Wednesday, October 3, 2018

20+ Hal Yang Mungkin Dirasakan Istri LDM


Saya dan Adit LDM sejak 2016, jadi yah masih nubie juga nih hitungannya. Pun cuman Jogja Jakarta yang tiap weekend ketemu. *sungkem sama pejuang LDM yang sudah puluhan purnama dan ketemunya lebih jarang*

(LDM = Long Distance Marriage)


Di periode LDM yang hampir 3 tahun, tepatnya Januari tahun depan, saya ngerasain hal-hal ini:

1) Kasur mevvah karena jadi luas banget!

Alhamdulillah mevvah sekali. Luas, amba, merdeka! Mau posisi apa aja bisa. Mau setengah sit up di kasur setelah anak-anak bobo juga leluasa banget. I'm the queen of my bed! Soalnya kebeneran Aiden kalo bobo nggak banyak polah, Ubii bobonya di kasur bawah.
2) Suami datang = bye kemevvahan kasur

Kasur yang tadinya terasa luas rasanya jadi mini kalau suami pulang. Bener-bener kayak ngepas buat tubuh ini dengan posisi telentang. Mau miring-miring jadi hati-hati banget daripada anak kebangun karena kesenggol kan PR. 


3) Malam terasa sunyi dan syahdu

Bebas banget mau YouTube-an, dan mau apa pun! Kecuali kalau anak-anak ada yang ngelilir ngompol atau minta susu. Happiest me time!
4) Suami datang = kebribenan ngoroknya!

Karena suami ngoroknya kenceng banget, woy! Kzl. Dan earphone saya ntahlah di mana ketelingsut. Double kzl.

Baca: Suami Nyebelin Tapi Aku Cinta


5) Kangen bangeeetttt kuingin suami ada disampingkuh

Eh begitu ketemu ada berantemnya, sedih, huhuhu. Langsung bikin janji, "Minggu depan jangan berantem yuk, kan sayang, ketemu aja nggak tiap hari."


6) Menantikan next ketemu, mau jadi istri manis yang tydac mudah mengomel untuk menebus minggu lalu 

Suami nyebokin anak nggak bersih = ngomel 1
Suami cuci piring, sambil nyabun piring, keran air nggak dimatiin kan pemborosan = ngomel 2
Suami dongengin anak tapi dongengnya nyeleneh banget = ngomel 3
Suami bikin susu anak, kepanasan airnya = ngomel 4
Suami bilang nggak makin gemuk, kok seperti tidak jujur = ngomel 5

Ngomel every time. ON REPEAT. Maaf yah, ternyata ngomelan is my middle name. Live with it.
7) Planning mau make love melepas rindu

Sampai jam 12 malem kok bocah nggak tidur-tidur sih argh. Akhirnya sama-sama ketiduran, batal bos enaena nyah.

via GIPHY


8) Planning mau make love melepas rindu (2)

MALAH MENS.
9) Anak-anak sakit berbarengan, malem pada rewel semua 

Langsung auto-nyalahin suami dalam hati dan auto-menganggap suami lebih beruntung karena bisa bobo tanpa distraction.
10) Besoknya ikut tepar!

Makin auto-nyalahin suami dalam hati.

Baca: Ibu Boleh Mengeluh Kok


11) Meleleh denger penjelasan suami

"Kamu kira aku bisa tidur nyenyak kalau tahu anak-anakku sakit? Aku juga gatega tahu kamu begadang sendirian. Aku tuh di sini buat kerja. Sering kangen rumah, kangen kamu, kangen anak-anak. Jangan dikira aku enak-enak di sini!"

Fix langsung menyesal kemarenan sudah auto-menganggap suami lebih enak di kota lain.


12) Atau pengin suami resign aja biar tiap anak sakit bisa begadang berdua!

Sungguh impulsif karena mumet kalo anak-anak masuk anginnya bebarengan kan.


13) "Eh nggak jadi deng, hehe"

Begitu anak udah sembuh dan hore-hore seperti biasa yaa batal ingin suami resign. Langsung bisa mikir apa kabar hidup kalau suami keluar gitu aja tanpa persiapan.
14) Ngerasa "kok apa-apa aku yang ngurus sih!" dan jadi itungan

Nyari sekolah dan survey, nyuci motor, manggil tukang kunci, nganter anak potong rambut, manggil tukang AC, manggil tukang rumput, hampir semuanya. 


15) Lama-lama b aja ternyata

Karena ya udah kayak biasa dilakukan jadi lama-lama nggak hitungan lagi dengan sendirinya. Justru malah yang, "Ah yaudah aku aja, kalau suami yang disuruh tar lama, tar ga beres." Mengapa jadi meragukan suami ya? Wkwkwk.
16) Suka mupeng kalau pas liat satu keluarga jalan bareng

Kemudian menyemangati diri sendiri, ah ya namanya rezeki suami di kota lain. Ayo sabar, sabar, sabar. Kan X hari lagi ketemu.


17) Mellow kalau anak ultah nggak ada bapaknya

Apalagi buat saya yang tipe sangat merayakan ulang tahun, minimal dengan tiup lilin. Nggak ada suami rasanya mellow sendiri. Padahal anak-anak mah biasa aja, liat lilin udah seneng, wkwk.

Baca: Merayakan Hari-Hari Istimewa


18) Gemes kalo berantem pas jauhan

Kan jadi nggak bisa ngomel langsung. Menunda omelan itu berat! Mulut gatel banget woy.

via GIPHY


19) Ternyata ada hikmahnya xixi

Segala omelan dan ganjelan hati akhirnya dikeluarin via email atau WhatsApp panjang lebar. Jadi lebih bisa nata diksi. Aman juga karena nggak kebaca intonasi ngomelnya. Malah jadi lebih cepet baikan. Dan sampai sekarang keterusan komunikasiin problem via email, lol.

Baca: Personal Target, Mengelola Amarah


20) Curigaan kalo pas berantem

Kalau lagi berantem, nggak dikabarin, bawaannya langsung curiga, "Aduh ke mana nih orang, jangan-jangan lagi macem-macem!" Padahal kalo lagi baik-baik aja juga nggak securigaan itu sih.

Baca: Memeriksa HP Pasangan, Yay Or Nay?

via GIPHY


21) Nanar tiap abang gojek jemput suami mau ke bandara

Dulu awal-awal bisa beneran merembes air mata. Berasa 'ditinggal' dan sendirian. Ternyata sekarang udah biasa aja. Anak-anak juga udah nggak nangisin bapaknya pergi. Memang hanya butuh waktu untuk adaptasi aja yaaa.


22) Letih ditanyain, "Kok nggak ngikut suami aja sih?"

Next question, please!


23) "Mendingan kita seatap bahagia walau lebih ngirit. Buat apa gaji lebih banyak namun terpisah jarak!"

... Ee ternyata perasaan itu lenyap juga tiap dapet transferan, ehehehe. Saya semudah itu disogok rupanya.

via GIPHY



Kayanya itu sih yang pernah atau masih saya rasain dari LDM. Cerita-cerita LDM juga pernah saya share di IG stories. Di highlight ini yah kalo kalian mau baca.

Kalian ada juga nggak nih yang lagi LDM-an? Ngacuuunggg! Nomer berapa aja yang kalian juga rasain? Let me know di komen yaaa.

Ada yang mau nambahin? Boleh banget, monggo atuh ditambahin. Atau ayok tulis juga di blog kaliaaannn.



Luv,






11 comments:

  1. ya ampun kak ada simanis jembatan ancol dulu wkt kecil aku takut bgt nonton film itu :D
    dan btw ternyata ozy shayputra dulu tinggalnya dkt rumahku di Tebet pernah lagi main aku ngeliat dia langsung kaget :))

    ReplyDelete
  2. Hihi kalau saya gak sehebat emabk, saya gak akan tahan LDM-an :D

    ReplyDelete
  3. ketawaaaaaa tiap baca point2nya karena IYEEEEEESSSSSS bener sekali mami gesi 😁😁😁 kalo aku ada tambahan nih
    1. kesian suami doing housework alone
    2. kesian suami kangen anak dan cuma bisa videocall aja..itupun mesti pergi keluar dulu.. ke kecamatan yang sinyalnya oke buat vc 😂😂 (uya..dulu tinggalnya ditengah hutan yang jangankan tiap minggu tiap bulan aja ga mungkin banget balik)

    *untung sekarang udah nggak 😄😃*

    ReplyDelete
  4. Ikut nambahin ah:
    - kasian suami apa-apa kudu sendiri, makan sendiri, milih baju kantor sendiri, nonton TV series sendiri. Kemandirian ini kadang bikin saya sedih, soalnya pas serumah dulu apa-apa saya urusin, suami sampe gak hapal seragam kerja dipake hari apa. Saya seneng suami bergantung ke saya untuk hal-hal kecil kesehariannya. Tapi begitu dia bisa semua sendiri koq jadi sedih..
    - koq tau-tau suami udah punya keterampilan/kesukaan baru. Suami saya bekerja di sumatera selatan, tau-tau pas pulang udah bisa bahasa daerah, udah doyan makan pempek

    ReplyDelete
  5. Jangankan ldm mba, awal2 suami dines seminggu dua minggu aja aku mewek, gangguin terus tiap malem, chat atau vcall. Makin kesini wes biasa aja, ga pake mewek atau bikin status2 alay di igs lagi kalo suami berangkat dines, hahaha!

    ReplyDelete
  6. Kalo anak masih bayi ga perlu bingung mau masak apaa hahaha, sedihnya kalo suami sakit pasti kepikiran dirumah andai Deket pasti akan ku rawat huhuhuuu apalagi bakal Ldm lama buangeett ntar lagi

    ReplyDelete
  7. Aku LDM mba ges. 3 minggu diluar 2 minggu dirumah suamiku. Tapi kubahagia sejauh ini. Soalnya rasanyanya bebas bgt hidup ini. Ngak perlu melayani suami setiap saat (kan kalo doi dirumah mah wajib. Wkwk).

    Trus jadi kaya yg bahagia dan menanti momen setiap dia pulang. Sejauh ini, sebelum ada bocil dirumah mah gitu rasanya. Nggak tau nanti kalo sikecil udah launching. Hehe

    ReplyDelete
  8. Plekkk,,, bedanya aku sudah 8 tahun. Sama juga punya 2 bocah.slow2 aja, udah nggak "budrek" (kosakata budrek hampir punah di benakku, makasih Aiden^_^)

    ReplyDelete
  9. Saya malah pas pacaran LDR 4 tahun, pas nikah serumah rameeee tiap hari cemberut2an hehe eh LDM juga sih setahun sekali pas lebaran saya kabur mudik duluan sebelum suami hehe

    ReplyDelete
  10. Wwkkka semua aku bangets. Tambah deh kalo ada suami, aku pinginnya ikut disuapin makan kayak anak-anak. Meski kadang ngerasa malah anak jadi nambah, si sulung yaitu suami,hihhi

    ReplyDelete
  11. Suka duka LDM banyak juga ya ternyata. Kalau deket sering berantem kalau jauh kangen. Salam kenal ya, Kak.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^