Wednesday, July 27, 2016

Sensory Play: Mie Warna-Warni

Serunya punya dua bocah yang perkambangannya mirip-mirip adalah saya jadi cari-cari kegiatan yang bisa untuk main Kakak Ubii dan Adik Aiden sekaligus. Nggak selalu sih, tapi ya seminggu sekali minimal main bareng lah. *kalau saya pas nggak kumat malasnya, of course!*


Saya selalu jatuh cinta dengan sensory play. Plus, sensory play ternyata bikin anak-anak saya excited. Jadi kami main sensory play lagi, kali ini dengan Mie Warna-Warni. Anak-anak saya sumringah banget. Dan saya punya PR bersih-bersih yang dahsyat setelah itu. LOL.

Bebersihnya nggak serempong saat sensory play menggunakan finger paint sih, tapi tetap lumayan juga kemarin karena ada mie nyelip-nyelip di kuku.


Bahan dan alat:
  • Mie kering
  • Air matang
  • Pewarna makanan
  • Sendok
  • Mangkuk/wadah
  • Koran bekas untuk alas bermain

Cara membuat:
  1. Rebus mie sampai matang. 
  2. Bagi mie ke dalam wadah-wadah sesuai jumlah warna yang diinginkan. Saya ingin ada 4 warna, jadi saya bagi mie nya menjadi 4. 
  3. Campurkan masing-masing mie dalam wadah dengan beberapa tetes pewarna makanan. Saya nggak menghitung kemarin berapa tetes. Dikira-kira saja ya. Kalau agak susah nyampur sampai rata, tambahkan air matang dan aduk terus sampai warna merata. 
  4. Voila! Jadi deh Mie Warna-Warni untuk bahan sensory play kami. 
Karena Kakak Ubii dan Adik Aiden masih main dengan memegang dan merasakan tekstur mie, jadi saya hanya siapkan ini saja plus beberapa mainan. Tapi, untuk anak-anak yang sudah lebih besar dan sudah bisa mengenal/mengidentifikasi warna, bisa juga tuh sediakan wadah-wadah yang sewarna dengan mie nya. Jadi sebagai permainan lanjutan, anak bisa diminta untuk menyedok/menaruh mie warna merah ke wadah merah, misalnya, dan seterusnya. 


Untuk Kakak Ubii, sensory play dengan mie ini bukan yang pertama kali. Jadi dia nggak kaget karena memang sudah kenal. Plus, Kakak Ubii memang semangat buanget kalau diajak main ginian.


Untuk Adik Aiden, ini adalah pengalaman pertamanya main dengan mie warna-warni. Jadi, at first, dia bengong cukup lama. Diam mematung di tempatnya. Semacam ragu mau memegang mie. Ketika saya sodorkan ke tangannya pun, dia nggak langsung menyambut. Baru setelah beberapa saat memperhatikan Kakak Ubii dulu, akhirnya Adik Aiden berani bereksplorasi juga.


Tapi yah, yang namanya Aiden, kalau dia pegang sesuatu yang terlihat seperti makanan, pasti dimasukkan mulut. Sampai ART saya menjuluki Aiden dengan sebutan RKS alias rakus. LOL. Selain main-main mie, dia sambil ngemil deh. 


NOTE: Saya memang nggak masalah kalau Aiden sedikit icip-icip mie nya karena toh mie nya beneran makanan dan Aiden juga memang sudah usia makan (10 bulan). Tapi, kalau kalian khawatir gimana-gimana, mungkin lebih baik tunda dulu sensory play ini sampai usianya sudah 1 tahun. Pengalaman saya kemarin, walau saya sudah mengalihkan tangannya supaya nggak masuk mulut, tetap saja ada yang kecolongan kemakan soalnya Aiden memang anaknya RKS dan ngototan. LOL.

But the good thing was... karena Adik Aiden ngemil-ngemilin mie nya, Kakak Ubii jadi tergerak ikut cobain juga dan saya senang. Hahaha. Karena selama ini Kakak Ubii belum bisa mengarahkan makanan ke mulutnya sendiri. 


Lalu ART saya pun ikut ngemilin mie nya. Katanya enak.

*____*

Untuk alas main, sebenernya lebih enak pakai plastik besar yang biasanya dibuat alas meja makan itu loh. Jadi selesai main tinggal dibersihkan dan dijemur. Tapi plastik besar saya raib entah ke mana jadi ya pakai koran bekas deh.

Kalau main sensory play begini, paling enak di saat sebelum mandi pagi atau mandi sore. Jadi kelar kotor-kotoran, sekalian mandi deh setelahnya. Mungkin yang lebih PR adalah mengucek pakaian anak-anak kalau ada mie yang nempel dan meninggalkan noda. Tapi saya nggak panik sih, soalnya saya pakai deterjen ampuh untuk urusan kucek-mengkucek.


We really enjoyed playing it. Tertarik untuk mencoba, nggak? Atau sudah pernah? Gimana reaksi anak-anak kalian, moms? Cerita doongg :))




Love,



15 comments:

  1. Mihihih mukanya tuan kecil iki lucu buangeeet di foto terakhir :)) Kreatip banget sih Mami ini, aku paling kalo jadi mamak-mamak tak sekreatip dirimu *senden tumpukan kaset & DVD

    ReplyDelete
  2. tetep emang sensor icip2 itu gak akan ketinggalan ya, meskipun tangan udah memegang :-)
    lucu ekspresinya

    ReplyDelete
  3. Mienya di maem... hehehe

    Aku malah belum berani ngasih Junjun mie, mak...

    ReplyDelete
  4. Wah kayaknya bisa dicontek nih idenya... tp nanti mie saya bakalan saya tambahin bumbu2 wkwk...

    ReplyDelete
  5. Gemesss liat muka para bocil yang nggetu banget mainnya wakakakakk

    ReplyDelete
  6. Mami ubii emang kreatif. Bisa dicontek nih idenya. :)

    ReplyDelete
  7. ya ampuuun, asik banget ya Ubii dan Aiden sampe mbaknya ikut maem mienya juga hehee

    ReplyDelete
  8. Buru-buru lihat fotonya Aiden yang ngegemesin sampai kaget kok mienya dimakan? apa nggak bahaya? eh nggak tahunya itu mie aman buat dimakan. Telat baca tulisannya sih :D

    ReplyDelete
  9. Wiii seru banget, ntar mau bikin juga ahh mie warna warni kayak gini hihi

    ReplyDelete
  10. Aku sering main ini, Mamii *ah anakku maksudnya >.<

    Biasanya selain mie, aku pake makaroni juga. Beras juga pernah aku bikin ginian. Tapi dijemur jadi kering dan lumayan awet lah buat next sensory play, meski warnanya udah campur baur kemana tau, wkwkkwk.

    ReplyDelete
  11. Mau aaah....itu mie ga kasih bumbu kan yaaa

    ReplyDelete
  12. hahahah itu ekspressi ubii ama aiden lucu bgtttt :D.. tapi mbak, aku pas ngeliat mienya udh direbus, lgs sayang jadinya :D.. udh kepikir mie goreng aja hahahahah ;p.. #emakemakpelit

    ReplyDelete
  13. Anak ku juga suka main ini dari 9 bulan. Cuma msh suka geli gitu pegang mie nya lengket akibat pewarna nya. Yg ada anak ku emut2in deh tu mie nya cm suka dilarang sama ortu ku gara2 takut si anak emutin mie nya.hufff..

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...