Tuesday, March 5, 2019

Cerita Dari Big Bad Wolf 2019


Bersyukur banget mimpi mulia saya untuk dateng ke Big Bad Wold (abis ini kita sebut BBW aja ya) tunai sudah. Sejak dari kapan gitu saya emang udah ribut di IG story pengin banget dateng BBW perdana karena penasaran sama hype nya. Makin semangat karena dapet tiket presale buat 28 Februari dari mba @nuniektirta (thanks mbaa!).


Eh terus ternyata seminggu sebelum berangkat gitu malah ambruk dong sampai opname huhu. Udah patah hati banget takut batal berangkat. Mana udah beli tiket dan book hotel segala. Kan sayang kalau canceled kan.

Thank God, hari Sabtu saya udah boleh keluar dari RS. Abis itu di rumah langsung banyak istirahat, manggil jasa pijet, leha-leha demi mengembalikan stamina. Adit juga tetep ACC berangkat, so yeay!

Btw ini ceritanya bakal ngalor ngidul deh kayanya, bear with me ya hahaha.

Dan akhirnya emang berangkat dan campur aduk sih. Banyak yang request ceritanya ditulis di blog sekalian pamer hasil hunting saya. So here we go! Saya yang norak ini disuruh pamer, YA SEMANGAT 45 LAH!

Persiapan pertama saya selain uang (tentu saja!) dan perlengkapan nginep adalah cari tahu gimana cara bawa balik buku-bukunya ke Jogja. Saya udah yakin pasti di BBW bakal beli banyak. Kalau digotong semua di pesawat, pasti over bagasi. Nanya-nanya sama mba Hanny, owner os @bukumurahanak, dijelasin cara pakai Paxel. Langsung download, belajar cara pakai, dan isi saldo. Sekalian siapin lakban dan meteran buat ngukur kardus karena di app Paxel, ukuran paket harus diisi. Well prepared pokoknya.

Presale BBW 28 Februari itu buka mulai jam 9. Awalnya saya niat mau dateng pas jam 9 aja, or even earlier. Tapi terus hari-H, pagi gitu ada film drama comedy nya Paul Rudd yang Dinner with Schmucks di HBO. Jadi pengin nonton sampai kelar bahaha. Dan nggak nyesel sih. Saya pikir nggak masalah batal dateng pagi. Toh saya cuman cari buat kepentingan sendiri doang ini. Nggak buka jastip, nggak ada tanggungan apa pun. Lagian saya emang bangunnya rada siang sih. Malemnya abis nongkrong sama Nahla and the gengs sampai jam 11 malem, terus disamperin Adit, dia ikut bobo di hotel dan kami lelah heheh.

Jadi akhirnya saya baru berangkat dari hotel itu jam 11-an deh kayaknya, ngegocar ga gitu jauh. Sampai sana, uwaw terkesima. Aslinya lebih luas dari bayangan saya. Campur aduk antara kaget, excited, dan merasa nggak akan sanggup ngeliatin semua section tanpa terkecuali (dan bener emang nggak sanggup).

Section buku anak impor itu paling pojok deket kasir. Jadi saya antre troli dulu. Lumayan lama tapi masih bearable, maybe 15 menitan. Abis itu kerempongan jalan karena satu tangan geret koper, satu tangan geret troli lol. Masih nyantai, jadi liat-liat di section crafts and hobby dulu. Bagus-bagus deh. Saya langsung comot sekitar 5 buku. Tapi setelah disortir, jadi cuman 1 doang, inih.


Abis itu saya ke tujuan utama: buku anak impor. Wih gileee, rameee. Udah keliatan para jastipers. Nggak usah nanya, udah pasti tahu yang mana jastip sih. Di IG stories, saya sempet share kesan-kesan dateng BBW dan saya bilang kalau para jastipers ini nggak gengges kan. Wait itu belom kelar cerita. Lanjut di sini.

Yang lebih 'mengganggu' itu adalah anak-anak yang 'lepas' dari orangtua nya. Mungkin ortunya lagi milih buku atau gimana, saya nggak ngerti. Beberapa kali saya susah lewat karena ada anak-anak duduk di tengah jalan sambil baca buku atau main hape.

Jastipers juga banyak sih yang mengganggu lalu lintas (sorry to say ya, peace jastipers). Karena mereka kalau udah milih spot duduk itu makan tempat banget. Troli mereka beberapa dan masih gelar buku-buku di lantai sambil disortir, difotoin, dan dinotain gitu loh. Bener-bener bikin susah lewat, kecuali kalau kita lewat tanpa bawa apa-apa sih gampang aja. Kalau lewat sambil geret troli atau keranjang, udah lah rada susah, terutama kalau lewat di depan tempat ngetem mereka.

Sebenernya sama-sama gengges. Tapi buat saya tetep lebih gengges anak-anak yang lepas karena gini loh. Kalau gabisa lewat kealang jastipers, saya bisa permisi-permisi. Mereka ndableg, saya berani hardik. Nah kalau sama anak-anak mana bisa saya hardik. Udah permisi-permisi juga anak-anak kadang nggak minggir hahaha. Itu para crew BBW juga kadang jadi gabisa lewat loh. Terutama crew yang bawa kardus gede pakai alat gitu. Sempet kok saya dan crew bahu-membahu 'mengusir' anak yang dengan entengnya main hape sambil gelesoran. Tetep ga minggir juga. Terus kami nyerah dan muter cari jalan lain. Lumayan chaos di section buku anak impor.

Selama saya di sana (dari jam 11.30 anggep aja sampai maghrib), ada kali 4-5x pengumuman anak kepisah dari orangtua nya huhuhu.

Malemnya saya iseng scroll komen-komen di IG nya BBW. Ternyata nggak cuman saya yang ngeluhin para jastipers ini. Banyak yang ngerasa keganggu dengan hal yang sama, karena mereka kalau ngetem makan space banget dan terkesan nggak peduli sama kenyamanan pengunjung lain. Ada juga yang ngeluh karena mereka kalau sortir itu naroh buku sembarangan di mana-mana. Padahal ada kardus segede gaban tempat kita bisa meletakkan buku-buku yang batal kita beli loh. Sayang banget sih.. Jadi terkesan seenaknya.

Ada satu komen yang cukup nyelekit tapi makes sense menurut saya. Komennya gini kurang lebih, "Para jastipers itu kan suka ngajak para orangtua agar mendorong anak mencintai buku. Tapi apa mereka nunjukin cinta buku? Wong naroh buku batal dibeli aja seenaknya. Mana suka ngetem makan space dan ganggu lalu lintas. Ngerti, bisnis. Tapi manner nya juga dong."

Iya lho. Saya love hate sih sama jastipers. Di satu sisi, ngerasa seneng liat banyak orang di luar kota yang gabisa dateng BBW jadi terbantu dengan adanya jastipers. Tapi menyayangkan juga kalau ada jastipers yang terlalu cuek nggak mikirin kenyamanan orang lain. Sayang banget nya karena oknum-oknum manusia yang seenaknya sendiri gini nih yang bikin image jastipers jelek di BBW. Yang bar-bar lah, yang ngototan lah, ganggu jalan lah, endebre-endebre. Padahal pastiiiii ada juga kan jastipers yang behave. Sayang lah jadi kebanting sama rata karena image yang jadi general itu. Oke, overthinking lol.

(Maaf ya kalau terkesan stereotyping)

Balik ke pengalaman hunting saya.

Saya amazed banget di section buku anak impor karena bukunya banyaaakkk gilaaaa. Ada bagian activity book, sound book, sticker book, coloring, board book. Saya liatin board book cuman bentaran sih. Lebih ngubek activity book dan sticker book aja. Ada juga buku-buku anak berbahasa Indonesia, btw. Cuman nggak terlalu saya mampirin karena saya pikir kalau buku anak Indo mah nanti aja liat di festival buku Patjar Merah yang sekarang lagi ada di Jogja.

Saya ambil banyak banget sih, tapi berkurang banyak juga saat disortir. Kubangga pada diri sendiri bahahaha. Sekitar jam 5an sore gitu kali ya, saya udah lemes. Dan udah puas juga sih sama hasil buruan buku anak. Tapi masih kepengin cari buku-buku psikologi. Jadi saya balik lagi. Ternyata nggak nemu buku psikologi yang saya pengin. Yang banyak itu buku self-help. Buku parenting/family juga dikiiit. Kayanya cuman satu meja doang. Itupun kebanyakan tentang pregnancy. Kurang puas di situ sih.

Pas mau bayar ke kasir, udah deg-deg an akan seantri apa yah. Ternyata nggak lama-lama amat. 45 menit kali ya. Lama sih itu hahaha, tapi saya kira bakal 2 jam. Jadi 45 menit terasa masih bersahabat. Kasirnya juga dapet yang ramah dan cukup cekatan, so thank God. Soalnya saya scroll komen-komen di BBW, ternyata lumayan banyak yang ngeluhin kasir karena ndilalah mereka dapet kasir yang lelet. I feel so lucky.

Pada nanya di DM tips dateng BBW karena mereka baru mau dateng perdana. Kayanya salah ya nanya sama saya, wong saya juga masih newbie banget gini hahaha. Tapi mungkin beberapa tips yang bisa saya share adalah:

1) Bawa troli sendiri / koper daripada antri lama

2) Bawa minum wajib! Kalau mau ngirit, bawa makanan sekalian

3) Kalau bisa, lebih enak nggak bawa anak sih..

4) Pakai baju yang nyaman. Kalau perlu sedia jaket di tas. Jam 5 sorean gitu, saya mulai kedinginan sih wtf. Sialnya nggak bawa jaket atau cardigan. Cuman kaosan biasa, adem bener sore-sore

5) Mohon kalau mau sortir cari space yang nggak ganggu jalan orang dan taroh buku-buku yang batal dibeli di tempat yang udah disediain

6) Kalau bisa, bawa shopping bag atau apapun sendiri daripada ngabisin banyak tas kresek. Sayangi bumi! Saya kemarin blas nggak pakai tas kresek. Pakai koper dan kardus. Saya honestly belum bisa yang go green go green amat sih. Belum di semua aspek hidup #halah dan di semua pilihan barang yang saya pakai. Tapi minimal banget kalau saya itu buang sampah di tempatnya, minimalisir tas kresek, dan sedotan plastik. (ngalor ngidul amat maap yha)

7) Buat yang dari luar kota, perhatiin bagasi jangan lupa. Daripada over baggage dan bayar mahal, mending kirim ke rumah pakai Paxel. Sangat memudahkan loh si Paxel ini. Mereka bisa pick up paket. Kita cuman tinggal order pakai aplikasi aja. Paket saya dijemput di hotel sekitar jam 11 pagi. Udah sampai di rumah (Jogja) jam 9 malam. Jangan lupa bawa lakban untuk membungkus paket

8) Jangan lupa bawa pembalut. Kemarin mendadak saya mens dong. Untung sedia pembalut di tas

9) Bawa tissue basah juga oke karena tangan jadi debuan banget sih

10) Sering saya liat orang-orang pada pakai masker. Good decision, sayang saya nggak kepikiran sebelumnya

Lalu mari pamer buku-buku hasil BBW!!!! Ini saya beli banyak nggak semua buat Aiden sih. Ada yang buat saya sendiri, stok kado, stok giveaway, stok hadiah event @mainsamaaiden (Insyaallah 13 April mau bikin event perdana di Jogja, STAY TUNED!), dan buat bekal tabungan saat nanti saya praktik sebagai play therapist.

Cahayanya beda-beda jangan protes wkwk.

Board book 30 ribuan


Lumayan banget nih huhuhu. Yang buat Aiden cuman yang Mr Potato Head doang sih. Sisanya buat stok kalau butuh ngasih kado tetangga atau temen sekolah anak-anak. Emak-emak sekali bukan.


Board book tidak 30 ribuan


Yang monster ini lucu, ada sensory nya dengan semacam sikat(?) yang pura-puranya adalah gigi monster. Yang beruang ini sebenernya saya nggak gitu suka model ilustrasinya. Buat saya kurang gonjreng. Tapi saya suka cerita nya.

Never Touch A Monster - 80 ribu, I Know My Mommy Loves Me - 55 ribu


Activity book 30 ribuan


Ini kalo beli nggak di BBW biasanya 75ribuan. Jadi untung. Isinya ada nempel stiker, mewarnai, menghubungkan garis, dan lain-lain.


Paket activity plastikan 30 ribuan


Buat stok kado sih ini kayanya. Ada macem-macem karakter. Tapi cukup beli ini aja.


Paket activity tabung(?) 30 ribuan


Lucu banget sih bentuknya hahahaha. Jadi kado pun cantik lol. Dalemnya ada gambar yang bisa diwarnain, pensil warna 4 biji.


3D puzzle - 179 ribu


Nggak ada bukunya. Isinya cuman puzzle 3 dimensi doang. Harga lumayan mahal 179 ribu, tapi worth it sih menurut saya. Kertasnya tebel dan kokoh. Nggak ribet merakitnya. Banyak details nya. Dan Aiden suka sekali.


Paket activity kalengan


Kalau mau nurutin laper mata, saya pasti beli banyak karena ada macem-macem banget karakternya. Ada Finding Dory (apa Nemo yah), Frozen, Diggers, etc. Untung bisa menahan diri. Saya seneng liat kalengnya sih huhuhu. Kebayang nanti kalengnya bisa buat simpen-simpen DIY supplies atau apa kek gitu.

Avengers 105 ribu, Hungry Caterpillar 115 ribu


Gold Medal Me! - 55 ribu


Bukan board book ya gengs. Lucu ada mainan medali nya.


I Want To Be A Superhero - 105 ribu


Ada buku nya tapi modelnya komik gitu, kayaknya Aiden belum tertarik. Dan ada paket DIY bikin jubah superhero. Ngejar DIY nya sih, dan of course koper kuning nya coz super emesh.


My Pirate Treasure Chest - 105 ribu


Isinya ada eye patch, topi bajak laut, dan hook. Terus ada activity book dan stiker juga. DAN KOTAKNYA LUCU, penting!


Catwalk Cuties & Pop-Up Animals - 55 ribu each


Buat Gesi hehehehe.


Ocean Wreath - 49 ribu


Isinya paket DIY gitu.


Gruesome Facts


Ada tekstur yang menyerupai lidah di cover buku. Menurut saya sih lucu, tapi ternyata Aiden jijay hahaha. Ada pengetahuannya juga sih.


Awesomely Disgusting - 105 ribu


I love this one. Ada bukunya yang berisi pengetahuan dan activity book. Terus ada 20an mainan menjijikkan nya: kecoa, lalat, cicak, bahkan tai anjing, bahahahaha.


I'm Going On Holiday Read & Play - 90 ribu


KOPERNYA GEMASH! Dalemnya ada apa aja, liat di foto ya. Dizoom kalau nggak keliatan, lol.


My first world map 30 ribu


BUANYAK banget yang beli ini. Saya ikut-ikutan doang. Eh ternyata ucul juga yha.


Beep Beep Beep Time For Sleep! - 105 ribu


Ada buku dan mainan mobil-mobilan di dalemnya. Aiden udah ribut pengin buka ini sebenernya, tapi belom saya kasih karena saya belum sempet mau baca dulu isinya apa.


Rainy Day Toddler Time - 80 ribu (harga member 70 ribu)


Komplit banget sih menurut saya. Isinya 26 flashcards (angka dan abjad), 1 activity book 16 halaman, 4 shapes puzzle, dan 1 jigsaw puzzle bolak-balik.


Art for Baby Colour - 115ribu


Buat yang sekarang lagi hamil, atau anaknya masi baby, buku ini super recommended.


Paper Pets - 70 ribu


Ini buat bikin-bikin sama Aiden. Di buku udah ada template nya tinggal dirakit.


Wipe & Clean Workbook Phonics - 55 ribu


Selain ini, ada yang temanya angka dan abjad juga btw.


Baby - 80 ribu


INI LUCU BANGET PERCAYALAH! Bentuk dede bayi nya itu bisa jadi peraga sederhana, dipindah-pindah ke gambar bouncer, kursi makan, dll. Buat yang mau sounding tentang adik bayi ke anak yang akan jadi kakak, I guess this one is a good one.


Garden Fun Book & Jigsaw - 90 ribu


Saya yakin 100% Aiden bakal suka karena ada puzzle gedenya. Aiden loves puzzle banget sih.

Kayanya udah semua yah. Demikian edisi pamer kali ini. Sampai jumpa di pamer selanjutnya lol. Kapan-kapan pengin review buku anak lagi ah. Udah lama banget banget banget since the last time I wrote a children book review. Have a nice day!




Love,






13 comments:

  1. BBW jadi beneran ke Jogja gak ya ges?? Pengeeen bgt juga ke BBW...

    ReplyDelete
  2. Aku kira ci Gesi bakal stay beberapa hari gitu lho untuk ke BBW, ternyata cuma pegi sekali aja ya pas preview hahaha. Senengg banget akhirnya bisa kesampean ke sana dan hasil hunting-mu oke-oke sekali.

    Konon katanya pas preview itu buku-bukunya nggak bakal nongol di hari biasa dan sepertinya benar deh, karena beberapa buku yang ci Gesi beli aku gak nemu kemarin, salah satunya yang Beep Beep Time To Sleep itu, aku udah ngincer banget karena anakku ngefans sama excavator, ehhh dicari-cari gak nemu.

    Soal anak lepas dari ortu itu bener-bener, yaa. Sampe suamiku juga kzl, "Ini gimana caranya sih anak 3 tahun lepas dr orangtuanya? Trus dipanggil ke customer service emang anaknya ngerti gitu?" Iya juga ya. Anak 3 tahun emang bisa paham gitu disuruh ke CS? *serius mikir*

    ReplyDelete
  3. nambahin 1 tips lg mbak ges. kalau bisa dateng di atas jam 10 malem. kemarin hari jumat dateng jam 1 malam. padahal pas tanggal gajian dan bsk weekend. parkiran kosong, bisa parkir di depan pintu masuk persis, troli gak antri, kasir cepet paling lama tunggu 15 menitan. food court jg agak sepi. minusnya playground ditutup dan kamar mandinya agak jorok karena janitornya gak sampai 24jam.

    ReplyDelete
  4. kenapa BBW belum akan ke Semarang yaaa.. huhu. Mupeng mbaak.

    ReplyDelete
  5. Wah menurutku yang paling bagus tuh yang My first world map. Cocok banget buat anak-anak

    ReplyDelete
  6. Wah seru banget bisa datang ke Big Bad Wolf. Untungnya yang jadi dicancel ya

    ReplyDelete
  7. Keren nih bisa ke BBW. Eh ngomong-ngomong habis sakit apa kok sampai opname?

    ReplyDelete
  8. Bagus-bagus banget ya itu bukunya. Pingin beli semua wkwk

    ReplyDelete
  9. Wah keren nih. Terima kasih informasinya tentang BBW :)

    ReplyDelete
  10. Haduuuh mupeng euy lihat daftar buku-bukunya. Apalagi yang acitivy book. Berhubung nggak bisa datang kesana. Marilah berburu di olshop, meski tahu harganya lebih mahal. Nggak apalah, ongkos pesawatnya juga lebih mahal :P

    ReplyDelete
  11. Aku belum ke sana mba grace huhuhu. Padahal pengen banget. Apalagi ngeliat buku-buku yang mba grace sebutin di atas ya ampunnnn tambah bikin aku mupeng n rasanya itu pengen ngebofong semua hahaha

    ReplyDelete
  12. waaah bgs2, aku baru beli di jastip 4 udh exited bgt blm smp2, haha.

    ReplyDelete
  13. Aq datang pertama kli tahun lalu ke bbw, tahun ini biasa aja sih gak terlalu pengen balik lagi, seru sih lihat2 buku berbagai jenis cuma duh kalapnya gak terhindarkan, jadi aq pikir gramed ajalah yah, hihihi

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^