen kuliah saya di Starbucks. Wuih seneng! Langsung heboh say hi, peluk, dan geret kursi biar bisa ngobrol. Sebut aja namanya Shizuka, soalnya yang ini cewe hahaha.

Obrolannya sih default yah. Shizuka nanya kabar Ubii dan Aiden lalala. Saya nanya sekarang dia masih sama pacarnya yang dulu nggak, lol, dan kerja di mana. Udah kan ngobrol asyik gitu. Tiba-tiba saya keinget sama si A lagi.

Jadi saya nanya ke Shizuka, dia tahu nggak kabar A gimana.

Wajah Shizuka langsung beda gitu.


Ternyata Shizuka sama kayak saya, sering wondering kabar si A gimana. Dan, sama juga kayak saya, Shizuka nebak si A bakal jadi 'orang' banget. Sama lagi, dia nggak pernah tahu kabar si A sampai beberapa minggu yang lalu.

Shizuka papasan sama si A di jalan dan sama sekali nggak ngenalin kalau itu adalah A!

Physically beneran beda banget, kata Shizuka. Katanya, si A yang sekarang gemuk banget dan keliatan nggak mengurus dirinya.

"Beneran Gres. Kamu juga sekarang gendut sih, tapi aku masih bisa ngenalin. Kalau si A tuh bener-bener aku sampai nggak ngenalin," she said.

Baca: "Kamu Gendutan Ya?"

Urusan fisik sekarang gendats sih doesn't really matter. But what Shizuka told me after that made me a bit sad. Shizuka cerita sekarang si A 'hanya' kerja sebagai titik-titik. Aduh sori saya nggak bisa nyebut titik-titiknya. Tapi yang jelas, untuk track record dan karakter seperti si A, rada sayang dia 'hanya' sebagai titik-titik karena kami yakin bangeeettt sebenernya si A punya potensi untuk jadi jauuhhh lebih dari itu.

Lanjut, Shizuka cerita kalau si A ini punya semacam unsolved feelings yang dia belum bisa move on, yang mungkin jadi alasan dia sekarang 'hanya' begini aja. Ternyata si A pernah ditinggal pacarnya. Terus pernah berantem sama keluarga.

Baca: Depresi Di Masa Itu - It's Ok But Let's Handle It

Ada momen di mana saya dan Shizuka jadi diem. Sama-sama bayangin si A yang dulu, kayaknya. Dan hampir bersamaan kami nyeletuk, "Sedih ya."


Because we are.

Nggak ngerti yah. Bayangan tentang sosok si A semasa kuliah ini bener-bener kuat. Jadi kami kaget aja tahu dia yang sekarang. Apalagi kata Shizuka, sekarang si A kalo cerita jadi rada nunduk, kayak orang nggak pede. Beda banget sama dia yang dulu.

Sampai malamnya, saya masih kepikiran tentang si A.

And it makes me realise even more about these particular life-lessons yang harus banget saya tanamkan ke Aiden.

❤ Bahwa dia harus get back up and survive ketika ada sesuatu yang nggak sesuai ekspektasi.

❤ Bahwa menghadapi kegagalan itu memang diperlukan untuk berproses.

Baca: Everyone Has Their Own Battle

❤ Bahwa kadang ada hal-hal yang perlu diikhlaskan lalu mencari jalan yang lain.

❤ Bahwa dia harus meyakini akan ada pelangi setelah badai.

❤ Bahwa saya dan Adit akan selalu mau mencoba untuk jadi sahabatnya.


Wow yah menjadi orangtua itu. 'Beban' nya akan ada terus sampai anak-anak kita udah dewasa, karena pasti orangtua itu ikut mikirin dan ikut ngerasain susahnya anak kan.

Baca: Jadi Ibu Itu Nggak Gampang

Anyway, I pray the best for you, A!

*masih rada mellow*





Love,





8 comments:

  1. kl aq sering kepikiran sama temen-temen perempuan yang sekarang jadi IRT karena nggak dikasih izin sama suami untuk bekerja kembali setelah menikah ataupun punya anak, padahal mereka masih ingin krn masih mampu untuk kerja, tapi demi bakti kepada suami mrk merelakan nggak bekerja lagi,, suka sedih denger cerita temen yang seperti ini...

    ReplyDelete
  2. Jadi ikutan sedih, terkadang orang ga menyadari kemanpuannya karena mental block menutupinya. Penasaran itu cewe/cowo? Haha.

    ReplyDelete
  3. Yes.. aku punya juga teman seperti itu mamai Ubii Aiden.. seorang yg smart dan tekun sekali, but unfortunately kemudian menjadi semacam underachiever.. tapi dalam kasus temenku ini, dia memang kurang mendapat kesempatan pendidikan dan kurang ambisius sepertinya.. Sayang memang, tapi mungkin mereka lebih bahagia dg kehidupannya yg seperti itu bukan.. who knows.. :)

    ReplyDelete
  4. Ini sama banget kayak temenku mbak. Ekspektasiku aku dan temen-temen kurang lebih kayak mbak gesi. Tapi temenku ini sekarang justru kurus karena mungkin depresi berat. Dan kok ya ndilalah masalahnya sama mbak, karena diputus pacar :(

    Semoga orang-orang yang potensial berjalan sebagaimana mestinya ya mbak. Kudu nyuntikin semangat buat anak juga ini. Makasih sharingnya mbak gesi.

    ReplyDelete
  5. Baca tulisan ini jadi inget tulisan Adhitya Mulya, entah di novel atau blog , lupa lagi.


    Tapi yang pasti seseorang yang kita anggap bisa jadi a,b,c mungkin ngga kejadian karena..life happens. That's one thing we cant predict

    ReplyDelete
  6. sediiihhh...

    masa depan seseorang enggak pernah ada yang tahu, Mi... bangkit dari kegagalan itu enggak gampang, apalagi kalau pernah ada 'masalah' sama keluarga dan kita enggak dapat dukungan... beneran... syulittt

    ReplyDelete
  7. aku juga suka mikir gitu, nebak2 teman ini ntar kayaknya gini, teman itu ntar kayaknya gitu blbala..
    ada yg aq punya teman jaman smp-sma pinteeerrr banget, tapi waktu kuliah ternyata kurang beruntung utk bs masuk ke univ fave pilihannya, dan malah putar haluan kul di univ yg gak diduga2. lalu roda muter lagi, karena mungkin dia sudah move on malah berprestasi lagi di univ tsb dan bs sekolah lagi...

    ada jg teman yg dulunya badung ampun2an, ternyata skrg nasibnya baiiik banget, dan gak sangka aja bisa sesukses itu....

    hemm... nasib orang siapa yg tahu yaa...

    ReplyDelete
  8. 에볼루션접속 먹튀검증 안전노리터 go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^